Etranger Chapter 50


“Sekarang santai. Lebih baik tidak bergerak dulu. Setelah sekitar satu jam, kau akan dapat bergerak. ”

Dia tersenyum dan pergi.

“…”

Dongye menatap punggungnya, terdiam. Dalam waktu kurang dari lima menit, dia secara ajaib kembali dari pergolakan kematian ke kehidupan. Dia mengambil napas dalam-dalam. Aura dan aroma yang dia tinggalkan sekarang tertanam kuat dalam dirinya.

Indranya yang terbangun mengenali bahwa tubuhnya sudah pulih sepenuhnya. Hanya butuh waktu bagi tulangnya untuk sepenuhnya sembuh dan mengeras…

Dia melihat ke langit. Matahari terbenam mewarnai langit menjadi merah. Itu adalah pemandangan yang luar biasa untuk dilihat.

‘Kalian berdua siapa? Orang yang memiliki air kehidupan. Orang yang dapat menghubungkan cara hidup dengan tangan mereka. Siapa perintis muda yang telah mencapai level Awakened Warrior ini?’

 

Eksplorasi – Bab 16

Malam tiba dan kegelapan di pegunungan datang dengan cepat. Lingkungan sudah mulai diselimuti kegelapan.

Ku-ooh-

Ki-Ik-

Itu adalah malam di hutan di mana orang bisa mendengar tangisan monster di mana-mana.

Saat kegelapan turun, udara malam musim semi menjadi sedingin musim dingin. Di lembah gunung, di mana suhu turun lebih cepat, uap keluar dari mulut dan hidung anggota staf pendukung.

Mereka sedang sibuk. Mereka sangat sibuk sehingga mereka tidak punya waktu untuk berpikir. Kapten mereka terus-menerus menginstruksikan dan memerintahkan mereka, dan semua instruksi dan perintah itu harus dipenuhi di tempat dan waktu yang tepat.

Mereka bekerja dengan ganas seperti badai. Tanggung jawab seseorang tidak berakhir setelah seseorang menyelesaikan tugas. Mereka tidak akan pernah bisa beristirahat jika pekerjaan rekan mereka belum selesai. Sepanjang hidup mereka, mereka tidak pernah harus bergerak begitu terengah-engah. Ekspresi semua staf pendukung terkuras dari kehidupan. Mungkin itu adalah ekspresi tragis yang hanya dimiliki oleh mereka yang pergi ke puncak kematian dan hidup kembali.

“Fiuh- apakah ini akhirnya?” Seorang prajurit staf pendukung bernama Baggin berkata ketika dia jatuh ke lantai setelah meletakkan batu terakhir.

“Ya, kita sudah selesai menumpuk batu.”

Prajurit staf pendukung lainnya bernama Chewi sedang melihat sekeliling sambil menyeka keringat yang mengalir tanpa henti di wajahnya.

“Kelompok yang ditugaskan untuk membangun penghalang masih berjuang.”

“Progres pekerjaan mereka masih lebih baik daripada kelompok pembongkaran Archon. Ada sedikit kemajuan di sisi itu. Kita sudah selesai, jadi mari kita mengambil nafas dan kemudian pergi membantu mereka.”

Baggin dan Chewi menghela napas sebentar lalu bangkit untuk membantu kelompok lain. Saat mereka berlari, mata mereka terus mencari dua kapten. Mereka merasakan rasa gugup.

San terlihat membawa balok kayu besar di bahunya, sementara Biyeon menguliti Archon dengan tangannya.

Rasa gugup mereka datang dari cara bos mereka bekerja ‘secara alami’.

“Fiuh- aku benar-benar tidak bisa memahami mereka …”

“Aku sangat gugup sekarang sehingga aku merasa seperti akan mati …”

Sesuatu yang tidak berani mereka bayangkan dengan ‘akal sehat’ mereka terjadi di sini setiap hari. Sejauh yang mereka ketahui dan alami sebagai prajurit berpangkat rendah, orang-orang dari status kapten mereka adalah makhluk yang selalu memberi instruksi dan menikmati ‘permainan’ santai mereka sendiri. Namun, bos mereka tanpa henti menginstruksikan dan memberikan umpan balik kepada bawahan mereka dan, tanpa kecuali, memenuhi bagian tugas mereka sendiri.

Bos mereka sebelumnya menggunakan ‘tinju’ mereka untuk menghukum bawahan mereka sesuai dengan penilaian pribadi mereka, kejadian umum di era ini. Namun, kapten mereka ini benar-benar berbeda. Mereka selalu bertindak lebih dulu. Secara khusus, semakin berbahaya, kotor, dan sulit pekerjaan, semakin cepat mereka melakukan pekerjaan itu sendiri terlebih dahulu dan menunjukkan ‘demonstrasi’. Selanjutnya, mereka menyelesaikan demonstrasi ini dengan sangat cepat. Mereka tampaknya lebih cepat daripada pengrajin yang berspesialisasi di bidangnya. Selain itu, staf pendukung harus segera mempelajari pendekatan baru ini dan langsung bekerja dengan menerapkannya di lapangan.

Kecepatan kerja dikaitkan dengan pekerjaan lebih lanjut. Pekerjaan itu melelahkan hanya untuk diikuti. Dan satu hal lagi…

Instruksi kapten mereka agak tidak jelas. Mereka selalu berbicara tentang tujuan, tetapi bagaimana mencapai tujuan itu sebagian besar diserahkan kepada penilaian para pekerja. Staf pendukung diberitahu siapa, sampai kapan, di mana, dan apa yang harus dilakukan. Namun, para kapten tidak memberi tahu mereka mengapa atau bagaimana hal itu harus dilakukan. Para kapten mengatakan bahwa mereka harus mencari tahu sendiri. Bagaimanapun juga, satu hal yang mereka yakini adalah…

Bagi staf pendukung, cara ini tidak nyaman, menimbulkan kecemasan, dan sangat sulit. Jauh lebih nyaman, lebih aman, dan lebih mudah untuk melakukan apa yang selalu mereka lakukan sebelumnya. Mereka tidak tahu bahwa akan menjadi beban untuk ‘berpikir’ dan mengambil ‘tanggung jawab’.

Bagaimanapun, kemampuan kapten mereka yang kuat, prinsip-prinsip organisasi baru, dan rasa ingin tahu umum tentang segala sesuatu secara radikal mengubah sikap kru terhadap bos mereka. Sikap mereka bergerak menuju ‘mutlak’ dan mengambil tindakan dengan makna berdasarkan ‘keyakinan’ bersama.

Namun, anggota staf pendukung ini belum memiliki wewenang untuk menilai benar atau salah dan tidak memiliki status sosial untuk mendapatkan informasi untuk menilai ‘moralitas’ dan ‘kemanjuran’ di dunia nyata, jadi hanya bos masa depan mereka yang mungkin tahu konsekuensi dari perubahan kecil ini.

“Mereka juga sangat sibuk,” kata Yeonri dengan suara rendah sambil melirik ke kanan.

“Mendiamkan! Orang ini… hati-hati dengan apa yang kau katakan.”

Yeria mengangkat jarinya ke bibirnya dan memberi peringatan. Namun, ada senyum yang sangat halus di sekitar bibir kedua wanita itu.

Di mana mereka sebelumnya menatap, para prajurit Dong-Myung bekerja keras, memposisikan dan memasang penghalang setelah pulih dari cedera mereka ‘lagi’.

Sekitar 30 menit yang lalu…

Prajurit Dong-Myung sedang bersantai-santai, memeriksa peralatan mereka dan beristirahat. Namun, setelah pemimpin mereka, Dongye, pulih dan bangkit dari tempat tidurnya, suasana berubah total. Begitu Dongye bangun, dia melihat sekeliling dan menemukan Biyeon. Hal pertama yang masuk ke matanya adalah Biyeon bekerja dengan staf pendukung dengan lengan baju digulung. Kemudian tatapannya beralih ke anggota klan Dong-Myung yang sedang bersantai bersama. Mereka berkumpul dan mengobrol dengan nyaman. Dongye berdiri di tempat, terus-menerus menggerakkan kepalanya, melihat dua adegan dengan mulut tertutup rapat.

“Jahan…”

Dongye memanggil salah satu prajurit seniornya. Jahan dianggap sebagai salah satu bintang yang sedang naik daun di dalam klan. Suara Dongye jelas tapi sangat pelan.

“Ya? Ah! Kapten, Anda sudah bangun. Apakah kamu merasa yakin…?”

Jahan bangkit dengan gembira dan mencoba menunjukkan rasa hormatnya kepada Dongye. Namun, dia tidak bisa menyelesaikan kalimatnya dan menutup mulutnya dengan rapat.

Mata dingin Dongye memperingatkannya untuk tidak membuang kata-kata. Dongye mengeluarkan tongkat logam dari pinggangnya dan memainkannya dengan kedua tangannya. Dia terus menatap tongkatnya dan bergumam dengan suara monoton, “Apa kebanggaan seorang pejuang?”

“…?”

“Bagaimana kita harus melindungi kehormatan klan kita?”

“…??”

Jahan berhenti bernapas. Mata Dongye terangkat dari tongkat dan menatap tepat ke arahnya. Suaranya semakin rendah saat dia berbicara. Suara Dongye serendah angin malam yang sekarat. Klan lain berhenti berbicara. Sekarang, semua orang berdiri dan melihat keduanya dengan wajah gugup.

“Bertanya. Apakah kau  ‘sangat’ mulia dan istimewa?”

“…?!”

“Setelah menyelesaikan magang klan, apakah kau baru saja meninggalkan nilai-nilai kerjasama dan dedikasi klan?”

“…!?”

“Prajurit Dong-Myung pasti sangat mulia. Orang-orang seperti wilayah pedesaan tidak boleh berarti apa-apa bagimu. Bahkan kapten yang disewa oleh Count pedesaan ini adalah orang yang tidak penting bagimu. Apa kau benar-benar berpikir begitu? Kemana perginya kata-katamu? Sekarang jawab.”

“Ah… tidak… tidak!”

Jahan membantah keras dengan mata terbuka lebar. Tiba-tiba, sebuah pikiran menakutkan melintas di benaknya. Kemudian, merinding mulai bermunculan di punggungnya. Bagaimana mereka bisa bersantai di depan ‘makhluk’ itu?

‘Jika San dan Biyeon tidak mengizinkannya, tidak ada yang bisa kami lakukan. Juga, jika mereka mau, kami semua akan mati dengan tenang di tempat ini.’

Kesadaran bahwa ini masih tempat berburu, dengan pemburu menghilang dan mati tanpa kata bahkan sekarang, terlintas di benak Jahan. Faktanya adalah bahwa mereka telah kehilangan 3 rekan senegaranya dari Archon beberapa jam yang lalu. Sekarang, di depan ‘keberadaan’ ini, yang dengan ringan membunuh ketiga Archon seolah-olah mereka adalah tikus … bayangan klan Dong-Myung yang duduk-duduk tanpa berpikir jelas muncul di benaknya. Tiba-tiba, tangannya mulai kesemutan. Rasa dingin menjalari tubuhnya.

“Apakah kita bertingkah seperti anak kucing bodoh di depan harimau ganas?”

Akhirnya, begitu pikiran ini muncul di benaknya, dia mulai menyesali tindakannya sebelumnya. Selain itu, istirahat mereka bukanlah sesuatu yang ‘diizinkan’ tetapi dianggap sebagai ‘fakta’ karena praduga mereka tentang diri mereka sendiri dan tempat mereka dalam masyarakat …

“Kita diselamatkan. Apa yang harus kita lakukan sebagai balasannya? Semuanya, jawab.”

Pertanyaan Dongye terngiang di telinga mereka. Suaranya terdengar semakin keras di kepala mereka.

“Pasti… aku harus membayarnya kembali dengan nyawaku.”

Para prajurit menjawab perlahan dengan susah payah. Suara mereka tampak dipaksakan dan lemah lembut.

“Hah! Ini sangat… mengerikan dan memalukan.”

Dongye menghela nafas panjang. Segera tangannya terbang di udara.

Pak-

Tubuh Jahan melayang ke samping dan berguling beberapa kali di tanah. Giginya yang patah menonjol keluar dari mulutnya dengan darah mengalir keluar. Dongye bergerak menuju prajurit berikutnya sambil berteriak. Suara tamparannya bergema di seluruh hutan. Memalukan untuk klan, semua orang di hutan akan mendengar dan melihat apa yang baru saja terjadi.

“Jadi, inikah cara kita membalas penyelamat kita? Apakah ini posisi muliamu?”

Pak-

Rahang prajurit berikutnya berbalik dan tubuhnya terlempar ke udara beberapa kali. Langkah kaki Dongye dengan cepat menuju ke prajurit berikutnya tanpa ragu-ragu.

“Prestise menjadi bangsawan dan kehormatan menjadi anggota klan Dong-Myung hanya sebesar ini!” Dongye berteriak.

Pak-

Seorang prajurit sesaat sejajar dengan tanah sebelum berguling-guling di tanah.

“Hari ini, dengan tanganku, aku akan menuai semua kehormatan dan posisimu.”

Pak-

Prajurit terakhir berbusa di mulut sebelum jatuh ke belakang.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset