Etranger Chapter 41


Apa yang terjadi dengan mereka berdua? Kenapa keterampilan itu tidak berlaku untuk mereka? Mereka berada di tengah target di mana gelombang listrik tumpang tindih.

Meskipun Dongye menyesuaikan tingkat energinya, seharusnya tidak mungkin bagi keduanya untuk melihatnya dengan senyum di wajah mereka. Paling tidak, mereka seharusnya mengalami kelumpuhan umum dan kejang-kejang …

Dongye mengerucutkan bibirnya. Kemudian dia perlahan menarik kembali energinya. Orang-orang di dalam medan energinya mulai menghembuskan napas dalam-dalam. Keterampilan bela diri andalan Klan Dong-Myung berpusat pada listrik dan kimia.

Berdasarkan penilaiannya, jika lawannya adalah Awakened warrior yang bisa melawan medan listriknya, Dongye akan berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Dia telah mengambil inisiatif untuk memberikan peringatan yang bermartabat ke pihak lain seolah-olah mengatakan, ‘Jangan main-main denganku.’ Jika tidak, tidak ada gunanya bagi siapa pun untuk bertengkar hebat sebelum berburu. event… Setidaknya, itulah yang Dongye coba lakukan…

Dongye tersenyum pada kedua orang itu dan berjalan dengan percaya diri ke arah mereka.

“Bagaimana itu terlihat bagimu? Apakah itu mirip dengan levelku? ” San bertanya pada Biyeon dengan berbisik.

“Aku tidak tahu. Apakah menurutmu itu adalah hasil maksimalnya? ” dia menjawab dengan suara kecil.

‘!!’

Dongye berdiri tegak. Dia menjentikkan lehernya ke belakang dan berhenti tiba-tiba di depan keduanya. Para prajurit yang mengikutinya buru-buru minggir, nyaris menghindari tabrakan dengan pemimpin mereka.

Dongye berdiri di depan keduanya. Dia memasang ekspresi serius.

“Namaku Dongye dari Klan Dong-Myung. Siapa dirimu? Dari mana asalmu?”

San menatap mata Dongye sejenak sebelum dengan tenang menjawab dengan ujung mulutnya naik sedikit, “Namaku San, dan nama orang ini adalah Yeon. Apakah aku memiliki kewajiban untuk menjawab pertanyaan Anda?”

“…”

Dongye berdiri tak bisa berkata-kata. Dia tidak mengharapkan jawaban ini. Apakah orang-orang ini tidak tahu nama klannya? Siapa pun yang memiliki nama keluarga yang sama ‘Dong’ dalam Klan Dong-Myung diperlakukan secara khusus sebagai ‘bangsawan’.

Semua orang tahu ini. Setidaknya semua orang yang memiliki perawakan yang cukup untuk berada di perjamuan Count akan tahu!

Bagian dalam tubuhnya menjadi dingin. Energi luar biasa tiba-tiba meledak dari tubuh Dongye. Setelah itu, para ksatria klan di belakangnya juga membuka medan energi mereka sepenuhnya, mempersiapkan sesuatu untuk terjadi.

“Apa yang baru saja kau katakan … bisakah aku menafsirkan kata-katamu sebagai penghinaan terbuka terhadap Klan Dong-Myung kami?” Dongye bertanya, membawa tangannya ke ikat pinggang di pinggangnya. Suaranya tenang namun tegas.

Orang-orang di sekitarnya gemetar. Kata-katanya memunculkan bau seperti darah yang mencurigakan. Itu adalah bau darah yang tumpah… Count ingin memejamkan mata.

“Yah- paman yang lucu. Bukankah Anda yang pertama kali mendekati kami dan mengajukan pertanyaan? Apakah aku memiliki kewajiban untuk menjawab Anda? Anda tampaknya salah … aku bukan bawahanmu. Juga…”

Mata San bersinar dengan ganas begitu dia menghentikan kata-katanya. Jari-jari Dongye memainkan ikat pinggangnya.

“Aku tidak akan melakukan itu… Jika kau mengeluarkan senjata itu sekarang, kau akan mati.”

Suara San tenang. Namun, Dongye merasa kata-kata San menabrak telinganya.

“Dan semua orang di belakang paman yang lucu ini …”

Tepat di samping San, suara Biyeon terdengar malas seperti monolog.

Dongye tidak bisa bergerak. Prajurit Klan Dong-Myung tidak bisa melepaskan energi apa pun.

Mereka mendengar lebih dari sekedar suara San dan Biyeon. Tubuh mereka mengirimkan peringatan terus-menerus seolah-olah meyakinkan mereka bahwa mereka berada di ambang kematian.

Tubuh seseorang biasanya memberikan jawaban yang jujur. Itu adalah ‘naluri’. Itu juga merupakan ‘naluri bertahan hidup’ mendasar yang mendahului keinginan seseorang …

Dongye merasakan aura yang sangat menakutkan. Dia adalah seorang veteran dan Awakened Warrior. Tidak mungkin dia takut mati. Oleh karena itu, dalam pikirannya, aura ini tidak mungkin menjadi tanda peringatan kematian yang akan datang.

Tapi dia tidak tahu apa itu. Niat sebelumnya sudah hancur berkeping-keping. Dia seperti anak kecil yang dimarahi orang dewasa. Apa yang dia lihat pada dua anak muda ini? Dia belum pernah menghadapi situasi yang membingungkan namun mengerikan seperti ini bahkan di dalam klannya.

Ujung jari Dongye bergetar.

‘Kehadiran yang luar biasa, mungkin?’

San tertawa. Itu bukan tawa dengan ejekan. Itu adalah tawa murni. Itu adalah jenis tawa yang sama persis yang akan diberikan kepada seorang anak.

Bagaimana Dongye bisa mengerti? Aura dan aroma mematikan ini hanya bisa dikirim oleh seorang pria dan wanita yang telah membunuh ribuan monster dan telah melalui penderitaan puluhan ribu kematian.

Seperti yang dirasakan Dongye, aroma itu bukanlah aroma kematian. Sebaliknya, itu lebih dekat ke sebaliknya.

Itu mewakili keinginan besar keduanya untuk hidup sendiri. Itu adalah ‘pemurnian keberadaan’ yang merangkak keluar dari perjuangan terus-menerus mereka melawan kematian yang mengerikan. Memang … begitulah cara mereka dibangunkan.

‘Kehadiran’ mereka tidak dikembangkan melalui konsumsi konstan dari ‘fragmen’ lemah yang diberikan kepada mereka seperti para pejuang di dalam klan absolut. Kehadiran mereka datang dari perjuangan dan pengorbanan pribadi.

“Ayo makan sekarang?”

Dongye mengangkat kepalanya mendengar kata-kata tiba-tiba pria itu. San tersenyum.

“Kupikir Anda sudah cukup dewasa untuk tahu untuk tidak membuang berat badanmu di acara seperti ini, bukan? Ini tidak seperti kita gangster lingkungan yang membandingkan ketebalan lengan bawah kita atau apa…”

San melangkah maju. Dia menepuk bahu Dongye dan pergi ke depan. Biyeon melambaikan tangannya pada mereka dan juga lewat. Dongye berdiri dan menatap kosong ke belakang mereka.

Prajurit lain dari Klan Dong-Myung juga berdiri menatap keduanya tanpa mengambil tindakan apa pun. Aula itu benar-benar sunyi. Tidak ada yang berani mengambil napas.

Count dan Countess menatap Dongye dengan cemas.

tuk-

Setetes keringat jatuh dari dahi Dongye ke lantai. Masih ada beberapa tetesan keringat yang tampak cemas menunggu giliran untuk jatuh dari wajahnya.

‘Medan listrik … bagaimana?’

Ketika San memukul bahunya, sengatan listrik menghantam tubuhnya. Efeknya terjadi dalam sekejap. Jaringan saraf dan sarafnya lumpuh pada saat itu. Seolah-olah terminal utama yang menghubungkan dan mengendalikan anggota tubuhnya robek dan patah.

Kemudian, ketika wanita itu melambaikan tangannya, badai elektromagnetik tanpa henti menyapu tubuhnya.

Dan dengan ini…

Kemampuan mereka untuk mengisi listrik dari sel-sel tubuh mereka semuanya telah habis. Dongye dan semua prajurit yang menyertainya merasakan pelepasan dan kekosongan yang sama secara tiba-tiba.

Tidak termasuk kemampuan fisiknya untuk berakselerasi, Dongye merasa bahwa semua keterampilan klan yang dipelajarinya menjadi dinetralkan. Energi yang telah dia kembangkan dan simpan hingga sekarang benar-benar habis.

Senjata yang tidak bisa menggunakan listrik hanyalah tongkat. Ilmu pedang bukanlah kekuatan prajurit Klan Dong-Myung.

‘Huh- Aku harus mengisi ulang setidaknya selama 4 hari. Apakah ada kelemahan fatal dalam kemampuan kami?’

Dongye mengatupkan rahangnya sambil mengarahkan pandangannya ke punggung kedua sosok itu. Tidak ada seorang pun di aula perjamuan yang memperhatikan, tetapi kakinya gemetar. Dia bisa merasakan sesuatu yang manis namun pahit di dalam mulutnya yang tertutup rapat.

‘Sampai kami diisi ulang, hidup kami ada di tangan mereka. Sementara itu, kami harus bersembunyi dan menjaga jarak…’

“Bukankah itu agak parah? Mereka pasti merasa sangat hancur…” kata Biyeon dengan suara kecil.

Bertentangan dengan pertanyaannya, dia sama sekali tidak khawatir tentang prajurit Klan Dong-Myung.

“Tidak juga…. Lupakan tentang mereka. Mereka perlu tahu betapa malunya mereka. Karena kita menggunakan keahlian mereka sendiri pada mereka, tidak ada tempat bagi mereka untuk pergi dan mengeluh. Jika mereka benar-benar memikirkannya, itu adalah sesuatu yang harus mereka syukuri.”

“Apakah begitu?”

“Ngomong-ngomong… bukankah prinsip kita teguh di dunia ini? Kita tidak perlu menghormati mereka yang tidak memperlakukan kita dengan baik. Status kita di sini tidak diberikan oleh hukum. Kita tidak pernah setuju. Bahkan jika kita terluka, kita mendikte persyaratannya.”

“Tetap saja, aku merasa tidak nyaman dan gatal di seluruh pikiran tentang apa yang mungkin mereka coba lakukan untuk membalas dendam.”

“Lalu gores…”

“…”

Count merasa lega. Tidak ada yang tidak terduga terjadi. Perjamuan makan berlangsung lancar tanpa hambatan. Dia khawatir tentang ekspresi Dongye dan kemungkinan perilaku lebih lanjut, tapi sepertinya tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Prajurit Klan Dong-Myung sedang makan ‘dengan ramah’ tanpa mengatakan apa-apa… Orang lain, seperti para bangsawan, mencampur alkohol moderat dan topik diskusi, membuat suasana umum di dalam aula perjamuan menjadi riang.

Namun, selalu ada pengecualian.

“Apakah makanannya tidak sesuai dengan seleramu?”

Countess dengan hati-hati bertanya pada San, yang duduk di sebelahnya. Ekspresi khawatir muncul di wajahnya. Pelayan yang menyajikan makanan juga tidak tahu harus berbuat apa. San dan Biyeon makan sedikit demi sedikit, sangat lambat.

Kecepatannya sangat lambat sehingga mereka hanya makan setengah ketika yang lain mengosongkan piring mereka. Dari sudut pandang tuan rumah, ini adalah situasi yang mengkhawatirkan.

“Tidak, tentu saja tidak! Ini sangat enak…”

Ada sedikit kelembapan di sekitar matanya. Biyeon juga makan perlahan dengan mata merah. Mereka makan manusia untuk pertama kalinya dalam beberapa saat. Citra mereka saat ini tidak sesuai dengan kekuatan luar biasa mereka.

“Jika itu masalahnya, itu beruntung, tapi … jangan membebani dirimu dan makan perlahan.”

“…”

Makanannya luar biasa. Seperti masakan di sebagian besar wilayah utara, hidangannya lebih berorientasi pada daging daripada berorientasi pada biji-bijian, dan karena ini adalah awal musim semi, sayuran yang disimpan, dikeringkan, atau diasamkan hadir di setiap hidangan.

Biji-bijian, yang dianggap sebagai makanan pokok, sebagian besar digiling dan dibuat bubuk menjadi mie, karena dapat disimpan dalam jangka panjang. Karena ini bukan musim panen biji-bijian, hidangan dengan mie berbahan dasar biji-bijian tidak begitu enak atau kaya seperti hidangan lainnya.

Namun, setiap hidangan lezat dan berkesan bagi San dan Biyeon. Ini adalah pertama kalinya dalam lebih dari setahun makan biji-bijian kaya pati.

Penduduk asli di sini tidak menggunakan sumpit. Mereka menggunakan garpu, pisau, dan sendok seperti orang Barat di Bumi. Tampaknya para bangsawan di sini makan dengan jenis peralatan yang sama.

Sedangkan untuk alkoholnya diberikan buah anggur. Itu sangat kuat, karakteristik anggur daerah dingin.

San menikmati efek alkohol, terutama setelah lama tidak minum.

Meskipun dia ingat harus minum alkohol dengan ember untuk membuktikan kejantanannya di militer, suasana di sini memungkinkan dia untuk perlahan menyesap anggur dan menikmati rasa pedas dan aromatiknya.

Dia tidak bisa lengah dan sepenuhnya rileks, tetapi dia masih bisa menikmati pengalaman itu.

Angin musim semi yang segar bertiup melalui jendela aula yang terbuka. Itu adalah hembusan yang hangat dan ramah, selaras dengan anggur pedas.

‘Tidak diragukan lagi bahwa dia adalah seorang bangsawan atau seseorang dengan status yang lebih tinggi.’

Count dengan nyaman memiringkan gelasnya dan mengangguk.

Ruang makan mungkin adalah satu-satunya tempat di mana seseorang dapat menilai semua orang dari berbagai macam umat manusia. Perilaku keduanya benar-benar menghilangkan kecemasannya.

Jika tamu undangan terlihat lusuh atau berperilaku kasar, orang akan kesal. Tindakan mereka yang tidak berbudaya akan menjadi penghinaan yang tidak dapat dimaafkan terhadap semua orang yang diundang, dan itu akan segera menjadi beban bagi tuan rumah.

Namun, Count percaya pada akal sehatnya. Selain itu, dia dengan hati-hati menghitung dampak masa depan dari ‘Awakener’ yang baru direkrut ini.

Jika ada perselisihan dengan klan Dong-Myung, dia bertekad untuk menengahi bentrokan itu sendiri. Bahkan sekelompok Klan Dong-Myung tidak dapat mengabaikan Count yang mengendalikan dan memerintah suatu wilayah, tidak peduli seberapa provinsialnya.

Mata Count dengan cermat mengikuti tindakan keduanya.

Mereka tidak kikuk dalam menangani berbagai peralatan, dan mereka tidak pilih-pilih atau rakus dalam makan. Martabat alami yang mengejutkan terpancar dari mereka, bahkan ketika minum banyak anggur.

Setelah hidangan utama selesai, hidangan penutup disajikan. Pembicaraan berlanjut di sana-sini. Percakapan di sekitar berbagai meja makan mengalir secara alami. Pembicaraan itu mencakup berbagai topik.

Mereka mendiskusikan cerita tentang kehidupan sehari-hari, manajemen manor, situasi dan peristiwa dunia, perang yang sedang berlangsung, pertarungan dan pertempuran prajurit, pernikahan antara bangsawan, dll.…

San dan Biyeon mendengarkan cerita dengan penuh perhatian daripada berpartisipasi aktif dalam percakapan apa pun.

Sebenarnya, mereka tidak punya apa-apa untuk dibagikan. Tidak ada cerita yang bisa mereka ceritakan bahwa yang lain akan mengerti. Semua upaya mereka difokuskan untuk memahami dunia baru ini.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset