Etranger Chapter 59


Yeria menahan napas. Dia merasa perlu perhitungan yang sangat besar untuk mengisi setiap sel yang kosong. Secara khusus, distribusi rampasan khusus didasarkan pada persentase distribusi yang ditetapkan, yang membutuhkan banyak pembagian kompleks dan rata-rata statistik.

Namun, kaptennya dengan mudah menuliskan angka hanya dengan sedikit perhitungan tertulis atau tanpa perhitungan sama sekali. Biyeon menyelesaikan pekerjaannya dalam waktu setengah jam. Setelah selesai, dia menggulir ke bawah dari atas lembaran dengan jari-jari putihnya yang panjang dan indah. Sulit bagi Yeria untuk percaya bahwa ini adalah jari-jari seorang pejuang.

“Aku sudah selesai. Butuh waktu lebih lama karena aku perlu memahami dan mengoreksi caramu menghitung dan mencatat angka. Pastikan untuk memeriksa jumlah distribusi setiap kategori dengan rasio distribusi dan jumlah total. Itu bahkan bukan tugas yang sulit, mengapa kau begitu lama dan mengeluh begitu banyak … Izinkan aku bertanya, apakah kau membangkang? Apakah kau memiliki sesuatu yang pribadi terhadapku?

“T-Tidak…”

“Aku akan memberimu tepat setengah jam. Pastikan untuk meninjau dan memeriksa ulang semuanya, lalu laporkan kembali! Tidakkah kau melihat bahwa semua orang sedang menunggu?”

“Ya, kapten.”

Yeria mulai memeriksa ulang perhitungan Biyeon untuk menemukan kesalahan. Meninjau selalu lebih mudah daripada perhitungan awal. Matanya yang bingung mulai perlahan kehilangan cahayanya. Dia menatap punggung kaptennya yang surut.

‘Ini akurat. Total, total kategoris, dan bahkan aplikasi rasio distribusi… semuanya benar. Menggunakan pendekatan perhitungan baru seperti itu… Aku bisa dengan mudah mengenali bagaimana dia melakukan perhitungannya dari pembelahan sel horizontal dan vertikal. Bagaimana dia bisa menghitung ini begitu cepat?’

“Apakah kau bercanda dengan kami? Kau  hanya kapten yang ditugaskan secara khusus. Apakah kau bahkan memiliki otoritas? ” seseorang berteriak di antara para pemburu yang berkumpul.

“Count Essen memilih orang yang salah. Mengapa dia menugaskan orang yang tumpul dan tidak berharga seperti kapten? ” yang lain ditambahkan.

Jeritan, teriakan, dan pertengkaran mulai pecah di pembukaan base camp hutan. Beberapa prajurit bahkan mengeluarkan senjata mereka. Mereka melihat rampasan yang telah diambil dari mereka dengan ekspresi bingung dan marah. Mereka tidak setuju untuk mengikuti distribusi rampasan baru. Ekspresi mereka ditentukan.

Alun-alun dipenuhi dengan dua jenis orang, mereka yang senang dan mereka yang marah. Untuk lebih spesifiknya, ada empat tipe orang.

Kelompok pertama terdiri dari prajurit individu dan kelompok prajurit yang tidak terafiliasi yang sangat gembira dengan bagian rampasan mereka yang lebih besar dari perkiraan.

Kelompok kedua adalah klan dan kelompok pejuang yang berafiliasi yang tidak puas memiliki bagian yang sama dengan yang ada di kelompok pertama. Mereka merasa sulit untuk menerima bahwa mereka harus mengikuti keputusan pembagian yang sewenang-wenang ini.

Bersama dengan dua kelompok ini adalah San dan Biyeon dan staf pendukung yang ditugaskan secara khusus, yang keduanya bersemangat dan gugup dengan situasi ini.

Kelompok terakhir adalah Dongye, klan Dong-Myung-nya, dan Kepala Pendeta Dite.

Situasi mulai memuncak. Sisi yang merasa kalah adalah yang paling agresif dan blak-blakan.

“Berdasarkan hasil tahun-tahun sebelumnya, tampaknya secara keseluruhan sahamnya jauh lebih besar. Apakah kalian semua masih belum puas?” San bertanya dengan tenang dengan tangan di belakang punggungnya.

“Apa yang kau katakan! Bukankah adil untuk mendistribusikan saham berdasarkan rasio distribusi masa lalu? Di bawah otoritas apa kau membuat perubahan ini dan secara sepihak memutuskan siapa mendapatkan apa?”

Narim dari Klan Jane mengambil kendali dan menyuarakan argumennya untuk orang banyak. Dia sedikit khawatir tentang melawan Awakener, tapi dia tidak begitu yakin apakah mereka benar-benar berada di level itu, karena ingatannya telah dihapus beberapa malam sebelumnya. Bahkan jika mereka adalah Awakener, Narim berpikir bahwa Dongye dan klan Dong-Myung-nya akan mendukung tujuan mereka. Narim percaya bahwa keprihatinan mereka selaras, jadi seharusnya tidak ada perbedaan pendapat tentang masalah ini.

“Kami sudah merinci dan menetapkan rasio distribusi dan saham baru. Karena semua orang berpartisipasi dan kami tidak tahu persis berapa banyak yang telah berkontribusi, itu adil untuk mendistribusikan saham secara merata di antara semua peserta … “jawab San tanpa ragu. Dia memiliki ekspresi yang cocok untuk pejabat manajemen modern.

“Hu… orang ini! Dia pasti tuli. Apakah kau akan menjadi orang yang melanggar aturan lama yang dibuat antara Count dan kami? Sekarang? Selanjutnya, bagian Count akan menjadi 30%? Selain itu, Count akan mengambil semua produk Archon yang mahal? Hmph… ini tidak masuk akal. Apakah kau bercanda? ” teriak petugas Klan Kyung-Mu. Dia sudah mengambil pedangnya di tengah jalan.

“Jika itu adalah perjanjiannya, tolong keluarkan kontrakmu. Aku akan mengikuti persyaratan kontrak. Count kami telah menyediakan semua sumber daya untuk perburuan ini. Semua senjata yang kau gunakan serta fasilitas dan sumber daya. Bagaimana ini bisa dilihat sebagai jumlah yang kecil? Jika salah satu dari hal-hal ini tidak ada, apakah kalian semua masih hidup?” jawab Biyeon dengan kepala dimiringkan ke satu sisi.

“Bahkan Dongye dari Klan Dong-Myung yang hebat hadir! Apakah kau tidak merasa malu dengan perilakumu di depan sosok yang begitu prestisius dan adil? Apakah kau kehilangan semua rasa malu? Kata-kata kami sia-sia berbicara dengan orang-orang seperti kalian berdua. Jangan menggonggong seperti anjing dan hitung ulang bagiannya! Jika kau tidak melakukannya dengan benar kali ini, kami akan dipaksa untuk mengambil milik kami dengan paksa!” Prajurit lain berteriak. Prajurit berafiliasi lainnya mengangguk setuju.

Suasana berubah menjadi kekerasan. Sepertinya kekuatan fisik akan digunakan sebagai sarana untuk menyelesaikan perselisihan.

“Ini …” Suara San terdengar. Dia menatap ke tanah daripada ke gerombolan yang berkumpul. Para prajurit yang berkumpul merasakan ketegangan dan tersentak.

Suasana menjadi dingin dan sunyi. Rasanya seperti menghadapi Algon dengan tangan kosong. San masih menatap tanah di depannya sambil bergumam seolah dia tidak peduli apakah para prajurit yang berkumpul mendengar atau tidak…

“Aku mendengar bahwa persentase yang disepakati berubah setiap tahun. Dari apa yang kudengar, Duke Karose mengambil 30% sementara Marquis Norian mengambil 20%. Tapi Count Essen kami yang malang dan tak berdaya hanya membutuhkan 10%…”

“…”

“Bukankah ini berarti Count kami yang lemah dan tidak berdaya dan organisasi afiliasimu yang kuat membagi rampasan berdasarkan kekuatan tempur? Apa pun yang kalian semua nyatakan, ini bukan ‘janji yang adil’ tetapi ‘melarikan diri’ dengan kedok kekuasaan.

“Orang ini! Masih tumpul!” seseorang berteriak. Ketidakpuasan yang meningkat meningkatkan tingkat kebisingan di alun-alun. Suara San juga terangkat,

“Yah… terlepas dari apa pun yang terjadi di masa lalu… kami telah dikontrak untuk bertanggung jawab dan mengelola perburuan tahun ini dengan benar. Oleh karena itu, aku akan berbicara sebagai perwakilan resmi Count. Buka telingamu dan dengarkan!” San berhenti berbicara sejenak untuk mengangkat kepalanya. Dia mencondongkan tubuh sedikit ke depan dan merendahkan suaranya ke arah massa.

Suaranya sangat pelan dan keluar seperti bisikan, membuat para pendekar terdiam mendengar perkataannya.

“Pasti ada masalah di antara kita, kan? Kau telah menolak permintaanku, dan aku tidak memiliki kecenderungan untuk menerima permintaanmu. Apa yang harus kita lakukan? Aku akan menyerahkan kepada kalian untuk memutuskan. Aku tidak akan menarik kembali apa yang kukatakan, tetapi aku bersedia sedikit berkompromi untuk membangun hubungan yang baik dengan grup afiliasimu.”

“…”

“Namun… jika kau mengandalkan kekuatan bela dirimu untuk mendukung pernyataanmu, maka kami juga bersedia melakukan hal yang sama. Jika kau memutuskan untuk menolak permintaanku, maka kau tidak akan menerima apa pun, bahkan satu bagian pun. Baik! Mari kita putuskan. Apa yang akan kalian semua lakukan?” Balasan San bergema di alun-alun. Itu singkat dan tegas jelas. Dia meminta keputusan mereka sebagai perwakilan resmi Count.

Perwira dan prajurit berpangkat tinggi dari setiap klan berdiri dengan mulut terbuka karena terkejut dan takjub. Mereka tidak tahu harus mulai dari mana dengan pernyataan absurd ini.

“Apakah sesuatu terjadi dengan Count? Bagaimana Count memberikan perwakilan untuk psikopat seperti itu? Dia bilang dia akan bertanggung jawab, kan? Kau! Kau bilang kau akan mempertaruhkan nyawamu, kan?”

San balas tersenyum sebelum menjawab, “Tentu saja! Kita harus terlebih dahulu menyiapkan sumpah untuk merinci persyaratan dan perjanjian sebelum pertempuran kekuatan apa pun. Aku tidak ingin kalian mengubah kata-kata kalian dan membawa organisasi kalian ke dalam campuran nanti. Itu akan menjadi tidak bermoral dan curang, bukan? Baiklah, akankah kita melihat apakah kalian memiliki apa yang diperlukan untuk mendukung kata-katamu? ”

San terus tersenyum saat dia berbalik ke arah Dite.

“Bagaimana denganmu, Kepala Pendeta Dite? Bisakah kau bertanggung jawab untuk melakukan sumpah? ”

“Tentu saja, selama pemenang mengalokasikan bagian Dewi Diana dengan benar!” Dite menjawab dengan senyum lebar.

San mengangguk setuju. Keputusan sebagian besar telah dibuat untuk menyelesaikan perbedaan mereka dengan duel. Semua perwira dan prajurit yang berafiliasi melihat Klan Dong-Myung pada saat ini. Lebih tepatnya, mereka semua melihat ke mulut Dongye, menunggu apa yang akan dia katakan.

Dia adalah pahlawan perburuan tahun ini. Lebih jauh lagi, kecakapan bela diri para prajurit Dong-Myung dengan tegas diterima sebagai otoritas terdepan di sini.

Dongye tersenyum lebar. Tatapannya menyapu melewati prajurit pengumpul sebelum mendarat di Narim dari Klan Jane. San dan Biyeon menatap Dongye dengan mata geli.

Staf pendukung di belakang mereka berubah ungu karena ketakutan dan gugup. Semua orang terfokus pada bibir Dongye.

“Klan Dong-Myung menjunjung tinggi nilai-nilai kesetaraan dan keadilan di atas segalanya, jadi kami tidak menjual jiwa kami untuk keuntungan yang sedikit. Namun, karena kita perlu membuat keputusan, aku akan menyusahkan Dewi Diana untuk mengambil sumpahmu. Klan Dong-Myung akan bersumpah untuk tidak berpartisipasi dalam duel. Aku juga akan bersumpah bahwa aku akan mendukung pemenang duel, siapa pun itu, tanpa ragu-ragu. Ini jawabanku.”

Dongye menyelesaikan jawabannya dan menganggukkan kepalanya pada Dite. Dia berbicara seperti orang yang benar-benar tampak di atas keuntungan kecil dan konflik yang tidak perlu. Semua klan dan organisasi yang berafiliasi mengangguk pada kata-katanya.

‘Wow… bagus…’ gumam Biyeon pelan. Bibirnya bergetar menahan tawa.

‘Dia benar-benar seorang ‘Awakened’ yang bijaksana. Dia tidak mengecewakan harapanku.’ San juga berusaha untuk menjaga wajah tetap lurus sambil melihat ke bawah ke tanah. Pesan Dongye dengan mahir menyampaikan dua sikap berbeda.

Dongye menyatakan bahwa masalah ini tidak akan ditangani oleh Klan Dong-Myung sebagai perwakilan dari massa, jadi prajurit dan perwira yang berafiliasi secara individu harus menyelesaikan perselisihan mereka sendiri. Dia membuatnya seolah-olah perselisihan ada di bawahnya, bahwa nilai-nilai berprinsip yang lebih tinggi dipertimbangkan.

Untuk San dan Biyeon, kata-katanya berarti bahwa dia akan mengambil sumpah dengan Dite dan mengikuti persyaratan mereka. Mereka bertiga tahu bahwa tidak ada kemungkinan San dan Biyeon kalah. Lebih jauh lagi, Dongye berkompromi dengan mereka, jadi dia mengharapkan sesuatu yang lebih untuk partynya sebagai balasannya…

Alun-alun meledak dengan aktivitas dan kebisingan. Aliran massa yang tidak dapat dibatalkan dan tidak dapat diubah telah dimulai. Semua prajurit di gerombolan itu mengambil senjata mereka dan bersiap untuk berperang. Mereka tidak bodoh. Mereka tahu lawannya kuat. Namun, orang hanya tahu apa yang akan terjadi setelah pedang saling berbenturan.

Pertempuran seorang pejuang berarti bahwa kedua belah pihak akan mempertaruhkan nyawa mereka. San bisa merasakan tangannya bergetar. Dia merasakan kehadiran manusia lain yang ingin membunuhnya demi keuntungan mereka sendiri. Jika ini adalah permainan sederhana, itu akan lebih mudah, tetapi untuk berurusan dengan manusia cerdas lainnya dari darah dan daging … hati dan pikirannya dipenuhi dengan kebingungan dan kontradiksi.

San maju selangkah di alun-alun. Dia mengeluarkan pedang putih. Dia tidak melihat lawannya. Tatapannya tertuju pada matahari terbenam di belakang bahu kanannya. Itu merah. Matahari terbenam sangat merah.

‘Apakah sekarang waktunya untuk menumpahkan darah?’


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset