Etranger Chapter 44


Eksplorasi – Bab 11

San melihat ke depan dengan alat musik masih di tangannya. Dia masih bisa memainkan alat musik seperti gitar meskipun beberapa senarnya putus, tetapi dia memilih untuk berhenti.

Mulutnya tertutup rapat, dan tangannya membeku di udara.

Tatapannya tertuju pada satu orang di antara hadirin.

Orang-orang masih mengatur napas dan menunggu dalam diam. Seolah-olah mereka terjebak dalam ketenangan sebelum badai.

Mereka tersapu oleh penampilan penuh gairah yang berputar-putar seperti aliran deras di telinga mereka, di pikiran mereka, dan jauh di lubuk hati mereka. Kata-kata ikat pinggangnya dan suara harmonisasinya tetap ada di aula.

Kata-kata dan gambar yang dia ucapkan sepertinya meleleh di hati mereka. Melodi yang lembut, sedih, dan manis menyentuh mereka secara langsung dan menggoyahkan jiwa mereka. Akhir yang tiba-tiba menyebabkan kekosongan yang terputus di aula dan di dalam hati mereka.

Rasa malu dan kecanggungan kolektif sesaat terasa begitu penonton tersedot ke dalam kekosongan ini. Namun, mereka mendambakan dan menginginkan lebih. Mereka menginginkan kelanjutan novel ini, membangkitkan mood.

Namun, seperti halnya semua hal baik, tujuan itu perlu, dituntut, dan dicari…

San menoleh ke kiri dan tertawa. Dia mengucapkan kata-kata terakhir penutup sambil menyentuh senar yang putus…

“Hari ini… laguku selesai. Tetapi…”

Dia perlahan bangkit. Tatapannya jatuh pada Count sebelum beralih ke tempat lain. Orang-orang mengikuti arah tatapannya.

“Jika aku harus bernyanyi lagi…”

“…!”

“Mungkin setelah periode menyakitkan lainnya berlalu …”

San dengan lembut membelai instrumen itu. Maknanya sepertinya tenggelam jauh di dalam pikiran semua orang …

“Lain kali, kuharap aku tidak bernyanyi sendirian, seperti yang kulakukan sekarang.”

Setelah berbicara, San berubah ceria dan mendekati pemilik instrumen. Dia menyerahkan instrumen itu kepada musisi, yang masih menatapnya dengan mulut terbuka lebar.

Dia tersenyum cerah, meletakkan tangannya di bahu musisi, dan berkata, “Itu adalah instrumen yang bagus. Maafkan aku! Aku tidak bisa menepati janjiku. Anda harus diberi kompensasi. Aku akan memastikan untuk menepati janji ini!”

San berjalan kembali ke tempatnya dengan kedua tangan di saku belakang. Suara langkah kakinya yang surut terdengar nyaring dalam keheningan yang dalam.

Prok Prok Prok-

Tepuk tangan seseorang memecah kesunyian. Itu dari Cecil, pemimpin bard dan pembawa acara. Dia berdiri sendiri, bertepuk tangan dengan ekspresi terinspirasi di wajahnya.

Itu adalah ekspresi rasa hormat yang jelas. Count berdiri dan bertepuk tangan juga.

Prok Prok Prok-

Segera semua orang bangun dan mulai bertepuk tangan. Tidak ada sorakan atau teriakan. Hanya suara tepuk tangan yang menderu, yang seolah tak pernah berhenti, seperti suara air terjun.

Suara itu bergema dengan gedung dan menyebar lebih keras dan lebih megah di seluruh aula. Suara tepuk tangan membuat ruang malam menjadi hangat, menaungi area itu dengan warna ungu hangat. Angin hangat memasuki aula hari musim semi ini.

Kelembutan dan semangat emosional tampaknya menyebabkan kondensasi pada semua mata wanita …

***

“Hmm … Kau terampil.”

“Aku tidak bisa tidur, jadi apa yang harus aku lakukan?”

“Ngomong-ngomong, apakah kau harus tidur sedekat ini di kamar yang luas ini?”

“Aku tidak bisa menahannya. Bukankah itu sudah menjadi kebiasaan?”

“…”

“Apakah kau tertidur?”

“Mau tidur! Tidak bisakah aku tidur setelah minum begitu banyak malam ini?”

“….”

“Apa kau tidur?”

“….”

San mengulurkan lengannya dan mendorongnya ke bawah kepalanya. Dia menutup matanya erat-erat dan menarik ke dadanya, meletakkan kepalanya dengan nyaman di lengannya yang terentang. Dia melirik ke arahnya.

Dia telah mencuci dan mengharumkan rambutnya, sehingga wanginya segar. Napasnya diwarnai dengan sedikit bau alkohol. Dia merasa pikirannya menjadi pusing.

Sambil menatap kegelapan dengan kepala Biyeon bersandar di lengannya, banyak sekali pikiran memasuki pikirannya. Di antara mereka ada campuran dendam dan kemarahan yang kuat, membuatnya ingin memprotes dan bergulat dengan seseorang.

‘Kenapa kenapa! Mengapa kita harus menjalani kehidupan seperti ini di mana kita bahkan tidak diizinkan untuk beristirahat sejenak? Berapa lama kita hidup dalam keadaan gugup, sesak napas, dan suasana seperti neraka yang terus-menerus! Sial … Apa yang kita lakukan sehingga pantas mendapatkan bentuk kematian ini!’

Ruangan yang disediakan Count besar, luas, dan penuh warna. Ada juga seorang penjaga yang ditempatkan di luar. Namun, tidak ada jaminan bahwa itu akan lebih aman daripada pit di hutan Pian tempat mereka tinggal selama setahun terakhir seperti tikus tanah. Lebih jauh lagi, mereka yang memiliki kekuatan maha kuasa mungkin masih mengawasi mereka.

Karena itu, mereka tidak lengah. Mereka memasang perangkap di sekitar jendela, pintu masuk, dan di sekitar tempat tidur. Bahkan ketika mereka sedang tidur… mereka memiliki tas darurat dengan hanya sejumlah pakaian yang diperlukan untuk melarikan diri jika terjadi keadaan darurat.

Itu juga merupakan mekanisme pertahanan bagi keduanya untuk meringkuk dan tidur seperti ini. Bahkan ketika mereka sedang tidur, mereka tidak akan mendengkur. Itu sebabnya mereka selalu tidur nyenyak. Satu akan tidur ringan sementara yang lain akan tidur sedikit lebih dalam. Dia merasa tidak adil bahwa mereka harus melanjutkan kebiasaan menyedihkan ini di ruangan yang indah ini.

Bahkan dalam peradaban yang relatif maju ini, mereka harus hidup seperti pengelana tunawisma, terus-menerus mengkhawatirkan bahaya yang mengintai di tikungan.

Biyeon tidak lengah untuk sesaat, bahkan hari ini. Bahkan dengan semua minuman beralkohol yang dia konsumsi, dia tetap waspada. Jadi, bahkan di tempat yang nyaman ini, dia tidak bisa beristirahat dan meringkuk di pelukannya, tidur seperti kucing.

Berengsek…

San tiba-tiba menatap wajah Biyeon. Garis dan kontur wajahnya sangat indah, bahkan dalam kegelapan. Hatinya juga bijaksana dan kuat. Namun, dia harus menjalani kehidupan yang sulit. Kenapa dia harus menderita di tempat seperti ini…

“Terima kasih …” dia bergumam pelan di telinganya.

“Aku seharusnya mengatakan itu,” katanya sebelum menutup matanya.

***

Semakin banyak orang datang ke kastil setiap hari. Semua jenis pemburu, prajurit, dan pedagang masuk melalui gerbang untuk menemui Count. Count sekarang mengenali lebih banyak pengunjung daripada penduduk di dalam tembok kastil.

“Fiuh- Ini adalah acara yang lebih besar dari yang aku kira.”

San mendecakkan lidahnya saat dia melewati gerbang depan.

“Ini seperti pameran etnis dan ras. Semua orang sangat sibuk…”

“Apakah Anda akan keluar, Tuanku?”

Seorang penjaga di gerbang depan melihat keduanya mendekati sektornya dan bergegas menyambut mereka dengan sopan. Mereka telah menjadi orang terkenal.

Di kastil dan wilayah kecil ini, berita tentang keduanya telah menyebar dengan cepat.

Sebagian besar orang tertarik pada hal-hal baru. Orang sering memaksakan fantasi dan harapan fantastik mereka sendiri tentang mereka, membuat kehadiran mereka semakin mistis dan memikat.

“Hum- Hari ini, kami berencana untuk melihat-lihat pinggiran wilayah,” San mengangguk dan menjawab.

“Saya akan memastikan untuk memberi Anda panduan,” jawab penjaga itu dengan hormat.

“Eh, tidak? Yah. Ya… maukah kamu melakukan itu?” San meraba-raba.

“Mohon tunggu!”

Pemandu yang ditunjuk untuk mereka, ‘Yuren’, adalah seorang pejuang dengan gelar Pejabat. Dalam militer Bumi modern, pangkat dan tugas dia dekat dengan perwira yang ditugaskan. Dia memimpin dengan wajah serius, membimbing mereka di sana-sini.

Mereka berkeliling di pinggiran wilayah sepanjang pagi, dan dalam perjalanan kembali, mereka beristirahat untuk menemukan restoran berukuran cukup untuk makan.

“Bangunan apa itu?” San bertanya, menunjuk ke sebuah bangunan di dekatnya.

Bangunan itu cukup besar. Itu memiliki 3 lantai dan memiliki tembok tinggi yang mengelilinginya seperti rumah Korea modern. Dari waktu ke waktu, mereka bisa mendengar nyanyian dan sorakan dari balik tembok.

“Itu adalah bangunan klan. Ada tiga atau empat klan kecil di dalam kastil mana pun. Tempat itu disebut Klan Yuso dan merupakan klan prajurit terbesar di tanah milik Count Essen. Klan terutama mengkhususkan diri dalam seni bela diri yang berhubungan dengan tombak dan tongkat. Pemimpin klan adalah ‘Yutu’. Dia telah mencapai tingkat kekuatan bela diri Dark Warrior, ”jawab Yuren.

“Bagaimana klan beroperasi? Bisnis apa yang mereka operasikan untuk tetap bertahan?” tanya Biyeon.

Etranger

“Mereka terutama bertugas mengawal bangsawan, pedagang, dan orang-orang tingkat tinggi lainnya antar provinsi. Mereka juga memberikan kekuatan militer ketika ada perselisihan antar provinsi. Sebenarnya, aku juga dari Klan Yuso. Aku belajar bagaimana menulis dan mengembangkan keterampilan seni bela diriku di sana.”

Saat menjawab, Yuren membuat ekspresi yang sangat aneh.

Dia berbicara dengan Awakened Warrior yang tampaknya sangat kuat, tetapi mereka bertanya tentang klan … dia awalnya mengira dia sedang diejek, tetapi dia hanya memiringkan kepalanya sambil mencoba menguraikan makna tersembunyi dalam ekspresi serius mereka.

“Hmm- Jadi, mereka adalah klan seni bela diri yang juga berspesialisasi dalam pendidikan umum?” San bergumam sambil melihat gedung itu sekali lagi dengan penuh minat.

“Ya. Itulah yang mereka lakukan. Klan besar di kekaisaran atau di kota-kota besar kerajaan juga disebut universitas. Di antara mereka, tiga Klan Absolut adalah tempat yang diimpikan oleh semua prajurit.”

“Klan Absolut? Aku mendengar bahwa Dong-Myung adalah Klan Absolut. Apakah itu benar?”

“Ya. Mereka mendominasi dunia seni bela diri dengan Klan Han-Sung dan Ki-Jang.”

“Oh? Lalu klan mana yang paling kuat? Apakah mereka pernah berbenturan satu sama lain?”

San mengejar topik lebih jauh dengan penuh minat.

“Mereka tidak sering bentrok satu sama lain. Sulit untuk mengatakan siapa yang lebih kuat karena setiap Klan Absolut memiliki spesialisasi yang berbeda. Faktanya, harus dikatakan bahwa tiga kekuatan utama telah hidup berdampingan secara seimbang selama lebih dari beberapa ratus tahun. Orang biasanya mengasosiasikan setiap klan dengan cara ini: ‘Prajurit Han-Sung’, ‘Persenjataan Dong-Myung’, dan ‘Organisasi Ki-Jang’.

“Bagaimana dengan kekuatan bela diri pribadi mereka?”

“Dalam hal keterampilan individu, prajurit Han-Sung, yang terutama menggunakan pedang, adalah yang terkuat. Namun, jika tiga atau lebih prajurit bertarung bersama dalam satu kelompok, dikatakan bahwa prajurit Ki-Jang lebih unggul karena kemampuan mereka untuk bekerja sama dan bergerak sebagai satu kesatuan. Prajurit Dong-Myung dipersenjatai dengan segala macam senjata luar biasa, termasuk senjata jarak jauh dan jarak dekat. Mereka dikenal sebagai yang paling sulit karena mereka mampu mengubah material di tubuh mereka dan menggunakannya sebagai senjata.”

“Tingkat keterampilan apa yang dimiliki orang bernama Dongye dari Klan Dong-Myung?” tanya San.

Yuren membuka matanya lebar-lebar. Dia melihat sekeliling dengan hati-hati dan menjawab dengan suara rendah, “Tuan Dongye adalah seorang Awakened warrior. Kami tidak berani menilai dan membedakan Awakener. Satu kata yang salah atau salah diucapkan akan menyebabkan masalah besar. Tuan Dongye adalah perwakilan klan yang bertanggung jawab untuk mengawasi wilayah utara Kerajaan Poran, seperti wilayah Count Essen, Marquis Norian, dan Count Meyer. Dia dianggap sebagai prajurit terkuat di daerah ini.”

“Apakah begitu?”

Biyeon menatap San dan memiringkan kepalanya.

Sepertinya ada tawa di matanya.

“Jika paman itu pulih, dia akan melompat untuk membalas dendam pada kita, bukan?”

“Kurasa kita sama saja sudah mati.”

San menoleh dan tertawa.

“Pak?”

Tidak tahu apa yang mereka bicarakan, Yuren menatap keduanya bergantian dengan ekspresi cemas.

Ketiganya selesai makan. Makanannya berupa roti bagel yang terbuat dari biji-bijian, air, telur dadar, daging, dan sayuran asin yang dicampur dengan banyak lemak.

Teh juga keluar, tetapi tampak dipanggang dan direbus daripada direndam.

“Aku senang makanan di sini sesuai dengan seleraku. Yang ini di sini sangat enak, bukan? ”

“Kita perlu mengambil beberapa kembali. Yuren, apa yang kamu sebut ini? ” Biyeon bertanya, menunjuk ke piring sayuran kering.

“Hidangannya disebut ‘Yellow Cho’. Orang yang suka makanan pedas mencari hidangan ini. ”

“Bisakah kamu memesan beberapa untuk dibawa keluar? Kami suka makanan pedas.”

“Itu tidak akan menjadi masalah.”

Ketiganya perlahan berjalan kembali ke gerbang kastil. Ada pasar terbuka besar dan berbagai kios di setiap jalan dengan orang-orang sibuk berkeliaran di sana-sini.

Menemukan apa yang kau butuhkan, dan menemukan orang-orang yang membutuhkanmu…

Tiba-tiba, Biyeon berhenti berjalan. Wajah San mengeras. Dia meletakkan tangannya di ikat pinggang dan mengeluarkan sebuah karung kecil.

“Aku… kupikir kita perlu minum garam lagi.”

Etranger


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset