Etranger Chapter 70


Sinar matahari memantul dari baju besinya yang mengkilap dan memantul ke matanya, menyebabkan Norian menyipitkan mata. Tempat ini adalah satu-satunya jalan yang menghubungkan wilayah selatan yang luas dengan wilayah utara. Sampai sekarang, Count Essen tidak pernah mengirim konvoi transportasi yang membawa barang berharga.

Namun, kali ini berbeda. Meskipun dia menggumamkan sesuatu dengan jijik, dia bisa merasakan sesuatu yang berbeda di udara kali ini. Seperti yang kemudian diceritakan oleh Cecil sang Bard dalam kisahnya …

‘Kerakusan dan nasibnya mengejarnya.’

Marquis Norian melihat armor dan senjatanya sekali lagi. Dia telah mengenakan perlengkapan perang lengkapnya. Dia mengenakan baju besi kulit Alchin, membawa pedang yang terbuat dari tulang Alchin, mengenakan sarung tangan yang dibuat khusus untuk tujuan pertahanan di satu sisi, dan memakai sarung tangan lain yang dibuat khusus untuk pertarungan tangan kosong di sisi lain.

Setelah mempercepat tubuhnya, dia dengan jelas melihat konvoi perlahan menuju gerbangnya.

Militernya sudah dalam formasi pertempuran. Salah satu pintu gerbang ditutup dan yang lain terbuka. Di sepanjang sisi pintu yang terbuka adalah tentara yang berbaris dan menunggu konvoi.

Untuk menghadapi konvoi ini, mereka menyiapkan panah dan ketapel untuk menyerang dari jarak jauh. Untuk pengamat luar mana pun, formasi skala besar mereka seolah-olah mereka bersiap untuk mengambil alih tanah wilayah lain.

“Hmm …” Marquis menghela nafas. Dia mulai bertanya pada Natin, yang ada di sampingnya, dalam kemarahan dan frustrasi.

“Kenapa wanita itu ada di sana? Dan orang itu?”

“A-Aku tidak tahu, Pak. Aku tidak melihat mereka kemarin.”

Natin melihat ke depan dengan mata menyipit. Dia melihat konvoi berbelok di sudut medan pegunungan dan perlahan mendekat, sekitar tiga puluh menit jauhnya. Bagi siapa pun, konvoi akan terlihat seperti titik gelap di kejauhan. Namun, dengan matanya yang kuat, Marquis mampu melihat dua individu. Wajahnya berubah menjadi kerutan yang dalam.

“Kepala Pendeta Dewi Diana, Dite, hadir … tapi mengapa Sedum dari ‘Sword’s Eye’, spesialis pembunuhan dan operasi rahasia, bepergian dengan mereka juga?

* * *

“Oleh karena itu… perhatikan. Kau adalah perwakilan dari konvoi ini. Pastikanmu membawa dirimu ke standar tertinggi! ” San berbicara sebelum meraih tangan Yekin.

“Aku mengerti.”

Yekin membungkuk dalam-dalam sebelum berbalik. Adiknya Yeria dan Kapten Biyeon mengikuti di belakang dengan Dite sedikit lebih jauh ke belakang. Konvoi telah menghentikan kereta mereka sekitar 500 meter sebelum gerbang dan meminta perwakilan mereka berjalan ke depan.

“Apa yang mereka lakukan?” Marquis Norian berkata dengan suara kesal. Putra pertamanya, Nodem, ada di sebelahnya. Nodem berbalik untuk melihat ayahnya dan bersiap untuk merespons.

Nodem mengikuti jejak ayahnya. Keterampilan seni bela dirinya hampir di tingkat Natin. Menjadi cukup cerdas, ia bekerja sebagai Kepala Staf ayahnya. Dia jauh lebih ganas dan sadis daripada ayahnya …

“Sepertinya tim pendahulu.”

“Tim pendahulu?”

“Sepertinya mereka ingin bernegosiasi. Satu pria dan tiga wanita. Ini…Kepala Pendeta Dite juga ada di antara mereka.”

“Mereka benar-benar datang untuk mencari kompensasi?”

“Kita lihat saja. Ini terlihat menarik. Ngomong-ngomong… kedua gadis itu terlihat sangat seksi, bukan? Bisakah aku menjadi orang yang pergi keluar dan menemui mereka?”

“Lakukan apa yang kau mau. Bawa Togen dan Jerome bersamamu…”

Yekin berdiri kaku di depan pintu gerbang kastil. Aura agresif dan kekerasan menekannya dari keempat penjuru. Segala sesuatu yang bersinar di bawah sinar matahari adalah mata panah dan ujung tombak. Sayangnya, semua poin mengkilap ini ditujukan padanya. Selanjutnya, orang-orang yang mendekatinya dari depan memiliki aura yang mengancam.

Itu adalah pernyataan yang meremehkan untuk mengatakan bahwa orang-orang yang mendekat jauh lebih kuat daripada dia. Seiring dengan aura kuat mereka adalah rasa niat membunuh, yang begitu kuat sehingga membuat Yekin ingin muntah.

“Ini adalah kastil Marquis Norian. Sebutkan nama dan afiliasimu, rakyat jelata, ”teriak Nodem. Suaranya juga memiliki nada ejekan, seolah-olah dia sedang melihat sampah.

“I-itu-itu …”

Tenggorokan Yekin tertutup rapat, tidak memungkinkannya berbicara dengan benar. Nodem tersenyum.

Yekin menoleh dan menatap Yeria dan Biyeon. Biyeon tidak memiliki ekspresi. Dia menguatkan ekspresinya dan menghadap ke depan. Membersihkan tenggorokannya, dia mencoba menjawab sekali lagi. Meskipun suaranya keluar gemetar, itu relatif tegas.

“Aku berharap dewa perjalanan, ‘Saturnus’, akan bersamamu! Kami adalah orang-orang dari Count of Essen. Aku putra kedua Count, Yekin. Kami berharap untuk melintasi wilayahmu dan melanjutkan perjalanan kami. Tolong beri kami izin untuk melewati…”

“Hey siapa ini? Itu anak dari tempat Essen. Aku Nodem, putra pertama Marquis of Norian. Siapa wanita di sebelahmu? Tidak ada masalah dengan melewati tanah kami. Apakah kau membawa biaya perjalanan? ” tanya Nodem sambil tersenyum lebar. Setelah mengetahui identitas pria itu, dia terpaku pada dua wanita di belakang Yekin. Dia mulai melihat ke atas dan ke bawah tubuh mereka.

Senyumnya semakin terlihat. Matanya yang berkeliaran akhirnya tertuju pada seorang wanita dengan seragam resmi.

“Sudah lama, Kepala Pendeta Dite. Anda boleh lulus dulu. Ada beberapa negosiasi yang harus kita lakukan sebagai manusia biasa.”

“Aku akan menunggu. Aku akan bepergian dengan mereka, ”jawab Dite sambil tersenyum.

“Tidak mungkin … apakah Anda berparty dengan para pelancong ini? Aku ingat bahwa para dewa tidak seharusnya memaksakan diri pada kontrak dan transaksi manusia. Sudah menjadi tradisi setua waktu dan dijanjikan oleh para dewa sendiri. Jika Anda tidak ingin menggunakan kekuatan maka kami juga tidak berencana untuk…”

“Aku tidak punya pikiran untuk mengganggu urusanmu. Seperti yang Anda katakan, negosiasi akan tetap ada di antara Anda manusia. Namun, aku akan menjadi bukti kontrak apa pun yang ditandatangani. ”

“Kontrak?”

“Mereka telah memintanya. Aku dikontrak oleh mereka untuk menjadi bukti transaksi dan kontrak mereka. Aku juga tidak bisa berbuat apa-apa tentang ini. ”

“Apa artinya?”

“Aku juga harus bekerja untuk bertahan hidup. Sebagai catatan, orang-orang ini benar-benar tahu cara memasak.”

Dite mendekatkan tangannya ke mulutnya dan tersenyum. Nodem menganggukkan kepalanya, tidak tahu harus merespon apa lagi. Dia membawa perhatiannya kembali ke Yekin.

“Biaya perjalanan kami sedikit mahal. Apakah kamu tahu ini? Bocah?”

“Kami ingin bernegosiasi,” jawab Yekin tegas.

“Negosiasi? Apakah ada sesuatu untuk dinegosiasikan? Kami meminta biaya dan kau membayarnya. Apa lagi yang kita butuhkan selain itu?”

“Nodem, apakah kau bertanggung jawab atas keputusan wilayah ini?” tanya Yekin.

“Tidak, tapi …” kata Nodem ragu-ragu. Sebelum dia bisa melanjutkan, Yekin terus berbicara,

“Aku meminta audiensi dengan Marquis.”

“Marquis? Kau, apakah kau bahkan memenuhi syarat …? ”

Kali ini, suara orang lain memotong Nodem.

“Hai! Kau benar-benar banyak bicara … kepala perwakilan kami ingin bertemu dengan kepala perwakilanmu. Kenapa dia tidak memenuhi syarat?”

Nodem menoleh ke arah suara. Itu adalah seorang wanita yang mengenakan pakaian aneh. Dia memberinya senyum berminyak dan memiringkan kepalanya ke satu sisi. Pada saat yang sama, Togen dan Jerome menembakkan garis ‘rantai’ padanya. Seolah-olah mereka telah berlatih waktu berkali-kali.

“?”

Nodem merasa lehernya tersentak ke belakang. Dia mulai berkedip liar, tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia bisa melihat langit biru yang jernih. Pertanyaan mulai muncul di kepalanya saat tubuhnya benar-benar miring ke belakang.

Keuk-

Dia akhirnya bisa melepaskan napas. Sesuatu dijepit di lehernya, menyebabkan dia mengangkat kepalanya semakin jauh ke atas. Tali kulit bertatahkan pecahan kaca dan batu kasar menggigit daging lehernya. Sesuatu menghantam perutnya. Nodem merasa bahwa dia tahu apa itu.

“Sebuah pergelangan tangan …?”

Dia tidak bisa berteriak setelah ditiup angin. Lehernya sepenuhnya diamankan oleh tali. Dia dibawa pergi seperti anjing.

Dengan demikian… konvoi tidak harus menghadapi banyak anak panah dan ketapel yang diarahkan ke arah mereka.

* * *

“Oke, teman-teman yang tak kenal takut. Kudengar kau ingin bertemu denganku?”

Marquis bertanya dengan mata sipit. Mereka saat ini berada di aula resepsi Marquis.

Orang bisa melihat bahwa Marquis sedang meredam amarahnya yang membara. Namun, melalui matanya, orang bisa melihat kemarahannya merembes keluar. Berdiri di depan Marquis adalah Yekin, Yeria, Biyeon, dan Dite.

Di samping salah satu wanita itu adalah Nodem. Dia meneteskan air liur pada dirinya sendiri dan mengatupkan rahangnya sambil diikat seperti anjing. Dia masih memiliki kedua tangannya di dekat lehernya …

“Kami ingin mendiskusikan biaya perjalanan … dan tentang kompensasi kami.”

Ucap Yekin sambil mengusap mimisan yang dialaminya.

“Menegosiasikan biaya perjalanan, aku mengerti … tapi apa ini tentang kompensasi? Bocah?” tanya Marquis sambil perlahan mengikuti garis pedangnya. Auranya meningkat dan menyebar lebih jauh.

Dia sudah melewati kemarahan tentang keadaan putranya yang diseret seperti anjing. Situasinya sudah berkembang terlalu jauh. Dia dengan tegas menginjak mereka. Namun, dia tidak akan membunuh mereka. Tidak, dia akan membiarkan mereka menjalani kehidupan yang tidak layak dijalani.

Melihat orang-orang muda yang meminta sesuatu yang tidak masuk akal di depannya, Marquis mulai semakin marah. Mereka menyebut diri mereka perwakilan dan bahkan tidak tunduk padanya.

Dia merasa bahwa kenaifan mereka dalam menyatakan kasus mereka dan berbicara dengannya secara setara agak lucu. Namun, mengetahui bahwa dialah yang mereka ajak bicara, kemarahannya meningkat. Dia berpikir bahwa kemarahannya yang meningkat adalah pertanda baik. Itu akan membuat penghilang stresnya jauh lebih manis dan lebih berharga begitu dia menginjak-injak orang-orang ini.

“Sebagian dari pasukan Marquis meninggalkan wilayahmu dan menyerang konvoi perkemahan kami. Tindakan ini… jelas menunjukkan penggunaan kekuatan yang tidak bersahabat dan ilegal. Kami membutuhkan Marquis… untuk memberi kompensasi kepada kami atas tindakan kejam ini… dan meminta maaf atas penyambutan yang tidak menyenangkan ini. Kami membutuhkan kompensasi tidak hanya untuk… tindakanmu tetapi juga kerugian materi kami.”

Begitu dia selesai berbicara, Yekin jatuh di sisinya. Biyeon membantu Yekin kembali dan mendukungnya. Dia mengeluarkan saputangan dan mulai membersihkan darah yang keluar dari hidungnya dan menyeka keringat di alisnya.

“Kalian semua sangat menghibur. Untuk berbicara tentang kompensasi di depanku. Apa yang akan kau lakukan jika aku mengatakan tidak? Apakah kau akan membunuh anakku? Lagipula aku tidak terlalu peduli padanya, jadi lakukan sesukamu!”

Marquis tersenyum sebelum melanjutkan,

“Kau diserang di luar wilayahku…? Apakah kau punya bukti? Tunggu, tidak… tidak… tidak masalah. Apakah kau bisa membuktikannya atau tidak, aku akan tetap membunuh kalian semua. Ayahmu, Count Essen, dan seluruh keluarganya juga akan menjadi budak. Aku akan membuatnya sehingga mereka tidak bisa lagi hidup atau mati. ”

Marquis Norian menggeram kata-katanya dan melihat ke arah Yekin dan Yeria. Dia sudah mengambil dan mengangkat pedangnya. Aura yang memancar darinya sudah terlalu banyak untuk ditangani oleh saudara kandung.

“Bahkan jika kita punya bukti… Marquis tidak akan melihatnya… Keuk…”

Kali ini, Yeria angkat bicara. Sejumlah besar darah keluar dari tenggorokan dan hidungnya.

“Namun, kami… memiliki seorang saksi mata,” kata Yekin dengan wajah pucat karena dia juga didukung oleh Biyeon. Dia kemudian melihat ke arah Biyeon dan Dite. Dite maju selangkah. Ekspresinya sedikit mengeras.

“Aku akan memberikan keterangan saksi mataku. Pengikutmu, Natin, membawa delapan puluh dua anak buahnya dan menyerang konvoi ini tadi malam. Dia menyatakan bahwa dia dikirim atas perintahmu. Aku, Dite, Kepala Pendeta Dewi Perburuan, membuktikan fakta ini. Jangan lupa bahwa rasul ini hanya mengatakan yang sebenarnya! Permintaan kompensasi konvoi Count Essen yang ditugaskan adalah valid. ”

Dite menatap Marquis dengan ekspresi serius. Siapa pun yang melihatnya akan tahu bahwa pendeta yang biasanya tanpa emosi ini mengatakan yang sebenarnya dari wajahnya yang serius.

“Apa… kau!”

Norian mengerutkan kening.

Selama dia bersaksi, dia akan kesulitan untuk menyangkal keterlibatannya. Adalah fakta bahwa berurusan dengan otoritas dan kekuasaan kuil itu rumit dan sulit. 30% dari pendapatan wilayahnya berasal dari kegiatan yang berhubungan dengan berburu, jadi menciptakan hubungan yang buruk dengan Dewi Perburuan akan berdampak pada keuangan tanah miliknya. Apalagi memiliki hubungan yang buruk dengan satu dewa pasti akan terbawa ke dewa lain, menyebabkan efek domino yang akan berdampak negatif pada dompetnya.

Tentu saja, dia hanya bisa melakukan apa yang dia suka. Namun, dia akan menerima pukulan finansial yang besar. Dia mengingat kekuatan ekspansif dari Dewa Perang, Kamize. Melawan para dewa melampaui balas dendam sederhana. Jika dia melawan para dewa, dia akan menjadi tidak punya uang pada akhirnya.

“Lalu apa yang kau inginkan?” geram Marquis.

Kemarahannya dipindahkan ke auranya yang berkembang pesat dan menindas. Bahkan putranya, Nodem, menjadi pucat pasi di wajahnya. Yekin dan Yeria hampir pingsan karena kesakitan. Tetapi…

“Ini sangat melelahkan. Mengapa udara di sini sangat buruk? ”

Sebuah suara yang jelas terdengar di dalam ruang resepsi. Segera, aura menindas dan kekerasan langsung bubar. Ekspresi Marquis berubah.

‘Apa yang …’

Meja-meja itu dibalik. Marquis, yang duduk, mulai bernapas dengan kasar. Aura mematikan yang dia proyeksikan ke luar langsung menghilang, menyebabkan dia kehilangan energi dan fokus. Selain itu, aura asing dengan cepat memasuki tubuhnya, menyebabkan sejumlah besar kekacauan dan stres internal. Dia dengan cepat mendapatkan kembali keseimbangan tubuhnya. Dia mencoba merasakan asal mula aura asing.

“Awakened Warrior…? Kepala Pendeta Dite, apakah ini kau…?”

Dite menggelengkan kepalanya. Marquis menggerakkan kepalanya ke arah wanita di sebelah Dite.

“Ya ampun… sepertinya perwakilan kita mengalami beberapa luka. Kau orang yang sangat memalukan! Kau … sebagai perwakilan sendiri, bagaimana kau bisa melakukan hal seperti itu kepada perwakilan organisasi lain …? ” Biyeon mengeluh keras.

Marquis kehilangan kata-kata saat dia melihat Biyeon. Dia menoleh untuk menghadapinya secara langsung dan menyipitkan matanya. Tanpa sadar, dia merasakan tubuhnya menggigil. Biyeon mengalihkan pandangannya dari Marquis dan berbicara dengan Yekin dan Yeria. Di tempat di mana semua orang menahan napas, kata-katanya terdengar jelas dengan diksi yang sempurna, “Kau melakukannya dengan baik. Meskipun kau dikelilingi oleh aura yang menindas, kautidak jatuh dan berlutut. Kau telah menjaga martabat seorang perwakilan dan memenuhi tanggung jawabmu. Namun, aku kecewa dengan tindakan perwakilan di sisi lain. Sangat vulgar dan menjijikkan…”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset