Etranger Chapter 69


“Horor dan teror yang kau rasakan akan melampaui apa pun yang dapat kau bayangkan. Ada banyak cara untuk menggunakan apa yang digunakan dalam film horor dalam perang gerilya…” gumam San pada dirinya sendiri.

Sementara itu, di hutan…

Heuk-Heuk-

Sedum, pemimpin regional dari klan pembunuh ‘Sword’s Eye’, terengah-engah. Apa itu tadi? Apakah itu hantu? Sedum melihat apa yang terjadi di kamp dan segera mundur. Penilaiannya cepat.

Sebelum mundur selangkah, dia tahu sudah terlambat. Seekor monster bulat bermata satu sedang menatapnya dalam kegelapan. Matanya terlalu terang. Tatapan monster itu sepertinya mengikutinya kemanapun dia pergi. Jenis mimpi buruk yang berbeda dimulai.

Sedum melihat sekeliling. Itu diam. Semua bawahannya pasti sudah ditundukkan. Dia mengeluarkan belati terakhirnya yang tersisa.

Seluruh tubuhnya dipenuhi memar. Darah mengucur dari paha dan bahunya. Semuanya terjadi dalam 10 menit terakhir. Cahaya terang yang mengikutinya dari belakang menghilang. Suhu di sekitarnya turun. Dia samar-samar bisa melihat siluet lawan. Namun, dia tidak bisa melihat wajah musuh. Berdasarkan siluetnya, dia tahu bahwa pengejarnya adalah seorang wanita … selain satu kalimat, pengejarnya tidak mengajukan satu pertanyaan pun. Bahkan kalimat yang dia katakan tidak masuk akal.

“Oh! Aku senang berkenalan dengan seseorang di bidang pekerjaan yang sama…”

Tentu saja, dia melawan sebanyak yang dia bisa. Sebagai tokoh terkemuka dari karya gelap di wilayah utara, ia menggunakan seluruh repertoar keterampilan gelapnya untuk melawan musuh ini. Namun, orang lain adalah monster yang tidak bisa dipahami. Bahkan dalam kegelapan, dia menyerang sesuka hati, meninggalkannya hanya dengan luka yang tidak fatal. Namun, dia hanya memilih dan memukul tempat yang paling menyakitkan.

Dia dikejar seperti ini untuk beberapa waktu sekarang, tetapi dia tidak bisa memutuskan bagaimana cara melarikan diri.

Mereka bergerak bolak-balik melalui hutan. Anak buahnya, yang bersembunyi di berbagai tempat dengan senjata khusus, ditekan dengan cermat, satu per satu.

Dia melihat cahaya dalam kabut kabur di depan. Dia tidak tahu bagaimana dia melewati jalur gunung ini. Sedum mengangkat matanya. Dia tiba di sebuah tempat terbuka kecil.

Asap api unggun membuat matanya berair. Dia melihat kuda-kuda dan orang-orang yang roboh di mana-mana. Sedum merasa putus asa lagi. Kelinci yang melarikan diri tanpa berpikir akan selalu menemui jalan buntu. Pria yang tidak ingin dia temui berada tepat di depannya.

“Duduklah… banyak yang ingin kutanyakan padamu. Aku sudah mendengar ceritamu. Kau menghadapi banyak kesulitan di hutan, kan?”

Suara pria itu dalam dan tegas. Sedum ambruk di sebelah api, pasrah pada nasibnya. Seluruh tubuhnya pegal karena tersangkut dan tergores oleh berbagai macam cabang. Matanya terkuras oleh kehidupan. Perlawanannya sudah berakhir.

Kegelapan hutan sepertinya menghabiskan semua kehidupan, membawa keheningan. Itu adalah keheningan yang nyaman seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa.

* * *

Whack-

Meja batu lainnya pecah. Ruang resepsi hancur seperti badai baru saja berlalu. Lilin yang menyala dipadamkan seolah-olah meledak sendiri karena terkejut. Interior yang sudah gelap anehnya tampak berubah lebih gelap.

Namun, mata orang di tengah ruangan itu menyala seterang siang bolong.

Marquis Norian marah.

Natin sudah menunggu di depannya.

Darah mengucur dari luka robek di kepala dan bahunya.

“Sekarang … Apakah kau mengatakan dia adalah Awakened Warrior? Awakened Level kedua pada saat itu? ”

Mata cekung Norian menatap Natin. Tidak mudah baginya untuk marah pada bawahan ini. Natin memiliki kepribadian yang lugas, dan dia tidak akan pernah memukul bagian belakang kepala Norian. Dia bahkan tidak bisa menyalahkannya jika dia kalah dari Awakened Warrior.

Melihat luka-lukanya, seseorang harus percaya apa yang dia katakan, tetapi pengalaman hidup dan akal sehat Norian membuatnya sulit untuk menerima skenario ini. Jadi, amarahnya meledak sampai membuatnya gila.

“Itu benar, Tuan.”

“Count negara kecil menyewa seorang Awakened Warrior … Apakah menurutmu ini masuk akal?”

“Itu tidak masuk akal, Tuan.”

Marquis menarik napas dalam-dalam. Napasnya kasar karena dia menahan amarahnya.

“Menurutmu, berapa banyak Awakened Warrior di kerajaan ini, atau di seluruh kerajaan ini?”

“Kudengar jumlahnya tidak lebih dari sepuluh, Tuan.”

“Jadi?”

“Namun, ada dua Awakened Warrior tingkat kedua di sana, Tuan.”

“Aku akan gila. Oke, menurutmu berapa banyak orang yang menjadi Awakened Warrior di usia 30-an?”

“Aku belum pernah mendengar orang lain selain ‘Hanjung’ dari Klan Han-Sung, Tuan.”

“Kemudian?”

“Namun, salah satunya berusia awal 30-an dan yang lainnya tidak diketahui.”

“Aku pasti sudah gila.”

“Aku juga, Tuan.”

“Apakah kau mencapai level puncak sebagai Dark Warrior? Kau telah mengatasi rasa sakit, bukan? ”

“Ya…”

“Apa yang akan kau katakan adalah perbedaan keterampilan dan kekuatan antara kau dan Awakened Warrior?”

“Aku pernah mendengar bahwa dibutuhkan setidaknya empat Dark Warrior bahkan untuk bersaing dengan satu Awakened Warrior, Pak.”

“Jadi?”

Norian memandang Natin dengan ekspresi masam.

“Apakah kau pernah melihat pertempuran Awakened Warrior?”

“Aku telah melihat pertarungan Marquis, Tuan.”

“Apakah kau pikir aku pernah mencoba yang terbaik dalam pertempuran?”

“…”

“Berapa banyak anak berusia sepuluh tahun yang dibutuhkan untuk mengalahkan seorang pejuang?”

“Aku tidak berpikir bahwa sepuluh saja akan cukup untuk melawan satu prajurit, Tuan.”

“Tepat. Ada hal-hal yang tidak cocok satu sama lain.”

“…”

“Itulah artinya menjadi Awakened Warrior. Seorang Awakened memiliki tingkat kekuatan tempur yang berbeda. Jangan percaya apa yang kau lihat! Jangan ditipu… Seorang Awakened… omong kosong apa!”

Marquis Norian menjatuhkan diri ke kursinya. Dia merasa kesal. Dalam benaknya, Natin mengatakan kebohongan yang jelas karena syok atau cedera. Namun, delapan puluh prajurit, termasuk prajurit berperingkat khusus, diturunkan dalam satu operasi ini, jadi ada kemungkinan satu lawan adalah Awakened Warrior.

Namun, masalahnya adalah dia tidak tahu niat mereka. Mereka harus melewati wilayahnya, dan ketika mereka kembali, mereka harus melewati wilayahnya sekali lagi.

Mengapa mereka bertindak begitu ceroboh? Apakah mereka tipe orang yang sama denganku? Dia merasa kotor dan marah. Namun, dia tidak bisa menyerang mereka sekarang.

Karena dia tidak tahu jebakan dan bahaya tambahan apa yang ada di hutan, dia harus menunggu sampai hari berikutnya untuk melihat siapa mereka dan apa yang mereka lakukan…

“Mereka meminta kompensasi?”

“Ya pak.”

“Berapa banyak yang mereka katakan mereka inginkan?”

“Mereka bilang 20 Tongbo. Dan barang lainnya…”

“Dasar bajingan gila! Mereka gila! Baiklah … mari kita lihat mereka besok. Beritahu semua orang untuk bersiap-siap untuk pertempuran! Kumpulkan semua prajurit di kastil. Panggil semua tentara bayaran yang tersedia!”

“Ya pak.”

Natin melangkah mundur. Untuk hidupnya, dia tidak bisa mengumpulkan keberanian untuk mengatakan bahwa mereka akan mengambil alih wilayah Marquis jika Marquis tidak memberikan kompensasi kepada mereka.

‘Aku belum mau mati…’ pikir Natin, mencoba menghibur dirinya sendiri.

 

Infiltrasi – Bab 6

Pagi hari berikutnya tiba. Pagi di hutan perlahan terbangun dari kegelapannya yang suram dengan kabut putih.

Tidak peduli apa yang dilakukan manusia sepanjang malam, air sungai mengalir, dan pohon-pohon yang ditanam di dekat air yang mengalir masih hijau.

San duduk dengan satu lutut di atas dan menatap ke depan. Dia melihat kabut yang naik dan turun dengan matanya yang jernih, yang anehnya cocok dengan wajahnya yang kasar.

Pemandangan kabut yang naik pada dini hari di sepanjang sungai pada hari musim semi sangat menawan. Seolah-olah dia sedang bermimpi, mengenang kenangan yang jauh, mengingat janji yang tak terpenuhi…

“Uem- apakah kau sudah bangun?”

Sebuah suara kecil datang dari sampingnya. Dia berbicara dengan mata setengah terbuka. Dia seperti anak kecil yang tidak bisa sepenuhnya menghilangkan rasa kantuknya.

“Tidurlah sedikit lagi,” kata San lembut.

Dia mengambil selimutnya dan menyikatnya dengan tangannya. Embun malam yang terbentuk di atas selimut menciptakan kabut air. Melipat selimut di sisi yang kering, dia dengan cermat melilitkannya di leher Biyeon dan kemudian memandangnya dari depan. Saat itu akhir musim semi, tetapi fajar di pegunungan masih dingin.

“Apa yang kau lihat?” Biyeon bergumam.

“Kabut.”

“Hari ini akan cerah kalau begitu.”

“Tentu…”

San menyapu rambut Biyeon di sekitar telinganya dengan jari-jarinya. Dia sepertinya sedang mengatur rambutnya yang berserakan. Rambutnya telah tumbuh banyak. Sekarang mengalir ke lehernya dan tampak cantik.

Matanya yang menyipit masih menatap ke arah kabut yang menembus bebatuan sungai dan dedaunan pohon hutan.

“Apa yang kau pikirkan?” Biyeon bertanya lagi. Dia meletakkan lengannya di bawah kepalanya untuk digunakan sebagai bantal dan membuka matanya yang sekarang terbangun …

“Tidak ada yang spesial…”

“Jangan pikirkan itu.”

“Aku berusaha untuk tidak melakukannya.”

“…”

San dengan lembut membelai pipi Biyeon dengan punggung tangannya.

Perasaan kulitnya di cuaca musim semi pagi ini terasa dingin. Dia merasa hatinya tegang karena kesedihan.

Tetap saja, bagus untuk berada di lapangan, merasakan sesuatu yang berbeda.

“Hari ini masih pagi.”

“Aku akan tidur lagi kalau begitu.”

“Oke…”

San melirik ke arah Biyeon. Dia berjongkok seperti burung kecil, menutup matanya lagi dan tidur. San menyeringai dan perlahan bangkit. Dia merentangkan tangannya lebar-lebar.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan menahannya. Perlahan, dia menghembuskannya. Sepertinya dia merasa sedikit lebih baik sekarang.

Kelembaban yang terbentuk di sekitar matanya berangsur-angsur mengering. Seperti kabut air yang menyebar ke angkasa yang jauh…

Dia berteriak ke langit. Namun, dia tidak benar-benar mengerahkan energi apa pun ke dalam teriakan itu … dia hanya menggerakkan bibirnya.

‘Selamat ulang tahun, Soo! aku… aku baik-baik saja.’

Bibir Biyeon naik sedikit saat dia sepenuhnya menutup matanya untuk tidur.

* * *

Marquis menghabiskan paginya dengan sibuk mempersiapkan acara hari itu. Semua orang dalam siaga tinggi di seluruh wilayah. Setiap kapten sibuk check-in dengan personel mereka dan mengatur peralatan mereka.

Lima puluh bangsawan dan lima ratus tentara dan prajurit khusus, dan tiga ratus tentara bayaran penuh waktu semuanya dimobilisasi. Pelancong dari seluruh dunia, pengrajin terampil, dan tokoh kuat lainnya semuanya terkejut dengan mobilisasi kekuatan yang tiba-tiba.

(e5_6)

Wilayah Marquis Norian memiliki dua tambang, hutan luas lima kali ukuran Count Essen ‘, sebuah puri manor dua kali lebih besar dari Count Essen, dan area produksi garam batu terbuka.

Di wilayah utara Kerajaan Poran, ia dianggap sebagai panglima perang yang kuat yang memiliki kekuatan militer yang kuat dan ekonomi mandiri yang kuat. Dengan populasi lebih dari 3.000, dan 3.000 budak di atas itu, praktis satu anggota dari setiap rumah tangga di wilayahnya adalah bagian dari atau terkait erat dengan militer Marquis. Di kotanya, lima klan besar, termasuk Klan Ki-Jang dan Klan Dong-Myung, menjalankan kantor dan bisnis regional mereka sendiri.

Norian, mantan kapten di Klan Ki-Jang, memperoleh banyak keuntungan dari berurusan dengan tentara bayaran. Bisnisnya adalah perang, dan produk mereka terus-menerus dikonsumsi di medan perang.

Perang selalu menawarkan banyak peluang bisnis. Di antara mereka, peluang yang paling menguntungkan bukanlah rampasan kecil yang diperoleh melalui penjarahan tetapi perolehan budak perang. Jumlah budak berarti kekuatan ekonomi, kekuatan ekonomi berarti penanaman dan produksi senjata dan kekuatan, dan senjata dan kekuatan ini membuka lebih banyak peluang. Marquis Norian selalu menjadi pemenang di pasar yang kompetitif ini dan dalam perangnya.

Ketika dia mencapai level Awakened Warrior lima tahun yang lalu, dia memiliki kekuatan militer pribadi yang tidak dapat dilampaui oleh siapa pun dengan mudah. Masa depannya tampak cerah.

Semua orang di utara tahu tentang ini.

Orang seperti itu gugup hari ini. Apa yang terjadi tadi malam bukanlah sesuatu yang bisa dia anggap enteng. Lawannya berani memprovokasi dia secara terbuka dan memasuki wilayahnya di siang hari bolong.

Apalagi perasaan halus yang dia rasakan saat subuh sebelum bangun masih melekat padanya. Dia memiliki tidur yang tidak nyaman. Seolah-olah seseorang menatapnya sepanjang malam. Berkat perasaan aneh ini, dia tidak bisa tidur nyenyak.

Singkatnya, dia merasa mengerikan. Marquis mengerutkan kening.

“Mereka datang,” kata Natin.

“Aku menonton. Mereka jauh lebih lemah dari yang kukira. Sangat lemah dan miskin… Apakah ada sesuatu yang tidak kulihat?”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset