Etranger Chapter 47


Monster seperti Algon, Alpin, dan Alchins sangat lincah, cepat, dan destruktif. Mereka sangat berbahaya sehingga anggota staf pendukung ditempatkan di kaki gunung sepanjang waktu untuk segera memberi tahu base camp tentang perkembangan apa pun.

Untuk melindungi anggota penjaga ini dari serangan monster dan binatang, San dan Biyeon menyuruh mereka memasang pos pelindung yang terbuat dari batang besi dan tombak yang menonjol untuk bersembunyi. Selain pekerjaan penjaga, anggota staf yang tersisa bekerja sepanjang waktu di dalam base camp.

“Aku tidak mengerti kenapa kita melakukan ini… Ugh,” gumam Yeria pelan sambil sibuk bergerak.

Bekerja di bawah terik matahari mata air panas, dia merasakan keringat mengalir di matanya dan menyengatnya. Dia tidak memegang pedang agung … tapi cangkul. Apakah ini sesuatu yang cocok untuk putri Count?

Tatapannya melayang ke bawah ke bagian bawahnya. Dia memakai sepatu yang biasa dipakai oleh para prajurit dan celana yang tidak terlalu bagus. Jika ada yang melihatnya, mereka tidak akan berpikir bahwa seorang wanita yang menarik hadir di bagian bawah yang tidak menarik ini. Jadi, bagaimana dia menjadi seperti ini… yang terjadi adalah…

Sekitar tiga jam yang lalu…

Dia mengenakan gaun yang indah. Sebagai putri Count, dia adalah wanita berbakat yang membanggakan keterampilan seni bela diri terbaik. Dia juga bangga memiliki kecantikan, budaya, dan pengetahuan akademis.

“Apakah kamu akan piknik?”

Inilah yang dikatakan ‘pria’ tentang dia sambil memiringkan kepalanya.

“Hah? Apa?”

“10 menit, tunggu… kamu perempuan, jadi aku beri waktu 30 menit. Berubah menjadi pakaian seperti prajurit!”

Dia dengan cepat berbalik dan pergi ke tempat lain.

“Apa yang kau bicarakan!” dia secara naluriah berteriak. Wajahnya pasti memerah karena malu dan malu.

“Kau … apakah kau pernah melihat Algon?” tanyanya tanpa menoleh. Suaranya serius.

“…”

“Kita tidak pergi ke gunung untuk berkencan dengan siapa pun. Dan hilangkan bau parfum yang menjijikkan itu! Tidak ada seorang pun di sini yang memaksamu untuk berpartisipasi. Pilihan ada padamu. Kau tidak harus kembali setelah 30 menit. Bagaimana, cukup adil?”

Dia melemparkan kata-kata terakhir ini padanya dan berjalan pergi.

“Beraninya kau mengatakan kata-kata kasar seperti itu!”

Mata Yeria dengan cepat kehabisan kehidupan. Ini adalah pertama kalinya dia diperlakukan seperti bukan siapa-siapa. Namun, karena dia adalah seorang Awakened Warrior, dia memiliki kualifikasi untuk bertindak dan berbicara dengan keras kepala. Tetap saja, dia merasa dia bertindak terlalu jauh. Jika bukan karena permintaan eksplisit ayahnya, dia bahkan tidak akan datang ke sini. Air mata mulai terbentuk di matanya. Akhirnya, air mata mengalir di pipinya.

Nasib seorang wanita di era ini … untuk dibagikan di antara yang kuat! Mengapa ayahnya mempercayakan tugas penting ini kepada orang yang begitu keras kepala dan rendah hati? Dia pindah untuk berganti pakaian dengan langkah berat.

***

Yuren adalah komandan Kompi ke-1. Dia diberi gelar komandan kompi untuk unit kompi yang baru dibentuk oleh para kapten. Itu pasti kesempatan yang bagus untuknya. Namun, dia tidak senang sama sekali. Sebaliknya, dia merasakan kecemasan dan ketegangan yang semakin besar.

Semua anggota staf pendukung memiliki harapan yang tinggi setelah ditugaskan ke organisasi baru. Berada bersama Awakened Warrior itu sendiri adalah sesuatu yang beruntung. Tidak hanya kemungkinan besar mereka akan selamat, tetapi juga, tidak ada yang bisa dengan mudah mengabaikan mereka. Mereka juga bisa mengharapkan paket kompensasi yang cukup besar.

Namun, harapan dan lamunan akan kehidupan yang riang dan mudah hancur sejak hari pertama.

‘Bagaimana ini bisa terjadi …’ dia berpikir berulang kali.

Para kapten bergerak langsung dan bekerja dengan tangan. Tindakan mereka membalikkan semua ‘akal sehat’. Mereka menghafal nama-nama 20 anggota serta informasi pribadi masing-masing anggota hanya dalam satu hari. Biasanya, prajurit yang dihormati seringkali bahkan tidak mengetahui nama bawahan mereka sendiri, bahkan jika satu tahun telah berlalu, yang biasa terjadi di bagian dunia ini.

Juga, kedua kapten melakukan wawancara tatap muka dengan anggota staf mereka. Untuk anggota staf, wawancara ini adalah yang pertama dari jenisnya sepanjang hidup mereka. Untuk pertama kalinya dalam hidup mereka, mereka ditanya tentang keluarga mereka dan diberitahu untuk berbicara tentang pendapat mereka sendiri ‘secara bebas’. Itu adalah pengalaman yang sangat tidak nyaman bagi mereka.

Hal pertama yang dilakukan kapten adalah mengatur staf dan menetapkan tanggung jawab untuk setiap anggota. Anggota staf dikelompokkan menjadi 10 orang. Pemimpin setiap kompi disebut komandan kompi. Para kapten juga menjelaskan bagaimana misi harus dilakukan dan dengan sikap apa.

Tujuan misi ditetapkan dengan jelas, dan semua aktivitas dan tindakan individu mereka harus dilakukan untuk mencapai tujuan organisasi secara keseluruhan. Status, usia, atau asal tidak akan diperhitungkan terkait penugasan tugas.

Kriteria pemilihan mereka sederhana. Kriteria pertama adalah bahwa orang tersebut harus menginginkan pekerjaan itu. Kriteria kedua adalah bahwa orang tersebut haruslah seseorang yang dapat melakukan pekerjaan dengan baik.

Hal kedua yang dilakukan kapten adalah memeriksa perlengkapan semua orang. Semua peralatan yang mereka bawa diletakkan di halaman. Pedang, palu, perisai, sekop, kapak, cangkul, kapak, dan tas kulit. Bahkan produk kewanitaan…

Mereka menetapkan beberapa item sebagai ‘peralatan standar’. Peralatan non-standar harus dikelola oleh anggota staf yang ditunjuk di setiap satuan.

Selain itu, mereka ingin setiap satuan bertanggung jawab untuk mengelola peralatan mereka masing-masing. Mereka juga menggambar sesuatu dan memerintahkannya untuk dibuat di bengkel…

Koo-ooh-

Ke-ae-

Samar-samar mereka bisa mendengar suara binatang buas di sekitar mereka. Yuren gemetar saat memikirkan binatang buas dan monster yang tersembunyi di balik bayang-bayang.

Tiba-tiba, dia menyadari situasi seperti apa yang dia hadapi. Mereka tidak berada di tempat teraman di tempat berburu … mereka berada di tengah, dengan semua kelompok berburu bercabang dari mereka.

Ini berarti, berkat kapten gila ini, kelompok orang terlemah berkumpul di jantung acara berburu ini. Kelompok yang seharusnya berada di tempat paling aman sedang mendirikan ‘pusat dukungan’ di area pusat yang paling keras dan paling berbahaya …

Yuren mengingatkan dirinya sendiri tentang tujuan dan kode etik unit.

“Kita dapat memilih misi kita dan bernegosiasi. Namun, begitu seseorang memilih, misi itu benar tanpa syarat dan harus diselesaikan. Ini berarti mempertaruhkan nyawa seseorang untuk menyelesaikan suatu tujuan. Jadi, jika seseorang akan tetap melakukannya, ia harus menikmatinya. Tidak ada mundur!”

Itulah yang dikatakan Kapten San.

“Pertama, jadilah bijak. Kedua, gunakan semua cara dan metode yang kalian miliki. Ketiga, percayakan saudara laki-laki dan perempuanmu dalam pelukan sampai akhir. ”

Ini adalah kata-kata Kapten Biyeon. Tidak semua anggota staf pada saat itu tahu apa arti kata-kata asing ini. Itu adalah tuntutan yang tak terbayangkan dalam masyarakat kelas kontemporer mereka, dan itu adalah metode dan sikap kepemimpinan yang belum pernah mereka alami sebelumnya. Namun, sayangnya bagi mereka, atasan baru mereka adalah inkarnasi hidup dari aturan dan keyakinan ini.

Staf pendukung sedang menulis ulang takdir baru tanpa menyadarinya sendiri. Jika anggota staf pendukung terbiasa dengan cara baru yang diusulkan kedua kapten ini, dan jika mereka dapat menemukan tujuan dan kegembiraan dalam keganasan medan perang, maka mereka akan berubah selamanya.

Mengandalkan yang lain. Kerja tim akan menjadi pelajaran terakhir yang akan menyapu mereka dari diri mereka di masa lalu dan menuju nasib baru. Pada akhirnya, mereka akan bernegosiasi, menavigasi, dan memilih sendiri, sehingga mereka harus mempertaruhkan hidup mereka untuk menghasilkan buah itu.

Matahari sore sudah condong ke barat. Suara monster bergema di sana-sini.

“Sepertinya pekerjaannya sudah selesai,” kata San sambil meregangkan tubuh. Dia baru saja selesai berpatroli di pangkalan dalam radius 30 meter. Dia memeriksa dan memeriksa kemajuan kerja staf pendukung. Karena pangkalan itu untuk tujuan pendukung, itu terletak di cekungan yang mudah diakses dan dilihat dari segala arah. Namun, ini juga berarti bahwa base camp ini akan menjadi target termudah bagi semua monster dan binatang buas di area sekitarnya.

Keinginan San, untuk ditantang, segera terpenuhi. Semua anggota organisasi staf pendukung mungkin memiliki pendapat dan harapan yang sangat berbeda dari San dan Biyeon…

Mulut Biyeon sedikit terdistorsi. Tangannya memegang pedang putih yang terbuat dari tulang Archon. Itu sedikit lebih panjang dari bayonet militer, sekitar panjang dari pergelangan tangannya ke bahunya. Bentuk keseluruhan pedang itu sederhana, tetapi bilahnya ramping dan dapat dengan mudah dibawa-bawa. Itu dibuat khusus untuknya.

San bangkit perlahan, membersihkan debu dari kakinya. Dia juga memegang pedang tulang Archon di tangannya.

Yeria tidak bisa bernapas dengan benar. Semua anggota staf pendukung hampir tidak bisa berdiri saat kaki mereka terlihat gemetar.

Di depan mereka, kepala monster raksasa muncul satu demi satu. Pesta berburu pasti sudah dibantai. Potongan pakaian berserakan di seluruh tubuh monster dan bau amis dan darah tercium di udara…

“Ar…chon?”

Etranger

Eksplorasi – Bab 14

‘G-le-le-‘

Binatang-binatang itu menggeram dengan leher tertunduk. Mata kuning memelototi target baru mereka. Meskipun monster berada 20 meter di depan mereka, suara bass bernada rendah begitu penuh dan bersemangat sehingga merinding terbentuk di seluruh tubuh anggota staf.

Sosok luar biasa Archons membentang lebih dari 15 meter. Selain itu, tidak hanya ada satu, tetapi tiga Archon. Ketakutan yang nyata dalam menghadapi kejahatan murni membuat anggota staf putus asa.

Potongan kain robek berserakan di atas kulit Archon. Anggota staf dapat dengan jelas melihat bahan jubah biru, sama seperti yang dikenakan oleh klan Dong-Myung, dengan potongan daging menempel di tubuh monster yang berlumuran darah.

Keeit- keeit-

Anggota staf pendukung melihat ke kanan mereka. Kali ini, sekelompok Algon mendekat dengan kepala tertunduk. Keempat Algon berjarak 20 meter. Yang lebih kecil tingginya 2 meter sedangkan yang lebih besar tingginya lebih dari 3 meter. Mereka juga sepertinya baru saja selesai berburu. Bibir mereka basah oleh darah merah.

Anggota staf pendukung yang ditugaskan khusus terhuyung mundur dan secara naluriah berkumpul di satu tempat. Mereka saling memandang dengan mata penuh ketakutan dan teror. Masing-masing dari mereka membawa pedang dan perisai, tetapi mereka tidak percaya bahwa mereka dapat melakukan apa pun dengan senjata ini.

Perasaan malapetaka yang akan datang membuat mereka melihat ke arah kapten mereka dengan intensitas tinggi. Mata mereka seolah memohon banyak hal dari San dan Biyeon. Mata anggota staf juga sepertinya mengandung rasa dendam terhadap orang-orang yang mengantar mereka ke tempat terkutuk untuk mati.

Namun, kapten mereka melihat sekeliling dengan santai dan acuh tak acuh, bahkan tidak melirik bawahan mereka. Mereka hanya memiringkan kepala sambil berbicara pelan.

“Oh-ho, apakah mereka diburu, bukan berburu?”

“Itu mengejutkan.”

Sambil bergumam, San dan Biyeon menatap hutan di depan. Hutan bergerak. Sekelompok prajurit muncul dari sisi kanan dari tempat para Archon baru saja muncul. Mereka langsung berlari menuju base camp. Staf pendukung membuka mata lebar-lebar.

Prajurit yang mendekat adalah prajurit Klan Dong-Myung, dipimpin oleh Awakened WarriorPrajurit yang Bangkit, Dongye. Namun, alih-alih berharap, mata staf pendukung segera jatuh ke dalam keputusasaan lebih lanjut.

“Lari… mereka… setan!” Pemimpinnya, Dongye, berteriak. Penampilan prajurit Dong-Myung sangat mengerikan.

Seluruh tubuh Dongye berlumuran darah, dan dari bahu hingga punggungnya, daging berlumuran darah yang compang-camping terlihat, seolah-olah satu sisi telah terkoyak.

Tak satu pun dari prajurit Dong-Myung yang tanpa cedera. Selain itu, tidak satupun dari mereka memiliki senjata yang berfungsi. Semua senjata mewah yang mereka bawa pada awal perburuan entah rusak tanpa bisa dikenali atau hilang.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset