Etranger Chapter 42


“Tuan San, bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang dari mana Anda berasal?” Dongye mengajukan pertanyaan kepada San.

Pertanyaannya dengan cepat menarik perhatian semua orang.

Tiba-tiba semua percakapan terhenti. Para tamu menoleh ke arah keduanya. Mata Count berbinar.

‘Kapten Dongye berbicara dengan hormat?’ Sikapnya yang berubah dengan cepat terhadap San dan Biyeon sulit dipahami oleh siapa pun kecuali Count.

Perilaku mereka terhadap satu sama lain, beberapa saat yang lalu, diungkapkan kepada semua orang, dan karena mereka diamati secara terbuka, perubahan sikap Dongye tampaknya tidak dapat dipahami.

Count tidak mengerti apa yang mendorong perubahan psikologis dan sikap Dongye, tetapi pendekatan yang berubah tampak menjanjikan daripada kontroversial.

“Itu tempat yang indah. Empat musim berbeda, dan orang-orangnya ramah dan hidup, ”San menyeringai dan menjawab dengan sederhana. Karena orang lain bersikap sopan, dia juga akan sopan.

“Hah- Apakah ada negara seperti itu di utara? Nama negaranya…”

“Aku tidak berpikir Anda akan tahu bahkan jika aku memberitahumu. Sebenarnya, aku bahkan tidak tahu di mana aku sekarang. Kami berdua tiba-tiba tersapu oleh angin kencang dan terlempar tinggi ke udara. Begitu kami mendarat, kami melihat bahwa kami terisolasi di wilayah pegunungan utara dunia. Setelah menderita selama beberapa tahun di hutan belantara, kami akhirnya keluar. Untungnya, Count Essen menghargai keterampilan kami, jadi kami berencana untuk tinggal di sini sebentar di bawah pekerjaannya.

“Oh tidak… kau telah melalui begitu banyak kesengsaraan dan kesulitan. Apakah semua orang di sana sekuat dirimu?” tanya Dongye sambil mengelus dagunya. Dalam benaknya, sebuah hipotesis yang mungkin sedang dibentuk.

“Mereka kuat. Mereka juga sangat bijaksana,” jawab San.

“Kami juga orang yang sangat sombong,” tambah Biyeon.

“Kalian berdua pasti orang penting di sana,” kata Dongye sambil mengangguk.

Itu adalah penilaian dan kesimpulan alami berdasarkan pandangannya tentang dunia. Jika orang yang membuatnya merasa takut dan tidak berdaya sesaat sebelumnya dianggap lemah…dia akan kesulitan hidup dengan logika itu.

“Memang. Kami adalah pemilik negara…” gumam Biyeon dengan suara rendah seperti sedang membaca monolog dari sebuah naskah. Dia menatap San. Mereka tiba-tiba merasakan kepedihan dan kerinduan akan rumah mereka.

Pada abad ke-21, setiap warga negara membentuk negara yang demokratis, jadi tidak bohong bahwa mereka adalah pemilik suatu negara. Pemilik suatu negara adalah warganya… setidaknya, itulah yang diajarkan di sekolah-sekolah di seluruh Korea…

“Wow- Raja … bangsawan …”

“Tidak heran…”

Orang-orang mulai bergumam ketika mereka saling memandang. Wajah Dongye mulai santai menjadi senyum puas.

 

Eksplorasi – Bab 10

Setelah makan, mereka tinggal di aula perjamuan. Rombongan hiburan yang telah menunggu di luar mulai masuk.

Meja makan disingkirkan. Hidangan pembuka dan minuman ringan ditawarkan dan dinikmati. Di kedua sisi aula, band dengan berbagai alat musik mengambil tempat mereka.

Ada beberapa jenis instrumen seperti seruling, kuningan seperti terompet, instrumen seperti gitar, drum kecil, rebana, dan instrumen perkusi aneh lainnya. Tidak ada piano atau alat musik gesek seperti biola atau cello.

Seperti negara mana pun di era mana pun, badut/pelawak dengan cat wajah sedang bersiap untuk memimpin perayaan hiburan perjamuan.

“Permisi sebentar,” San dengan hormat berkata kepada Count sebelum berjalan keluar. Dia merasakan tatapan membara dari tamu-tamu lain.

Dia belum siap untuk hidup di dunia di mana dia mengumpulkan begitu banyak perhatian. Jujur itu sangat memberatkan.

Namun, untuk mendapatkan dengan benar apa yang ingin mereka ketahui, apa yang perlu mereka ketahui, dan apa yang perlu mereka persiapkan, mereka harus melalui periode yang rumit ini. Setiap detik adalah momen pengumpulan informasi yang penting.

Hiburan perjamuan tidak sesuai dengan seleranya. Bahkan ketika dia menonton TV di Bumi, dia menonton berita lebih dari apa pun.

Dia berdiri di balkon dan menatap langit malam. Semilir angin malam musim semi terasa cukup sejuk. Sudah lama sejak dia minum alkohol. Dia merasa seperti sedang mengikuti arus suasana alam.

Dia ingin merokok, tetapi dia menggelengkan kepalanya karena takut diperlakukan sebagai orang asing oleh penduduk asli.

‘Seorang pria yang mengeluarkan api dan asap …. Mungkin akan dilihat sebagai monster…’

Dia tersenyum lebar memikirkannya. Kemudian dia ingat apa yang dia tinggalkan di Bumi. Hal-hal yang dia taruh di sudut pikirannya ketika mencoba bertahan hidup di lingkungan yang agresif mulai mengalir ke pikirannya.

Bau kehidupan manusia, angin malam, dan semangat alkohol yang meningkat sesaat melunakkan tekadnya yang kuat, memungkinkan celah kecil terbentuk di baju besinya yang dijaga dengan baik dan dibuat sendiri. Emosinya yang terpendam mulai merembes melalui celah kecil ini.

Aku benar-benar mencintaimu, aku masih mencintaimu, dan aku tidak akan pernah berhenti merindukanmu di masa depan… istriku ‘Soo’. Dan putriku tercinta ‘Young’…

“Hoo-”

Gambar Soo, dan kenangan bersama mereka, masih hidup di benaknya. Seolah baru kemarin, rasa geli dari pengalaman bersama mereka masih belum mereda. Aromanya, senyumnya, dan suaranya masih jelas.

Namun … semakin dia mencoba mengingat detail dari pengalaman itu, semakin samar dan semakin kabur ingatannya.

Sebaliknya, siluet seseorang yang sangat dia kenal mulai tumpang tindih dengan gambar Soo. Dia menggelengkan kepalanya. Ada air mata yang terbentuk di sekitar matanya.

Meraih pagar balkon dengan erat, dia merasakan rasa lelah di tangannya. Dia tiba-tiba menjadi bingung. Dia tidak dapat menemukan jawaban. Tidak ada petunjuk tentang bagaimana memecahkan masalah hidup di sini dan bertahan untuk masa depan yang tidak pasti.

Keluar dari dunia sialan ini tampak seperti mimpi buruk. Cukup sulit beradaptasi dengan tempat ini.

Orang-orang asing, budaya, bahasa yang hampir tidak bisa dimengerti, sistem hierarki yang tidak nyaman dan rumit, dan ritual yang tidak dikenal … Pikiran dan tubuhnya lelah, meskipun satu hari belum berlalu.

‘Tubuh manusia lusuh ini … melawan musuh mahakuasa dengan kekuatan suci … Bisakah kami benar-benar kembali? Kukira itu mungkin untuk tinggal di sini bersembunyi selama sisa hidup kami. Namun, apakah mereka akan membiarkan kami pergi begitu saja?’

Ia memejamkan matanya dan menghela napas pelan. Itu adalah kebiasaannya ketika mencoba menenangkan diri.

Dia fokus pada pemikiran positif, tujuan positif, tindakan balasan yang fleksibel, kecepatan eksekusi yang cepat, pengalaman tanpa kompromi… dan semangat serta ambisi ‘tidak pernah mati’ yang membuat semua itu menjadi mungkin. Suasana hatinya membaik, sesuai dengan keadaan mabuknya yang menyenangkan.

‘Terserah … aku akan pergi jauh-jauh. Jika aku tidak bisa menghindarinya, maka aku akan menikmatinya. Ini dimulai sekarang. Ini baru permulaan… Mereka akan menemukan kami pada akhirnya. Ada begitu banyak yang harus dipersiapkan untuk perang berikutnya. Saatnya ‘perang gerilya’. Aku harus mempersiapkan sesuai. Aku harus melatih dan memajukan tubuhku juga … ‘

Tiba-tiba, San menoleh. Cahaya akrab matanya terjalin dengan miliknya. Dia telah datang ke luar di beberapa titik. Dia tersenyum cerah seolah-olah dia sedang mabuk.

Biyeon mengalihkan pandangannya dan melihat pemandangan. Dia juga merasa tidak nyaman dengan suasana di sini. Dia pasti juga memikirkan ‘rumahnya’ …

San melangkah kembali ke ruang perjamuan. Melihatnya membuatnya merasa baik. Tidak ada alasan khusus, tetapi dia merasa bahwa dia harus meninggalkannya sendirian sekarang.

Terkadang, orang perlu menyendiri.

Biyeon menatap langit malam. Bintang memenuhi langit. Senyum lembut terbentuk di bibir Biyeon.

Mereka saling mengenal dengan baik. Mereka tidak hanya memahami pikiran satu sama lain, mereka juga mengetahuinya. Itu bukan sekadar mengetahui pengetahuan atau informasi.

Tubuh mereka saling terkait. Gema emosi akan dengan mudah berpindah dari satu ke yang lain. Mereka tahu bagaimana perasaan masing-masing, memahami keinginan satu sama lain, dan berbagi kegembiraan dan emosi halus dari perasaan satu sama lain. Detak jantung yang lain adalah milik mereka sendiri.

San dan Biyeon tidak menyangka tingkat pemahaman dan keintiman ini begitu mengejutkan dan indah. Hubungan mereka tanpa kepura-puraan. Mereka menikmati komunikasi dan kebersamaan yang paling jujur.

Tidak ada alasan untuk tidak menerima hubungan tanpa filter mereka.

Namun demikian…

Mereka tidak tahu nasib seperti apa yang akan dibawa oleh ‘hubungan jujur’ sederhana ini.

Mereka adalah orang pertama yang mengatur ulang diri mereka sendiri dengan mengatasi efek samping dari nektar misterius.

Namun, mereka melampaui itu. Belum ada yang tahu apa yang akan terjadi ketika makhluk-makhluk yang Bangkit sepenuhnya ‘mempercayai’ satu sama lain. Apa arti dari tingkat kepercayaan 100% kemurnian, terus-menerus bertukar konsep dan keterampilan yang Bangkit, dan kemampuan yang selalu berkembang di antara dua Awakener?

Tidak ada yang benar-benar tahu. Bahkan tidak ada makhluk yang membawa mereka ke ruang ini, atau ‘klien’, atau bahkan Master…

Yang pasti adalah bahwa mereka mulai memahami beberapa ras perkasa yang hidup dengan ‘iman’ sebagai makanan. Mereka mencapai kebangkitan manusia dengan mengatasi vitalitas palsu yang dilambangkan dengan ‘nektar’ dan kepercayaan palsu yang diwakili oleh ‘garam’. Nasib dan takdir mereka terletak pada dominasi makhluk-makhluk yang lebih rendah itu dan bergerak maju…

“Seseorang pernah berkata bahwa iman sebesar biji sesawi dapat memindahkan gunung. Itu adalah kisah nyata…” gumam Biyeon.

***

Perjamuan berjalan lancar. San memperhatikan bagaimana perjamuan itu mengalir dengan penuh minat. Awalnya canggung, tetapi begitu dia memutuskan untuk menikmatinya, dia melihat lebih dekat. Untuk apa kesenangan manusia di era ini? Akan lebih baik untuk mempelajari dengan cepat apa yang perlu dibiasakan.

MC perjamuan adalah badut/pelawak. Awalnya tidak mudah untuk dipahami, tetapi tampaknya sumber utama hiburan, atau ‘permainan’, berkisar pada permainan sederhana mencampurkan lawan jenis menjadi pasangan atau membuat penonton tertawa dengan bercanda.

Kadang-kadang, para bangsawan akan mengambil penalti anggur, yang menginspirasi kegembiraan dan tawa yang lebih besar.

Band ini mempertahankan dan mendorong suasana hati dengan musik yang cerah.

Para bangsawan dan prajurit bergantian menari dengan lawan jenis dan bersenang-senang dengan bermain permainan kelompok.

“Menyenangkan…” gumam Biyeon.

“Apa yang menyenangkan?”

“Pemikiran bahwa perjamuan bangsawan adalah tempat resmi di mana pria dan wanita dapat bertemu dan menikmati waktu bersama.”

“Semua anak muda seperti itu. Bukankah itu sama di era mana pun? ”

“Bisakah orang di sini memilih untuk menikah jika mereka saling menyukai?”

“Yah, bukankah itu sulit? Bahkan di dunia tempat kita tinggal, aku mendengar bahwa cinta dan pernikahan adalah hal yang baru… Hah?” San berhenti dan tersentak.

“Di dunia ini poligami adalah hal biasa,” bisik Biyeon di dekat telinganya.

“Kenapa aku merasa seperti tiba-tiba menjadi dingin?”

“Detak jantungmu meningkat sekitar 10%.”

“Terus?”

“Yah… kau mungkin juga akan hidup seperti biasa di sini. Tapi jika sesuatu terjadi…”

“Jika sesuatu terjadi… apa?”

“Tidak ada yang rumit, kan? Ini seperti mengeluarkan banyak faktur.”

“Apakah kau memikirkan ini sepanjang waktu di balkon?”

“Ini sangat penting.”

San mendecakkan lidahnya dan menatap Biyeon. Sepertinya dia sedikit mabuk.

Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, karena dia hidup dengan pengekangan terus-menerus di pikirannya, selalu mengawasi segalanya. Dia juga bertingkah lucu dengan caranya sendiri.

“Bahkan satu pun luar biasa!” San berteriak sambil melangkah pergi.

“Hah?”

“Maksudku… Tidak… Berhenti!”

Dia dengan paksa menghentikan dirinya dari mengoceh.

‘Apakah ada orang lain selain dirimu yang bisa kupercayakan diriku?’ Gumamnya, cukup keras untuk didengar Biyeon.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset