Etranger Chapter 66


Jawaban San singkat. Suaranya tegas dan berwibawa. Sikap dan keberadaannya tampak lebih hangat dan lebih mengundang daripada beberapa saat yang lalu.

“…!”

“Kami sedang berperang. ‘Perang untuk kebebasan kami’… inilah mengapa kami membutuhkan kontrak kalian. Bukankah Dite menyebutkan ini kepada kalian semua sebelumnya? ”

Alun-alun jatuh ke dalam keheningan sekali lagi. Anggota kru tidak percaya apa yang baru saja mereka dengar. Itu bertentangan dengan akal sehat mereka.

“Lalu … kau mengatakan bahwa kami lebih penting daripada harta yang kami bawa?” saudagar bernama Laron bertanya.

“Jika seseorang menyuruhmu memilih antara harta itu dan hidupmu, apa yang akan kau pilih?” tanya San.

“Tentu saja, aku akan memilih hidupku.”

“Aku setuju denganmu. Lalu, mengapa yang kami katakan aneh?”

Dengan demikian…

Semuanya berubah. Sebelum dan sesudah… menjadi sangat berbeda.

Kontrak itu seperti sihir. Itu adalah mantra magis yang akan terus berlanjut sampai tiga puluh satu kru kembali dengan selamat ke kampung halaman mereka.

Cecil si Penyair telah mengalaminya dengan matanya sendiri.

‘Perang mereka …

Panggilan mereka…

Kemenangan mereka…

Kebebasan mereka…

Dan…

Kecemburuan para Dewa … ‘

– Cecil si Penyair. Kutipan dari “Kisah Mereka: House of Essen” –

 

Infiltrasi – Bab 2

Seolah disusul oleh kegelapan malam, bulan sabit menyinari hutan di bawahnya.

Namun, sebagian besar hutan masih diselimuti kegelapan. Biasanya, tidak ada yang berani menginjakkan kaki di dalam hutan dalam kondisi seperti ini. Jika seseorang melintasi hutan di bawah kegelapan, orang itu mungkin tidak memiliki alasan normal untuk melakukannya. Ada beberapa orang yang melintasi hutan pada saat ini dan dengan kecepatan cepat.

Pria di depan melihat ke belakang. Dua puluh mata mengikuti gerakannya. Tangannya yang bersarung tangan perlahan bergerak. Dia memiliki tanda khusus di telapak tangannya dan di punggungnya. Tanda itu bersinar dalam gelap karena ditato dengan bahan fosfor yang ada di tulang hewan.

Dia melihat ke depan lagi dengan mata menyipit. Dia bisa melihat cahaya api merembes melalui cabang-cabang pohon. Tiga orang berdiri di sekitar api. Sepertinya para kru telah membangun peralatan kayu di sana-sini untuk alasan yang tidak diketahui. Senyum muncul di wajahnya. Dia senang dengan tugas hari ini.

Dia merasa tidak enak bahwa dia harus menggunakan tangan yang berat pada orang-orang desa ini, tetapi dia tahu mereka membuat kesalahan besar dan pantas menerima apa yang akan terjadi pada mereka.

‘Kesalahan mereka adalah membawa kargo yang terlalu berharga untuk mereka miliki. Masalahnya adalah kapten yang ditugaskan dan kelompok lain yang mengincar harta karun itu … ‘

Pria itu, Sedum, mengencangkan ikat rambut hitamnya. Dia adalah pemimpin regional dari kelompok pembunuhan biadab yang disebut ‘The Swords Eye’. Sekitar dua minggu yang lalu, dia telah mendengar dari salah satu sumber informasinya, yang telah dia tempatkan di setiap kota dan wilayah besar, tentang karavan ini dan muatannya yang tak ternilai harganya.

Meskipun informasi itu berasal dari daerah miskin yang relatif kecil tanpa ada yang bisa dibanggakan, dia tidak bisa melepaskan informasi yang menarik itu. Harta karun yang dijelaskan dalam informasi itu terlalu menggoda. Cukup menggoda sehingga dia tidak ingin membagi rampasan dengan orang lain, jadi dia datang sendiri.

Sementara itu, sebuah kesempatan muncul dengan sendirinya lebih cepat dari yang dia harapkan. Dia berencana untuk melaksanakan rencananya dan kembali malam ini. Namun, Sedum tidak terburu-buru. Pekerjaan utamanya adalah dalam pembunuhan, tetapi Guild yang menjadi bagiannya, Guild Kegelapan, melakukan lebih dari sekadar pembunuhan biasa. Ini mengkhususkan diri dalam infiltrasi, menciptakan kekacauan dan gangguan, pengumpulan dan pemrosesan informasi, pemalsuan, pemerasan, distorsi, spionase, pemalsuan, dan penjarahan.

Kesamaan utama di antara berbagai spesialisasi mereka adalah bahwa mereka tidak pernah bertarung atau melakukan pekerjaan mereka secara langsung dengan target mereka. Itu selalu lebih bersih dan lebih aman untuk masuk pada akhirnya. Itu juga ekonomis. Dua tim lain akan memainkan tangan mereka terlebih dahulu malam ini. Dia telah merilis beberapa informasi menarik untuk menggoda kelompok lain untuk bertindak. Tentu saja, para idiot ini tidak tahu bahwa mereka sedang dipermainkan.

‘Yang harus kulakukan sekarang adalah menunggu. Mereka yang penuh penyesalan dan keserakahan akan saling berebut harta rampasan sampai mati. Hmm? Apa sebongkah otot itu? Pasukan Marquis Norian?’

Ekspresinya menjadi gelap. Kekuatan besar yang tak terduga memasuki permainan.

Inspektur Jenderal Natin dari Marquis Norian menyeberangi sungai dangkal dengan menunggang kuda. Di sampingnya di setiap sisi ada sepuluh tentara, total dua puluh, memegang obor untuk menerangi jalan mereka. Di belakangnya ada empat puluh tentara tambahan yang dibagi menjadi dua kompi.

Natin yang berotot menghentikan kudanya. Matanya menatap api unggun di kejauhan. Pikirannya sederhana, dan tindakannya langsung. Namun, gayanya yang sederhana selalu membuahkan hasil. Ini karena…

‘Aku kuat!’

Kecuali Awakener, tidak ada lawan lain yang bisa bersaing dengannya di wilayah utara. Menggabungkan kelima wilayah di wilayah utara Kerajaan Poran, hanya ada tiga Awakener yang ada. Natin mempertahankan posisinya tepat di bawah ketiganya. Meskipun Count Essen juga telah mencapai level Dark Warrior, dia kalah dari Natin dalam hal kecakapan bertarung.

Setelah mengikuti Marquis Norian ke berbagai medan perang dan pertempuran, Natin belajar bagaimana caranya secara efektif dan kejam mendapatkan apa yang diinginkannya. Dia juga belajar untuk menyelesaikan tugasnya dengan bersih sehingga tidak ada yang bisa memukulnya dari belakang. Apakah itu wanita, anak-anak, atau orang tua, dia membunuh tanpa penyesalan.

Karena itu, dia ingin menyelesaikan tugas hari ini secara efektif dengan cara yang sama. Dia akan langsung menghadapi dan mengalahkan musuhnya. Dia akan membunuh lawan-lawannya dan mengubur mereka di tanah sebelum mereka menginjakkan kaki di wilayah tuannya. Dia juga akan menyimpan harta mereka di area rahasia sampai semuanya beres. Betapa sederhana namun menyegarkan!

Dia akan memikirkan alasan yang tepat untuk penggunaan kekuatannya nanti. Dia hanya bisa menyatakan bahwa dia merawat orang luar yang dengan curiga berputar-putar di sekitar perbatasan wilayah. Marquis Norian mungkin juga akan menyetujuinya. Jika ide awal ini tidak berhasil, mereka hanya perlu menyerang kapten yang ditugaskan Count Essen dan menyatakan bahwa niat licik dan berbahaya kapten terlihat dan diurus sebelum sesuatu yang lebih besar terjadi di tanah Marquis.

Senyum muncul di wajahnya. Seseorang bisa mencium sesuatu yang mencurigakan hanya dari melihat senyumnya.

“Sepertinya semua peserta pertempuran malam ini telah berkumpul. Bagaimana persiapan kita?” San bertanya pada Biyeon.

“Kami telah selesai menyiapkan penghalang kayu fisik untuk menyalurkan serangan mereka ke rute tertentu. Karena kita tidak tahu hubungan atau kesepakatan kerja sama apa yang dimiliki oleh kekuatan-kekuatan yang terpisah ini satu sama lain … tidakkah kita harus menunggu dan melihat apa yang terjadi?”

Persiapan pertempuran konvoi tampak kasar dan sederhana. Mereka memindahkan kereta kargo dan kuda ke bagian belakang kamp. Mereka telah menebang pohon-pohon yang mengelilingi setiap sisi api unggun dan mengarahkannya ke luar. Sisi-sisi pohon yang runcing mengarah ke luar secara alami, menyatu dengan lingkungan sekitarnya.

Di keempat sudut perkemahan, mereka telah menggali dua baris parit setinggi pinggang. Di belakang parit, tanah ditutupi kerikil kecil dan batu. Para kru bersembunyi di balik pohon lebih jauh ke belakang. Mereka melengkapi diri mereka dengan busur dan anak panah dan tombak. Sebuah hutan yang tertutup rapat ada di belakang mereka, memotong satu jalur serangan potensial.

Oleh karena itu, bagian depan memiliki pintu masuk kecil sementara kedua sisi memiliki pohon berduri yang menyulitkan siapa pun untuk mendekat. Tampaknya serangan apa pun perlu dilakukan satu orang pada satu waktu.

“Masalah utamanya adalah kekuatan di depan. Mereka bahkan membawa obor untuk menerangi jalan mereka dan secara terbuka menyatakan posisi mereka. Kupikir mereka berencana untuk secara terbuka membajak ke depan menggunakan kekerasan. Apa yang harus kita lakukan?”

“Tidak ada yang rumit, kan? Hanya melihat pemimpinnya, sepertinya dia bahkan tidak tahu bagaimana melakukan pengurangan dasar. Kita sudah bersiap dengan baik, jadi aku akan mengambil alih dari sini. Kau memiliki beberapa tikus untuk ditangkap di belakang, kan? ”

“Ya, mereka akan membantu dalam menjawab beberapa pertanyaanku. Kalau begitu… aku akan pergi sebentar.”

“Berapa banyak orang yang kau bawa?”

“Tiga sudah cukup.”

Natin membasahi bibirnya dengan menggesekkan lidahnya. Itu adalah sesuatu yang dia lakukan sebelum memasuki konfrontasi. Pada saat yang sama, dia mengeluarkan pedang besar yang dibawa oleh kudanya. Pedang itu besar, bilah melengkung, seperti yang sering terlihat di Arabia di Bumi. Meskipun besar, itu bisa digunakan di satu tangan untuk menusuk musuh. Pedang itu juga ringan karena tidak menggunakan banyak material logam berat untuk menciptakan ketebalan dan stabilitas seperti pedang panjang biasa. Efektivitas pedang jenis ini hanya keluar jika pengguna cukup kuat untuk menggunakannya dengan mudah dengan satu tangan.

“Aku bertanya-tanya mengapa mereka menaruh semua kepercayaan mereka pada pertahanan sederhana seperti itu?”

Natin menggelengkan kepalanya. Dia ragu-ragu sejenak sebelum membuat keputusan untuk membajak dengan tenaga penuh ke depan. Garis depan pertahanan sangat sederhana. Ada pagar dasar yang terbuat dari kayu dan parit di depannya.

Namun, dia merasa tidak nyaman. Dia tidak bisa melihat garis serangan yang memungkinkan kekuatan penuhnya menembus. Cahaya terang dari api unggun juga menjadi masalah. Api unggun menciptakan kegelapan di belakang mereka. Dia tidak tahu apakah ada sesuatu yang bersembunyi di kegelapan.

Dia juga tidak bisa memerintahkan kavaleri untuk mengapit setiap sisi kamp, ​​karena pohon-pohon yang runcing dan tajam menciptakan penghalang alami yang akan sulit untuk ditembus. Dia mulai merasa kesal.

Dia ingin membajak area itu dan menyapu bersih semuanya… dia tidak punya keinginan untuk berbicara dengan lawannya.

“Sergei!”

“Ya pak!”

“Bawa beberapa pria bersamamu dan buat jalan di depan!”

“Ya pak.”

Sergei membawa lima tentara lainnya dan bergegas maju.

Cecil si Penyair dan Honbi melihat ke bawah. Cecil berada di atas pohon kanan sementara Honbi berada di atas pohon kiri, di seberang Cecil.

Keduanya adalah seniman yang tidak bisa memberikan kekuatan tempur apa pun untuk pertempuran yang akan datang ini. Namun, Kapten Biyeon mengatakan bahwa mereka akan memainkan peran penting. Mereka ditugaskan untuk mengamati perkembangan dari atas dan menyampaikan perintah kapten mereka dengan benar dengan bersiul keras, membuat suara seruling, dan membunyikan simbal logam.

Ketika mereka disuruh melakukan hal-hal ini, mereka kehilangan kata-kata. Mengapa hal lucu seperti itu dibutuhkan? Mereka akan segera mengetahui kedalaman pikiran kapten mereka. Mereka mengabaikan seluruh area, dapat melihat setiap detail dari apa yang terjadi di bawah. Mereka akan dapat melihat rencana kapten mereka terungkap.

Mata Cecil berkilau penuh harapan. Dia melihat musuh mendekat dari jauh. Kapten San memutar tangannya di udara dua kali. Itu adalah tanda untuk memulai pertempuran.

Bip-Bip-

Cecil meniup peluitnya dua kali dengan keras. Segera setelah sinyal diberikan, garis longgar di tanah menjadi tegang. Dia melihat pemicu jebakan. Sergei yang terburu-buru kehilangan kata-kata. Dengan pedang dan tombak di tangan, keempat prajurit di depannya dengan gagah bergegas maju hanya untuk tersapu ke dalam parit.

Tiga peluit pendek terdengar. Lima anggota kru berlari keluar dari tempat persembunyian mereka. Dua dari mereka memercikkan tanah kering ke parit. Keempat tentara yang terperangkap di dalam parit mulai menggeliat. Prajurit yang terperangkap tidak dapat mengambil posisi dengan benar dan juga tidak dapat memblokir kotoran agar tidak masuk ke mata mereka. Tampaknya juga ada sesuatu yang bercampur dengan tanah, karena menyengat mata mereka.

Parit setinggi pinggang juga mengurangi jangkauan gerakan mereka. Mereka tidak bisa menekuk lutut atau berjalan keluar. Untuk keluar, seseorang harus menggunakan setidaknya satu tangan untuk meraih sisi parit dan menekuk punggungnya untuk melewati punuknya. Itu adalah posisi terburuk yang harus diambil saat membela diri dari serangan yang datang.

Tiga anggota kru lainnya menurunkan tombak panjang mereka dan menusuk ke dalam parit. Suara peluit mulai menggelegar secara berkala.

Berdasarkan suara peluit, setiap anggota melakukan tindakan tertentu, seperti menusuk musuh di dalam parit. Tindakan mereka dilakukan dengan sangat tenang sehingga seolah-olah mereka sedang menangkap ikan di dalam mangkuk ikan. Kekuatan tempur mereka yang kurang secara individual digabungkan menjadi satu, dan ketakutan mereka untuk membunuh musuh dibagi tiga.

Dalam sekejap, dengan empat gerakan terkoordinasi dari masing-masing dari tiga anggota awak yang menggunakan tombak, empat prajurit kelas satu Natin langsung terbunuh tanpa mencapai apa pun. Peluit berbunyi dari sisi lain hutan.

Anggota kru yang keluar untuk membunuh musuh mereka berguling kembali ke kegelapan. Tindakan mereka terkoordinasi seperti gerakan tarian. Seolah tidak terjadi apa-apa, hutan kembali sunyi.

“Apa ini!”

Sergei secara naluriah mengangkat kepalanya dan melihat ke depan. Dia mendengar suara angin lewat. Itu adalah hal terakhir yang dia dengar di dunia ini. Tubuhnya jatuh ke belakang. Di sebelahnya ada batu kecil seukuran kepalan tangan bayi.

“Ini… ini!”

Natin menggertakkan giginya. Dia melihat sekeliling. Prajurit lain diam dengan mulut tertutup. Natin melihat ke depan. Dia marah karena marah. ‘Tipuan ini!’

“Hal-hal rumit ini… Hector! Bunuh bajingan itu! ”

Hector, seorang prajurit berperingkat khusus, melangkah maju. Sekarang, prajurit yang telah mencapai level Master Warrior mulai keluar. Dua puluh tentara bergegas maju dalam formasi.

Bip-Bip-Bip-Bip-

Aliran suara peluit yang stabil terdengar. Tali longgar yang terhubung ke pagar menjadi kencang, menyebabkan pagar berayun membentuk sudut 45 derajat, menghadap kavaleri yang datang. Bagian atas tiang pagar telah mempertajam poin.

Tiga kuda langsung ditusuk ke tiang pagar. Para prajurit menerbangkan kuda mereka saat momentum mereka membawa mereka ke depan. Saat para prajurit yang gugur ini mengumpulkan akal mereka di tanah, anggota kru udik desa melangkah keluar dari bayang-bayang dan menyerang dengan tombak panjang mereka.

Kavaleri yang mengikuti baris pertama berhenti di depan kuda yang tertusuk. Formasi kavaleri rusak, menyebabkan para prajurit bingung. Peluit lain dengan menakutkan meledak. Pagar dengan cepat didirikan di depan api unggun, menghalangi cahaya. Seluruh area jatuh ke dalam kegelapan. Para komandan musuh mengalami disorientasi sementara para prajurit menjadi kacau balau.

Sesuatu bergerak cepat menembus kegelapan.

Shik-Shik-Shik-

Suara angin kencang terdengar di berbagai tempat. Setiap suara yang memicu merinding diikuti oleh bunyi gedebuk tubuh yang ambruk ke tanah. Beberapa mampu berteriak sebelum mereka jatuh.

Itu adalah suasana yang mengerikan bagi pasukan Natin. Musuh berada di dalam garis mereka. Namun, mereka tidak bisa melihat musuh mereka. Tanpa kemampuan untuk melihat, para prajurit mulai mengangkat senjata mereka satu sama lain.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset