Etranger Chapter 49


Biyeon berdiri tegak di tempat San berdiri sebelumnya, menatap monster krustasea belalang raksasa sambil mengatur napasnya.
Monster itu agak sulit untuk ditangani. Untungnya, itu belum bergerak.
Krustasea-belalang ragu-ragu. Melalui matanya, ia bisa melihat makhluk-makhluk tidak penting yang berlama-lama di tempat terbuka yang luas, tetapi ia merasakan aura dan aroma yang familiar yang ‘sangat’ merangsang saraf dan ketakutannya.
Itu bisa mencium sesuatu yang mirip dengan ‘kehadiran’ yang telah memburu monster selama dua bulan terakhir, membuat mereka melarikan diri ke selatan tanpa istirahat. Aura dan bau ‘predator’ membuat monster itu ragu-ragu.
Predator itu… sangat menakutkan.
Biyeon berbalik untuk melihat pakaiannya. Dia menyipitkan matanya dan mengerutkan kening. Itu telah basah oleh darah Archon dan dibumbui dengan potongan-potongan daging Archon. Bau darah menyebar ke seluruh area.
Darah terus-menerus menetes dari pakaiannya yang basah. Biyeon mengangkat tangannya dan menyeka keringat di dahinya.
tuk-
Dia kemudian melepas atasan bahan linennya dan melemparkannya ke samping.
Meskipun atasan berlengan yang dikenakan wanita bangsawan saat berburu terlihat cantik, itu tidak cocok untuk penggunaan pertempuran yang intens.
Hoot-
Heup-
Staf pendukung yang sering melirik kapten mereka saat melakukan pekerjaan mereka secara kolektif menarik napas. Prajurit klan Dong-Myung yang menerima perawatan membuka mata lebar-lebar.
Alasannya beragam seperti jumlah kepala manusia, tetapi mata semua orang tetap terpaku pada punggung Biyeon. Dia telah melepaskan pakaian atasnya dan memperlihatkan bagian atas tubuhnya yang hampir telanjang.
Staf pendukung merasa takut setelah melihat penampilannya. Prajurit Dong-Myung merasa merinding terbentuk di sekujur tubuh mereka. Bagi Dongye, perasaan hormat yang sesungguhnya muncul dari lubuk hatinya. Yeria merasa seperti melihat kesedihan yang paling dalam.
Namun demikian…
Kesamaan yang dirasakan semua orang adalah ‘keindahan’ estetika tubuh manusia yang telah melewati dan mengatasi ekstrem dunia fisik. Sepertinya keindahan yang hanya bisa dimunculkan oleh mereka yang telah mengatasi semua rasa sakit dan kesedihan di dunia ini…
Tubuh bagian atas Biyeon yang setengah telanjang bersinar merah di bawah sinar matahari sore saat memasuki jam senja di hutan.
Dadanya sedikit terbuka. Garis kulit padat bersilangan di punggungnya dan memegang sepotong kulit dengan kuat di depan dadanya. Kulitnya yang terbuka ditutupi garis-garis seolah-olah itu adalah punggungan mini dan celah-celah cekung.
Catatan pertempurannya melilit semua garis itu. Garis-garis yang tebal dan tipis, panjang dan pendek, dalam dan ringan… Seolah-olah beberapa lapis daun emas dilebur dan direkatkan.
‘Tuhanku!’
Tidak ada satu napas pun yang terdengar di pangkalan. Garis-garis dan jejak di seluruh kulitnya yang terbuka menggambarkan banyak pertempuran yang telah dia lawan dan betapa sengitnya perjuangannya untuk hidup.
Punggungnya kuat dan megah, sederhana namun megah, ganas namun cukup menyedihkan untuk membuat orang meneteskan air mata. Perasaan kontradiktif mereka tampak menyatu tanpa kesulitan.
Tidak ada yang berani menegurnya karena menanggalkan pakaiannya di depan pria. Sebagai seorang pejuang, Biyeon lebih malu karena dia harus berdandan seperti boneka bangsawan daripada mengenakan atasannya.
Biyeon mengencangkan ikat pinggang di pinggangnya sambil memamerkan pusarnya dengan tampilan yang santai.
Dia kemudian mengangkat keliman celana kulitnya yang longgar dan mengikatnya dengan bahan seperti denim.
Akhirnya, dia mengencangkan tali sepatunya yang mencapai mata kaki.
Dia perlahan meregangkan punggungnya dan mengambil pedangnya. Dia berdiri tegak di bawah cahaya matahari terbenam dengan pedang berdarah di tangan …
‘Jika ada dewi perang, dia pasti akan terlihat seperti itu …’ pikir Yeria sambil menatap kaptennya dengan mata hormat.
San berdiri tegak dan menatap Archon setinggi 15 meter.
Grr-rr-rr-
Mata kuningnya menatap San.
Meskipun makhluk manusia kecil ini telah memasuki jangkauan serangannya, Archon hanya mengaum dan meneteskan air liur, menahan diri dari gerakan apa pun. Instingnya berteriak bahwa ia seharusnya tidak bergerak terlebih dahulu. Hanya akan ada satu kesempatan, satu kesempatan. Pada saat itu, hidup dan mati akan ditentukan.
‘Setidaknya yang ini …’
San melakukan kontak mata dengan Archon dan meningkatkan indranya. Keduanya saling menatap seolah-olah dalam pertarungan bola salju dengan bola salju di tangan. Tak lama, San menggeser pedangnya ke tangan kirinya.
Pada saat itu,
Sseh-ehk-
Tung-
San memantul ke kanannya, dan hampir pada saat yang sama, cakar seperti pedang Archon menembus udara dengan kecepatan luar biasa ke tempat San sebelumnya. Itu memiringkan kepalanya.
‘?’
Archon yang memotong udara dengan sia-sia mengejar lintasan gerakan pria itu, tetapi lawan berbelok ke sudut kanan di udara tanpa pijakan dan bergegas menuju kepalanya.
Dari sisinya, ia melihat sekilas tangan kiri pria itu yang terulur. Itu adalah adegan terakhir yang dilihat monster itu dalam 120 tahun hidupnya.
Pedang San dengan lembut menusuk mata kanan monster itu, memotong otak besar, dan kembali keluar melalui mata kiri.
Dia naik ke atas kepalanya dan duduk dengan gagang pedang yang digunakan sebagai penyangga.
“Kya-Ak-”
Archon menjerit kesakitan yang luar biasa dan menggelengkan kepalanya dengan keras.
San mengangkat kepalan tangan kanannya tinggi-tinggi ke udara, memegang gagang pisau erat-erat dengan tangan kirinya untuk keseimbangan.
“Aku sedikit menyesal melakukan ini padamu, tapi…” gumam San ke telinga Archon.
Whack-
Tinjunya tepat mengenai kepala Archon. Ketika dia memukul kepalanya dengan tinjunya, cahaya menyilaukan meledak ke arah Archon. Suara yang keluar dari benturan itu seperti beton yang dipukul dengan palu logam.
Archon menggelengkan kepalanya kesakitan. Tubuhnya kejang-kejang dan mengalami syok.
San memegang gagang pedang lebih keras dan mengangkat tinjunya lagi.
“Kau sangat berharga dan mahal.”
Whack-
Semburan cahaya lain diikuti oleh raungan kedua. Kali ini, bau sesuatu yang terbakar diikuti oleh asap putih yang keluar dari hidung dan telinga Archon.
Gerakan Archon terasa lebih tumpul. Mungkin setengah dari otaknya sudah hancur. Saraf internalnya terbakar hitam dari gelombang kejut listrik yang mengerikan yang menyertai serangan tinju San.
“Dan akhirnya… aku akan memberitahumu sebuah rahasia…”
Whack-
Tubuh besar monster itu runtuh ke depan. Melepaskan pedangnya dari kepala monster yang jatuh dan menyeka darahnya di kulitnya, San bergumam, “Kami akan membutuhkan banyak uang untuk melakukan operasi kami, jadi saya akan berterima kasih sebelumnya atas kontribusimu.”
Setelah mengeksekusi Archon, tatapan San beralih ke tempat monster krustasea-belalang raksasa terakhir berada. Tetapi…
“Hah? Kemana mahkluk itu pergi?”
Monster krustasea-mantis sudah jauh. Itu melarikan diri dengan kecepatan yang menakutkan. Mungkin pengalaman ini akan terpatri secara permanen pada tubuh dan nalurinya sehingga ia tidak akan pernah mendekati makhluk semacam ini lagi.
“Sial. Dia juga terlihat sangat mahal… Sial…”

San menatap monster yang mundur dan memukul bibirnya.

Etranger

***

“Ini dingin. Pakai sesuatu.”

San melirik Biyeon sejenak lalu menepuk bahunya.

“Ya …” jawab Biyeon dengan nada malu.

“Kerja bagus… kau terlihat sangat cantik…”

Dia mendengar suaranya yang tenang saat dia lewat.

Tiba-tiba, seorang anggota staf pendukung wanita sedang menunggu di sebelah Biyeon dengan satu set pakaian baru. Matanya menatap Biyeon dengan rasa hormat, hormat, dan rasa terima kasih yang tak ada habisnya. Serangan monster sepertinya sudah berakhir untuk saat ini. Selama bau darah Archon tetap ada, baik Algon maupun Alpin tidak akan datang ke daerah ini. San memanggil Yeria.

“Apakah perawatan yang terluka berjalan dengan baik?”

“Ya! Kemanjuran obat yang Anda berikan sangat bagus sehingga luka ringan sudah sembuh. ” Yeria melaporkan dengan penuh semangat. Mungkin karena dia berlari terburu-buru, wajahnya merah padam…

“Bagus. Berapa banyak yang terluka?”

“Ada sembilan. Ada dua belas total dalam kelompok itu, tetapi tiga dikatakan telah tewas dalam pertempuran. ”

“Bagaimana dengan yang terluka parah?”

“Ada empat. Semuanya mengalami patah tulang, mengalami pendarahan hebat, dan juga mengalami pendarahan dalam. Mereka semua dalam keadaan kritis.”

“Hmm. Keadaan kritis, ya?”

San mengangguk. Di sisinya, Biyeon sudah berpakaian lengkap.

“Haruskah kita menggunakan beberapa di sini?” katanya sambil menatap Biyeon. Tatapannya menunjuk ke arah orang yang terluka parah. Biyeon mengangguk dan mengeluarkan botol kecil dari tas kulitnya.

“Kau terluka parah,” Biyeon berbicara lebih dulu.

“Akumalu untuk mengatakannya. Kami berutang hidup kami kepada kalian berdua. Aku harus berterima kasih pada kalian berdua…” Dongye tersenyum lemah dan mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Biyeon.

“Ini adalah monster yang sangat aneh. Pada awalnya, kami juga telah mempertaruhkan hidup kami berkali-kali. Jangan terlalu patah hati. Ayo sembuhkan lukamu dulu.”

“Menyenangkan mendengarnya.”

Dongye tertawa kosong. Meskipun dia tidak berharap untuk menjadi lebih baik dari kondisinya saat ini, dia berterima kasih atas kata-kata dan pemikirannya yang baik.

Dia melihat luka-lukanya. Dagingnya robek tajam dari bahunya ke bagian tengah punggungnya di sepanjang ketiaknya. Bilah bahunya juga hancur. Juga, beberapa tulang rusuknya patah dan menusuk ke paru-parunya.

Sebelumnya, anggota staf pendukung menerapkan obat nektar yang diencerkan 5% dan untuk sementara menghentikan pendarahan, tetapi kehilangan darah sudah parah, membuat wajahnya pucat. Dia mempertahankan hidupnya murni dengan kekuatan mentalnya.

Dongye memiliki banyak pertanyaan, tetapi keinginannya untuk bertanya secara bertahap menghilang setelah mengucapkan terima kasih kepada Biyeon.

“Pertama, minum ini dan akselerasi ke Tahap 2.”

“Akselerasi?”

“Hmm. Dalam istilah masyarakatmu, aku percaya itu sama dengan ‘Dark Warrior’. ”

Dongye mengangguk. Dia tahu bahwa jika dia meninggalkan tubuhnya dalam kondisi saat ini, dia pasti akan mati. Lagi pula tidak ada alternatif. Dia memutuskan untuk menaruh kepercayaannya di tangannya.

Dongye perlahan meminum minuman yang diberikan padanya. Dia membuka matanya lebar-lebar. Rasanya agak hambar, tapi ini pasti…

“Air kehidupan?”

“Apakah kau mulai mempercepat? Tidak ada waktu.”

Dongye menaikkan energi di tubuhnya ke level Dark Warrior. Nektar yang masuk ke tubuhnya menyebar dengan kecepatan gila. Dia membuka matanya lebar-lebar lagi. Suara Biyeon terdengar jauh. Anehnya, hatinya menjadi hangat.

“Ini akan sedikit sakit.”

Bahkan sebelum mendengar jawaban Dongye, Biyeon membaringkannya di tanah. Kemudian, dia mengeluarkan pisau tulang Archon dan membuat sayatan panjang dari sisi pinggang ke dadanya.

Segera setelah itu, dia menarik tulang yang patah dengan tangan yang terampil, menyatukannya, dan menempelkannya satu per satu sambil menaburkan nektar di atasnya.

Akhirnya, sayatan dijahit dengan hati-hati dan ditaburi nektar. Dia membersihkan tangannya dan bangkit.

Dongye membuka matanya yang tertutup. Bayangan seorang wanita dengan sinar matahari terbenam di punggungnya muncul di matanya.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset