Etranger Chapter 61


“Sejujurnya, aku tidak yakin bahwa aku akan menang dalam pertempuran melawan Kapten San. Sebenarnya aku pasti kalah,” jawab Jahan dengan wajah memerah.

“Ya… akan sulit,” jawab Dongye sambil mengusap dagunya. Dia tidak tampak marah. Dia terjebak dalam pikirannya sendiri tentang apa yang baru saja dia amati.

Dia juga kehilangan kata-kata pada awalnya, jadi dia tidak menemukan kesalahan dengan jawaban Jahan.

Dongye ingin melihat San bertarung. Meskipun dia telah melihatnya bertarung di hutan melawan binatang buas, kemampuan bertarung dan keterampilan sejati seorang prajurit bersinar ketika bertarung melawan prajurit lain. Seperti yang diinginkan Dongye, dia bisa mengamati pertarungan San. Namun, alih-alih pencerahan atau pemahaman apa pun, dia dibiarkan dengan perut penuh rasa sakit … dia tidak dapat menilai dan memahami gaya atau kemampuan bertarung San dengan benar. Pada akhirnya, dia ditinggalkan dengan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Apa yang dia lihat adalah pedang yang tidak terlatih yang bergerak dengan tidak sopan. Itu ke titik komedi. Di beberapa titik, gerakan San tampak tidak wajar dan dipaksakan.

Namun, Dongye bukanlah orang yang sederhana. Semua dua puluh atau lebih pertempuran San ditangani sedikit berbeda. San telah memenangkan semua pertarungannya secara mutlak dan tanpa kesalahan. Bisakah itu dijelaskan sebagai kebetulan yang terjadi? Bahkan seekor anjing yang lewat akan menertawakan penilaian itu.

Pikirannya tidak bisa memahami apa yang dilihatnya, jadi Dongye harus merasakan dengan tubuhnya…

Dia mencoba meniru gerakan San, membandingkan posisi tubuhnya dan mencocokkannya dengan gambar San. Dia bahkan mencoba mengeluarkan tingkat kekuatan yang sama dari gerakan canggung itu. Apa yang bisa Dongye pahami dari reaksi tubuhnya? Dia akhirnya menemukan sesuatu. Itu bukan sesuatu yang bisa dia simpulkan dengan pikirannya. Itu hanya terjadi setelah menerapkan gerakan San secara fisik melalui tubuhnya sendiri.

Penjelasannya tidak ramah. Tubuh Dongye bergetar.

‘Gerakan parsial … untuk dapat menghasilkan dampak tertinggi dalam waktu paling sedikit … dia mengembangkan gerakan yang menuntut penggunaan otot maksimum, fokus ekstrem, dan fleksibilitas untuk menyerang pada sumbu apa pun. Ketika aku mencoba menyatukan berbagai gerakannya, otot dan tulangku menjerit kesakitan. Otot-ototku yang bengkok tidak dapat menangani perubahan arah atau ketegangan yang tiba-tiba. Gerakannya… terlalu gila!’

Dongye bergumam dengan suara rendah kepada Jahan, “Ingat apa yang kau lihat. Itu adalah Awakened yang membatasi levelnya dengan Dark Warrior. Dia juga menggunakan berbagai keterampilan dan kemampuan yang dekat dengan yang kita gunakan di Klan Dong-Myung.”

“…”

“Untuk menyempurnakan gerakannya, dia pasti telah mematahkan dan mematahkan tulangnya lebih dari seratus kali. Dia pasti juga menarik dan melepaskan otot-ototnya lebih dari seribu kali. Meskipun aku mengenali gerakannya, tidak mungkin aku bisa mengulangi apa yang kulihat. Kecuali aku melatih kembali bagaimana otot dan tulangku bekerja, tidak mungkin aku bisa mengerahkan kekuatan seperti itu dari sudut yang aneh … ”

Dongye tertawa kering sambil mengalihkan perhatiannya ke San. Sekelompok besar prajurit telah meletakkan pedang mereka dan menawarkan penyerahan mereka.

* * *

Sinar matahari pagi mulai menyengat kulitnya.

Embusan angin yang menyegarkan dan aroma bunganya mengalir di seluruh perkebunan. Count Essen bersemangat tentang prospek hari ini. Setidaknya selama sepuluh hari ke depan, sejumlah besar pengunjung dan pedagang akan mengunjungi wilayahnya. Sudah ada banyak pedagang yang mendirikan toko di dalam dinding kastil. Mereka tinggal dan membuka toko di area yang ditentukan di mana Count mengizinkan. Semua orang menunggu kembalinya pesta berburu dengan harapan tinggi.

Count sudah mendengar informasi tentang panen tahun ini melalui kelompok lanjutan yang datang untuk meminta bantuan transportasi tambahan. Mereka berbicara tentang binatang langka dan pencapaian luar biasa yang belum pernah dia dengar sebelumnya.

Hampir semua orang di manor keluar. Arak-arakan akan segera tiba.

“Mereka disini!”

Kerumunan mulai bergumam. Orang-orang bersorak. Kelopak musim semi berkibar ke segala arah. Di antara hiruk-pikuk sorak-sorai dan kelopak bunga yang bertiup di udara, prosesi pemburu berbaris menuju alun-alun utama.

Count dan keluarganya keluar untuk menyambut mereka. Dia mengenakan seragam keluarga formal dan pedang seremonial, mengungkapkan pendidikan agung dan statusnya yang bermartabat. Dia melihat ke arah pintu masuk. Dia ditemani oleh tiga istri dan tiga belas putra dan putri.

Di belakangnya ada sebuah altar yang didedikasikan untuk Dewi Diana. Para imam kuil berbaris seragam di kedua sisi altar.

Count memiliki ekspresi tenang. Dia sangat bahagia, tetapi dia menahan diri untuk tidak terlihat bahagia secara terbuka. Dia sudah mendengar tentang apa yang terjadi di hutan dari Yeria, yang datang ke kastil saat fajar menyingsing. Hasil perburuan ini dan kaptennya yang ditugaskan secara khusus jauh melebihi harapannya.

Hasilnya sangat luar biasa dan memuaskan.

Meskipun banyak prajurit terluka dan harga diri mereka diinjak-injak, dia tidak melihat ada masalah dengan bagaimana masalah itu ditangani. Para prajurit memiliki duel yang adil, sehingga pihak lain tidak akan keberatan. Selanjutnya, mereka bersumpah untuk berduel di depan Kepala Pendeta.

Meskipun semua klan dan organisasi terkenal dan kuat berpartisipasi dalam duel, mereka mungkin akan merahasiakan hasilnya, karena mereka tidak ingin malu kalah dari satu orang.

Yang terpenting, Klan Dong-Myung menyetujui persyaratan awal San dan Biyeon dan menjauhkan diri dari duel. Dongye juga telah menyatakan bahwa dia akan menjadi saksi dari hasil duel tersebut. Dengan demikian, satu masalah besar dengan mudah diselesaikan.

Awalnya, Count kesulitan memercayai Yeria. Kisah yang dia ceritakan bertentangan dengan akal sehat. Count hanya berpikir bahwa, karena San dan Biyeon sama-sama Awakened Warrior, mereka akan mampu menangani sebagian besar prajurit yang akan berpartisipasi dalam perburuan. Namun, berdasarkan pemahamannya tentang Dongye, Count mengalami kesulitan untuk percaya bahwa orang yang licik seperti itu akan membantu petugas yang ditugaskan tanpa imbalan apa pun. Terutama karena Dongye adalah bagian dari Klan Dong-Myung, sebuah organisasi yang jauh lebih besar dari tanah miliknya.

Oleh karena itu, Count bertanya-tanya apakah ada kesepakatan atau negosiasi antara kaptennya dan Dongye. Count gugup tentang posisinya yang genting jika ada kesepakatan. Dia memanggang Yeria tentang detail apa yang terjadi di hutan. Hanya setelah mengkonfirmasi ceritanya berulang kali, dia mulai memahami situasinya dan merasa lega.

Yeria biasanya sinis dalam menilai orang dan tidak menerima kesalahan sekecil apa pun, jadi penjelasannya memberi kepercayaan pada Count.

Count memandang putrinya. Dia merasakan kesejukan dalam menceritakan kembali apa yang terjadi di hutan.

“Sebelum kau pergi berburu tahun ini, kau meminta pilihan. Apakah kau sudah menentukan pilihanmu sekarang?” Count bertanya pada Yeria setelah dia selesai menceritakan kembali ceritanya.

Suaranya lembut. Count ingin tahu apa yang dipikirkan putrinya yang terampil ini.

“Aku masih… aku tidak tahu. Aku merasa sangat bingung, ”jawab Yeria dengan tenang dengan tangan terlipat dan diletakkan rapi di lutut.

“Apa maksudmu? Apakah standar untuk membuat keputusanmu berubah?”

Count menatap putrinya dengan mata bingung.

Dia adalah putri yang bijaksana dan cantik. Dia pantas untuk memilih jalannya sendiri, dan dia memiliki banyak pilihan untuk dipilih. Tangan Yeria gemetar. Count bisa melihat kegugupannya.

“Satu-satunya hal yang kutahu pasti adalah bahwa aku tidak punya pilihan. Mereka bukan prajurit bodoh yang hanya memiliki kekuatan, juga bukan bangsawan yang blak-blakan. Mereka tidak seperti orang yang kukenal.”

“Apakah mereka begitu berbeda…?”

Count menunggu kata-kata putrinya selanjutnya.

“Cara berpikir mereka sebebas angin, sikap mereka menyenangkan seperti suara air, dan tindakan mereka tak terbendung seperti hujan monsun. Juga… Sepertinya tidak mungkin keahlianku akan membuat mereka terkesan. Aku tidak dapat memahami tindakan atau cara mereka melakukan sesuatu sampai mereka mengajariku. Sungguh, seluruh petualangan ini hanyalah konfirmasi dari kenaifan dan kebodohanku.”

Suara seperti monolog Yeria berlanjut. Count merasa bahwa suara putrinya tenggelam lebih dalam ke relung jiwanya.

“Itulah sebabnya… aku merasa… aku tidak berarti dan tidak berharga untuk pertama kalinya. Lucunya… menyadari fakta itu membuatku bahagia. Jadi, aku telah memutuskan bahwa aku ingin lebih dekat dengan mereka. Meskipun, sekarang aku mungkin harus meminta izin mereka…”

Count mengangkat kepalanya. Dia terbangun dari pikirannya. Dia harus bersiap-siap untuk berterima kasih kepada para pejuang dan pemburu yang berpartisipasi dalam perburuan tanah miliknya. Selain itu, ini akan menjadi awal dari festival baru…

Dia perlahan berbalik. Dua frasa berputar-putar di benaknya terus-menerus ….

‘Pahlawan Terpilih’… dan ‘Hubungan Baik’…

* * *

Sebuah prosesi panjang mengalir melalui alun-alun utama Count Essen. Prosesi rampasan yang diperoleh dari berburu keluar terlebih dahulu. Mereka diikuti oleh para pemburu dan pejuang yang berpartisipasi dalam perburuan. Prosesi tiba dengan sorak-sorai yang datang dari para bangsawan, penduduk wilayah, dan pedagang.

Terakhir, di akhir barisan prosesi adalah staf pendukung Count yang ditugaskan secara khusus. Mereka berbaris dengan tertib, agak jauh dari para pemburu dan pejuang. Tidak ada yang bersorak untuk mereka.

San dan Biyeon berada di akhir, berbicara di antara mereka dengan suara pelan.

“Sepertinya ada acara lingkungan yang diadakan. Ini suasana yang meriah.”

“Ya itu. Sepertinya semua penduduk keluar untuk merayakannya.”

Itu adalah acara paling spektakuler tahun ini bagi orang-orang di wilayah itu. Namun, dari sudut pandang keduanya, yang terbiasa dengan pertunjukan Bumi modern yang indah dan berisik, festival itu tampak sederhana dan bersahaja.

Suasananya terasa seperti pasar pedesaan yang ramai bagi mereka.

Keduanya tersenyum hangat saat mereka berjalan perlahan, menghargai acara penyambutan dari kejauhan.

Para bangsawan dan rakyat jelata kaya yang mengenakan pakaian terbaik mereka tampak seperti anak kecil zaman modern yang senang melakukan kunjungan lapangan. Gerbong berbagai bentuk didirikan di sisi jalan. Pria dan wanita muda berdiri berjinjit untuk melirik orang-orang yang lewat. Mereka bergabung dengan pelayan dan budak yang kecokelatan yang sedang menunggu perintah mereka …

Keduanya merasa seperti tentara kembali setelah beberapa pelatihan kasar di bawah sinar matahari musim semi. Bau keringat dan kotoran pedesaan memberikan suasana yang ramah dan hangat.

“Apakah buku besar siap untuk diserahkan kepada Count?” San tiba-tiba bertanya pada Biyeon.

“Itu terorganisir dengan baik kecuali untuk bagian Klan Dong-Myung. Aku sudah memberi tahu Count melalui Yeria sebelumnya. ”

“Berapa bagian kita?”

“Aku tidak yakin. Aku tidak tahu harga pasar rampasan, jadi aku tidak bisa menghitung angka pastinya. Karena kita memiliki 10% dari bagian Count, bagian kita akan cukup besar. Selain itu, kita dikontrak untuk mengambil 60% dari binatang buruan kita sendiri, jadi kita memiliki hak untuk dua Archon dan tiga Algon.”

“Penampilan kita kali ini cukup bagus. Apakah kau menyerahkan sampel peluru kepada Dongye?”

“Aku memberinya lima peluru senapan K1 dan tiga peluru pistol. Reaksinya menarik.”

“Apa yang dia katakan?”

“Dia bilang dia mungkin bisa membuat ulang peluru, tapi dia ingin melihat senjata fisiknya secara langsung.”

“Kedengarannya benar… dia pintar. Aku juga ingin melihat senjata fisiknya jika aku jadi dia. Bagaimana kita harus melanjutkan dengannya? ”

“Jika klannya memiliki kemampuan untuk mereproduksi persenjataan modern, kupikir yang terbaik adalah kita meminta mereka untuk membuat senapan. Senjata jarak jauh sangat penting dalam semua operasi. Masalahnya adalah biaya…”

“Satu Archon seharusnya sudah cukup. Itu dianggap berharga dan tak ternilai harganya. Jika kita menjual setiap bagian dari Archon, itu mungkin akan menjadi beberapa kali lipat dari total pendapatan tahunan dari wilayah ini. Jika kita kehabisan uang nanti, kita selalu bisa berburu Archon lagi. Ngomong-ngomong… Bagaimana pemetaan geografis dunia ini?”

“Sulit untuk mendapatkan informasi. Orang-orang di sini tidak memiliki kebebasan untuk bergerak. Mereka biasanya terbatas pada radius sekitar 30 km dari tempat tinggal mereka. Hampir tidak ada yang pernah melampaui batas radius 30 km. Bahkan para bangsawan di wilayah ini hanya berkeliaran di sekitar kota-kota besar tetangga. Kupikir satu-satunya caraku akan membuat kemajuan adalah jika kita bertemu dengan guild pedagang skala besar. ”

“Seberapa cepat informasi menyebar di sini?”

“Sepertinya tidak ada sarana komunikasi jarak jauh. Tampaknya ada sistem komunikasi berbasis transmisi cahaya, tetapi itu hanya sistem pensinyalan sederhana. Menyampaikan pesan kompleks melalui sistem itu tidak mungkin. Cara tercepat penyampaian informasi adalah melalui kuda. Tampaknya 300 km per hari adalah batas menggunakan kuda. Selain itu, menunggang kuda hanya dilakukan pada siang hari, karena tidak ada sistem lampu jalan untuk menerangi jalan pada malam hari.”

“Hmm- Jika itu masalahnya, seharusnya tidak ada masalah besar jika kita menggunakan perang gerilya. Jika kita tabrak lari, akan sulit bagi siapa pun untuk menemukan kita. Masalahnya adalah kemampuan para Sage yang seharusnya tinggal di antara penduduk dunia ini…”

San menatap ke depan. Beberapa langkah di depannya, Dite berjalan ke depan. Langkahnya anggun dan penuh martabat. San mendecakkan lidahnya.

“Untungnya, meskipun para Sage telah mengalir ke dunia manusia sejak lama, mereka mungkin jumlahnya sedikit. Dikatakan juga bahwa sebagian besar dari mereka memegang posisi bangsawan peringkat tertinggi yang dapat mendominasi informasi tingkat tinggi, jadi tidak akan mudah untuk bergerak di sepanjang jalan raya utama.”

San menggunakan saluran komunikasi non-verbal.

[Dia pasti banyak berlatih…]

[Hah?]

[Dite. Bukankah cara dia berjalan terlihat elegan?]

[Apakah begitu?]

[Siapa yang akan percaya, melihatnya sekarang, bahwa dia menjalani kehidupan yang sulit seperti kita? Dia adalah Rasul Kepala dari Dewi Perburuan dan pendeta perawan… Hmm. Dia adalah kontradiksi berjalan. Apakah kau pikir para dewa di sini menginginkan iman yang benar, tidak terkekang, dan murni?]

[Aku tidak tahu…]

[Aku… Aku merinding setiap kali memikirkan cerita yang pernah kudengar tentang para dewa dan nektar. Apakah mereka benar-benar dewa yang kita kenal di dunia kita sendiri? Apakah itu terasa nyata bagimu? Apakah kita benar-benar berbicara sederajat dengan dewa?]

[Bukankah kau akan mengatakan bahwa dewa di sini lebih dekat dengan makhluk energi yang cerdas? Bumi tempat kita tinggal serupa. Para dewa juga mengungkapkan diri mereka hanya melalui para nabi dan rasul. Mereka juga akan berbicara melalui wadah manusia…]


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset