Etranger Chapter 64


[Hal baiknya adalah party kita dapat melakukan perjalanan yang relatif lebih aman berkat dewi. Jika kuil mengambil masalah dan melangkah maju, kelompok pengembara dan yang lebih kecil akan dengan mudah menyerah pada pengejaran mereka. Dite juga cenderung lebih kuat dari Suki, jadi dia harus memiliki kemampuan untuk mengambil alih jika terjadi kesalahan. Yang terpenting… Mau atau tidak, dia mungkin akan mengikuti kita kemanapun kita pergi. Tidak ada cara pasti untuk menyingkirkannya. Penyihir seperti itu.]

[Hmm- sebagai Rasul dewa yang berurusan dengan informasi dan kebijaksanaan, dia benar-benar tahu cara melihat semua sudut. Kau sendiri cukup bijaksana untuk mendapatkan semua itu dari info terbatas kita … Jadi, terlepas dari kontraknya, nasib kita terjalin pada saat ini, kan?]

[Betul sekali.]

[Kita tidak bisa mengambilnya begitu saja tanpa perlawanan. Apakah ada tindakan pencegahan yang bisa kita ambil?]

[Biarkan aku berpikir tentang hal itu. Kita harus mendapatkan kembali minat juga.]

[Jika itu masalahnya, kita akan melakukannya dengan bunga majemuk…]

[Tentu saja. Suku bunga pinjaman pribadi tinggi karena suatu alasan …]

Etranger

Biyeon mengangkat kepalanya. Dia melihat jeram sungai di depan. Di seberang jeram, di sisi lain, tanda ‘Marquis of Norian’ dipasang dengan muram.

“Kita hampir sampai di wilayahnya. Apa yang harus kita lakukan?” tanya San.

“Mari kita istirahat di tempat teduh dan berpikir selangkah demi selangkah. Situasi ini… agak rumit.”

Ada tiga puluh satu orang dalam kelompok itu. Di antara kelompok itu ada enam orang dari rumah tangga Essen: Yeria, Yekin dan istrinya, dan tiga anggota rumah tangga Essen lainnya. Ada juga dua bard, enam spesialis pemrosesan produk, dan empat pedagang negosiasi. Sepuluh awak yang tersisa membentuk Kompi Pertama, dipimpin oleh Yuren. Mereka semua adalah prajurit junior yang diklasifikasikan sebagai prajurit kelas dua di dunia ini. Meskipun mereka kelas dua, mereka lebih baik daripada tidak sama sekali. Orang terakhir adalah Dite.

Mereka telah berkelok-kelok melintasi jalur gunung sepanjang hari. Mereka baru sekarang berada di dekat perbatasan alami antara Count Essen dan wilayah Marquis Norian.

Sungai itu cukup dangkal, yang berarti mereka mungkin bisa mengarungi sungai. San dan Biyeon memutuskan untuk mendirikan kemah di sebelah jeram yang dangkal. Meskipun berkemah di sini berarti mereka harus tidur di tanah yang tidak nyaman dan dingin, semua orang setuju dengan keputusan mereka.

Bagi rakyat Essen, Marquis seperti diktator yang memerintah melalui kekerasan. Bawahan Marquis juga sama.

Jika mereka mencari akomodasi di kastil, mereka seharusnya tidak mengharapkan keramahan apa pun.

Semua anggota kru melakukan apa yang harus mereka lakukan dalam kelompok yang ditugaskan. Meskipun mereka melakukan tugas-tugas kasar, ekspresi mereka sangat cerah.

Jika seorang pejalan kaki ingin melihat apa yang terjadi, dia akan menggelengkan kepalanya karena terkejut.

“Maukah kau memegang ini?”

“Disini? Seperti ini?”

“Ya! Sedikit ke kanan. Ya… sudah selesai. Terima kasih.”

“Di mana aku  bisa meletakkan ini?”

“Kau bisa meletakkannya di dekat oven.”

“Apakah kita yang terakhir?”

“Tolong cepat!”

Tidak ada yang akan percaya bahwa rakyat jelata dan bangsawan dapat berkomunikasi dan bekerja dengan nyaman bersama. Namun, hal-hal ini terjadi secara alami di sini.

“Anggota kru lebih baik dan lebih sederhana dari yang kukira. Aku bersyukur mereka berusaha untuk berubah, ”gumam San.

“Itu luar biasa. Itu adalah ide yang berbahaya, tetapi aku harus mengatakan bahwa itu luar biasa bahwa strategimu bekerja di sini juga. ”

Biyeon tersenyum.

“Itulah yang kurasakan pada awalnya saat menonton pelatihan tentara cadangan. Konten menentukan format, tetapi format juga menentukan konten. Isinya seperti air, jadi cenderung sesuai format. Bahkan orang-orang yang memakai dasi dan sopan di masyarakat bisa kencing di mana saja, berbaring di mana-mana, dan melepaskan amarah dan amarah mereka begitu mereka mengenakan seragam militer… kebalikannya juga benar.”

Biyeon menatap kru. Apa yang dilakukan San sangat sederhana. Anggota kru dibagi menjadi beberapa kelompok dan disatukan dengan pakaian berwarna yang sama, yang telah disiapkan Biyeon sebelumnya.

Grup 1 berbaju hijau, Grup 2 berbaju hitam, dan Grup 3 berbaju kuning. Tentu saja, itu hanya syal, bukan seragam lengkap.

Representasi sederhana dari penyatuan dan klasifikasi kelompok menciptakan sifat kerja tim yang ajaib. Setelah menetapkan beberapa aturan dan tujuan tambahan, kelompok mulai bersaing satu sama lain. Anggota tim mulai lebih bekerja sama satu sama lain.

Seolah-olah standar dan hambatan kelas sosial telah menghilang di ruang kecil ini.

Biyeon mengangguk.

Ia merasa mengamati penerapan teknik organisasi, filosofi, dan manajemen melalui experiential learning, bukan dari meja.

Teknik sederhana untuk menyatukan anggota kelompok ini adalah sesuatu yang diketahui oleh rakyat jelata tetapi tidak pernah dibicarakan secara lahiriah. Itu tidak diketahui atau dirawat oleh manajer, jadi tidak pernah ada kemajuan.

Standar nilai orang tidak kentara. Bahkan di bawah masyarakat berbasis status yang ketat, jika seseorang diberi standar selain statusnya, dengan sedikit pemikiran dan kemahiran kelompok, seseorang beradaptasi untuk mengadopsi standar itu.

Efeknya menjadi jelas begitu panutan, yang harus ditiru dan diikuti, berubah.

Itu mirip dengan sebuah drama. Itu muncul di playhouse dan juga di pertandingan sepak bola. Komandan hanya perlu menetapkan aturan main dan menciptakan lingkungan yang dapat dinikmati oleh para peserta. Dan ketika seseorang memperlakukan permainan dengan adil dan serius, semuanya bekerja seperti sulap. Sistem ‘hidup’ dan mengatur diri sendiri. Sekarang, kompetisi pemula mereka sendiri akan berkembang. Ini akan menjadi kompetisi untuk membuat ‘kenangan bersama’ untuk kehidupan yang lebih menyenangkan …

Memanfaatkan ‘trik bertahan hidup’ yang memungkinkan semua orang bekerja sama untuk mengatasi tantangan …

Dan ‘nilai komunitas’ yang akan dilestarikan melalui kerja sama …

“Makan?”

Biyeon menemukan Dite dan memanggilnya.

“Ya?”

“Kau juga harus membayar makananmu, kan?”

“Apa yang kau bicarakan…?”

“Lalu, apakah kau akan memasak untuk dirimu sendiri?”

“Lalu … berapa yang harus kubayar?”

“Tidak… kami tidak membayar makanan kami dengan uang. Ah… jika aku memikirkan masa-masa sulit yang akan kita hadapi karenamu, aku ingin menggertakkan gigiku sampai tidak ada yang tersisa. Terima kasih kepadamu, kupikir harga makanan kami dan hidupmu akan hampir sama… Bagaimana menurutmu?”

“Apa…”

Dite semakin gugup. Biyeon sudah Bangkit, jadi dia sangat tanggap dan lihai. Dia juga bijaksana di luar dugaan. Mungkin dia adalah orang yang Dite butuhkan untuk menjadi yang paling waspada. Terlepas dari itu, niat Dite tampaknya telah terlihat. Tiba-tiba hidungnya menggelitik.

“Tentang harga makananmu… kupikir kita perlu menulis kontrak lain.”

Dite memejamkan matanya rapat-rapat. ‘Negosiasi lain …?!’

 

Infiltrasi – Bab 1

Para kru menyalakan tiga api unggun dan duduk di tengah. Wajah orang-orang itu cukup cerah, mungkin karena mereka baru saja menikmati makanan luar ruangan yang memuaskan. Namun, semua orang tegang, seolah-olah mereka harus menyadari sesuatu yang mungkin terjadi setiap saat.

Mereka duduk bersama dalam kelompok, mengatur rutinitas harian mereka. Beberapa diam-diam berbicara satu sama lain sementara yang lain memperbaiki hal-hal di dekat lampu terang.

Di satu sisi, Cecil sang Bard dan musisi muda, Honbi, diam-diam memetik senar instrumen mereka dengan sikap waspada. Mereka berdua berdiri dalam siaga tinggi.

Mereka mendengar cerita dari Dite. Itu adalah cerita yang sangat serius.

Untuk meringkas, ada tiga poin utama dalam ceritanya. Ada musuh yang sangat kuat dan berbahaya yang mengincar harta mereka. Kedua, perjalanan itu akan membahayakan mereka. Dan akhirnya, mereka akan langsung berpartisipasi dalam pertarungan yang akan datang dalam beberapa bentuk.

Untungnya, Dite juga menyampaikan kabar baik. Sepanjang perjalanan petualangan ini, mereka akan dilindungi secara khusus oleh sang dewi, dan di akhir perjalanan, setiap orang akan diberikan hadiah yang sangat istimewa oleh kuil.

Selain itu, Dite menyebutkan bahwa setiap orang harus sepenuhnya mempercayai Kapten San dan Biyeon. Dia juga akan mengikuti perintah mereka dengan tegas dan meminta semua orang untuk melakukan hal yang sama.

Kisah Dite adalah deklarasi bahaya yang akan segera terjadi, perjuangan hidup dan mati sepanjang perjalanan. Namun, anggota kru yang tidak bersalah yang tinggal di wilayah pedesaan Count masih tidak tahu tingkat bahaya apa yang akan mereka hadapi.

Sementara itu, orang-orang di rumah Count Essen sedang berdiskusi serius dengan San dan Biyeon.

“Tidak peduli apa… aku harus pergi sebagai perwakilan dari utusan kita,” kata Yekin. Ekspresinya gelap.

“Aku akan pergi bersamamu. Kakak laki-laki, kau lemah dalam negosiasi, kan? Norian adalah orang yang unik dan pintar,” tambah Yeria dengan ekspresi mengeras.

“Itu bagus. Sungguh rumah tangga yang terhormat. Namun, bagaimana kalau aku mengikuti? ” San bertanya sambil tersenyum. Namun, begitu dia menoleh ke Biyeon, dia bisa melihatnya menggelengkan kepalanya.

“Jika seseorang harus pergi, aku harus pergi. Operasi berbasis informasi adalah bidang keahlianku, bukan?” Biyeon dengan tenang menyatakan.

San mengangguk.

“Ya… hati-hati… Baiklah! Sekarang kita sudah membicarakan tentang besok, mari kita mulai merencanakan operasi malam ini.”

Jadi, selain anggota kru lainnya, keempatnya mendiskusikan apa yang harus mereka lakukan untuk malam itu.

* * *

“Rencana mereka adalah mencoba dan menginap di dekat perbatasan wilayah? Meskipun mereka tiba sebelum matahari terbenam?” Seorang pria berusia akhir 50-an bertanya dengan suara rendah.

Suaranya kering dan menyeramkan, seperti angin gurun yang menggores dinding sumur air yang kosong sebelum bertiup, sesekali memekik.

Pemilik suara itu adalah Marquis Norian, pemilik kastil ini dan wilayah di sekitarnya. Tubuhnya kurus dan kerempeng. Tubuh bagian atasnya saat ini terbuka. Energi tajam mengalir ke seluruh tubuhnya seperti pedang yang ditempa dengan baik.

Marquis sedang mendengarkan laporan Inspektur Jenderalnya. Tatapannya tertuju pada wanita yang pingsan dan gemetar di lantai.

“Aku yakin mereka berencana melewati wilayah besok pagi. Tindakan mereka berbeda dari yang diharapkan, jadi aku datang untuk mendengar instruksi Marquis.”

Inspektur Jenderal Natin menunggu jawaban Marquis dengan kepala sedikit tertunduk. Dia bertanggung jawab atas angkatan bersenjata Marquis dan seorang prajurit khusus yang hebat yang telah naik ke puncak level Dark Warrior.

“Mereka sangat pemalu. Orang-orang yang diperintahkan ke sini dari Guild Kegelapan pasti kecewa. Tidak menyenangkan jika mereka tidak datang sendiri…. Apakah ada cara untuk mengambil barang-barang mereka tanpa memberi tahu siapa pun? ”

“Haruskah aku memimpin militer dan membawa barang-barang itu ke sini?”

“Kau ?”

Marquis Norian melirik melewati Natin. Di mata Marquis yang tersenyum, rasa jijik sedang ditahan.

“Kau orang bodoh. Pikirkan tentang itu. Sudah ada orang yang menunggu mereka di pinggiran wilayahku. Aku tidak khawatir tentang tol. Kali ini, jarahannya sangat penting. ”

“Ya … itu, aku tahu itu dengan baik.”

“Mereka memiliki tulang dan kulit Archon. Terakhir kali Archon muncul adalah dua puluh tahun yang lalu. Awakened Warrior lokal dan tetangga semuanya dibutakan dengan bintang di mata mereka. Disebutkan juga bahwa mereka memiliki dua Archon seperti itu. Ada juga desas-desus bahwa mereka membawa nektar, air kehidupan yang legendaris. Jika benar, itu sangat berharga sehingga tidak bisa dibandingkan dengan Archons. Bagaimana jika obat itu benar-benar memberikan keabadian? Ini seperti memiliki banyak kehidupan … seseorang dapat hidup selama ratusan tahun.”

“Nektar legenda …ris?” Mata Natin melebar saat dia tergagap.

“Baik. Jadi, apakah itu kombinasi dari pencuri, klan lama, atau pejuang yang baru muncul, mereka semua mati-matian untuk mendapatkan barang-barang utusan itu. Aku bahkan pernah mendengar bahwa pemimpin Guild Kegelapan keluar sendiri. Kita memiliki banyak mata yang harus dihindari… Ini juga akan menjengkelkan jika Klan Dong-Myung kemudian terlibat karena beberapa kecelakaan. Ini akan membuatku pusing jika mereka melewati wilayah pada siang hari … apakah kau tahu apa yang kumaksud?

“Lalu bagaimana…”

“Itu pekerjaanmu. Yang pasti besok, aku harus melihat apa yang mereka miliki. Aku tidak ingin melihat hal lain. Juga, aku perlu menunjukkan bahwa aku tidak tahu apa-apa secara eksternal. ”

Tatapan acuh tak acuh Norian mendarat di Natin.

“…!”

Natin tersentak. Kakinya gemetar, dan air liur basi mengalir dari sudut mulutnya. Kekuatan seorang Awakened Warrior melepaskan aura tertekannya membuat Natin terengah-engah, membuatnya sulit untuk fokus.

“Temukan cara dan caranya sendiri. Apakah kau menculik mereka atau membunuh mereka semua, itu tidak masalah bagiku. Jika itu tidak berhasil, buat argumen dan kompromi dengan membeli barang-barang mereka dengan harga murah. Apapun itu, itu pilihanmu. Berapa pun biaya atau personel yang dibutuhkan, belanjakan berapa pun jumlahnya dan gunakan orang dalam jumlah berapa pun. Bawa saja jarahan mereka kepadaku…”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset