Etranger Chapter 58


Setelah hening sejenak, ketiganya mendiskusikan hal-hal lain untuk sementara waktu.

Sementara itu, Dongye tenggelam dalam pemikiran yang dalam, tidak berani ikut campur dalam pembicaraan. Meskipun dia mendengarkan dalam diam, sulit baginya untuk memahami makna percakapan mereka. Selain itu, sulit baginya untuk memahami situasi yang tidak realistis ini di mana manusia berkomunikasi dengan dewa secara setara. Namun, Dongye mengerti bahwa situasi yang terjadi di utara akan menjadi masalah serius dalam waktu dekat. Tugas paling mendesak baginya adalah kembali ke klannya, menganalisis situasi kompleks yang akan segera terungkap, membuat persiapan, dan menjalin hubungan dengan kedua Awakener ini.

San memiringkan kepalanya dan meminum beberapa tetes terakhir minumannya. Dia kemudian bertanya, “Karena kau adalah dewa, izinkan aku mengajukan satu pertanyaan lagi. Bisakah kami kembali ke dunia tempat kami berasal?”

“Aku tidak tahu. Jika seseorang bisa membawamu ke sini, dia bisa mengirimmu kembali lagi, kan?” Dite menjawab singkat.

“Menurutmu siapa yang membawa kami ke sini?” tanya Biyeon.

“Aku tidak yakin, tapi aku menduga bahwa ‘Makhluk Asli’ memiliki kekuatan seperti itu.”

“Makhluk Asli? Siapa mereka?” tanya San.

“Dikatakan bahwa mereka adalah wadah Sang Pencipta, entitas yang melaksanakan kehendak dan perintah-Nya.”

“Apakah ‘Pencipta’ itu berarti pencipta alam semesta ini?”

“Betul sekali. Kami menyebutnya sebagai ‘Pencipta’ atau ‘Original One.”

Biyeon menatap api unggun kecil yang menyala di tengah meja. Kayu bakar meledak dan percikan api berceceran di sana-sini. Di balik cahaya gemetar yang disebabkan oleh api unggun, dia bisa melihat penghalang yang dipasang jauh. Pola kisi-kisi pagar memasuki matanya. Dia merasakan kesamaan yang aneh antara pola itu dan pikirannya…sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata. Ada beberapa koneksi di sana … Biyeon merasa pengap.

“Mereka mungkin sangat kuat, kan?” gumam San.

“Mungkin…”

Ekspresi ketakutan sekilas melintas di wajah Dite, tapi wajah San tenang. Dia minum segelas lagi minuman keras dan bangkit dari tempat duduknya.

Biyeon juga bangkit tanpa mengubah ekspresinya dan berbalik setelah mengucapkan selamat tinggal. Saat dia berbalik, dia bertanya pada Dite, “Ngomong-ngomong, ada berapa Makhluk Asli? Dan apa sebutan para dewa untuk mereka?”

“Mereka disembunyikan. Ada empat keberadaan yang diketahui yang telah kami dengar atau lihat sejauh ini. Mereka dikatakan menyebut diri mereka Pasoon, Set, Loki, dan Satan. Mereka juga disebut sebagai ‘Fallen’.”

Gerakan maju Biyeon tiba-tiba berhenti.

‘Satan…?’

KuroNote* Semuanya udah gw denger kecuali Pasoon, ada yang tahu?

Perencanaan – Bab 4

Perburuan itu mereda setelah empat hari.

Awalnya jadwalnya 10 hari, tetapi para pemburu menyimpulkan bahwa mereka tidak bisa lagi berburu.

Alasannya ada dua. Satu, mereka menangkap terlalu banyak mangsa pada malam pertama. Jumlah binatang buas yang ditangkap pada hari pertama lebih dari lima kali lipat dari semua binatang buas yang ditangkap oleh semua pemburu dalam perburuan tahun lalu. Jika binatang mati tidak diproses dengan cepat, pembusukan dan kehilangan nilai akan terjadi. Alasan lain adalah bahwa jumlah binatang buas di daerah itu telah mengering.

Para pemburu yang pergi berburu di pagi hari berkumpul kembali di alun-alun di malam hari. Sebagian besar kembali dengan tangan kosong, dan beberapa mungkin tinggal di suatu tempat yang aman di hutan untuk menghabiskan waktu. Tetap saja, ekspresi para pemburu yang kembali cerah. Mereka umumnya senang karena panen tahun ini sangat besar, dan mereka semua telah berpartisipasi dalam pertempuran malam pertama, jadi bagian rampasan mereka juga akan besar.

Setelah penyortiran terakhir dilakukan besok, semua orang berencana untuk mundur. Bagian setiap orang akan ditentukan oleh status dan kelas … atau itulah yang dipikirkan semua orang …

Di tengah kelesuan umum ini, staf pendukung yang ditugaskan secara khusus sibuk bekerja. Di satu sisi, mereka menyortir binatang buas dan membongkarnya menjadi beberapa bagian. Kelompok lain sedang mengerjakan tugas yang merepotkan untuk mengukur, menghitung, dan membagikan rampasan.

Beberapa staf pergi ke wilayah count terlebih dahulu. Ini untuk meminta bantuan untuk pengangkutan sejumlah besar rampasan. Dalam kasus bahaya, beberapa prajurit Dong-Myung menemani staf pendukung perjalanan.

San dan Biyeon, jujur ​​pada diri mereka sendiri, berkeliling dan melakukan ‘administrasi’ perburuan yang diperlukan. Berkat pertanyaan konstan mereka, bibir staf pendukung menonjol keluar. Namun, ini tidak menghentikan San dan Biyeon untuk mengajukan pertanyaan mereka.

“Mengapa ini diklasifikasikan seperti ini?”

“Bagian dari binatang ini langka dan berharga, jadi itu diberikan kepada bangsawan.”

“Mengapa kulit dan tulang Archon ini terpisah seperti ini?”

“Karena petugas Klan Jane, Narim, memintaku untuk membongkar yang seperti ini…”

“Apa potongan-potongan terpisah itu? Apakah kau akan membuangnya?”

“Ini untuk para pemburu yang tidak berafiliasi dengan kelompok.”

“Siapa yang memutuskan proporsi dan metode pembagian dengan cara ini?”

“Ini adalah cara yang telah kami lakukan selama bertahun-tahun.”

“Apa ini?”

“Ini adalah bagian yang akan dibawa ke kuil dan didedikasikan untuk dewa.”

“Kenapa sangat banyak?”

“Jika kita membaginya untuk dikirim ke empat kuil, ini sebenarnya jumlah yang kecil.”

“Bagaimana perburuan ini membantu orang-orang di wilayah Count Essen?”

“Ketika orang asing datang untuk bertukar barang atau membelanjakan uang, itu membantu pedagang. Para pejuang wilayah juga bisa dibayar. ”

“Berapa yang Count Essen ambil?”

“10% dari total asupan.”

“Berapa yang biasanya diambil oleh wilayah lain ketika mereka melakukan perburuan?”

“Itu tergantung pada status dan kekuatan wilayah. Dikatakan bahwa Grand Dukes atau Dukes biasanya membutuhkan sekitar 30%, dan Marquis membutuhkan sekitar 20%. Count kita masih merintis dan mengembangkan wilayahnya…”

San tertawa muram mendengar jawabannya sebelum menoleh ke arah Biyeon.

Ekspresinya rumit.

“Pada akhirnya, ini adalah kisah tentang tidak memiliki apa-apa lagi setelah ditipu oleh orang lain. Di dunia ini, orang jahat seperti gangster, penipu, dan sebagainya tampaknya beroperasi dengan cara yang sama. Ini adalah situasi yang busuk.”

“Ini tidak adil. Setelah secara kasar menghitung ini dan itu, Count hampir tidak akan memenuhi biayanya. Dia akan beruntung jika tidak ada defisit. Pada akhirnya, perburuan ini adalah peristiwa di mana orang-orang kuat di seluruh dunia secara legal memeras sumber daya perburuan dari wilayah yang lemah dengan kedok melindungi wilayah tersebut dari monster. Ini juga merupakan struktur di mana prajurit junior dan orang muda harus menanggung beban tanggung jawab dan risiko. Singkatnya, pengeluaran untuk keamanan wilayah terlalu tinggi, ”kata Biyeon dengan dingin.

“Apa permintaan Count? Seberapa jauh kita dapat menggunakan otoritas kita?” tanya San.

“Dia meminta kita untuk bersikap ‘adil’,” jawab Biyeon.

“Menurutmu apa niatnya?”

“Hmm… persis seperti yang kau pikirkan sekarang,” kata Biyeon dengan suara yang sedikit tidak nyaman. Dia sepertinya memeras kata-katanya, sedikit demi sedikit. Dia terkejut dengan suaranya sendiri yang tidak percaya diri.

Bahkan baginya, dia berpikir cara dia berbicara sangat canggung. Dia lupa menggunakan kehormatan saat berbicara dengan San. San memiringkan kepalanya.

“Kau? Tidak akan menggunakan gelar kehormatan lagi, ya? Kau pasti sudah dewasa, bukan? ”

“Hah?”

San dengan main-main menepuk punggung Biyeon, membuatnya tersentak, dan kemudian berjalan ke depan.

“Ini memiliki cincin yang bagus untuk, ‘dirimu’.”

Dia berjalan ke depan dengan riang dan menyenandungkan sebuah lagu.

“Hmm… tidak buruk sama sekali. Itu baik-baik saja, sebenarnya. Itu bagus. Itu bagus. Biyeon… ‘Nona Biyeon’ kami telah dewasa.’

Dia dengan cepat mengikuti di belakangnya, menyeka keringat yang turun dari dahinya dengan saputangan. Dia merasa bahwa cuaca musim semi yang sejuk berlalu terlalu cepat.

* * *

“Apakah kau kira-kira sudah selesai?” tanya Biyeon. Suaranya penuh dengan kejengkelan.

“Aku masih jauh dari selesai. Tugas ini tidak mudah. Butuh konsentrasi dan waktu. Ini sangat berbeda dengan pekerjaan fisik, ”jawab Yeria terus terang tanpa mengangkat kepalanya. Tangannya terus menggerakkan tongkat kecil, sementara tangan yang lain menulis sesuatu.

Dia sedang dalam proses membagi dan mendistribusikan rampasan, mengklasifikasikannya sesuai dengan standar yang ditetapkan. Butuh banyak perhitungan untuk menambahkan berbagai lot dan menerapkan rasio distribusi dengan benar. Semua kelompok yang berpartisipasi dalam perburuan sangat tertarik dengan bagian rampasan mereka, jadi perlu untuk memverifikasi keakuratan perhitungan berulang kali.

Masalah utama yang dihadapi adalah fakta bahwa di antara banyak orang di staf pendukung, hanya Yeria yang memiliki keterampilan komputasi. Itu juga salah satu alasan Count mengirim putri keduanya dengan staf pendukung. Dia adalah orang penting dalam organisasi ini. Faktanya, sangat jarang bahkan kota-kota besar memiliki wanita berbakat dengan tingkat keterampilan dan kecantikannya.

Yeria adalah sumber keuangan berkualitas tinggi yang mempelajari manajemen kekayaan dan keterampilan berhitung yang diperlukan di klan tingkat universitas. Prajurit umumnya memiliki keterampilan komputasi yang buruk. Prajurit yang ditunjuk perwira mungkin kuat dalam wacana dan logika, tetapi mereka benci berurusan dengan angka. Bekerja dengan angka di zaman ini, tanpa kalkulator, berarti perhitungan yang sangat rumit dan pengulangan yang sederhana. Para bangsawan membenci penggunaan ‘kepala’ semacam ini, yang menghabiskan waktu dan energi. Menghitung, di atas segalanya, sedapat mungkin dihindari. Jadi, angka dan perhitungan ini biasanya dilakukan dengan mempekerjakan orang biasa dari kelas atas.

Pada saat ini, Yeria adalah orang utama yang bertanggung jawab atas pekerjaan tanpa pamrih ini. Dia juga menjadi sangat marah. Dia jelas frustrasi karena ditugaskan pekerjaan biasa dan membosankan ini, terutama mengingat statusnya sebagai putri Count.

Yeria telah bekerja dengan rambut terbungkus selama setengah hari, nyaris tidak memilah dan menghitung setengah lot. Namun, atasannya menginstruksikannya untuk menetapkan standar baru dan menghitung ulang lot dan jumlah distribusi. Biyeon sepertinya menganggap perhitungan itu sebagai lelucon agar cepat selesai.

“Apa yang begitu rumit? Mengapa kau menghabiskan begitu banyak waktu? ” Biyeon berkata sambil melirik lembar kerja.

Menurutnya, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, kata-kata dan tindakan Yeria mendekati sabotase dan pembangkangan yang disengaja. Selain itu, rasa persaingan yang halus mulai muncul di kepalanya. ‘Apakah kau memberontak, Yeria? Benarkah?’

“Kalau semudah itu, Nona Kapten harus mencobanya sendiri!” Yeria berteriak tidak sabar. Dia juga adalah bangsawan berpangkat tinggi yang tidak bisa diabaikan atau didorong di masyarakat. Meskipun dia tidak ingin tidak mematuhi ayahnya, Count, dia benar-benar tidak tahan dengan orang yang tampaknya memiliki penalaran yang tidak masuk akal ini. Meski menawan dan misterius, Kapten Biyeon meminta terlalu banyak…

“Beri aku alat tulis. Dan bawalah selembar kertas kosong,” kata Biyeon, akhirnya memutuskan untuk mengerjakannya sendiri.

Yeria menyerahkan materi dan menatap Biyeon dengan mata dingin.

Seiring berjalannya waktu, ekspresi wajahnya berangsur-angsur berubah.

Ekspresinya pada awalnya dipenuhi dengan ejekan, kemudian rasa ingin tahu, lalu terkejut, lalu akhirnya kecurigaan …

Biyeon meninjau karya tulis Yeria dan kemudian memiringkan kepalanya dari sisi ke sisi. Dia mengerutkan kening pada pendekatan kekanak-kanakan yang hampir tidak terbaca oleh Yeria dalam menulis dan menghitung.

Pada saat itu, Yeria masih tersenyum puas. Tak lama kemudian, Biyeon membawa selembar kertas kosong lagi dan mulai menggambar tabel spreadsheet. Bentuk mejanya adalah bentuk aneh yang belum pernah dilihat Yeria sebelumnya. Garis horizontal dan vertikal saling silang dengan nama item yang dibagi pada sel horizontal dan nama peserta pada garis vertikal.

Setelah membuat spreadsheet, Biyeon mulai mengisi sel kosong dengan info dasar yang diberikan Yeria.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset