Etranger Chapter 46


“Aku Diana… dewa… makhluk perkasa dengan kekuatan dewa… dunia… turun… pria dan wanita…”

San dan Biyeon bergerak perlahan melewati kerumunan. Sambil mendengarkan suara pendeta di latar belakang, mereka tersenyum pahit.

Meskipun mereka tidak bisa memastikan, pesan itu sepertinya ditujukan kepada mereka. Dengan nektar dan garam, mereka dapat menguping saluran pesan yang sudah dikenal. Sepertinya para dewa menggunakan protokol yang sama…

[Kali ini, lawan kita adalah dewa dunia ini… Lalu apa hubungan antara Sage yang kita lihat sebelum kita melarikan diri dan dewa ini? Apa maksud dari pesan aneh ini?] San bertanya.

Biyeon menggenggam tangannya dengan erat. Bibirnya yang kencang bergetar ringan.

[Ini … seperti mendengar pernyataan bahwa eksperimen berikutnya akan dimulai. Aku merasa seperti kita sedang duduk di atas papan catur besar. Dewi Diana… Bagaimana jika dewa yang kita dengar adalah dewa ini? Itu berarti Master dan dewa ini membuat semacam kesepakatan.]

Mereka menjadi gugup. Mereka masih tidak tahu aturan apa yang ada di ‘permainan’ ini. Namun, dari saat mereka ditemukan, mereka akan dikejar dan ditarik oleh pesan takdir oracle atau opini publik yang akan dibuat oleh kuil dewa. Pada akhirnya, mereka harus bertindak sesuai dengan rencana yang telah ditentukan, dan nasib mereka akan selalu ditafsirkan sebagai kehendak para dewa, apakah mereka hidup atau mati.

Meskipun mereka mungkin aman untuk saat ini, ekspresi mereka tidak santai. Mereka tahu bahwa mereka tidak akan memiliki banyak kendali atas keputusan dan tindakan mereka jika mereka membiarkan hal-hal apa adanya. Mereka sekali lagi akan menjadi ‘boneka’ …

“Mari kita bersiap untuk operasi. Pikiranku meledak karena marah, ”kata San sambil meletakkan tangannya di bahunya.

“Bagaimana kalau kita minum? Sulit untuk menangani dan memproses semua ini dengan pikiran yang sadar. Ah! Aku juga benar-benar kesal.”

Yuren, yang mengikuti dari dekat, memiringkan kepalanya.

Dia tidak bisa memahami proses berpikir dan percakapan orang-orang ini…

‘Mengapa mereka tiba-tiba marah?’

 

Eksplorasi – Bab 13

Udara pagi terasa segar.

Saat musim semi semakin dalam, ladang dan gunung menjadi penuh kehidupan.

Sisi gunung itu subur dengan tanaman hijau. Embun fajar masih mengambang di atas daun pinus. Tetesan embun mulai berkilauan dan bersinar terang dari sinar matahari yang melewati kanopi dan turun ke daun dedaunan yang lebih rendah.

Tanah lembah yang luas itu hijau, dan gunung-gunung dihiasi dengan bunga-bunga merah. Pertemuan untuk berburu diadakan di alun-alun Count. Hampir semua orang di wilayah count menghadiri acara penting ini.

Dari atap, jendela balkon, dan tempat-tempat tinggi yang bisa menghadap ke alun-alun, orang-orang berkumpul.

Para wanita mengenakan pakaian terbaik mereka, memegang hadiah di kedua tangan, dan berdiri di pinggir jalan, menunggu akhir acara dan arak-arakan pemburu yang gagah berani melewati mereka.

Mereka akan memberikan hadiah kepada pria pilihan mereka dan berdoa kepada dewi perburuan untuk kembali dengan selamat. Bagi warga, acara ini jauh lebih penting dari sekedar acara berburu tahunan. Itu untuk memastikan mata pencaharian mereka. Para pemburu akan berjuang melawan binatang buas untuk kepentingan penduduk, sehingga penduduk dapat hidup di tanah ini tanpa kekhawatiran dan ketakutan terus-menerus. Tinggal di dekat hutan itu berbahaya. Banyak orang mati karena serangan monster dan binatang buas. Jadi, acara berburu seperti perang ini adalah anugerah bagi penduduk.

“Berapa banyak orang di sini?” tanya San.

“Sekitar enam sampai tujuh ratus,” jawab Biyeon.

“Berapa tingkat kekuatan tempur mereka?”

“Menurut perkiraanku, prajurit rata-rata berada di sekitar level Master Warrior (Percepatan Tahap Pertama).”

“Berapa banyak orang yang kau butuhkan per Algon?”

“Setidaknya 10 orang perlu berkelompok untuk melawan satu Algon. Kelompok-kelompok itu tampaknya diatur menjadi 20 orang masing-masing. ”

San dan Biyeon memulai pekerjaan baru mereka. Jabatan San adalah ‘Kapten Khusus’. Itu adalah posisi yang baru dibuat. Itu dibuat karena permintaan San selaras dengan kebutuhan Count. Di mata Count, keduanya memiliki kekuatan bertarung yang sangat baik, tetapi mereka tidak terbiasa dengan dunia luar dan juga tidak membuktikan kemampuan perintah apa pun.

Selain itu, karena kepercayaan penuh belum terbentuk, Count tidak mungkin mempercayakan mereka dengan unit militer tingkat provinsi. San dan Biyeon juga ingin menahan diri dari mengambil tanggung jawab tambahan juga.

Mereka meminta dan diberikan misi ‘tidak normal’ dengan unit 20 orang. Mereka juga meminta agar unit tersebut tetap menggunakan nama aslinya.

Tanggung jawab pekerjaan utama mereka adalah mengatur acara berburu dari base camp dan menyelesaikan masalah yang mungkin timbul di pihak lain, seperti keadaan darurat medis. Mereka juga ditugaskan untuk mengawasi pengelolaan dan perdagangan rampasan yang diperoleh dari perburuan dan menengahi perselisihan.

Tugas terakhir ini biasanya diberikan kepada klan yang kuat karena seseorang harus tawar-menawar dengan pemburu tangguh dan pejuang sengit dari seluruh provinsi.

Meskipun menjalankan perburuan itu memberatkan dan melelahkan, itu menghasilkan sejumlah besar uang, 40% dari total pendapatan tahunan Count. Count mungkin dapat menggunakan seseorang di rumah untuk melaksanakan tugas penting ini, tetapi hampir tidak ada seorang pun di dalam tanah miliknya yang memiliki tingkat kekuatan dan pengetahuan yang diperlukan untuk melaksanakan tugas ini dengan benar. Jadi, dalam jangka pendek, Count mendelegasikan pekerjaan ini ke San dan Biyeon.

Pu-ooh-

Rombongan yang berkumpul menerima restu Dewi Diana. Setelah itu, terompet berbunyi, mengumumkan dimulainya perburuan. Kelompok pemburu bergerak maju menuju hutan.

Bunga musim semi ditaburkan di depan arak-arakan. Wanita perawan mendekati orang pilihan mereka dan mengirimkan hadiah yang mereka siapkan, terutama saputangan bordir atau ornamen kerajinan tangan yang diukir dengan kata-kata yang membesarkan hati. Garis terbentuk di depan para pejuang yang terkenal dan tenar. Jika seseorang menikahi salah satu prajurit ini, ada kemungkinan besar bahwa mereka akan menjalani kehidupan yang jauh lebih baik.

Festival setelah berburu akan lebih megah dan lebih berwarna. Pria dan wanita akan bersatu kembali selama waktu itu, mungkin menikmati waktu yang manis bersama.

“?”

San menatap seorang wanita yang berdiri di depannya dan mengedipkan matanya. Sebenarnya, itu adalah seluruh lini wanita. Dia mengangkat kepalanya dan melihat lebih jauh. Garis itu memanjang cukup jauh. Dia melirik ke sampingnya.

“Kau pasti merasa hebat? Kau sepertinya sudah membuat banyak penggemar, ”kata Biyeon sambil melihat antrean panjang wanita di depan San.

“Bukan aku yang bicara,” jawab San sambil melihat ke belakang Biyeon.

Di belakangnya, barisan prajurit dan bangsawan yang kokoh berlama-lama, melirik San …

“Ini kebiasaan yang aneh. Apakah mereka takut bertengkar?”

“Kecuali pasangan menikah secara resmi, aku mendengar bahwa berhubungan dengan lawan jenis adalah kebebasan seseorang. Bagaimanapun, karena kebanyakan orang lajang dijodohkan, bukankah seharusnya orang lajang menikmati kebebasan dan hubungan seksual mereka selagi bisa? Karena tidak ada jaminan bahwa seseorang dapat menikahi orang lain berdasarkan keinginannya sendiri, tidak ada masa depan untuk dipertimbangkan atau dipikirkan juga. Ngomong-ngomong, apa yang kau rencanakan untuk dilakukan dengan mereka? ” tanya Biyeon.

“Apa yang kurencanakan untuk dilakukan dengan mereka?” San menjawab, sejenak bingung.

“Orang-orang di sana.”

Biyeon memberi isyarat dengan dagunya. Dia mengacu pada 20 anggota staf pendukung yang ditugaskan kepada mereka. Mereka sedang menunggu perintah mereka.

Ada lima wanita di antara mereka, salah satunya tinggi dan sangat cantik.

Dia adalah seorang Master Warrior wanita langka yang bekerja pada manajemen kekayaan dan urusan personalia di wilayah Count.

Masalahnya adalah…

“Itu putri kedua Count, ‘Yeria’, kan?” tanya San.

“Mau bertaruh? Aku yakin 10 won dia tidak ditugaskan ke grup kita karena kemampuan pribadi yang luar biasa, ”kata Biyeon.

“Hei … mari beri mereka kelonggaran. Omong-omong, kau pasti merasa cukup baik karena kau memiliki begitu banyak orang yang menunggu untuk berbicara denganmu. Aku ingin mengatakan di muka, aku tidak punya uang, jadi pertimbangkan calon suamimu dengan bijak, ”kata San dengan sinis.

Dia menginjak lantai dan bangkit. Seorang wanita bangsawan muda mempersembahkan sesuatu kepadanya dengan wajahnya yang diwarnai merah. Di tangannya ada saputangan bersulam halus yang ditenun dengan kapas. Dia telah menyulam namanya. Dia tersenyum saat menerima hadiah itu. Saputangan itu berbau bunga musim semi yang lembut seolah-olah parfum baru saja disemprotkan.

“Kamu adalah orang yang sangat cantik. Namamu mungkin cocok dengan kecantikanmu juga?” San dengan hormat berkata sambil menangani hadiah itu dengan lembut.

“Namaku Seria, putri pertama dari Keluarga Sennen. Aku berharap Anda beruntung Kapten San. ”

“Terima kasih.”

Wanita kedua menyerahkan hadiahnya kepada San.

“Namaku Yepe, putri kedua Baron Pannen. Semoga perlindungan Dewi Diana bersamamu!”

“Oh! Semoga berkah Tuhan juga menyertaimu, Nona Yepe!”

Biyeon menatap adegan yang sedang berlangsung.

Bertentangan dengan sikap dinginnya sebelumnya, ekspresinya sekarang sangat hangat. Dia menyukai kealamian tentang dia. Martabat alami yang dia tunjukkan menyegarkan dan indah. Dia tidak ragu untuk mengungkapkan pikiran batinnya, dan dia tidak menghindar untuk menunjukkan perasaan jujurnya. Di atas segalanya… dia adalah pria yang menepati janjinya. Dia tidak ragu tentang itu.

Biyeon tiba-tiba berpikir.

Siapa istrinya? Wanita seperti apa dia? Apakah dia tahu bahwa dia menepati janji pernikahannya bahkan sekarang? Godaan fatal dari obat bius yang sulit ditangani oleh manusia mana pun, dan orang yang dengan putus asa menjunjung tinggi janji pernikahannya tentang ‘iman’ selama periode hidup bersama yang panjang dengan seorang wanita di dalam ruang kecil itu …

“Permisi…”

Biyeon menoleh ke belakang. Wajah yang cukup tampan sedang menatapnya. Dia mengenakan pakaian biru yang indah. Melihat bentuk gespernya, dia adalah pejabat tingkat tinggi.

Di belakang sosok tampan ini, banyak prajurit dan bangsawan berdiri dalam antrean. Mereka sedang menunggu perhatiannya.

“Aku Jahan dari Klan Dong-Myung. Akankah wanita itu mengucapkan semoga aku beruntung? ”

Biyeon berbalik dan menghadap Jahan. Dia tersenyum. Jahan merasakan punggungnya dingin saat suhu tiba-tiba tampak turun.

“Tangkap banyak! Harapan yang baik bagimu untuk menangkap 10 Algon seharusnya sudah cukup, kan? ”

“Ya?”

“Apakah Anda ingin aku berharap tikus di atasnya untuk keberuntungan?”

***

Perburuan dimulai.

San dan Biyeon membangun sebuah kamp di tanah kosong yang terletak di tengah-tengah seluruh area tempat perburuan akan dilakukan. Mereka akan menghabiskan kira-kira tiga hari di sini dan pindah ke area berburu berikutnya. Tugas mereka adalah menyimpan dan mengelola apa yang diburu orang lain. Selain itu, jika ada orang yang terluka, perawatan darurat diberikan. Dalam keadaan darurat, mereka bertanggung jawab untuk mendukung bala bantuan.

“Chewi, Baggin!”

Biyeon memanggil dua anggota staf. Dua prajurit melompat dengan cepat untuk menjawab panggilannya.

“Mulai dari sini, tebang setiap pohon dalam radius sepuluh langkah. Letakkan pohon di sana.”

“Ya, Kapten!”

“Wegang, Yeonri, Saman!”

“Ya, Kapten!”

“Aku ingin kalian bertiga menggali dari batu itu ke dasar pohon ini. Kalian perlu menggali parit panjang sedalam pergelangan kakiku. Aku juga ingin kalian menggali beberapa lubang dan menempatkan batang pohon di dalamnya untuk membuat pagar.”

“Ya, Kapten! Segera.”

Anggota staf pendukung yang ‘ditugaskan secara khusus’ tidak punya waktu untuk berpikir. Mereka semua adalah veteran yang bekerja di tanah milik Count. Mereka berpengalaman dan terampil. Namun, komandan baru ini tidak seperti yang lain yang mereka miliki di masa lalu.

Pekerjaan mereka tidak seperti tahun lalu.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset