Etranger Chapter 52


“Kau menyebutnya apa… Dewi perburuan atau apalah… menurutmu dia memilikinya untuk kita, menyejajarkan dirinya dengan kelompok pencari potensial ini?”

“Aku belum yakin. Melihat perkembangan sejauh ini, sepertinya mereka belum menemukan kita. Tetapi jika mereka mulai mencari, mereka akan memprediksi di mana kita akan mendarat dan radius pergerakan kita. Mereka akan menentukan bahwa kita mendarat di hutan atau area yang berdekatan dengan hutan. Jika demikian, secara logis, kemungkinan dewi perburuan, ‘Diana’, akan bertanggung jawab atas pencarian karena dia adalah penduduk lokal.

“Itu masuk akal.”

“Selain itu, kita harus ingat bahwa, di dunia ini, mereka tahu bahwa satu-satunya cara kita bisa bertahan adalah dengan berburu. Itulah yang kupikirkan. Mengikuti garis pemikiran ini, kemungkinan bahwa kita telah ditemukan tidak dapat dikesampingkan. Atau…”

“Atau?”

“Mungkin ada alasan lain untuk meninggalkan kita sendirian. Jika kau melihat isi pesan sang dewi, tampaknya ada niat yang jelas ingin mendekati kita. Sekali lagi, ada terlalu sedikit informasi untuk menilai atau sampai pada kesimpulan apa pun dengan benar. ”

“Brengsek.”

* * *

Dari beberapa titik, semua prajurit dan pemburu menahan napas. Itu adalah insting mereka. Tangisan monster dan binatang buas di hutan berhenti. Dengung dan suara alam lainnya dari serangga hutan dan serangga juga berhenti. Seolah-olah seseorang telah memberi perintah agar seluruh hutan terdiam.

“Sepertinya akan segera dimulai,” San bergumam dengan suara yang dalam dan kontemplatif.

“Sebelum kelas berat, mereka mungkin akan mengirim makhluk yang lebih kecil terlebih dahulu. Elang adalah spesies yang sangat cerdas. Pada akhirnya, akan sulit untuk melawan pertempuran ini tanpa mengungkapkan diri kita sendiri.”

Setelah menatap sekelilingnya, Biyeon menuangkan garam ke mulutnya dan kemudian memberi San sedikit garam.

“Dua… tidak ada tiga Elang. Apakah kau mendapatkan nomor yang sama?” tanya San.

“Ya, sepertinya tiga,” jawab Biyeon.

“Di mana lokasi mereka?”

“Satu di kiri dan satu di kanan … yang di tengah agak ambigu.”

“Berapa jangkauan kendali mereka?”

“Setidaknya 1 km?”

“Jadi, mereka mungkin memanggil semua binatang buas dan monster dalam radius 1 km, kan?”

“Ya. Bahkan jika kita menangkap semua Elang, akan sulit untuk menghindari kerusakan di pihak kita. Kita pasti akan terekspos juga. ”

“Tidak. Kupikir akan ada jalan…”

“?”

* * *

Beberapa ‘hal’ mendekat dari kegelapan. Cahaya bintang dikaburkan oleh sesuatu di langit yang gelap. Benda-benda gelap berangsur-angsur terbentuk saat cahaya api unggun besar terpantul dari mereka.

“Jadi, maksudmu semua itu diarahkan oleh seseorang?” tanya Dongye dengan ekspresi terkejut.

“Mereka adalah makhluk yang disebut ‘Elang’. Mereka adalah makhluk cantik, malaikat, dan bersayap yang dikatakan hidup setidaknya 1.000 tahun. Mereka sama cerdasnya dengan manusia, dan mereka bisa berbicara. Yang kecil setinggi pinggang, tetapi yang lebih besar sebesar manusia dan memiliki kekuatan bertarung yang kuat. Namun, yang menakutkan adalah kemampuan mereka untuk mengendalikan kehendak semua binatang buas, monster, dan hewan di sekitar mereka. Mereka bahkan bisa mengarahkan binatang buas dan monster melalui pengendalian pikiran.”

“Lalu, semua gerakan terorganisir binatang buas ini karena mereka? Mengapa?”

“Aku tidak tahu alasan pastinya, tapi kami pikir mereka berpikir untuk membangun sarang di sini. Kami tidak yakin tentang apa yang terjadi di tanah utara, tetapi sepertinya mereka pindah. ”

San memberikan jawaban umum. Dia tahu bahwa situasi ini mungkin ada hubungannya dengan Dewi Perburuan, Diana. ‘Jika aku mengatakan kepadanya bahwa Dewi Perburuan memiliki niat yang tidak murni, apakah dia akan mempercayaiku?’ Dia tidak tahu pasti, tetapi dia juga tidak ingin mengambil risiko.

“Apa yangbisa kulakukan?” tanya Dongye.

“Aku butuh senjata yang bisa ditembakkan dari jarak jauh. Apakah kau memiliki sesuatu seperti itu? ”

“Kami memiliki beberapa senjata api pribadi yang berguna. Kami juga memiliki banyak amunisi.”

“Bagaimana tubuhmu?”

“Aku bergerak dengan baik sekarang berkat kalian berdua.”

Para pemburu dan prajurit di dalam base camp mengangkat senjata mereka. Mereka sangat tegang melihat pemandangan yang tidak menyenangkan dan aura aneh yang sepertinya mendekati mereka dari hutan di sekitar mereka. Pada malam hari, semuanya lebih menakutkan daripada yang sebenarnya terjadi pada siang hari. Ketakutan mudah ditularkan, terutama jika lawan bertindak tidak normal …

Tiba-tiba, keributan muncul. Di tanah, sesuatu seperti air hitam melayang ke atas, tampaknya melawan gravitasi. Setelah itu, mata seperti pendar berkilau muncul satu per satu dari hampir semua arah. Di langit, suara kepakan sayap yang keras menggetarkan udara malam. Itu seperti pelat lembaran besi yang saling bertabrakan karena efek angin.

Di tengah hiruk-pikuk suara dan ketakutan yang umum, Yuren sedang memeriksa ke mana San dan Biyeon mencari. Dia melirik kaptennya. Mereka melihat ke depan dan masih santai. Dalam pantulan cahaya, sepertinya ada sedikit iritasi di wajah mereka, tapi…

‘Jika itu masalahnya, itu bukan masalah besar!’

Yuren tiba-tiba merasa nyaman. Tidak hanya Yuren, tetapi semua anggota staf pendukung juga membaca keseriusan situasi dari setiap langkah dan setiap pandangan kapten mereka. Mereka semua dengan tenang memeriksa dan memeriksa kembali apa yang perlu mereka lakukan.

Bagi para pemburu yang kembali, seluruh pemandangan ini tampak tidak masuk akal.

Ketenangan staf pendukung, yang dipandang sebagai kekuatan tempur terlemah di antara kelompok-kelompok, tampaknya memancarkan ‘keistimewaan’ yang melebihi kemampuan mereka. Perasaan spesial dari staf pendukung ini dimulai dari saat para pemburu memasuki base camp dan melihat bangkai monster besar yang tersusun rapi dan bertumpuk.

Staf pendukung diberi tahu sinyal apa yang harus diamati, situasi apa yang harus dianalisis, dan apa yang harus dilakukan. Yeria juga melakukan pekerjaannya dari belakang.

Prajurit Dong-Myung dikerahkan dari jarak jauh di belakang untuk memberikan serangan jarak jauh. Mereka siap dan siap dengan peralatan dan persenjataan jarak jauh yang mereka bawa sebagai cadangan.

Etranger

Di depan alun-alun, lima lapis parit panjang setinggi lutut telah disiapkan sebelumnya. Setelah parit, ada tumpukan batu dan penghalang lainnya yang dipasang secara berkala. Parit setinggi lutut lainnya membentang secara vertikal dari belakang struktur penghalang ini, memungkinkan akses dari garis depan ke belakang dan sebaliknya. Perangkap yang terbuat dari tanaman merambat dan cabang berbagai ukuran dipasang di belakang penghalang fisik, dan tombak panjang yang terbuat dari kayu didirikan pada sudut di belakang mereka. Orang-orang di dalam pangkalan memiliki pohon-pohon lebat dan batu-batu besar di belakang punggung mereka, jadi medannya tidak cocok untuk monster dan binatang buas untuk menyerang mereka dari belakang.

Aliran air berwarna hitam mulai merembes ke dalam parit. Mereka adalah makhluk kecil seperti krustasea yang menyerupai semut dan disebut ‘chik’. Namun, mereka lebih dekat dengan segerombolan karnivora kecil yang menakutkan. Mereka memiliki gigi yang tajam dan memiliki racun beracun dalam air liur mereka, jadi begitu seseorang dikelilingi oleh chik ini, hampir tidak ada cara untuk melarikan diri. Ketika mereka selesai, bahkan tulang tidak akan tersisa.

Ketakutan mulai terlihat di wajah kelompok pemburu. Dalam pikiran mereka, jeritan rekan mereka yang telah dimakan oleh semua monster dan binatang buas ini masih tertinggal di benak mereka seperti bayangan.

Arus hitam melewati parit pertama, yang membunuh banyak sekali chik karena parit setinggi lutut diisi dengan air dengan lapisan tipis minyak, yang diambil dari Archon, di atasnya. Namun, ‘aliran hitam’ melewati parit pertama dengan menginjak mayat rekan-rekannya, meninggalkan mayat yang tak terhitung jumlahnya dalam kemajuan mereka. Mereka sekarang memasuki parit kelima dan terakhir tanpa ragu-ragu. Mengikuti dari belakang, sekelompok Alpins mulai berbaris secara berkala dengan penyengat mematikan mereka siap.

Etranger

‘Sedikit lagi…’

Yuren menatap para kapten yang tampaknya memiliki kesabaran manusia super. Saat kelompok chik pertama hendak menyeberangi parit terakhir…

“Baris pertama, bakar!”

“Baris ke-5, bakar!”

Perintah Dongye terdengar dan memecah kesunyian di pegunungan. Dua obor dilemparkan secara bersamaan ke parit pertama dan terakhir.

Hwa-re-re-

Dua jalur api yang membentang setidaknya 30 meter secara horizontal naik dari depan.

Semua chik yang telah mencapai parit kelima langsung terbakar sampai mati di penghalang api, dan yang berada di antara parit pertama dan kelima memindahkan api dengan tubuh mereka yang berlumuran minyak. Semuanya terbakar. Di lembah gunung, bau dan asap protein yang terbakar memenuhi udara. Api mengikuti jalur minyak serangga dan melompat dari satu area ke area lain, menciptakan penghalang api yang tidak padam.

Kelompok Alpin yang mendekat dan binatang buas yang lebih besar berkeliaran di tempat, tidak dapat maju lebih jauh. Karena kebakaran besar, monster dan binatang buas di garis belakang terlihat jelas seolah-olah itu siang bolong. Semua monster tertangkap dalam pandangan para pemburu. Ada lebih dari seratus binatang, mata bersinar putih dari pantulan api, yang berkumpul dari sisi ke sisi.

“Baris pertama, tembak!” perintah Dongye.

Panah berlekuk para prajurit dan pemburu terbang keluar. Karena mereka menembak langsung ke target mereka dari jarak yang relatif pendek, kekuatan dan efektivitas dinding panah ini luar biasa. Selain itu, cahaya terang dari chik yang menyala dan api unggun menerangi seluruh barisan musuh. Monster yang menggeram di barisan depan dengan cepat berguling di tanah dengan panah menembus mereka.

“Kupikir mereka akan dapat mengambilnya dari sini,” kata San dengan tenang sambil mengamati medan perang.

“Untungnya, tidak ada monster yang lebih kuat dari Algon,” Biyeon setuju.

San dan Biyeon melesat ke dalam kegelapan. San melompat ke kiri sementara Biyeon bergerak ke kanan. Di sisi kiri dan kanan api, kegelapan hutan melindungi pergerakan mereka.

Seekor ‘Elang’ duduk dengan nyaman di dahan pohon.

Sayapnya berwarna gelap seperti kelelawar dan terlipat rapi. Matanya yang seperti malaikat melihat ke depan, dipenuhi dengan cahaya yang berkelap-kelip dari api. Sudut mulutnya melengkung ke atas.

‘Ini menyenangkan. Tampaknya ada manusia yang cukup pintar di sini. Mereka bersiap dengan sangat baik seolah-olah mereka telah mengharapkan serangan itu. Tetap saja, hutannya besar dan ada banyak benda bergerak. Mari kita lihat berapa lama kau bisa mempertahankan ini. Bagaimana kau akan menghentikan serangan dari langit?’

Tatapannya mengarah ke atas ke arah langit. Langit menjadi hitam, benar-benar menghalangi cahaya bintang untuk mencapai base camp di bawah. Jeritan para pemburu bisa didengar. Ekor mulut Elang naik lebih tinggi lagi. Elang merasa puas.

“Sepertinya kau sangat menikmati dirimu sendiri. Itu tidak terlalu menyenangkan bagiku. Lagi pula, mengapa aku tidak memiliki kasih sayang untuk jenismu?

Elang dengan cepat menoleh. Pada saat yang sama, ia menendang dengan kakinya dan melebarkan sayapnya. Gerakannya didasarkan pada insting. Sebelum mengenali sumber suara ini, ia tahu bahwa ia harus menghindarinya…

Pu-ook-

Bahkan sebelum lepas landas, ia tersandung di satu sisi dan jatuh dari cabang. Namun, tubuhnya tidak pernah menyentuh tanah.

Sesuatu mengalir di wajahnya, menetes ke tanah.

‘Darah?’

Itu tampak kembali. Pria manusia itu tersenyum. Itu mengalihkan pandangannya ke punggungnya. Dia kehilangan seluruh sayap. Sayap yang tampak familier dipegang di tangan pria itu. Sayap lainnya dipegang di tangan pria itu, mencegah Elang turun ke tanah.

Hanya setelah menyadari apa yang terjadi, rasa sakit yang luar biasa dari bahu belakangnya menjalar ke seluruh tubuhnya. Semburan darah berikutnya mengaburkan pandangannya.

“Siapa?”

“Orang bodoh tidak perlu tahu… jika kau hidup kembali, tuntut Klan Dong-Myung untuk setiap kerusakan!”

Pandangannya, meskipun kabur dengan darah, sesaat melihat senjata yang digunakan oleh Klan Dong-Myung.

Bang-

Kepalanya pecah. Leher tanpa kepala Elang terkulai ke bawah dari serangan yang tiba-tiba dan tak terduga …


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset