Etranger Chapter 60


Perencanaan – Bab 5

“Klan atau organisasi mana yang ingin memulai lebih dulu?” San bertanya dengan suara yang jelas dan berdering.

Diputuskan bahwa Dite akan berdiri sebagai hakim. Aturan ini tampak akrab dan normal bagi semua orang yang terlibat. Jika pejuang atau kelompok afiliasi menang, mereka akan mengambil persentase saham yang sama seperti tahun lalu serta proporsi yang sama dari saham Count. Namun, jika mereka kalah, semua saham mereka akan diserahkan kepada Count.

Mempertimbangkan hasil tahun ini, jumlah rampasan akan luar biasa untuk pihak mana pun yang menang. Ada juga tulang dan kulit Archon yang tak ternilai termasuk dalam rampasan tahun ini. Duel itu layak dilakukan hanya dari fakta ini saja.

Tentu saja, jika seseorang kalah, dia tidak akan mendapatkan apa-apa. Namun, prajurit yang berafiliasi tidak bisa melepaskan bagian mereka tanpa perlawanan. Kehormatan mereka akan terpukul, klan yang bersaing mungkin mengejek mereka, dan beberapa pejuang yang baik mungkin jatuh. Namun, mereka tidak melihat pilihan lain. Mereka akan mendapatkan bagian mereka melalui pertempuran atau mati mencoba …

Namun, bentuk duel ini akan selalu menguntungkan bagi klan dan kelompok yang berafiliasi. Di staf pendukung yang ditugaskan khusus, hanya ada dua prajurit. Tidak ada orang lain yang tahu seni bela diri. Terhadap dua prajurit itu ada 15 klan dengan setidaknya 10 prajurit di Master Warrior atau tingkat yang lebih tinggi di setiap klan.

Duel akan diadakan melawan setiap klan dan kelompok yang berafiliasi dalam format dua dari tiga. Ini berarti San dan Biyeon harus menghadapi setidaknya 30 prajurit dan paling banyak 45 prajurit dari 15 klan. Jika mereka terluka pada suatu saat, akan sulit bagi mereka untuk mengatasi banyaknya peserta.

Selanjutnya, klan yang berafiliasi berspesialisasi dalam seni bela diri. Tidak peduli seberapa terampil seorang pejuang, akan sulit untuk mengatasi semua penantang tanpa terluka. Selain itu, akan sulit bagi siapa pun untuk mengatasi pertempuran hidup atau mati secara berurutan.

Dengan demikian, setiap prajurit yang berafiliasi percaya bahwa pihak Count pada akhirnya akan mundur dan menyerah, memungkinkan kelompok yang berafiliasi untuk menang secara otomatis. Beginilah cara mereka melakukan asosiasi dan ikatan klan yang tak terucapkan. Sama seperti gangster modern …

Seluruh kekuatan dan kekuatan mereka akan difokuskan hanya pada dua orang! Kapten yang ditugaskan secara khusus, San dan Biyeon, harus menghadapi semua orang, satu per satu. Gila!

Para prajurit menggelengkan kepala.

“Mereka benar-benar menjadi psiko. Aku tidak percaya betapa absurdnya mereka … ”

Prajurit klan Kyung-Mu melangkah maju. Yang pertama melangkah ke medan perang adalah seorang prajurit berotot berusia 30 tahun bernama Kyung-Hwe. Tingginya lebih dari 2 meter dan kekar dengan otot sekeras batu. Dia adalah seorang warrior di level Dark Warrior (sama dengan Akselerasi Tahap 2). Dia mengangkat pedang dua tangan dengan satu tangan.

Klan memutuskan untuk memulai dengan lawan yang kuat. Akan lebih mudah bagi prajurit berikut dengan cara ini. Itu juga menunjukkan rasa hormat terhadap asosiasi klan yang berkumpul sebagai afiliasi dalam duel ini. Kyung-Hwe menatap San dan tersenyum.

‘Seorang kapten yang ditugaskan oleh Count udik desa. Seberapa tangguh dia? Seorang Awakener? Jangan bercanda! Dia bahkan tidak terlihat tahu cara mengambil pedang dengan benar.’

Kyung-Hwe melebarkan posisinya dan mengangkat pedang besarnya. Sikapnya tidak ofensif atau defensif. Seorang pejuang tidak akan pernah lengah. Jika seseorang memilih untuk berduel, akan ada darah.

“Dia hanya tahu bagaimana terlihat seperti seorang pejuang. Tidak ada substansi untuk pendiriannya …” gumam San sambil mengambil langkah maju. Pedangnya masih tergantung di sisinya.

Kyung-Hwe mulai mengembang dan membuat ototnya bergetar. Dia mengayunkan pedang besarnya, menggambar lengkungan indah di udara yang tampak sejajar dengan leher kiri lawannya ke garis bahu kanan. Lengkungan itu sepertinya menembak lurus ke arah garis imajiner ini. Kombinasi kecepatan dan kekuatan dengan cepat mendekati San, yang tidak memiliki armor pertahanan untuk dibicarakan.

Kyung-Hwe telah bergegas ke depan, seolah-olah terbang melintasi tanah. Lengkungan serangannya dan kecepatan ledakannya menyatu dengan baik. Kekuatan serangannya bisa dilihat dari transisi rotasinya, dari pinggang ke bahu, bahu ke pedang, dan dari ujung pedangnya ke sasaran.

‘Ssst-‘

Jalur ‘terpendek’ diambil. Pedang itu sepertinya mengikuti jalur yang ditentukan. Itu adalah serangan ‘cycloid’.

“?”

Kyung-Hwe menatap langit biru di sudut mata kanannya. Tidak ada bentrokan atau umpan balik dari serangannya. Di matanya, orang bisa melihat bagian tubuhnya terbang ke langit. Lengan kanannya, yang terhubung ke bahunya beberapa saat yang lalu, terpotong dengan rapi. Lengan terbang itu masih memegang pedang dua tangan dengan kuat.

Pu-Hak-

Air mancur darah menyembur keluar terlambat dari bahunya. Dia mengangkat kepalanya. Di bawah kepalanya, pedang putih mengangkat kepalanya di dagu. Pedang putih telah mengambil lengan kanannya beberapa saat sebelumnya. Lengkungan pedang putih, yang telah menebas lengan Kyung-Hwe, bahkan tidak memiliki setitik darah pun di atasnya. Kyung-Hwe merasa ketakutan dan kedinginan.

“Lagi?” San bertanya dengan suara bosan.

Kyung-Hwe menggelengkan kepalanya. Dia tidak akan pernah bisa mengambil pedang lagi. San menatap punggung Kyung-Hwe yang surut dengan bibir yang rapat.

Dia merasakan kebencian dan kemarahan yang mendalam dari lawannya. Dia berpikir… ‘Apakah ini salah satu karakteristik prajurit di daerah ini? Mengapa mereka ingin bertarung sampai mati? Bukankah lebih baik hidup?’

* * *

Matahari terbenam. Para prajurit mulai percaya bahwa mereka masuk neraka. Beberapa prajurit sudah buang air kecil di celana mereka sambil gemetar hebat. Para pejabat tinggi dan prajurit dari klan yang berafiliasi memiliki wajah pucat yang kehabisan darah. Mereka menyesali keputusan mereka untuk berduel.

Sayangnya, tidak ada cara untuk mundur sekarang… sumpah sudah dibuat dan harus dilaksanakan.

‘Ssst-‘

Lengan prajurit kedua puluh tiga itu terbang ke udara. Suasana menjadi tegang dan mencekam. Tidak ada yang bisa bernapas, berbicara, atau berteriak dengan benar. Dalam cahaya matahari terbenam yang jatuh dengan latar belakang hutan, gundukan senjata bisa terlihat. Bau amis dari darah yang terkumpul telah mencapai setiap sudut alun-alun, menyebabkan rasa takut dan teror yang meningkat pada semua orang.

Prajurit yang berafiliasi mengerti bahwa ada sesuatu yang salah setelah prajurit ketiga pergi berduel dan lengannya dipotong. Semua lengan mereka dipotong dengan satu gerakan. Gerakan tersebut menunjukkan gerakan yang kompak secara ekonomis dan kecepatan serangan yang sulit untuk diikuti. Itu adalah jenis serangan sekali tembak.

Namun, serangan itu tidak sampai ke level Awakened. Itu hanya cepat dan kuat. Para prajurit merasa bahwa mereka bisa melawan serangan itu. Namun, tidak ada yang berhasil.

Para prajurit mulai membengkokkan aturan. Mereka mulai menempatkan dua prajurit ke dalam duel. Meskipun tidak disukai dan tidak pantas, beberapa klan dan organisasi bahkan menempatkan tiga prajurit bersama ke dalam ring duel. Jika mereka menang, itu akan menjadi akhir pula. Jika mereka membunuh San, semuanya bisa diterima. Namun, San selalu menganggukkan kepalanya. Hasilnya tidak berbeda. Lebih banyak senjata disimpan ke dalam gundukan senjata.

Prajurit yang kehilangan tangan mereka akan menjadi orang yang tidak berguna. Seluruh hidup mereka akan berubah dalam sekejap. Hidup mereka akan lebih buruk daripada kematian. Pertimbangan San sebenarnya adalah hasil yang paling menakutkan bagi seorang pejuang di dunia persilatan ini. Meskipun dia tidak memikirkan sesuatu yang khusus, dia telah menanamkan rasa teror biadab di hati mereka.

Dia berdiri tegak di arena duel dan menunggu lawan berikutnya. Matahari terbenam bersinar terang di belakangnya. Dia tampak seperti raksasa surgawi, mengesankan seperti wajah tebing batu. Petugas klan yang berafiliasi kehilangan kata-kata. Hampir setengah dari prajurit papan atas mereka telah dikalahkan olehnya. Dia juga tidak terlihat lelah sama sekali. Dia tidak mengalami cedera. Dia melangkah jauh ke dalam darah musuh-musuhnya.

Prajurit berikutnya melihat ke belakang dengan ketakutan. Reputasi dan kedudukan klannya … dia tidak akan bisa memenuhi semua itu.

Haruskah dia mengakui kekalahan dan menyerah? Orang lain mungkin mengatakan bahwa dia menyerah tanpa perlawanan… Itu akan meninggalkan catatan paling kotor untuk seorang pejuang dan akan mengikutinya sampai hari dia meninggal. Matanya beralih ke dua Awakened Warrior. Jika dia tidak menyerah, hari ini akan menjadi akhir hidupnya sebagai seorang pejuang. Tidak ada cara untuk menghindarinya.

‘Bagaimana … bagaimana semuanya berjalan sejauh ini?’ Dia ingin menangis. Siapa yang memulai rumah kartu ini? Apakah mereka, klan dan kelompok afiliasi, memulainya sendiri? Tidak ada yang bisa disalahkan selain diri mereka sendiri.

San berdiri di tempatnya. Dia tidak mengejek penantangnya atau bergerak maju. Dia hanya menatap mereka dengan mata mati. Mata bosan ini menatap penantang berikutnya. Itu benar-benar teror bagi penantang.

Keputusan untuk berduel dibuat oleh prajurit yang berafiliasi itu sendiri dan diterima oleh kapten Count yang ditugaskan secara khusus. Mereka sama sekali tidak menentang keputusan prajurit yang berafiliasi. Dia sekarang tahu bahwa San dan Biyeon melakukan semua ini dengan percaya diri, bukan naif.

Dia berbalik untuk menatap Dongye. ‘Kenapa Dongye menghindari ini? Apakah dia sudah tahu apa yang akan terjadi?’ Dia mulai menyesali keputusannya lagi.

Dongye menatap ke tempat lain. Dia menatap lurus ke arah San. Selanjutnya … dia tersenyum. Prajurit di atas ring tidak punya apa-apa lagi untuk dipertimbangkan setelah melihat ekspresi Dongye.

tuk-

Dia melepaskan pedangnya. Ekspresi San sedikit berubah.

“Klan kami akan mundur dari duel ini dan mengakui kekalahan kami.”

“Apakah itu berarti kau akan menarik klaimmu atas saham apa pun dalam perburuan tahun ini? Kau juga akan mengakui kehilangan muka untuk klanmu? tanya San.

“Aku mengakui. Aku ingin terus hidup sebagai seorang pejuang. Meskipun itu menyakitkan bagiku, aku mengakui bahwa aku bukan tandinganmu. Aku juga tidak ingin klanku menderita kerugian lebih lanjut. ”

San melihat ke arah Biyeon. Dia menganggukkan kepalanya. Dia mematahkan lehernya dan kemudian berjalan menuju prajurit perwakilan klan.

“Aku menghormati dan menerima penyerahanmu. Namun…”

Dia membungkuk dan mengambil pedang yang telah dilepaskan oleh prajurit itu. Dia meletakkan pedang di tangan yang lain. Prajurit itu mengangkat kepalanya untuk melihat San. Dia kesulitan menatap mata San, tapi dia melihat senyum kecil tersungging di bibir San.

“Siapa namamu?”

“Yegun dari Klan Ye-Sung.”

“Seorang pejuang tidak boleh melepaskan pedangnya. Bukankah itu bagian darimu? Jagalah itu selama sisa hidupmu.”

“Kenapa … kenapa kau melakukan ini?” katanya dengan mata terbuka lebar.

“Yang gila adalah pejabat yang membiarkan anggota klan mereka dipotong lengannya. Aku merasa kau jauh lebih berani dari mereka, ”kata San. Dia kemudian melanjutkan, “Izinkan aku mengajukan pertanyaan. Apakah kau berpartisipasi dalam perburuan tahun ini sebagai teman Count? Atau apakah kau berpartisipasi untuk melihat pertumpahan darah?

“Aku datang sebagai teman Count.”

“Bagus…”

San berjalan kembali dengan senyum lebar. Dia kemudian berseru dengan suara menderu,

“Kau dan Klan Ye-Sung akan disambut dan diperlakukan dengan baik sebagai teman oleh Keluarga Essen.”

Suaranya terdengar jelas. Setiap kata diucapkan untuk efek dramatis. Dia kemudian melanjutkan,

“Siapa yang berikutnya?”

“Klan kami akan menyerah dan menyerah.”

“Klan kami juga.”

“Klan kami …”

San memiliki senyum kecil di wajahnya selama proses penyerahan. Kesempatan pertama selalu yang paling sulit. Namun, begitu seseorang menyerah, seluruh situasi akan runtuh seperti rumah kartu. Itulah aturan di antara gangster.

Dia menatap Biyeon sekali lagi. Dia memiliki ekspresi lelah. Itu juga melelahkan bagi San. Itu bukan masalah stamina fisik tetapi kemauan mental. Mengambil pedang untuk memotong daging manusia…bukan untuk bertahan hidup tapi untuk menjalankan tugas…ini lebih melelahkan daripada pertarungan biasa.

Tanggung jawab mereka di hutan telah mencapai kesimpulan.

 

Perencanaan – Bab 6

“Apakah kau melihat?” Dongye bertanya pada anggota klannya.

“Kurasa begitu,” jawab Jahan. Namun, tidak ada kepercayaan dalam suaranya.

“Katakan apa yang kau lihat.”

“Tidak ada gerakan formal dalam serangannya. Maaf aku mengatakan ini, tapi sepertinya dia hanya mengayunkan pedangnya tanpa banyak berpikir, ”jawab Jahan jujur. Dia tidak mengerti apa yang dia lihat.

“Lalu pedang yang berayun tanpa pikiran tanpa bentuk atau pikiran itu mampu menembus 30 prajurit tanpa respon dari musuh mereka dan tanpa membahayakan pengguna? Lalu… Jahan, bisakah kau menghadapinya?”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset