Etranger Chapter 53


[Yang di tengah bertingkah aneh…]

[Itu benar-benar menghilang setelah mendengar suara tembakan. Apakah itu benar-benar diam?]

Keduanya berkomunikasi dari jarak jauh. Berbagai kemampuan diperoleh melalui amplifikasi dan modulasi kemampuan gelombang elektromagnetik yang baru saja mereka peroleh. Selain itu, mereka dapat memperluas kemampuan deteksi mereka dengan lebih memahami dan menerapkan prinsip gelombang elektromagnetik pada kemampuan mereka saat ini.

Salah satu peningkatan yang baru ditemukan ini adalah dalam kemampuan ‘komunikasi’ mereka. Mereka mampu memperkuat komunikasi mereka dengan menggunakan ‘gelombang elektromagnetik’ sebagai frekuensi utama mereka. Selain itu, kemampuan seperti ekolokasi mereka ditingkatkan, memungkinkan mereka untuk melakukan triangulasi objek bergerak dengan presisi yang lebih tinggi.

[Kau mendapatkan respon dari area mana?] San bertanya.

[Area A23, D47, dan P53.] Biyeon menjawab.

[Terlalu lebar. Coba pindai lagi.]

[… D47?]

[Apa-apaan…]

[Ini bukan Elang?]

[Itu orang…?]

[Tampaknya orang yang dipa… nggil.]

[Persetan…]

[Kupikir akan lebih baik untuk mundur.]

[Ya. Sepertinya mereka juga selesai di pangkalan …]

 

Eksplorasi – Bab 18

Kepala Algon terakhir meledak saat jatuh ke tanah berlumuran darah. Tampaknya semua monster dan binatang buas yang berbahaya telah diurus. Dongye melihat sekeliling. Dia sudah menangkap tiga Algon sendirian.

Sebanyak 12 Algon ditangkap malam ini saja. Sejumlah besar Alpin dan binatang kecil lainnya ditangkap juga. Di antara mereka, ada beberapa binatang yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Binatang buas yang mati tersebar di seluruh alun-alun. Monster dan binatang buas yang masih hidup melarikan diri kembali ke hutan. Perburuan malam itu akan segera berakhir.

Dongye memeriksa seluruh alun-alun dengan detail. Masih ada api kecil di mana-mana di alun-alun, dan udaranya keruh dan panas karena asap dan sisa panas. Para prajurit dan pemburu menghirup bau darah dan keringat. Dongye mencari San dan Biyeon. Keduanya bercampur secara alami di antara orang-orang di alun-alun. Mereka memerintahkan staf pendukung mereka untuk melakukan hal-hal ‘sepele’. Senyum muncul di wajah Dongye.

‘Fiuh- aku benar-benar tidak mengerti orang-orang itu.’

Mereka datang kepadanya pada saat yang paling mendesak dan menentukan dalam pertempuran. Mereka menyuruhnya untuk mengambil alih operasi dan menghilang ke dalam hutan. Dia masih tidak mengerti mengapa. Segera setelah itu, serangkaian situasi magis terjadi.

Dongye terkejut melihat orang-orang yang tidak terlatih ini ditempatkan di tempat yang tepat untuk melawan setiap gerakan lawan. Seolah-olah staf pendukung telah berjanji untuk bertemu monster dan binatang buas di lokasi tertentu pada periode waktu tertentu sepanjang pertempuran. Selanjutnya, mereka mampu melawan setiap serangan dengan presisi dan kemanjuran yang indah.

Seluruh situasi terbentang sedemikian rupa sehingga dia harus percaya bahwa mereka mengharapkan segalanya seolah-olah semuanya dikoreografikan. Di antara banyak alat aneh yang mereka pasang pada siang hari untuk pertempuran yang menentukan malam ini, tidak ada yang tidak perlu.

Tanpa satu pun tindakan balasan, itu akan menjadi pertempuran yang sangat sulit dan berat.

Senjata yang tepat selalu dalam jangkauan dan binatang-binatang itu jatuh ke dalam parit-parit yang ditempatkan dengan baik, menjerat diri mereka sendiri dalam tanaman merambat parit. Mereka selanjutnya ditusuk dengan tombak yang tidak bergerak dan dibakar dengan minyak.

Poin paling berbahaya selama pertempuran adalah serangan dari langit, tetapi bahkan makhluk terbang ini secara efektif dilawan dengan senjata jenis baru, obor yang menempel pada tombak panjang, senjata lain yang dibuat sebelumnya. Pada saat bahaya terbesar, ketika binatang udara mendekat, mereka menyebar seperti sihir, berhamburan ke keempat penjuru. Pada saat yang sama, sekelompok monster berbasis darat yang bergegas ke alun-alun secara misterius mulai bubar. Binatang buas, yang secara aneh terorganisir dan bergerak mengancam, tiba-tiba menjadi waspada satu sama lain dan dengan cepat melarikan diri. Sejak saat itu, itu bukan pertempuran melainkan pembantaian kelompok pemburu yang terorganisir melawan monster dan binatang buas yang bingung.

Ada cukup senjata untuk bertarung, dan para pemburu menunjukkan gerakan organisasi yang tepat. Dongye sendiri, menurut situasi yang sedang berlangsung, hanya meneriakkan perintah. Seluruh operasi berjalan seperti lukisan seniman master.

Untungnya bagi Dongye, para prajurit Dong-Myung menunjukkan kekuatan dan pencapaian yang luar biasa selama pertempuran ini. Sampai-sampai kata-kata ‘Tentu saja, Klan Dong-Myung!’ keluar dari mulut setiap peserta. Dalam lingkungan pertempuran yang lebih ‘liberal’ ini, semua anggota klan dapat memanfaatkan senjata yang tepat dan memimpin pertahanan base camp di keempat sudut.

‘Aku tiba-tiba menjadi pahlawan …’

Dongye tertawa getir. Sekarang, dengan perburuan selesai, semua prajurit dan pemburu berkumpul di alun-alun dan bersorak dengan tinju terkepal dan terangkat tinggi. Itu adalah penghargaan terbesar yang bisa diberikan kepada orang yang mengatur dan memimpin pertahanan yang fantastis ini. Itu juga merupakan kehormatan bagi seorang pahlawan yang menyelamatkan nyawa dengan memimpin orang lain melalui krisis. Saat menerima pemujaan ini, Dongye mencari San dan Biyeon lagi. Dia tidak dapat menemukan mereka.

‘Mereka ingin aku menyelesaikannya juga?’

Dongye adalah seorang pemimpin berpengalaman yang telah memimpin banyak kampanye pertempuran besar dan kecil. Dia tahu bagaimana melakukan ini. Dia juga menebak apa yang dimaksudkan oleh kedua orang itu. Meskipun rasanya seperti dia menerima pujian yang tidak pantas, dia yakin bahwa mereka benar dalam memberinya platform dan pengakuan ini. Ini karena dia menerima pesan yang jelas bahwa mereka tidak ingin mengungkapkan diri mereka sendiri.

Dongye perlahan mengangkat tangan kanannya. Dengan gerakan kecil itu, kekuatan dan prestise Klan Absolut, Klan Dong-Myung, bisa dirasakan. Energi mendebarkan menyebar seperti kilat ke seluruh alun-alun. Keributan langsung mereda. Mata para pemburu yang bersemangat ini melihat ke atas ke arah pembicara.

“Aku seorang pejuang dari Klan Dong-Myung! Maukah kau mendengarkan kata-kataku?” suaranya terdengar penuh wibawa.

“Ya!” Semua orang menjawab hampir bersamaan. Suara itu sepertinya berasal dari satu sumber, bukan dari kumpulan suara individu.

“Ini adalah akhir dari perburuan hari ini. Tapi, seperti yang kita lalui malam ini, akan ada banyak hal tak terduga yang terjadi dalam perburuan ini. Oleh karena itu, semua orang di sini harus tetap waspada. Ini adalah akhir dari perburuan hari ini. Mulai sekarang, pilihlah seorang pemimpin untuk setiap kelompok. Aku akan memberi tahu kalian apa yang perlu kalian lakukan di sini melalui pemimpin pilihanmu. Pertama-tama, kita harus merawat yang terluka dengan cepat…”

Alun-alun dibersihkan sampai batas tertentu, dan mereka maju ke fase organisasi, seperti mengatur rampasan dan merawat yang terluka.

Ekspresi orang-orang itu cerah karena mereka terus-menerus mengingat perburuan yang berhasil. Mereka sekarang bisa berpesta hingga larut malam dengan permainan yang mereka tangkap. Benar bagi mereka sebagai pemburu liar, alkohol dan daging diedarkan dengan berlimpah.

Meskipun banyak rekan mereka telah tersesat sepanjang hari, mereka semua mengerti bahwa setiap perburuan membawa kerugian, jadi mereka memiliki cara mereka sendiri untuk menghadapi kematian.

San dan Biyeon sedang duduk di atas batu besar, jauh dari keributan. Mereka tersenyum ringan saat melihat Dongye sibuk mengambil alih komando.

Di depan, cukup jauh dari keduanya, orang bisa melihat bagian belakang staf pendukung yang ditugaskan khusus sedang istirahat. Staf pendukung berbaris berjajar dan menghadap api unggun. Mereka mengambil istirahat yang layak, setelah memenuhi tugas mereka di siang hari.

Namun, para prajurit Dong-Myung bergerak dengan uap keluar dari atas kepala mereka dan dengan bibir mereka yang setengah menonjol…

Staf pendukung yang ditugaskan khusus sangat lelah. Namun, mereka merasa kuat. Dengan aura ‘kita sudah melewati ini’ yang sedikit lebih berpengalaman di sekitar mereka, mereka beristirahat sejenak di depan api unggun.

Sebelum ketegangan benar-benar mereda setelah pertempuran, kapten mereka telah memilih apa yang mereka lakukan secara tidak benar selama pertempuran dan bagaimana meningkatkan diri mereka di masa depan. Secara khusus, komandan kompi, Yuren dan Yeria, dimarahi sampai menangis. Setelah pertempuran usai, mereka diajari tentang betapa berbahayanya membebaskan diri dari ketegangan.

“Kapten Dongye. Dia pasti seorang veteran. Sangat berpengalaman.”

“Ini adalah hal yang baik bahwa kita memiliki orang yang cakap.”

“Orang yang kita tinggalkan di hutan…”

“Menurutmu siapa itu?”

“Mungkin seseorang yang ada hubungannya dengan dewi berburu, kan?”

“Lalu, apakah menurutmu akan ada serangan kedua?”

“Yah, aku tidak akan melakukan itu jika aku jadi mereka,” jawabnya samar.

“Apakah kau pikir kita telah … diekspos?”

Ekspresi Biyeon menjadi sedikit lebih gelap.

‘?’

Biyeon tiba-tiba merasakan punggung tangannya menjadi hangat. Dia mengangkat kepalanya dan menatap San. Dia menatap langit dengan sarung tangan tebal di punggung tangannya.

Bulan bundar melayang di luar api unggun di langit hitam kemerahan. Bulan sabit setengah pecah perlahan merangkak melewati langit malam, jauh lebih dekat dengan mereka daripada bulan di Bumi, seolah-olah bukti bahwa itu adalah langit dunia yang berbeda.

[Hei, jangan pura-pura kaget.apa kau takut?]

Niat main-main pria itu bergema di benaknya.

[Sedikit… aku lelah. Aku lelah.]

Biyeon menyapu rambut pendeknya ke belakang dan menanggapi dengan keluhan. Dia tertawa, tetapi tawa itu dipaksakan dan suram seolah-olah memeras air dari kain.

Wajahnya terlihat menggelap. Dia tahu bahwa itu akan menjadi masa-masa sulit di depan. Bahkan dalam peradaban yang relatif nyaman ini, mereka harus hidup dalam kecemasan yang konstan sekali lagi. Kewaspadaan terus-menerus dan rasa krisis adalah kenyataan yang keras dan tidak adil.

[Apakah kau ingin alkohol…]

[Itu mungkin akan membantu…]

Biyeon merasakan tangannya jatuh dari punggung tangannya. Punggung tangannya terasa kosong. Dia merasakan rasa kehilangan. Matanya masih terbuka tipis, basah seperti embun di malam hari. Dia terus melihat ke depan.

‘?’

Tiba-tiba, dia menoleh. Tangan hangat San, dengan sarung tangannya sekarang, menyentuh pipi kanannya. Dia mengangkat wajahnya. Dalam tatapan kabur mereka, wajah satu sama lain tiba-tiba tampak lebih besar. Dengan mata terbuka lebar, dia menemukan matanya. Itu adalah pencarian kecil.

Tiba-tiba, jantungnya berdegup kencang. Dunia menjadi gila dengan cepat.

Energinya, yang terkuras karena kelelahan dan kelelahan beberapa saat yang lalu, meledak dengan energi, beredar dengan cepat ke seluruh tubuhnya. Dunia abu-abu yang gelap tiba-tiba dicat dengan warna-warna yang menarik. Tak lama, dia merasakan napas ringan menggelitik hidungnya. Itu adalah aroma kopi yang berat…

Biyeon memejamkan matanya. Mulutnya yang kecil terbuka sedikit…

 

Eksplorasi – Bab 19

Biyeon membuka matanya. Itu menyilaukan di dunia ini, bahkan di malam hari. Setelah mengedipkan matanya beberapa kali, akhirnya penglihatannya terfokus. Dia meletakkan jari di bibirnya.

Terasa lembab, lembut, dan hangat saat disentuh. Apa yang baru saja terjadi?

Dia tiba-tiba menoleh. ‘Dia’ masih ada. Dia berbaring di bantal lengannya saat dia melihat ke langit malam.

Tatapannya sepertinya menunjuk ke suatu tempat di langit. Namun, pandangannya tampaknya tidak terfokus pada sesuatu yang khusus. Sepertinya dia tenggelam dalam pikirannya. Dia memancarkan kepercayaan di matanya, seperti biasa.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset