Etranger Chapter 54


“Apakah ada yang berubah?”

Biyeon menggelengkan kepalanya, menghamburkan pikirannya yang mengganggu. Dia merasa kenyang di dalam.

Namun, dia juga merasakan sedikit kekosongan. Apakah itu perasaan yang sama ketika sesuatu dilepaskan dan diisi lagi dengan sesuatu yang lain? Atau apakah itu seperti menangis dalam hati dan merasakan pelepasan setelahnya? Atau kesedihan yang tiba-tiba datang setelah tertawa terbahak-bahak dan melihat dunia dengan cerah untuk sesaat? Apapun itu…

‘Dari mana rasa kenyang dan vitalitas ini berasal?’

Biyeon memejamkan matanya. Dia melihat secara internal karena kebiasaan. Begitu dia mengangkat ‘warna’ dunia, ‘perasaan’ jujurnya dapat diamati.

Itu hanya ciuman, tetapi hasilnya tidak kecil. Meskipun itu adalah kontak kulit-ke-kulit yang bukan sesuatu yang baru, namun kali ini, terasa berbeda.

Dia tidak bisa memikirkan hal lain.

Kehendak tidak berdaya, kebijaksanaan tidak kekal.

Selama waktu yang singkat itu, kemampuannya untuk menghitung dan menilai berhenti. Alasannya dengan cerdik bersembunyi di balik emosinya.

Tampaknya kebangkitan baru telah dimulai.

Biyeon melihatnya. Dunia luas yang tidak dia kenal atau kenali terbuka di dalam tubuhnya. Dunia baru mengambil ruang antara ‘dia’ dan ‘dia’ sebagai wilayahnya. Dunia masih meledak di antara mereka dan berkembang. Dunia dengan cepat dipenuhi dengan energi tak dikenal yang mulai menyelimuti seluruh tubuh mereka. Kebebasan yang mempesona dan sukacita murni!

‘Tapi tidak ada yang berubah …?’

Biyeon melirik orang di sebelahnya. Semuanya sama, tetapi semuanya juga perlahan berubah.

Dia dengan cerdik tidak menghakimi. Dia hanya meramalkan.

Mulai saat ini, ‘hubungan’ yang sama sekali baru akan tercipta. Dalam ruang-waktu baru itu akan menjadi tingkat ‘cinta’ khusus yang hanya dapat diciptakan oleh orang-orang yang dapat bertukar ‘kepercayaan penuh’. Namun, keduanya belum tahu kekuatan apa yang akan dibangkitkan oleh cinta yang sangat istimewa itu dalam diri satu sama lain.

Mungkin niat tersembunyi Sang Pencipta yang menciptakan alam semesta ini.

“Apakah kau merasa sedikit energik sekarang?” katanya, suaranya terngiang di telinganya.

Perasaan hangat masih ada dalam suaranya, tetapi itu juga menciptakan perasaan canggung untuknya karena suatu alasan.

“Aku mabuk. Alkoholnya sangat kuat.”

Biyeon menyapu rambutnya ke belakang dan tersenyum. Dia bertanya-tanya apakah wajahnya semerah dia benar-benar mabuk …

“Semangat!”

“Aku akan.”

“Dan bersihkan air liur dari wajahmu…”

“…”

* * *

“Apa yang terjadi dengan mereka?”

“Aku tidak tahu?”

San dan Biyeon menatap staf yang menatap mereka. Keduanya memiringkan kepala. Mereka berjalan kembali ke alun-alun menuju staf ketika mereka dihadapkan dengan keadaan yang aneh ini.

“Yuren!” San berteriak saat dia memanggil komandan kompi.

“Ya pak!”

Yuren dengan cepat berdiri di depan San seolah-olah dia telah menunggu. Ekspresinya sedikit aneh.

Dia tampak cemas dan gelisah. Setelah itu, San dan Biyeon memperhatikan bahwa Yeria juga memperhatikan mereka dengan ekspresi aneh.

“Kalian… Ada apa? Apa yang sedang terjadi?” San bertanya pada Yuren.

“Tidak ada, Pak. Kapten Dongye telah menunggumu. Dia sudah menunggu jawabanmu untuk sementara waktu”

“Dari tadi? Kenapa kau tidak memanggilku?”

“Itu, eh… disana…”

“Ah! Orang ini!”

San menjadi kesal. Yuren tersipu karena dia tidak tahu harus berbuat atau berkata apa.

“Aku menyuruh mereka untuk tidak menghubungimu,” kata Dongye riang saat dia muncul di belakang Yuren sebelum tertawa terbahak-bahak. Ada senyum aneh di wajahnya.

“Aku tidak akan berani mengganggu kalian berdua ketika kalian menghabiskan waktu yang menyenangkan bersama. Aku menunggu cukup lama. Ha ha ha…”

San dan Biyeon saling berpandangan. Sepertinya waktu yang lama telah berlalu. Beberapa momen itu sepertinya telah berlalu dengan cepat secara real-time. San memiringkan kepala ini. Biyeon tersenyum.

“Terima kasih telah menunggu. Apa yang bisa kami lakukan untukmu, Kapten Dongye?”

San dengan terampil mengubah topik pembicaraan dan menangani situasi canggung secara alami.

“Aku datang untuk bertanya apakah kau ingin minum. Aku merasa seperti aku telah diberi hadiah yang pantas untuk kalian berdua. Selain itu, seorang tamu berharga datang hari ini, jadi aku ingin memperkenalkan diri.”

“Kau pantas mendapatkan semua pujian untuk pertempuran malam ini. Perburuan hanya sesukses orang yang memimpinnya. Misi kami adalah untuk mendukung, bukan untuk berburu. Ngomong-ngomong, kau bilang kau punya tamu?”

“Dite, salah satu Rasul Kepala Kuil Diana, telah datang mengunjungi kita. Aku kenal orang ini, tapi kupikir kalian berdua harus menyapanya juga. Apakah ini baik-baik saja untuk kalian berdua?”

“Rasul… Apa posisi Rasul di kuil?”

Kali ini, Biyeon bertanya. San mengarahkan pandangannya ke tempat lain yang jauh.

Ekspresinya tenang, tetapi dia sebenarnya membuka semua saluran non-verbal, mencari orang ini dengan gelar ‘Rasul’.

“Ah, itu benar… kalian berdua tidak tahu tentang adat dan gelar di sini. Biasanya, ada imam umum di kuil dan seorang imam yang memimpin di atas mereka. Imam ketua adalah ‘Rasul Utama’. Rasul Kepala menerima pesan ilahi langsung dari dewa atau dewi. Mereka dikenal bisa meminjam kekuatan dewa secara langsung. Para Rasul Kepala ini sebenarnya telah menubuatkan banyak nubuat dan mukjizat di masa lalu. Dikatakan bahwa 12 dewa utama menunjuk lima atau enam rasul kepala untuk melakukan pekerjaan mereka di dunia ini. Mereka juga dikenal mampu membuat obat-obatan dan obat-obatan dengan kekuatan dewa.”

Dongye berhati-hati dengan penjelasannya. Dua orang di depannya juga memiliki obat ajaib. Terlebih lagi, konsentrasi obat mereka berada di luar imajinasi… Dongye berpikir bahwa mungkin keduanya juga adalah rasul langsung dari dewa.

[Sial… jadi itu ‘orang’ dari hutan itu.]

[Sial… Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita menolak?]

[Bisakah kita menghindarinya?]

[Mungkin sulit, kan?]

[Mari kita lakukan secara langsung. Bagaimanapun, kita perlu tahu tentang orang itu.]

[Ayo lakukan itu. Aku tidak berpikir kita bisa hidup lama sambil mencoba menghindari ‘dewa’ di dunia ini.]

Bahkan dalam waktu singkat, mereka bertukar pendapat dan mendiskusikan pilihan.

“Terima kasih atas pertimbanganmu. Kami akan segera ke sana. Kami memiliki sesuatu untuk diberitahukan kepada staf, jadi kami akan berada di sana setelah kami selesai.”

Setelah mengusir Dongye, San dan Biyeon memanggil anggota staf pendukung. Setelah menginstruksikan mereka tentang apa yang harus mereka lakukan, San dan Biyeon dengan hati-hati mengemasi barang bawaan mereka dan meletakkannya di satu tempat. Kemudian, hanya dengan persenjataan sederhana, mereka menuju ke daerah Dongye. Sepanjang waktu ini, mereka melakukan percakapan yang tak terhitung jumlahnya dan menyiapkan berbagai tindakan pencegahan.

[Ah- Mengapa garam ini sangat asin? Setiap kali aku memakannya, itu membuatku ingin melemparkannya!]

[Ya, untukku juga. Mungkin kita perlu mencari rumput laut kering.]

Dongye sedang mengobrol dengan lima orang di meja bundar yang dikelilingi oleh api unggun kecil di tengahnya. Di meja bundar lain di sebelah mereka adalah prajurit Dong-Myung yang bersorak dalam percakapan dan pencapaian mereka dengan sopan santun.

Daging panggang segar dan minuman beralkohol diletakkan di atas meja. Alkoholnya mungkin bukan anggur buah tetapi alkohol kuat yang terbuat dari biji-bijian. Jenis alkohol ini adalah makanan pokok di antara mereka yang berburu. Itu juga bisa digunakan sebagai desinfektan.

Mata Biyeon bersinar. Di tengah, seorang wanita cantik, yang tidak mungkin cocok dengan kerumunan kasar ini dalam situasi lain, duduk dengan aura tipis di sekelilingnya.

Dia mengenakan jubah chiton yang ringan dan mengalir dengan gesper perak yang memiliki lambang busur tercetak di atasnya. Dia tampak seperti makhluk yang berasal dari zaman yang digambarkan dalam mitologi Yunani-Romawi. Rambutnya yang hitam dan berkilau seperti kayu hitam dan mudah diikat dan secara alami terkulai di belakang punggungnya. Singkatnya, dia sangat cocok dengan citra Dewi Perburuan. Dia juga sangat rapi dan cantik. Biyeon menatap sosok Dite dengan menyapukan matanya dari kiri ke kanan.

Tak lama, mata mereka bertemu. Ujung mulut Biyeon melengkung ke atas.

San menyipitkan mata. Di sebelah Dite, gambar malaikat ‘Elang’ dengan bulu putih sedang menatapnya secara terbuka. San mulai merasa sedikit tersinggung. Namun, tidak ada orang lain yang berkumpul di daerah itu yang tampaknya melihat Elang.

“Ah! Selamat datang.”

Dongye berdiri untuk menyambut San dan Biyeon.

Empat tamu bangsawan lainnya berdiri dengan canggung dan menatap keduanya dengan penuh minat. Mereka mungkin pejabat prajurit berpangkat tinggi dari berbagai klan. Meskipun klan mereka mungkin tidak mencapai tiga tingkat Klan Absolut teratas, mereka adalah klan dengan sumber kekuatan yang cukup besar di utara.

Meskipun mereka berdiri untuk menghormati Dongye, ekspresi mereka dipenuhi dengan rasa ingin tahu.

Hanya kepala staf pendukung Count regional yang tiba, jadi mengapa seseorang dengan perawakan Dongye bangkit dari tempat duduknya untuk menyambut mereka? Tamu-tamu yang tidak mengerti ini datang ke area ini setelah serangan malam itu, jadi mereka tidak sepenuhnya mengalami apa yang terjadi beberapa jam sebelumnya.

“Rasul Dite, ini adalah kapten unit yang dikirim oleh Count Essen untuk mendukung perburuan ini. Mereka telah melakukan banyak hal untuk perburuan ini.”

Setelah perkenalan Dongye, Dite perlahan berdiri, menyatukan kedua tangannya seolah berdoa, dan menyapa mereka berdua. Suaranya anehnya menyegarkan dan menggema.

“Perlindungan Dewi Diana bersamamu! Namaku Dite. Kalian berdua… datang dari tempat yang sangat jauh. Dan kalian berdua sangat kuat.”

Dite tertawa saat dia berbicara. Dongye menatap Dite dengan tatapan ‘tentu saja mereka tahu mereka kuat’. Awakener yang telah melewati tahap ketiga umumnya tidak percaya pada dewa. Ini karena mereka telah terbangun dengan kebesaran tubuh manusia sambil mengalami kemampuannya yang luar biasa. Juga, pemahaman mereka tentang tubuh dan pikiran manusia melampaui batasan duniawi.

Namun, dalam pandangan San dan Biyeon, Rasul di depan mereka memiliki sesuatu yang mereka cari. Mereka bertanya-tanya bagaimana dia mendapatkan kekuatannya.

“Kami bisa berhasil berkat anugerah Dewi. Berkat perawatan yang diberikan oleh Dewi Perburuan, perburuan ini telah menuai panen yang luar biasa, ”San menyapa dan menjawab dengan sopan.

[Berkat perlindungan Dewi sialan itu, 400 orang terbunuh, bukan? Atau mungkin Dewimu ini berencana untuk membunuh kami selama ini. Jangan memuntahkan omong kosong, jalang. Mari kita bicara tentang tujuan mengapa kau ada di sini. Kami berdua adalah pemain yang berpengetahuan luas dalam game ini.]

Niat San bergema di benak Dite. Dite membuka matanya lebar-lebar. Kemudian suara lain datang.

[Kau wanita jalang yang cukup kuat, kan? Tetap saja, tidakkah menurutmu akan sulit untuk menangani kami bersama sendirian? Kau bodoh untuk pergi mencari dengan tingkat kekuatan tempurmu yang sangat sedikit. Apakah kau pikir kau bisa menaklukkan kami dengan kekuatan kecilmu? Apa yang kau inginkan dari kami?]

Niat Biyeon tersampaikan dengan jelas. Dite sejenak kehilangan kata-kata.

Etranger

Perencanaan – Bab 1

Dite mengangkat matanya dan bergantian menatap pria dan wanita itu. San dengan terang-terangan menatap ke belakang. Dia benci mengakuinya, tapi matanya benar-benar indah.

Seolah-olah sekelompok bintang yang berkelap-kelip di langit malam tercermin di matanya. Akankah ungkapan ‘cerah’ dengan tepat menggambarkan keindahan ini dalam kata-kata?

“Kita akan banyak bicara di masa depan.”

Dite menatap langit sejenak alih-alih melanjutkan kata-katanya. Dia mengedipkan matanya yang jernih terus-menerus.

“Ya… Dewi Diana sangat senang bertemu denganmu,” Dite menjawab dengan suara langsung alih-alih menggunakan saluran komunikasi San dan Biyeon. Dia tersenyum dan duduk kembali di kursinya dengan gerakan elegan.

[Apakah kau mendengar sesuatu?]

[Tidak… Dewi dan para Rasulnya sepertinya menggunakan saluran komunikasi khusus seperti kita. Tetap saja, sepertinya dia benar-benar berkomunikasi dengan Dewi-nya. Ada sinyal yang ditransmisikan bolak-balik.]

[Dia jelas bukan orang yang sederhana.]


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset