Etranger Chapter 48


Mengambil napas dalam-dalam, klan dari Dong-Myung berdiri tercengang dan kehilangan kata-kata di depan staf pendukung. Namun, kedua belah pihak tidak dapat saling membantu dengan cara apa pun. Masing-masing dari mereka memiliki ekspresi ngeri. Mereka sudah melewati tahap mampu melawan.
Grr-rr-rr-
Di hutan, monster yang mengejar klan Dong-Myung mengangkat kepalanya.
Itu adalah monster mirip krustasea dengan ukuran kepala lebih dari 2 meter dan panjang hampir 20 meter. Monster itu menggelengkan kepalanya ke atas dan ke bawah. Itu memiliki sepuluh kaki yang tampak seperti pisau yang ditempa, memiliki duri di sekujur tubuhnya, dan memiliki tentakel panjang yang tak terhitung jumlahnya mengepak.
“Hah- makhluk krustasea-belalang itu ada di sini juga?” San bergumam.
“Ini- level monster sangat berbeda dari informasi yang kita terima. Bukan ini yang bisa diburu oleh para pemburu ini. Itu aneh. Juga, monster-monster ini tidak bepergian dalam kelompok…” jawab Biyeon dengan tenang sambil melihat monster itu.
San melihat sekeliling dan perlahan berbalik ke arah staf pendukung. Gerakannya santai. Itu bukan sikap normal seseorang yang sedang tegang menghadapi monster di depannya.
Dari tempatnya berdiri, tumpukan batu yang sebelumnya dikumpulkan oleh kru, ditumpuk seperti menara. Di sebelah menara batu ini ada beberapa lembing berujung runcing yang dipotong dari kayu. Mereka berbaris berjajar seolah-olah bagian dari pagar. Ujung lembing yang lain memiliki pegangan seperti tongkat.
Biyeon terus menatap ke depan. Berfokus pada monster, dia mengelus pedang putihnya…
“Komandan Kompi ke-2! Maju!” San dengan tenang memerintahkan Yeria.
“……?”
“Hai! Apakah kau tuli?” dia berteriak kesal sambil melirik ke tengah pangkalan.
“Ya … ya, Pak!”
Yeria tersandung dan bergerak menuju San. Prajurit dan staf pendukung menatap kosong pada kapten mereka seolah-olah tiba-tiba terbangun dari keadaan ngeri mereka. Situasinya tampak tidak nyata.
Seorang Archon berlama-lama di depan mereka, menurunkan tubuhnya dan menegangkan otot-ototnya. Seolah-olah dia mencoba untuk memulai percakapan dengannya, Biyeon berjalan perlahan menuju Archon. Saat dia semakin dekat, Archon meledak ke depan.
Bahkan dalam situasi yang tampaknya genting ini…
Tepat di depan adegan kekerasan ini, San menoleh ke anggota staf pendukung dan menginstruksikan mereka pada sesuatu yang tampaknya sepele. Gambaran kekerasan yang tumpang tindih di atas bahunya dan sikapnya yang tenang sangat nyata bagi anggota staf pendukung.
Anggota staf pendukung merasakan ketidaksesuaian dan kebingungan yang tidak realistis. Apakah kapten mereka akhirnya kehilangan itu?
“Banyak prajurit Dong-Myung terluka. Apakah kau melihat luka mereka?”
“Ya…” jawab Yeria lemah.
“Atur satuanmu untuk merawat prajurit Dong-Myung yang terluka dengan obat yang kita siapkan sebelumnya. Semua orang tahu cara memberikan pertolongan pertama, kan?”
“Ya? Oh ya…”
“Lakukan sekarang!”
“Ah… eh… tapi?… Ya, Pak,” jawabnya sambil berkeringat deras. Anehnya, dia merasa seperti dia harus mengikuti perintahnya bahkan di tengah kekacauan yang kacau balau ini. Tiba-tiba, Yeria, yang masih dipenuhi teror, membuka matanya lebar-lebar pada pemandangan yang terbentang di belakang San.
Sst-
Ke-Ek-
tuk-
Buk-
“Ah…”
Yeria tiba-tiba menutup mulutnya dengan mata terbuka lebar.
Glek-
Staf pendukung dan prajurit Dong-Myung semuanya membuka mulut. Mereka terus mengedipkan mata seolah mencoba menyegarkan apa yang mereka lihat. Mereka mencoba memahami apa yang baru saja mereka lihat. Di depan mereka, kepala Archon besar terpotong rapi, berguling melewati batu besar.
Tubuh monster raksasa sepanjang 15 meter itu perlahan runtuh ke samping.
Seorang wanita mengenakan pakaian sederhana berdiri tegak di atas tubuh Archon yang hancur dan menunggu serangan monster berikutnya. Dengan tatapan nakal, dia mengarahkan pandangannya ke Archon berikutnya sambil perlahan menggosokkan pedang berlumuran darah itu ke kulit Archon yang jatuh…
“Ah! Hei… hentikan itu. Kulit Archon itu mahal. Kenapa kau mengotorinya seperti itu…” gumam San, tanpa menoleh.
“Ada terlalu banyak dari mereka, jadi aku tidak punya waktu untuk mempertimbangkannya!” dia berteriak sambil duduk di atas binatang yang jatuh itu.
Prajurit Dong-Myung menatap pemandangan itu, melupakan luka dan rasa sakit mereka. Meskipun mereka membuka mata dan mengamati adegan sebelumnya, mereka tidak dapat melihat gerakannya.
Seperti anak panah yang dilepaskan dari busur yang ditarik penuh, dia melompat 10 meter ke udara. Dengan lompatan ke depan itu, dia bisa meletakkan tangan kirinya di atas kepala Archon pertama yang datang.
Dia kemudian menekuk lengan kirinya ke dalam dan memasukkan pedangnya ke bagian lembut dagu Archon dengan tangan kanannya. Seperti pesenam di palang yang tidak rata, dia kemudian mengayunkan tubuhnya ke arah puncak Archon dan membuat revolusi penuh dengan pedang.
Gerakannya anggun seperti burung layang-layang terbang dan sangat elegan. Tindakan finishingnya dilakukan dengan sederhana. Kepala Archon, yang terlepas dari ‘revolusi’ di sekitar kepalanya, terpisah dari tubuhnya dan jatuh ke tanah sebelum berguling melewati batu.
Salah satu binatang paling mengerikan dan merusak yang dikenal orang-orang di dunia ini telah runtuh tanpa banyak rengekan.
“Bagaimana…”
Awakened Warrior, Dongye, tidak bisa berkata-kata. Archon adalah monster yang rumit dengan kulit kasar yang keras, kemampuan regenerasi yang luar biasa, dan tulang keras yang hampir tidak bisa dipatahkan. Mungkin, jika ada dua atau lebih prajurit berpangkat tinggi yang bekerja bersama, mereka mungkin bisa membunuh satu. Tetapi untuk melakukan ini dengan rapi? Sendiri?
“Komandan Kompi 1, maju dan tengah!” Suara santai San terdengar.
“Ya pak!”
Yuren berteriak dan melompat keluar. Ekspresinya sangat cerah. Suasana di dalam kamp berubah seperti sihir. Naluri mereka lebih jujur ​​daripada hati mereka. Mereka bertindak seperti orang yang dijanjikan harapan dari keputusasaan mereka. Gemetar ketakutan mereka belum mereda, tetapi mereka sekarang memiliki sarana untuk bergerak saat kesadaran mereka kembali. Mereka menemukan seseorang yang bisa mereka andalkan.
San melirik Yuren dan mengalihkan pandangannya ke kanan. Ada empat Algon yang memperhatikan orang-orang di dalam pangkalan dan perlahan-lahan berjalan ke arah mereka. Bau darah merangsang naluri mereka untuk berburu, tetapi kehadiran Archon, monster di puncak rantai makanan, telah menahan mereka. San mengambil lembing. Dia mengetuk ujung runcing sekali di tanah dan kemudian menatap Yuren.
“Yah, karena musuh telah datang kepada kita, kalian harus menanggung bebanmu sendiri sekarang, kan?”
“Ya?”
“Perhatikan baik-baik…”
San memegang lembing di tangan kanannya, mengulurkan kaki kirinya, bersandar, dan melemparkan lembing ke arah Algon. Dia menargetkan Algon paling depan.
Kwa-ang-
Lembing itu merobek udara dengan suara yang tajam, seolah-olah atmosfirnya sedang robek. Itu menembus leher Algon sebelum bisa berteriak. Algon berguling-guling di tanah.
Gagang kayu di bagian belakang lembing tertanam kuat di lehernya.
San mengambil lembing lain. Tiga Algon yang tersisa menyadari niatnya dan mulai menyerang. Tingkah laku mereka seperti hyena.
Mereka itu licik dan pintar. Mereka berpisah ke arah yang berbeda dan mendekati San dari berbagai arah. Tetapi…
Tump-
Thud-
Plunk-
Ekspresi halus mulai menyebar di wajah staf pendukung. Semua Algon berjuang dan menggeliat di tanah.
Mereka dikubur ke dalam tanah dengan sisi pegangan lembing tertanam kuat di salah satu kaki mereka atau pelengkap lainnya. Lembing terkubur begitu dalam ke tanah sehingga mereka tidak bisa menggerakkan anggota tubuh mereka dengan bebas. Mereka juga didorong ke parit dangkal dari momentum lembing. Parit telah dipenuhi dengan berbagai tanaman merambat, yang mulai melilit di sekitar Algon yang menggapai-gapai. Algon benar-benar terkendali.
“Ini adalah kesedihan dari mereka yang bergerak dengan dua kaki. Tidak ada yang bisa dilakukan hanya dengan satu kaki atau tangan…” San bergumam pada dirinya sendiri. Dia kemudian menatap Yuren.
“Apa yang sedang kau lakukan? Apakah kau menonton pertunjukan? ”
“Ya?”
“Pergilah dan bunuh mereka. Kulit mereka mahal, jadi berhati-hatilah saat menguliti Algon. Juga, kembalikan parit ke keadaan semula… pergi!”
“Ya! Ya pak!”
Yuren berlari dengan pedangnya saat masih dalam keadaan kaget dan pusing. Anggota staf pendukung juga berlari menuju Algon yang terperangkap dengan senjata mereka.
San menyipitkan matanya, melihat ke hutan, dan perlahan berbalik. Sepertinya tidak ada bahaya dari belakang untuk saat ini.
Di depan, Archon kedua baru saja mengakhiri kehadirannya yang indah dan mendominasi dengan cara yang ‘menyedihkan’. Biyeon merasakan perasaan berapi-api di punggungnya seolah-olah seseorang sedang memelototinya.
“Sial… sudah kubilang untuk berhati-hati dengannya… itu produk mahal…” gumam San.
Eksplorasi – Bab 15
Hoo-hook-
Biyeon mengambil napas cepat tapi dalam.
Telapak tangannya terasa seperti terbakar. Para Archon membutuhkan banyak usaha untuk menangkapnya.
Bahkan dalam kondisi Akselerasi ke-3, dia harus mengeluarkan semua kekuatannya untuk menembus kulit kasar mereka. Cara tercepat untuk membunuh Archon adalah dengan menebas lehernya yang relatif lebih lemah dan kemudian memutar pedang di lehernya, memenggal kepala monster itu.
Yang pertama dilakukan dengan cukup rapi. Namun, yang kedua memakan waktu cukup lama.
Mungkin karena melihat salah satu dari dirinya sendiri binasa, Archon kedua bergerak dengan cerdik. Ia terus-menerus mengayunkan cakar depannya, dengan cakar yang panjang dan tajam, seperti sabit, tidak membiarkan Biyeon dengan mudah mendekati lehernya. Cakar ayunnya cukup kuat untuk mengancam Biyeon, jadi serangan pilihannya sulit didapat.
Berkat ini, Biyeon memisahkan kedua kaki depannya dan merobek dadanya secara vertikal. Dia menyeret semua organnya keluar dan akhirnya memotong jantungnya, mengakhiri hidup binatang itu.
Tiba-tiba, San melangkah maju. Biyeon segera melangkah mundur dan mundur. Seolah-olah keduanya telah membuat rencana sebelumnya. Mereka sekarang telah berganti posisi.
“Istirahat. Kita perlu menghemat energi untuk menangkap belalang krustasea yang merepotkan itu nanti, kan?”
San berjalan menuju Archon ketiga dengan pedang terhunus. Archon terakhir dengan jelas mengamati dua serangan Archon pertama dengan sia-sia. Yang satu dipenggal kepalanya dan yang lainnya dikeluarkan isi perutnya. Itu memiringkan kepalanya dan gelisah. Instingnya mengirimkan peringatan konstan ke tubuhnya.
Makhluk kecil yang mendekatinya adalah makhluk yang jauh lebih menakutkan daripada yang sebelumnya. Ia menyadari bahwa posisinya bukan lagi sebagai pemburu tetapi sebagai yang diburu. Instingnya berteriak untuk melarikan diri …


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset