Etranger Chapter 63


Syarat pertama adalah tidak ada budak yang diizinkan untuk datang. Setiap individu bertanggung jawab atas tugas yang diberikan kepadanya. Selanjutnya, pekerjaan harus dilakukan oleh peserta perjalanan bekerja sama dengan awak kapal lainnya. Setiap orang harus memperlakukan satu sama lain secara setara.
Kedua, mereka akan mengikuti aturan militer dan ketertiban mutlak. Jika ada orang yang melanggar salah satu aturan dasar, kapten akan menetapkan hukuman yang sesuai dengan kesalahan tersebut.
Ketiga, satu jam setiap hari, seluruh kelompok akan menghabiskan waktu bersama dan berpartisipasi dalam kegiatan kelompok. Semua peserta harus terlibat penuh dalam kegiatan tersebut dan mempersiapkan diri sebaik mungkin.
Semua orang dengan mudah menyetujui tiga syarat ini.
San dan Biyeon sibuk mempersiapkan hal-hal yang diperlukan untuk tugas konvoi transportasi yang ditugaskan ini. Karena ini adalah pertama kalinya mereka bepergian secara terbuka di dunia ini, mereka ingin memastikan bahwa mereka sepenuhnya siap untuk mengatasi kesulitan yang ditimbulkan oleh perjalanan jarak jauh.
San dan Biyeon mengatur party perjalanan mereka yang terdiri dari tiga puluh orang menjadi tiga kompi, salah satunya adalah tim pendukung umum. Mereka menciptakan versi yang dikurangi dari batalion yang berfungsi penuh. Setiap komandan kompi akan bertanggung jawab untuk memelihara dan mendistribusikan makanan, persediaan, dan layanan logistik lainnya dengan benar. Sebenarnya, ada alasan lain untuk membentuk rantai komando ini…
Mereka menyiapkan bahan makanan mereka sebelum rencana dan harapan mereka dipadatkan. Pekerjaan mereka sebenarnya dimulai sejak mereka kembali ke wilayah Essen. Selera mereka menjadi lebih halus dan tajam setelah merasakan ‘makanan’ pertama mereka di dunia luar.
Selain itu, selera makanan mereka menuntut makanan tingkat royalti dalam istilah dunia ini. Mereka merebus semua jenis ikan air tawar, daging, sayuran, dan pemanis alami untuk menemukan resep yang mirip dengan MSG. Pada akhirnya, mereka membuat beberapa kemajuan dan sekarang berhasil meramu kreasi mereka menjadi bentuk bubuk.
‘Romansa hidup di ladang adalah makan… jika seseorang makan dengan buruk, semuanya menjadi membosankan dan semua orang menjadi tidak bahagia!’ Inilah yang diyakini San.
‘Ransum lapangan dan makanan harus sederhana! Tetapi seseorang tidak boleh melepaskan rasa demi kesederhanaan!” Inilah yang dipikirkan Biyeon.
Pikiran mereka tentang makan kira-kira sama. Keyakinan sederhana dan kuat itu segera menghasilkan lahirnya bumbu serba bisa dalam bentuk bubuk, seperti sup ramen modern. Bubuk itu ditempatkan di kantong kulit dan toples. Mereka membuat bumbu yang cukup untuk dua orang selama satu tahun penuh.
‘MSG’ mereka akan digunakan di hampir setiap hidangan yang mereka makan. Itu juga akan memberikan rasa ‘Korea’ yang cocok dengan selera keduanya. Dengan bumbu yang baru ditemukan ini, mereka bisa membuat daging dan sayuran ala Korea, sup, dan hidangan hot pot.
Tentu saja, jika anggota party lain tidak menyukai rasanya, mereka tidak akan merekomendasikannya untuk mereka. Mereka memutuskan untuk menghormati selera masing-masing pihak …
Selain itu, perlu untuk mengembangkan mie dan sereal untuk penyimpanan dan kenyamanan jangka panjang. Ini juga bukan demi party, melainkan persiapan pribadi untuk perjalanan yang lebih menyenangkan. Orang-orang di sini menggiling biji-bijian dan memanggangnya dalam bentuk roti dan kue beras. Makanan ini adalah makanan pokok mereka.
Ada juga roti yang dipanggang tipis seperti tortilla di Meksiko atau Naan di India. Namun, makanan yang berhubungan dengan roti itu tentu bukan rasa yang familiar atau dicari oleh orang Korea. Akhirnya, masalah ini harus diselesaikan. Di bawah arahan Biyeon, mie dibuat dengan memotong adonan tepung gandum memanjang. Untaian dipisahkan menjadi paket mie kering, digoreng dalam minyak, dipotong-potong untuk sup, dan disimpan untuk konsumsi nanti. Kotak penyimpanan dibuat dengan nektar encer yang digunakan sebagai pengawet, jadi tidak mungkin ada pembusukan.
Selain itu, Biyeon merancang pakaian dengan cermat, mengumpulkan persediaan medis yang mereka perlukan untuk perjalanan jangka panjang, mengatur alat perekam, dan menyiapkan alat perbaikan yang diperlukan untuk peralatan mereka.
Dalam pemeriksaan terakhir mereka, semua barang diperiksa satu per satu, dan berbagai tugas ditugaskan ke masing-masing dari tiga unit kompi.
* * *
Mereka berangkat. Pada dini hari, bahkan sebelum embun pagi mengering, mereka pergi dengan tenang dengan beberapa gerbong dan selusin kuda. Ini akan menjadi perjalanan yang panjang.
Etranger

Mereka harus menempuh jarak lebih dari 500 km. Itu adalah konvoi transportasi terbesar yang pernah dilakukan House of Essen.

Meskipun tidak ada yang mengatakan sesuatu dengan keras, semua orang berharap bahwa perjalanannya akan panjang, sulit, dan mengubah hidup.

Meskipun beberapa orang lain di dunia ini akan setuju, orang-orang yang terdiri dari karavan ini, di luar San dan Biyeon, merasa bahwa perjalanan akan relatif aman dan menyenangkan. Namun, orang-orang di dunia tidak pernah ramah di depan hal-hal yang berharga. Pandangan tidak bersalah anggota kru akan segera berubah secara drastis. Di depan mereka adalah ujian hidup yang sulit yang akan melebihi harapan mereka.

Hampir semua kekuatan di utara akan bergerak melawan mereka. Kelompok tentara bayaran yang korup, prajurit bersenjata skala besar, dukun elit, dan Awakener lainnya sedang menunggu untuk mengambil keuntungan dari karavan dan mencuri muatannya yang berharga.

Guild Kegelapan juga memobilisasi kekuatan mereka. Guild Kegelapan terdiri dari berbagai guild yang berspesialisasi dalam pembunuhan, sihir mistik, praktik pemujaan agama, spionase, dan bidang subversif lainnya. Mobilisasi semua kekuatan bawah tanah ini menunjukkan betapa pentingnya dan langkanya muatan karavan itu.

Organisasi yang lebih besar di kota-kota besar juga memobilisasi kekuatan mereka. Klan berada di puncak rantai makanan. Di antara klan, pasti ada prajurit tingkat tinggi yang ditahan oleh sumber daya terbatas yang mereka miliki. Untuk klan elit ini, muatan karavan adalah sesuatu yang tidak bisa mereka lewatkan. Tidak peduli apa, mereka perlu mendapatkan bahan-bahan ini.

Karena itu…

Mobilisasi semua kekuatan ini untuk tujuan merampok karavan kargo mereka jauh di luar imajinasi naif awak karavan. Hanya keberanian dan tekad kedua kapten dan kebijaksanaan mereka untuk membaca semua situasi dan menerjemahkannya ke dalam reaksi yang sesuai yang akan menentukan nasib mereka. Dengan demikian, ‘Kisah Legendaris’ dan lagu epiknya membuka babnya dari awal petualangan ini …

 

Perencanaan – Bab 8

Itu adalah perjalanan pertama mereka.

Mereka pergi ke suatu tempat di dunia yang berbeda, dengan orang yang berbeda, dan tempat yang asing. Jalannya kasar dan berbahaya, dan cuacanya tidak bersahabat. Jalan yang lebar akan menyempit dan sering kali tiba-tiba berakhir. Masalah yang awalnya kecil akan menjadi lebih besar dan bertahan lama.

Berbagai jalan yang mereka rencanakan untuk dilintasi mengeras dan terlihat karena banyak orang yang menggunakannya, tetapi setelah musim tidak digunakan, jalan setapak itu akan kembali ke alam dengan vegetasi hijau yang rimbun mengambil alih jalan setapak. Alam tidak sengaja membuat jalan untuk manusia.

Bahkan pada hari musim semi yang sama, musim semi di selatan jauh lebih keras, seperti pengantin baru dewasa yang kehilangan rasa malu dan malu. Berbagai bunga, pohon, dan tumbuh-tumbuhan lainnya, yang saling menopang dan melilit, menutupi jalan-jalan lama.

Lintasan dari pegunungan utara ke dataran besar dan ngarai di selatan terbatas dan langka. Bagian-bagian ini semua memiliki cerita untuk diceritakan. Mereka membawa orang ke tempat baru, membantu mengangkut barang dan informasi dari satu tempat ke tempat lain, dan masih menyimpan jejak dosa dan hukuman manusia di masa lalu.

Malam segera tiba saat matahari mulai terbenam. Arak-arakan yang cukup besar itu maju melalui jalan yang kasar. Tiga gerobak yang tampak normal ditempatkan di tengah. Empat penunggang kuda berada di kepala dan enam penunggang kuda berada di belakang. Itu tampak seperti karavan pedagang kecil atau menengah lainnya yang akrab bagi orang-orang di era ini.

“Kita melakukan perjalanan sekitar 10 km per hari… berdasarkan kecepatan kita saat ini, aku yakin akan memakan waktu lebih lama untuk sampai ke Porato City daripada yang kita perkirakan sebelumnya,” gumam San.

“Tidak ekonomis untuk membangun jalan beraspal di daerah pegunungan ini. Kecuali ada kerajaan superpower, seperti Kekaisaran Romawi yang secara aktif membangun dan memanfaatkan jalan, kupikir kita harus terus menyusuri medan yang sulit ini, ”jawab Biyeon di atas kuda.

“Bisakah kau menanggungnya?” San melihat ke arah Biyeon dan bertanya. Ekspresinya dipenuhi dengan kesedihan dan belas kasihan.

“Segala sesuatu yang lain dapat ditanggung kecuali lecet di paha bagian dalamku. Kupikir kulitku telah dibersihkan. Kita harus menemukan solusi malam ini.”

Biyeon menghela nafas dan membuat ekspresi sedih.

“Sebenarnya, itu sangat menyakitkan bagiku juga. Sangat sulit untuk beradaptasi dengan kuda dunia ini…”

San dan Biyeon lelah menunggangi ‘kuda’ dunia ini. Seperti kuda dari Bumi, makhluk ini adalah herbivora dan terlihat mirip dengan kuda yang mereka kenal. Namun, di situlah kesamaan berakhir.

Kuda-kuda di sini jauh lebih besar dan menungganginya terasa tidak nyaman. Mereka memiliki kulit kulit kasar dan rambut tebal berduri, yang menggaruk dan menggerogoti pakaian dan kulit mereka. Meskipun hewan itu lembut di alam, itu berubah menjadi binatang buas selama pertempuran. Setidaknya, inilah yang diberitahukan kepada mereka.

Keduanya awalnya ingin tahu tentang kuda-kuda itu, tetapi setelah menghabiskan sepanjang hari di atas satu kuda, mereka benar-benar berubah pikiran.

Tidak nyaman untuk mengambil postur yang diperlukan untuk mengendarainya, dan sulit untuk menjaga keseimbangan di atas kuda yang terus-menerus gemetar. Jika mereka harus terus-menerus mempertahankan keadaan ketegangan di tubuh mereka saat mengendarai binatang buas ini, kelelahan mereka yang terakumulasi kemungkinan akan mempengaruhi kemampuan tempur mereka. Selain itu, sulit untuk ‘mendobrak’ binatang buas karena ini juga merupakan ‘produk’ yang mereka rencanakan untuk dijual.

“Ini… siksaan! Kita harus mengambil tindakan. Mengapa kita tidak berpikir untuk membuat sanggurdi? Ah! Aku bodoh” seru San sambil menggertakkan giginya.

“Tidak ada kesempatan bagi kita untuk menunggang kuda di zaman kita. Karena itu… aku lebih suka berjalan.”

Biyeon memegang kendali erat-erat dengan tangannya yang bersarung tangan dengan ekspresi marah-marah. Tangan kecilnya bergetar pelan. Mereka harus mempertahankan kecepatan yang seimbang untuk karavan yang mengikuti di belakang mereka, sehingga mereka terpaksa menanggung siksaan ini untuk mempertahankan martabat mereka sebagai kapten.

Saat mereka mulai menuruni bukit setelah melintasi kaki gunung, ekspresi Biyeon menjadi lebih cerah. Ujung mulut San juga naik.

Mereka pikir mereka mungkin bisa beristirahat sebentar…

“Aku melihat beberapa bangunan di bawah sana. Wilayah siapa itu … Apakah Anda mengatakan itu adalah tanah milik Marquis of Norian? tanya San.

“Ya, benar,” jawab Biyeon, mengingat informasi perjalanan mereka.

“Pria itu… dia juga seorang Awakened Warrior, kan?”

Etranger

“Dia adalah Awakened Warrior dari Klan Ki-Jang, salah satu Klan Absolut. Tidak seperti Count Essen, dia dikatakan sangat liar dan serakah. Jika aku ingat dengan benar … metode manajemen dan ekonomi wilayah sangat bergantung pada budak. Dia mucikari jahat dan biang keladi para bandit.”

“Bajingan… Dia mungkin sangat tertarik dengan barang-barang kita. Apa kemungkinan dia akan bergerak pada kita? ” Mata San berubah serius setelah mengajukan pertanyaan.

“Lebih dari 90%,” jawab Biyeon dengan suara rendah namun tegas.

“Apa kemungkinan berhasil bernegosiasi dengannya?”

“Bahkan jika negosiasi berjalan dengan baik, dia akan meminta lebih dari 20% inventaris kita. Penduduk setempat mengatakan bahwa itu adalah biaya tol rata-rata bagi siapa saja yang menginginkan perjalanan yang aman melalui tanahnya. Tentu saja, biaya akomodasi dan makan belum termasuk.”

“Jadi, setidaknya 40% jika kita kembali melalui jalan ini, kan? Marquis of Norian… Dia benar-benar perampok kuburan… Pada akhirnya, Count Essen tidak akan pernah bisa mengamankan posisi independen selama orang ini menghalanginya.”

“Count mempercayakan segalanya kepada kita. Apa yang ingin kau lakukan?”

“Kita tidak bisa ditipu bahkan sebelum memulai rencana kita, kan? Aku akan merasa kotor sepanjang perjalanan jika aku membayar tol juga.”

“Aku setuju. Haruskah kita menginjak-injaknya sebelum kita melewati wilayahnya?”

Dia tersenyum ringan sambil melakukan kontak mata dengannya. Dia membuka matanya lebar-lebar lalu menutupnya rapat-rapat.

Seolah-olah dia baru saja menguap, sedikit air mengelilingi matanya. Tiba-tiba, jantungnya berdegup kencang. Dia merasakan sesuatu turun ke tenggorokannya. Aftertaste-nya dingin dan manis. Dia merasa bahwa dia menjadi lebih tegas.

“Bagaimana dengan keamanan party kita?” tanya San.

“Bergantung pada operasinya, kita mungkin harus mengatur ulang.”

“Apa kekuatan pasukan mereka?”

“Sekitar 500 penjaga keamanan dan lima puluh prajurit di level Master Warrior (Akselerasi Tahap 1) atau lebih tinggi.”

“Bagaimana dengan variabelnya?”

“Ada tiga kelompok terpisah yang mengikuti kita secara diam-diam. Sepertinya papan catur kita sudah dipasang.”

Segera, Biyeon melanjutkan percakapan mereka di saluran komunikasi non-verbal mereka.

[Dan aku cukup khawatir tentang bagaimana salah satu mitra kita akan bereaksi.]

[Kau pikir Dite mungkin menjadi masalah?]

San memiringkan kepalanya.

[Kita dipermainkan oleh Dewi dan Rasul. Karena Rasul peringkat tertinggi dewi ada di grup kita, tindakan kita akan berfungsi sebagai peluang pemasaran dan perekrutan alami untuk dewi. Kesuksesan kita akan menjadi kesuksesannya. Sebaliknya, dari sudut pandang Dite, akan lebih mudah untuk menyebarkan kekuatan dan popularitas sang dewi jika dia dengan sengaja membuat semua konflik menjadi lebih besar karena dia tahu kita harus menyelesaikannya pada akhirnya.]

[Apakah begitu?]

[Ini akan menjadi sakit kepala. Jika tidak ada masalah, dia akan membuatnya, dan pada akhirnya akan menjadi sesuatu yang harus kita selesaikan. Dia memiliki otoritas dan kekuasaan sebanyak itu. Selain itu, bukanlah pelanggaran kontrak kita untuk menyebarkan desas-desus melalui mulut manusia. Ini firasatku, tetapi aku merasa bahwa perjalanan ini akan menjadi perjalanan yang sulit bagi kita.]

[Sialan… Bisakah kita membuatnya kembali? Bukankah kontrak dimulai dalam 5 bulan? Apakah ada cara kita bisa mendapatkan keuntungan dari ini?]

Wajah San menjadi terdistorsi.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset