Etranger Chapter 68


Inspektur Jenderal Marquis Natin memiliki ekspresi putus asa di wajahnya. Seseorang tidak tahu apakah dia tertawa atau menangis. Dia menatap pria yang dipahat yang hanya muncul di dadanya. Natin tidak tahu harus berbuat apa.

Natin melangkah maju dengan ringan. Ini tidak berarti dia tidak waspada. Hanya setelah melihat dua puluh anak buahnya hanyut dalam sekejap, dia memahami kekuatan lawannya. Strategi lawan yang tak terduga dan kekuatan luar biasa membuatnya sangat tegang.

Natin segera menghentikan bawahannya. Dia tidak bisa mengirim mereka ke kematian mereka. Kekuatan mereka mewakili kekuatannya. Dia telah berinvestasi begitu banyak dalam pengembangan mereka. Natin adalah seorang prajurit veteran yang secara pribadi telah mengalami lebih dari seratus pertempuran, besar dan kecil. Dia mengerti medan perang. Dia sangat menyadari bagaimana dampak psikologis mempengaruhi aliran pertempuran. Dia menilai dan memutuskan bahwa akan sulit untuk mengalahkan lawannya dalam keadaan ini.

Natin menarik pedang pendek dari pinggangnya sambil menerima tatapan pria itu. Dia menusuk lengan kirinya dengan pedang dan memutar. Darah mengalir keluar. Ujung pedang memotong kulit dan memotong sarafnya.

Dari tulang ekor hingga kepalanya, rasa sakit yang menyiksa langsung menyerangnya dan mengguncang tubuhnya. Rasa sakit itu membangkitkan indra yang telah dia lupakan… Akselerasi Tahap ke-2, naluri Dark Warrior, perasaan duel yang mengancam jiwa, kegilaan di medan perang setelah mencium bau darah.

“Aku datang untuk mendapatkan sesuatu. Apakah kita perlu lebih banyak percakapan?” Natin yang sudah siap berperang berteriak. Teriakannya adalah representasi dari semangat seorang pejuang. Teriakannya bergema di seluruh hutan.

“Sepertinya pencuri dipandang sebagai orang terhormat di lingkungan ini. Apakah kau ingin aku membersihkan semua pengikutmu saat kita melakukannya? Apakah kau yakin ingin melalui jalan ini? Chunky?”

“Ketika seorang pejuang mati dalam pertempuran, dia bahagia. Aku masih memiliki empat puluh prajurit. Kalian semua akan mati di sini. Marquis akan mengejarmu sampai kalian semua mati. Marquis Norian adalah individu yang menakutkan. Dia kejam dan gigih, ”kata Natin perlahan.

Dia memberi isyarat dengan jari-jarinya dengan anggun saat berbicara. Mata dan ekspresi bawahannya berubah. Tingkat operasi sedang didefinisikan ulang dari penjarahan sederhana menjadi perang habis-habisan.

Bawahan merasakan kegugupan komandan mereka.

Pasukan Natin mengeluarkan perisai mereka dan berjalan ke depan. Mereka bergerak perlahan ke dalam formasi pertempuran. Sekarang menjadi perang antara pasukan San dan Marquis. Marquis adalah anggota Klan Ki-Jang, Klan Absolut yang menghasilkan banyak tentara bayaran dan dikenal karena taktik dan gerakan organisasinya. Dengan demikian, pasukan Marquis berpengalaman dalam strategi dan taktik pertempuran kelompok.

San berdiri tegak. Dia sendirian. Di belakangnya, api unggun padam, mengedipkan beberapa nyala api terakhirnya. Dia berdiri di mana hanya satu orang yang bisa melewatinya. Jika seseorang ingin masuk ke kamp, ​​​​mereka harus melalui San.

“Ini bukan pertempuran … ini adalah perang besar-besaran dari awal … sialan …”

Peluit Cecil berbunyi. Lagu terompet Honbi segera menyusul. Tampaknya persiapan sekarang sudah selesai di kamp.

 

Infiltrasi – Bab 4

San memperhatikan tentara yang mendekat. Mereka mendekatkan perisai mereka saat mereka membentuk formasi yang ketat. San memiliki pedang di tangan kanannya dan beberapa batu di tangan kirinya.

Senyuman tersungging di sekitar mulutnya. Itu adalah senyum pahit namun mengejek. Apa yang telah dia lakukan sejak datang ke dunia ini? Itu hanya membunuh. Pada awalnya, dia membunuh untuk bertahan hidup tanpa berpikir. Dia membunuh semua yang diperintahkan untuk dibunuh. Apakah itu manusia atau binatang, dia membunuh. Dia tidak punya pilihan. Dia tidak akan menukar apa pun untuk hidupnya.

Sekarang? Untuk hidup, dia mulai ‘menghitung’ jika dia perlu membunuh. Tidak ada yang akan meninggalkannya sendirian di dunia yang ditinggalkan dewa ini.

Tampaknya seseorang harus terlebih dahulu menunjukkan kualifikasi untuk terus hidup di dunia ini. Itu menyerupai binatang buas yang bertarung memperebutkan rumput. Tidak ada yang dengan sengaja membuatkan tempat untuknya. Dengan demikian…

“Kurasa aku harus terus membunuh…?” San bergumam.

Kenyataan pahit datang di depan hidungnya dalam bentuk pedang. Dua tentara bergegas masuk dengan perisai mereka saling menempel. Mereka memiliki pedang di tangan mereka yang lain, menyerang San dari kedua sisi perisai mereka.

Satu tentara menyerang dengan tangan kanan dan yang lainnya dengan tangan kiri. Dua tentara lainnya muncul dari belakang dua tentara pertama. Satu memegang perisainya di atas dua perisai awal dan menyerang dari atas sementara prajurit lain meletakkan perisainya di bawah dua perisai pertama dan menyerang dari bawah.

San mengangguk. Itu adalah serangan kombinasi yang bagus.

Dia mundur selangkah. Dua arus angin mengalir melewati hidungnya, mengguncang udara di sekitarnya dengan keras. Dia menghindari serangan awal mereka, tetapi pedang musuh kembali lagi. Dia mengambil langkah mundur dan melihat formasi. Kali ini, tombak panjang dari kedua sisi perisai menusuk. Sekali lagi, dia mundur beberapa langkah.

Serangan berikutnya datang dari atas. Dua tentara melompat ke udara dengan perisai dan tombak mereka. Dia bisa melihat otot-otot tegang mereka saat mereka melengkungkan punggung mereka untuk menyerang dengan kuat. Dia mundur selangkah lagi …

San mengatupkan rahangnya.

Seberapa jauh dia bisa menghindari konfrontasi? Setiap kali dia menghindar, jumlah musuh meningkat seperti deret aritmatika. Selanjutnya, niat mereka untuk membunuh tampaknya tumbuh secara eksponensial. Serangan mereka tak henti-hentinya, terus berlanjut sampai target mereka terjebak di sudut, sampai yang lemah dan tidak berdaya tidak bisa lagi melarikan diri, atau ketika janji satu sama lain hancur …

‘Persetan …’

Bang-!

San maju selangkah. Segumpal debu tebal naik. Sudah waktunya untuk mengubah taktik …

‘Seperti yang kau inginkan, aku akan memasuki dunia ini dengan tangan yang berat … Persetan dengan kalian semua …’

Sebuah batu besar yang tertanam di tanah hancur dan terfragmentasi, mengirimkan pecahan batu yang tajam ke mana-mana. Bersamaan dengan suara ledakan, gumpalan debu muncul dari lubang setinggi mata kaki yang dia buat di tanah.

Pada saat yang sama, San mengayunkan pedangnya tanpa tindakan awal. Sepertinya dia siap untuk mengalahkan udara di sekitarnya agar tunduk.

Pedang dan tombak musuh bertemu dengan lintasan pedang putihnya. Di udara, bilah dan tombak yang patah berserakan seperti petasan. Para prajurit yang bergegas masuk dengan cepat mundur dengan mulut terbuka lebar karena terkejut. Dia telah mematahkan pedang mereka dan memotong tombak mereka. Tangan mereka masih mati rasa karena getaran…

San maju selangkah lagi. Pada saat yang sama, dia memutar pinggangnya ke samping dan mengayunkan pedangnya secara horizontal. Ujung pedang menyapu ruang angkasa dengan kekuatan dan kecepatan yang menakutkan. Dia sudah berakselerasi ke Tahap ke-3.

Mengikuti lintasan pedang, penampang angin, sejajar dengan tanah, melewatinya.

Enam perisai langsung terbelah secara horizontal, menyebabkan perisai jatuh menjadi dua bagian yang sempurna.

Sapuan penampang menghancurkan semua yang ada di jalurnya. Para prajurit yang memegang perisai dengan cepat mengikuti dan jatuh ke tanah. Bagian atas tubuh mereka benar-benar terputus dari bagian bawahnya. Garis belakang tentara muncul dalam pandangannya. Para prajurit dikejutkan oleh pembukaan yang tiba-tiba. Tebasan itu telah melewati beberapa barisan tentara.

Ssst-ssst-

Batu terbang terus menerus dari tangan kirinya. Tiga tentara jatuh ke belakang seketika.

Whack-

San maju selangkah lagi. Kali ini, tubuhnya melonjak ke atas. Dia memutar pinggangnya ke sisi lain. Lima tentara melompat ke udara untuk melawan serangannya.

Dia mengayunkan pedangnya dengan tangan terentang, menggambar lingkaran terbesar yang diperbolehkan tubuhnya. Lima tentara yang melompat ke udara terbelah menjadi beberapa bagian.

Dia membalikkan tubuhnya sekali lagi dan melesat ke bawah. Menggunakan momentum dari ayunan sebelumnya, dia mengayunkan pedangnya ke punggungnya, menghubungkannya dengan serangan dari atas kepalanya ke bawah.

Rotasi pedangnya meninggalkan sisa-sisa cahaya saat pedang itu berayun dari sisinya, di belakang punggungnya, dan dari atas kepalanya ke bawah. Sekali lagi, lima tentara runtuh sekaligus. Di belakang, Natin duduk tak bisa berkata-kata di atas kudanya dengan bilah sabit tergenggam lemah di tangannya.

San turun dengan ringan ke tanah. Itu adalah tempat di mana dia pertama kali berdiri ketika mereka memulai serangan mereka. Tatapan acuh tak acuhnya sama seperti sebelumnya.

Namun, setelah serangannya, semuanya berubah.

Tidak ada yang mengambil langkah ke arahnya. San tidak akan mundur selangkah lagi. Dua puluh prajurit telah kehilangan nyawa mereka dalam bentrokan singkat ini.

Para prajurit jatuh ke dalam keheningan total.

Natin meraih pedang panjangnya yang berbentuk bulan sabit dengan kedua tangannya. Dia tidak bisa menghentikan tangannya dari gemetar. Dia mencoba untuk merilekskan tubuh dan pikirannya dengan napas dalam-dalam, tetapi jantungnya yang berdebar-debar seolah ingin meledak.

Dalam satu serangan terus menerus, lebih dari 20 tentara, semua prajurit tingkat elit, tewas.

Legenda strategi Klan Ki-Jang yang hebat runtuh di depan serangannya.

Apa yang bisa menghentikan kekuatan yang bisa menebas enam perisai dan banyak barisan orang, terutama jika kekuatan itu hanya angin dari pedang yang berayun…

“Seorang Awakener…”

Natin menghela nafas dengan ekspresi kabur di wajahnya. Kata-katanya berikut dipotong oleh San. Natin mengangkat pedang yang dipegangnya dengan kedua tangannya. Natin tahu itu sudah terlambat. Dalam satu langkah, San telah muncul di depannya. Dalam satu gerakan, San melompati sepuluh orang dan mengacungkan pedang padanya. Matanya tampak mengamuk karena marah.

Natin mengatupkan giginya. Dia mengangkat pedang panjang sabitnya untuk memblokir serangan yang masuk. Pedang putih San melakukan kontak dengan pedangnya. Natin merasa bahwa dia telah melihat kilatan cahaya yang kuat saat pedang bertabrakan.

Bang-

“Aku bilang untuk menghindarinya ketika kau punya kesempatan. Dasar gumpalan otot yang bodoh!”

Pedang Natin sepertinya menjerit. Otot-otot tangannya yang bersarung tangan robek. Segera setelah itu, rasa sakit yang luar biasa menjalar ke lengannya, merobek otot-otot di dalamnya dan menghancurkan tulang-tulangnya menjadi berkeping-keping.

Pedang San sepertinya memantul dari serangan dan secara alami terhubung ke gerakan selanjutnya, tebasan diagonal yang dimulai dari kanan atas ke kiri bawah.

Natin membalikkan tubuhnya untuk menahan pukulan itu dengan armor beratnya. Anehnya, kecepatan serangan San cukup lambat untuk dilihat dan bereaksi.

“Keu-Euk-”

“Idiot ini … membuat semua bawahannya mati tanpa alasan … Kau tidak tahu bagaimana merenungkan kesalahanmu.”

San menggunakan kekuatan rebound untuk mengatur serangan berikutnya.

Natin berteriak dari atas kudanya. Jika dia bisa, dia ingin melepaskan pedangnya. Dia merasa seperti jari-jarinya terbakar bersama dan tulangnya masih dalam proses patah.

Natin mendorong tubuhnya ke tingkat akselerasi maksimum, menahan rasa sakit, dan menusukkan pedangnya ke lawannya.

Itu adalah serangan berdasarkan refleks naluriah. Namun, pedang putih San berguling di sekitar bilah melengkung Natin. Menekan pedangnya untuk stabilitas, San menggeser pinggangnya ke samping dan mengayunkan kaki kanannya ke belakang.

Dia roundhouse menendang leher Natin. Pukulan itu cukup kuat untuk mematahkan leher orang normal mana pun.

Keu-Euk-

Natin kehilangan pusat gravitasinya dan jatuh ke tanah dengan kudanya. Natin melemparkan dirinya dari kuda pada saat terakhir dan berguling-guling di tanah. Dia kemudian berdiri dengan dukungan pedangnya dan mencoba membangun postur pertahanan.

Namun, bahkan sebelum bisa mengangkat pedangnya, tendangan kedua menabrak bahunya. Natin jatuh kembali ke tanah. Dia berlutut sambil menarik napas dalam-dalam. Dengan kepala dimiringkan ke bawah, dia bisa melihat jari kaki San. Natin tahu bahwa lehernya akan menjadi yang berikutnya. Bersama dengan semua pria yang dia bawa…

“Sekarang setelah kau tahu siapa lawanmu, kembalilah! Pastikan untuk membungkus semuanya dengan bersih di sisimu sebelum kau pergi. ”

“… Mengapa?”

Natin mengangkat kepalanya.

“Aku sudah menang, dan tidak ada kerusakan nyata di pihakku. Jika aku menambahkan satu kepala lagi malam ini, apa manfaatnya bagiku? Bahkan jika aku tidak melakukan apapun padamu, Marquis akan menentukan nasibmu. Kau mungkin tidak percaya, tapi aku benci berkelahi. Namun, begitu aku memutuskan untuk bertarung, aku berjuang untuk menang. Apakah kau tahu apa itu kemenangan sejati … Kau gumpalan otot yang tebal? ”

“…”

“Menang tidak hanya berakhir dengan membunuh seseorang. Jika aku dapat melaksanakan kehendakku, maka tujuan perjuanganku telah tercapai. Jadi… aku ingin kau berbagi apa yang terjadi di sini dengan Marquis.”

“Apa…?”

“Aku harus diberi kompensasi.”

“Kompensasi?”

“Bukankah kami seharusnya diberi kompensasi atas kerusakan dari seranganmu? Bahkan jika kau perampok kuburan, kau seharusnya tidak melupakan sopan santunmu, bukan? Tidak banyak kerusakan, jadi kami tidak akan meminta terlalu banyak.”

“Mustahil. Marquis akan membunuhku.”

“Itu masalahmu. Katakan saja padanya apa yang terjadi di sini. Count Essen secara resmi menuntut kompensasi atas serangan ilegal ini. Jika kompensasi yang memadai tidak diberikan, mungkin…”

“Mungkin?”

“Dua Awakened Warrior tingkat kedua yang ditugaskan oleh Count Essen mungkin harus mengambil alih wilayah Marquis Norian …”

 

Infiltrasi – Bab 5

Natin mundur ke kastil Marquis bersama orang-orang yang masih hidup. Hanya sekitar dua puluh orang yang kembali. Mereka mengambil delapan puluh orang dan hampir dimusnahkan dalam waktu singkat.

Wajah Natin terkuras dari kehidupan. Dia tidak bisa memprediksi apa pun yang terjadi malam ini.

‘Apa yang harus kulaporkan?’

Di sisi lain, para prajurit dipenuhi dengan ketakutan, menyebabkan mereka bertindak seolah-olah mereka koma.

Suara orang berteriak, suara hutan menangis… ketakutan tidak akan pernah ingin melihat orang itu lagi. Ketakutan ini mungkin akan menyebar ke seluruh militer Marquis Norian besok.

San mengumpulkan anggota kru dan mengatur agar mereka mengurus akibatnya. Api unggun dinyalakan kembali. Tembakan minuman keras yang kuat turun ke tenggorokan San.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset