Etranger Chapter 62


[Nama ‘Diana’ mengacu pada tokoh mitologi Yunani-Romawi dalam sejarah Bumi modern kita. Bukankah dia juga Dewi Perburuan?]

[Ya, dia.]

[Berapa kemungkinan mereka memiliki nama dan gelar yang sama? Dunia ini… jika ini semua direncanakan dari awal… ini sedikit menarik, bukan? Kita mungkin benar-benar memasuki dunia para dewa. Omong-omong…]

San menatap Dite sekali lagi.

[Menurutmu seberapa kuat Dite?]

[Kemampuan fisiknya jelas lebih lemah dari kita. Masalahnya adalah bahwa dewa dapat menggunakan tubuhnya sebagai wadah dan mengerahkan kemampuan dewanya… Aku tidak tahu seperti apa bentuknya.]

Biyeon mengedipkan matanya dan menatap San. Dia melihat ke bawah ke tanah dan memperlambat langkahnya.

[Hmm… Aku ingin tahu apa yang bisa dia lakukan dengan tubuh itu. Di mataku, tubuhnya tidak sebanding dengan kekuatan atau kemampuanmu.]

[Dia menyebutkan bahwa dewa hidup dari kepercayaan yang diberikan kepada mereka oleh manusia. Jika ada lebih banyak orang percaya yang memberikan iman, bukankah kemampuannya juga akan meningkat dalam kekuatan?]

Dia terus memperhatikan San sambil menyampaikan kata-katanya. Dia bertanya-tanya apa yang dia pikirkan.

[Ya … semua orang membutuhkan sesuatu untuk bertahan hidup. Haruskah kita membuat ‘organisasi’ juga?]

[Untuk saat ini, kupikir itu akan menjadi beban ekstra bagi kita daripada bantuan apa pun …]

[Aku setuju. Mengapa ada orang yang mengikuti kita… masalahnya sekarang adalah… Sage  itu. Apa pendapatmu tentang mereka? Mereka mungkin mengejar kita juga, kan?]

San mengangkat kepalanya dan menatap mata Biyeon. Dia bisa mempercayai penilaian dan analisisnya.

Meskipun mereka harus membuat dugaan berdasarkan potongan informasi, mereka masih perlu menentukan arah tindakan dan tujuan mereka di masa depan. Begitu mereka mendapatkan sumber informasi yang stabil dari para dewa, mereka akan lebih siap untuk membuat rencana skala besar yang efektif.

[Aku tidak yakin. Ini mungkin sama dengan kehilangan hewan liar di kebun binatang besar, bukan? Aku tidak berpikir mereka terburu-buru untuk menemukan kita. Kupikir mereka mengumpulkan informasi dari berbagai sumber dan melacak keberadaan kita daripada mencari kita secara langsung. Selanjutnya, karena kita telah menyelesaikan kontrak jangka panjang dengan Dite dan Dewi Diana, aku tidak berpikir pengejar kita terburu-buru untuk menemukan kita.]

[Itu membuatku merasa sedikit lebih baik. Apakah menurutmu sumber informasi Master adalah melalui para dewa?]

[Menurut Dite, Master dan para dewa berada dalam hubungan bisnis, jadi mungkin saja mereka juga memberikan informasi dalam urusan mereka. Jika wadah para dewa adalah objek percobaan seperti kita, maka semua wadah mungkin kecanduan nektar. Aku merasa Master menggunakan koneksi itu untuk terus berdagang dengan para dewa. Aku percaya bahwa para dewa tertarik pada kita karena kita adalah contoh hidup yang dapat mematahkan ketergantungan ini pada Master, karena kita tidak kecanduan nektar dan, sebagian besar, buatan sendiri.]

[Mungkin itu sebabnya Dite tidak banyak bicara tentang dirinya sendiri atau tentang para dewa. Diana mungkin bekerja di kedua sisi, bukan? Kupikir kepalaku sedikit lebih terorganisir sekarang. Kita benar-benar memiliki nasib kotoran anjing …]

[Itu juga mengapa kita harus lebih bijaksana dan lebih siap daripada para dewa.]

[Ayo bertahan. Adapun Pasoon dan Satan atau apapun nama mereka… Aku merasa mereka adalah Iblis sebenarnya yang biasa kita kenal. Aku tidak ingin bertemu mereka jika kita bisa menghindarinya. Aku sangat tidak suka film horor…]

San mengangkat tangan dan mematahkan cabang pohon. Cabang yang hidup mengeluarkan cairan bening berwarna hijau. Dia menempelkan potongan cabang di antara bibirnya. Rasanya pahit. Namun, dia menyukai perasaan merasakan sesuatu yang hidup, yang membuatnya merasa bahwa dia juga hidup.

[Itu … itu benar. Satan dan Pasoon. Bahkan nama-nama itu terdengar menakutkan. Menurutmu siapa Pencipta itu?]

Dia menelan ludah dengan keras. Meskipun dia menjadi jauh dengan agama di kemudian hari, dia masih mengingat dewa yang dia doakan dan percayai ketika dia masih muda. Ada kemungkinan bahwa dewa itu ada, tetapi dia tidak ingin menyatakan ini secara lahiriah, seolah-olah kata-katanya akan membawa pikirannya menjadi kenyataan.

[Mendengarkan Dite, kupikir satu-satunya cara kita dapat menyelesaikan masalah kita adalah bertemu dengan Pencipta ini. Aku terutama ingin tahu mengapa kita harus hidup seperti ini di sini …]

[Aku juga ingin tahu…]

[Tujuan lebih tinggi apa yang dia miliki untuk kita? Mudah-mudahan, aku bisa mendapatkan beberapa pukulan juga jika kita pernah bertemu Sang Pencipta. Aku merasa sangat terbiasa!]

Tatapan mereka sekarang tertuju pada berbagai orang yang berada di samping jalan. Sebagian besar orang menikmati cuaca musim semi yang beraroma bunga. Ada orang lain yang mulai masuk ke dalam hubungan pemula.

San berbisik, “Apakah kau lebih bahagia hari ini daripada kemarin?”

“Hah?”

“Besok mungkin akan lebih baik dari hari ini, kan?”

San sedang melihat ke kejauhan. Dia melanjutkan, “Mari kita hidup dengan itu dalam pikiran … untuk hidup lebih baik, hidup lebih bahagia setiap hari … sampai akhir …”

Untuk sekarang…

Itu adalah hari musim semi yang membawa harapan dan impian yang hidup… awal yang baru…

 

Perencanaan – Bab 7

Ikatan manusia adalah hal yang sangat halus. Setelah koneksi dibuat, tidak ada yang tahu seberapa jauh itu akan bertahan atau diperpanjang. Pekerjaan juga seperti itu. Setelah satu tugas selesai, kesempatan lain terbuka. Bekerja memungkinkan lebih banyak pekerjaan masuk.

Setelah menyelesaikan tugas pertama mereka dalam pekerjaan kontrak pertama mereka, tugas kedua segera menyusul.

Banyak pemburu telah menjual saham mereka dan kembali ke rumah. Beberapa prajurit menemukan kekasih selama periode festival ini, jadi mereka memutuskan untuk menikah dan tinggal di daerah tersebut. Jenis acara besar ini adalah kesempatan bagus untuk membawa orang-orang terampil ke suatu wilayah dan menjaga mereka tetap di dalam. Count percaya bahwa sudah waktunya untuk tamasya ke luar.

“Berapa banyak orang yang akan bersama kita?” tanya San.

“Aku percaya bahwa dua puluh seharusnya cukup,” jawab Count.

“Dan waktunya?”

“Setidaknya empat bulan.”

“Dipahami. Kami akan segera mempersiapkan. Kapan kita harus pergi?”

“Segera setelah kalian berdua siap.”

“Kalau begitu kita akan pergi dalam sepuluh hari. Pertama-tama kita harus mengatur persediaan dan personel yang diperlukan. ”

Tugas kedua yang diberikan kepada San dan Biyeon adalah mengubah tulang dan kulit Archon menjadi uang dan emas. Karena bahan Archon adalah barang yang sangat berharga, banyak pencuri kecil dan pengunjung yang tidak diinginkan datang ke wilayah Count baru-baru ini. Desas-desus telah menyebar dengan cepat, jadi Count perlu menyingkirkan sumbernya.

Itu bukan hanya materi Archon. Berbagai eklektik binatang dan monster yang dikenal dan tidak dikenal dikumpulkan selama perburuan tahun ini. Jumlahnya sangat besar, lebih banyak daripada yang pernah mereka miliki sebelumnya. Guild pedagang besar dan organisasi pedagang kecil telah meminta beberapa kali untuk menukar barang-barang ini. Kesempatan ini adalah sesuatu yang tidak pernah dihadapi Count sebelumnya. Ini bisa berubah menjadi peluang besar jika dilakukan dengan benar.

Wilayah Count tidak berada di sisi yang lebih besar. Hanya ada beberapa pandai besi dan penyamak kulit yang dapat memproses bahan yang mereka miliki. Selain itu, Count tidak memiliki pekerja terampil dan pengrajin yang dapat mengubah bahan mentah menjadi produk tingkat tinggi. Jadi, dia tidak memiliki kemampuan untuk mengubah bahan mentah menjadi produk yang dapat digunakan, dia juga tidak ingin menjual bahan mentah ke guild pedagang besar yang berkunjung dengan harga murah. Pedagang keliling berpendapat bahwa mereka harus mengambil risiko dan biaya besar untuk mengangkut bahan mentah dan mengubahnya menjadi produk akhir. Dengan demikian, mereka mencoba membenarkan harga beli yang rendah.

Jika tulang Archon dan binatang eksotis lainnya diproses dengan benar, mereka akan mendapatkan harga dua puluh hingga seratus kali lebih besar dari yang dinyatakan oleh para pedagang. Sebenarnya, ada lebih banyak permintaan daripada pasokan, sehingga penetapan harga yang tepat sulit dilakukan.

Akhirnya, keputusan dibuat untuk pergi ke kota besar terdekat dan menjual langsung ke konsumen untuk menjaga nilai dan harga bahan. Kota besar terdekat adalah Porato, perjalanan selama dua bulan dari wilayah Count.

Jalan menuju kota dipenuhi dengan bahaya. Ada berbagai guild tentara bayaran, bandit, kelompok prajurit, dan ras misterius yang harus dihadapi seseorang saat membersihkan gunung berbatu dan lembah tak berujung. Biasanya, untuk jenis gerakan jarak jauh ini, seseorang akan menggunakan layanan dari guild pedagang besar atau klan dengan setidaknya lima puluh prajurit veteran. Hanya dengan begitu itu akan dianggap agak aman.

Karena penjual biasanya harus membayar biaya yang tinggi untuk layanan ini, mereka biasanya tidak dapat membawa barang dagangan mereka dan menjualnya di kota-kota besar. Mereka mungkin akan kehilangan sebanyak yang mereka peroleh. Juga, ada kemungkinan besar mereka akan kehilangan sebagian atau seluruh barang dagangan mereka selama transit.

Namun, barang dagangan yang dimiliki Count harus dijual langsung ke konsumen. Juga, San dan Biyeon membutuhkan uang. Tujuan mereka selaras.

Transaksi itu baik untuk kedua belah pihak. Count akhirnya akan memiliki sarana untuk mengembangkan wilayahnya dengan uang dari barang yang dijual. Dia dan orang-orangnya tidak perlu menjalani kehidupan yang sulit jika mereka memiliki dana untuk berkembang. Bagi San dan Biyeon, perjalanan ini akan menjadi kesempatan mereka untuk memahami dunia ini lebih baik dan menyebarkan pengaruh mereka ke berbagai wilayah.

Count berdoa kepada para dewa untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Dia hanya bisa menafsirkan kesempatan dan keberuntungan ini sebagai datang langsung dari para dewa. Ia merasa akhirnya akan terbebas dari keterbatasan anggaran yang terus-menerus menahan wilayahnya yang sarat defisit. Apa yang bisa lebih baik daripada memiliki dua Awakened warrior yang memimpin? Itu akan menjadi pesta transportasi terbaik dan paling tangguh.

Meskipun dia tidak memiliki banyak bukti untuk mempercayainya, Count ingin percaya pada San dan Biyeon. Dia melihat sesuatu yang lebih dalam dalam tindakan dan pikiran mereka. Namun, perilaku mereka sangat berbeda dari kebiasaan dan norma bangsawan dan bangsawan normal.

Cara berpikir mereka sering menempatkannya dalam situasi yang canggung. Mereka rinci, tepat, dan setara dalam urusan mereka. Aristokrat dan bangsawan tidak ingin berurusan dengan angka juga tidak menyibukkan diri dengan masalah kecil. Memperhatikan diri sendiri dengan hal-hal ‘sepele’ ini sedikit bagi pihak lain, karena sering dianggap mengambil keuntungan dari yang lain. Namun, bagi Count, keterbukaan mereka dalam ketepatan dan detail justru membuatnya ingin lebih mempercayai mereka.

Masalah yang mungkin muncul akan selalu muncul dan bahkan masalah yang tidak diketahui akan muncul di kepala mereka yang buruk.

“Kau lagi?” San bertanya dengan mata terbuka lebar.

“Aku kenal beberapa orang di Porato City. Aku bisa membantu, ”jawab Yeria dengan mata tajam.

“Aku percaya bahwa jalan yang akan kita ambil akan sulit bagi perempuan untuk ditangani. Apakah itu baik-baik saja denganmu?”

“Kudengar kau akan bepergian dengan Kapten Yeon. Aku percaya bahwa aku akan membantu selama perjalanan.”

“Ambil barang-barangmu kalau begitu.”

“Terima kasih.”

“Kau tidak perlu berterima kasih padaku …”

“Dan kau?” Biyeon bertanya sambil mengerutkan area di antara matanya.

“Aku telah menyelesaikan bisnisku di tanah milik Count Essen. Kuil rumahku juga ada di Porato City,” kata Dite sambil tertawa.

“Akankah para rasul lainnya juga mengikuti?”

“Jika kau mau…”

“Aku tidak menginginkannya.”

“Kalau begitu … itu hanya aku.”

“…”

“Hei, hei. Kami tidak akan melakukan kunjungan lapangan. ”

“Kami ingin memperluas wawasan. Kami juga memiliki banyak hal yang ingin kami pelajari dari kedua Kapten, ”jawab Yekin sambil terisak. Di sebelahnya adalah putri kelima Count, Yesil, yang baru berusia delapan belas tahun tahun ini.

“Biarkan aku melihat tanganmu!”

“Permisi?”

“Tanganmu terlalu lembut dan halus untuk melakukan kerja keras yang diperlukan selama perjalanan kita. Kami bukan prosesi kerajaan. Kami akan melalui masa-masa sulit selama perjalanan kami.”

“Aku tidak akan menjadi beban.”

“Kau akan.”

“Aku juga ingin melihat dunia dan memperluas wawasanku. Tolong!”

“Setidaknya pastikan untuk membawa batu gerinda untuk mengasah pedang kita…”

“Terima kasih!”

“Apa itu?” San bertanya sambil mengangkat kepalanya.

“Anda akan membutuhkan seorang penyair untuk menceritakan petualangan heroik dan epik Anda melintasi tanah berbahaya ini. Seseorang harus mendokumentasikan dan menyebarkan prestasi heroikmu!”

Cecil si Penyair tersenyum cerah. Di sebelahnya adalah musisi yang telah meminjamkan instrumennya ke San selama perjamuan. Dia mengedipkan matanya seolah dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi.

“Kalian berdua?”

“Ya pak.”

“Ikut dengan kami. Dan untukmu, gunakan senar ini untuk instrumenmu. Ini adalah tendon Archon. Mereka tidak akan patah semudah senar yang kau gunakan.”

Setelah berbicara dengan orang-orang yang ‘perlu’ bergabung dengan party mereka karena satu dan lain alasan, jumlah total pelancong bertambah menjadi sedikit lebih dari tiga puluh orang.

Karena ada dua Awakened warrior memimpin rombongan perjalanan ini, berbagai macam orang mengemukakan berbagai alasan mengapa mereka harus ikut. Berdasarkan kekuatan tempur, mereka semua merasa bahwa ini akan menjadi cara teraman untuk bepergian.

San dan Biyeon juga tidak menyukai suasana seperti ini. Semakin banyak orang yang mereka miliki, semakin besar kemampuan mereka untuk mengumpulkan informasi saat mereka bepergian. Mereka juga dapat menciptakan komunitas mini tempat mereka dapat mengingat kembali rasa dan aroma masyarakat manusia. Pada akhirnya, mereka juga manusia yang mendambakan dan menikmati kehadiran manusia lain.

Namun, San dan Biyeon tegas dengan aturan mereka. Untuk semua orang yang akan bepergian dengan mereka, tiga janji harus ditepati.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset