Etranger Chapter 72


Namun, konvoi kecil ini menghilangkan semua formalitas tradisional saat mereka memasuki kastil. Para kru dapat dengan jelas mendengar kutukan para prajurit dan marah, napas kasar saat mereka melintasi gerbang. Mereka menjadi lebih gugup saat mereka masuk lebih dalam ke kota kastil.

San mengikuti di belakang dengan ekspresi santai. Di depan, dia bisa melihat Biyeon dan tiga perwakilan lainnya yang datang sebelum mereka dengan tenang menunggu untuk bergabung dengan mereka, seolah-olah tidak ada yang istimewa terjadi. Dia dengan ringan melambaikan tangannya ke arahnya. Dia menganggukkan kepalanya sebagai jawaban. Senyum kecil tersungging di wajahnya…

Di sepanjang jalan utama, berbagai toko dan bangunan bisa terlihat. Jumlah dan variasi bisnis menunjukkan betapa besar dan kuatnya harta milik Marquis. Saat ini, setiap penduduk dan pemilik toko telah meletakkan apa yang mereka lakukan dan mengamati prosesi yang lewat. Karena perintah mendadak dari Marquis, semua orang menghentikan apa yang mereka lakukan dan dengan bingung menunggu prosesi lewat. Desas-desus tentang apa yang terjadi pada Natin dan tentaranya tadi malam telah menyebar ke seluruh area.

Setelah melewati jalan perdagangan yang ramai, konvoi mencapai jalan yang relatif sepi. Baru pada saat itulah para anggota kru mulai bernapas dengan normal dan mengendurkan ekspresi tegang mereka. Mereka sekarang dapat melihat dan mengenali pemandangan yang lebih normal di sekitar mereka.

San dan Biyeon mengamati sekeliling mereka. Lanskap bagian dalam tempat ini berbeda dari apa yang mereka lihat di tanah milik Count Essen. Bagi keduanya, yang sangat tertarik pada semua hal baru, lingkungan mereka memberikan informasi tambahan untuk lebih memahami dunia ini.

Etranger

Saat mereka melewati pusat kota, pemandangan berubah drastis. Jalanan dipenuhi kotoran kuda dan sapi. Juga, para bangsawan sepertinya membuang sampah mereka ke jalan secara langsung. Ada juga budak bertelanjang kaki yang mengambil dan membersihkan semua ini dari jalan.

Di sisi lain, jalan-jalan samping naik ke lereng bukit seperti labirin. Jalan-jalan menuju ke berbagai lingkungan yang terdiri dari perkebunan besar dan beberapa gedung bertingkat. Sebuah kuil besar bisa dilihat di atas bukit.

Pria dan wanita dapat dilihat di balkon salon tingkat mezzanine. Mereka menghentikan percakapan mereka untuk melihat pemandangan yang aneh itu. Segera, mereka tiba di alun-alun utama.

Biyeon yang berada di depan arak-arakan mengangkat tangannya. Konvoi berhenti. Di depan mereka, mereka bisa melihat kereta yang ditarik oleh beberapa kuda dan beberapa perwakilan. Para perwakilan dengan cepat mendekati konvoi.

Kereta itu terbuat dari kayu dan baja. Di atas kereta, ada atap yang terbuat dari kayu dan kain, kemungkinan untuk menahan hujan. Tampaknya seseorang berusaha dan berpikir di balik persiapan ini.

Di dalam gerbong ada kotak-kotak dengan berbagai ukuran. Itu adalah kompensasi mereka dari Marquis. Ada juga banyak persediaan yang tidak bisa mereka dapatkan di tanah milik Count Essen, seperti berbagai ukuran kertas, alat tulis, dan lain-lain.

“Sedum!” San memanggil.

Sedum ‘Sword’s Eye’ dengan cepat berlari keluar dari gerbong pertama konvoi.

“Bisakah kau mengambil alih kendali kereta itu?”

“Ya pak.”

Tanpa pertanyaan atau keraguan, Sedum berjalan ke kereta dan memegang kendali kuda. Dia bergerak seolah-olah itu wajar baginya untuk melakukannya. Wajahnya kehabisan energi, membuatnya tampak jauh lebih tua daripada orang berusia empat puluh tahunan.

Ekspresi San tidak berubah. Namun, dia menelan kata-kata umpatan yang membengkak di dalam dirinya. Aura yang dia rasakan dari orang-orang di jalan ini sangat menjijikkan. Aura manusia sangat berbeda dari hewan mana pun. Aura yang tidak menyenangkan sulit baginya untuk dijelaskan dengan kata-kata. Dia mencoba meluruskan wajahnya yang sedikit mengernyit. Sakit kepala yang sepertinya hanya datang sesekali kini menjadi kejadian biasa baginya. Dia mulai terganggu oleh rasa sakit yang berkepanjangan.

Sakit kepalanya semakin parah setiap kali dia memasuki area di mana orang-orang hadir. Dia menjadi kesal ketika dia mengingat Biyeon menyebutkan masalah yang sama. Sangat menarik bahwa rasa sakitnya akan hilang seperti sihir jika hanya mereka berdua saja…

‘Bisakah aku kecanduan seseorang …? Hmm… aneh sekali.’

San melihat sekeliling alun-alun kastil dengan mata menyipit. Seorang anak budak telanjang menggunakan tangannya untuk menyingkirkan kotoran kuda dan menatap San sebentar dengan mata tak bernyawa.

Apakah dia baru saja dipukul oleh cambuk atau tongkat, garis merah mengalir di punggungnya. Anak laki-laki itu pasti tidak makan selama beberapa hari, karena hanya perutnya yang menonjol keluar pada tubuhnya yang kecil dan kurus.

San dan mata anak itu bertemu. Anak itu terkejut dan menggelengkan kepalanya.

Setelah itu, seorang wanita telanjang dan kurus menatapnya dengan cemas. Dia mungkin ibunya.

Budak di sini tampaknya merupakan produk yang bisa dibuang, tidak seperti budak di wilayah lain. Mereka adalah ‘barang’ untuk dijual di sana-sini. Ibu dan anak ini pastilah ‘produk’ sisa yang tidak bisa dijual. Apakah mereka terbunuh atau mati kelaparan, tidak ada yang peduli. Seorang prajurit muncul dan menginjak wanita itu, membuatnya jatuh ke tanah yang kotor.

San menarik kepalanya ke belakang dan tertawa putus asa dan kosong. Dia bisa merasakan sesuatu yang pahit di mulutnya. Itu benar-benar dunia yang berbeda.

Bahkan jika dia tinggal di sini selama seratus tahun, dia mungkin tidak akan bisa beradaptasi dengan kenyataan ini. San menelan muntahan yang tiba-tiba membengkak di dalam dirinya.

Tiba-tiba, dia mengingat sebuah insiden yang terjadi di tanah milik Count Essen.

“Bukankah ini terlalu banyak?” tanya San. Dia tidak benar-benar mempertimbangkan apa yang dia lakukan, dia hanya ingin segera bertindak.

“Hah?”

Prajurit itu memiringkan kepalanya. Budak wanita, yang sudah berlumuran darah, menggeliat di bawah kakinya.

“Tidak peduli apakah dia seorang budak, dia masih manusia. Apa kau harus menginjaknya seperti itu?”

“Seorang manusia?”

Prajurit itu masih menatap San dengan kaki di dadanya. Dia tersenyum saat berbicara.

“Lalu apakah dia bukan orang?”

“Apa yang kau bicarakan … apa?”

“…”

“Jika aku tidak melakukan ini, mereka tidak akan bekerja. Setiap kali mereka mendapat kesempatan, mereka menjadi malas dan malas. Ini adalah ‘hal-hal’ yang sangat merepotkan. Meski begitu, mereka adalah milik tuan dan penghuni yang mahal, jadi aku tidak berlebihan ketika aku mendisiplinkan mereka.

Prajurit itu dengan ramah menjelaskan. Dia sangat serius.

“‘Hal-hal’…”

San menatap budak itu sekali lagi sebelum kembali menatap prajurit itu.

Prajurit itu mengangkat cambuknya lagi. San memutuskan untuk mengatakan apa yang ingin dia katakan.

Prajurit itu tiba-tiba merinding saat aliran aura sedingin es memasuki tubuhnya.

“Jangan pernah lakukan itu lagi…”

“Apa?”

“Aku tidak suka melihat itu. Sebenarnya, aku membencinya.”

“Tetapi…”

Ekspresi prajurit terdistorsi.

“Jika kau melakukan sesuatu seperti ini di depanku lagi, aku mungkin benar-benar membunuhmu. Apakah kau mendengarkan? Kau mengerti aku serius, kan?” katanya dengan suara rendah dan tegas.

“Y-Ya.”

Wajah prajurit itu berangsur-angsur menjadi biru. San perlahan maju selangkah. Prajurit itu tersentak.

“Ini berlaku untuk semua orang di sini. Baron, Count, bangsawan, atau bahkan kakekmu… Jika permintaanku tidak adil, temui aku. Jika kau pernah bertanya kepadaku apa hakku untuk meminta ini dari kalian semua, aku akan menjawab dengan cara ini … Aku orang paling kuat di kota. Mengerti?”

“Oke…”

“Ngomong-ngomong, apakah kau ingin mati?”

“Hah?”

Prajurit itu berseru kaget ketika mencoba menemukan arti kata San di wajahnya.

“Apakah kau tidak akan melepaskan kakimu darinya? Pemandangan yang aku lihat sangat menjijikkan.”

Prajurit itu menarik kakinya dari tubuh wanita itu. Ketakutan mematikan sesaat yang menyapu tubuhnya menyebabkan dia basah kuyup oleh keringat dingin.

San dengan cepat berbalik dan pergi. Dia dengan cepat pindah ke tempat tanpa orang dan muntah. Air mata memenuhi matanya yang terbuka. Dia merasa seperti sampah.

Setelah kejadian ini, semua kekejaman terhadap budak telah berhenti di wilayah Count.

Bagaimana orang lain menafsirkan tindakannya? Itu mungkin dipahami sebagai tindakan tirani oleh yang kuat. Atau mereka mungkin menerima begitu saja karena diperintahkan oleh seseorang yang kuat.

‘Tapi apakah kalian tahu? Sekarang, bahkan tanpa makan garam, aku dapat mendengar suara-suara mengerikan yang datang dari mana-mana… Suara menyakitkan yang keluar langsung dari hati setiap orang… Mendengus, merengek, dan menangis… semuanya langsung di kepalaku! Brengsek! Persetan! Apa yang kau ingin aku lakukan? Efek samping gila apa lagi yang akan kualami?’

San berbalik dan melihat ke arah kastil. Di sana, Marquis mengawasi mereka.

‘Marquis … kau anjing kecil yang jahat dan kotor. Sebaiknya kau jaga kandangnya dengan baik sampai kami kembali. Jika kau runtuh, tidak akan ada langkah mudah untuk menyelamatkan semua orang di utara. Dia menginginkan ini juga … ‘

* * *

“Tidak, tunggu. Kenapa dia ada di sana?” Seorang pria, yang tampak seperti berusia empat puluhan, bergumam.

“Ya … kenapa dia ada di sana?”

Tiga orang di sebelah pembicara asli memiringkan kepala mereka. Mereka semua kehilangan kata-kata.

Tatapan mereka tertuju pada sosok di garis depan prosesi yang menarik ini. Orang yang mereka lihat tidak dikenal oleh masyarakat umum. Namun, untuk keempat orang ini dan di dunia bisnis gelap tempat mereka menjadi bagian, dia adalah sosok mitos.

“Apa yang kita lakukan sekarang?”

“Yah, aku tidak tahu kenapa, tapi sepertinya operasinya telah berubah. Apakah kau mendengar sesuatu dari kantor cabang tadi malam?”

“Hmm… Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, sepertinya dia tidak mengambil barang untuk dirinya sendiri. Sepertinya dia melakukannya sebagai pemandu. Atau sebagai bagian dari kru?”

“Sial, ini konyol … Apakah ada makna yang lebih dalam dari ini?”

Sedum dengan waspada melihat sekeliling dari depan party. Dia tahu bahwa pasti ada kru di dekatnya. Sedum memiliki tinggi rata-rata dengan rambut cokelat. Rambutnya diikat rapi ke belakang. Pakaiannya mirip dengan seorang sarjana biasa. Tidak ada yang akan percaya bahwa dia adalah ilusionis paling kompeten di ‘Sword’s Eye’, salah satu dari lima Guild Kegelapan yang hebat.

Dikatakan juga bahwa dia pandai menyelesaikan perebutan kekuasaan antara organisasi yang bersaing, memiliki jaringan informasi yang kuat, dan memiliki kekuatan fisik dan mental untuk menjadi Awakened Warrior nantinya.

‘Ini tidak buruk. Ini akan layak dilihat pada akhirnya. ‘

Sedum melirik ke sisi bangunan dan tersenyum. Dia mengingat semua yang terjadi padanya tadi malam. Dia akan mengingatnya sepanjang hidupnya.

‘Janji di antara pria …’

Prosesi telah meninggalkan wilayah Marquis dan menuju tujuan berikutnya.

Ketika mereka pergi, banyak orang terus menatap mereka, semua dengan pikiran mereka yang berbeda. Ada juga orang lain yang melanjutkan bisnis mereka …

Mereka yang memiliki niat buruk terhadap konvoi tidak bisa bergerak. Ada terlalu banyak variabel untuk dipertimbangkan dan dikhawatirkan sekarang…

Apa yang mereka ketahui adalah bahwa konvoi yang ditugaskan Count Essen meninggalkan tanah milik Marquis ‘dengan selamat.’ Apa yang tidak mereka ketahui atau pahami adalah alasan mengapa Marquis yang berbahaya membiarkan mereka lewat, bahkan mengawal mereka pada akhirnya.

Di antara semua kelompok ini, kelompok yang berbahaya dan cukup istimewa untuk mengenali Sedum mulai mempertimbangkan kembali rencana mereka.

Mereka tidak dapat memahami niat Count Essen dalam mengirim prosesi anggota kru dengan kekuatan tempur rendah ke tempat berbahaya dengan muatan yang begitu berharga. Selain itu, mereka tidak dapat memahami bagaimana prosesi itu tumbuh dalam kekuatan tempur setiap hari.

Berbagai keadaan mencurigakan menyebabkan keraguan di antara kelompok-kelompok kuat ini.

Selain itu, setelah melewati wilayah Marquis, bahkan organisasi yang lebih kuat dan orang-orang kuat akan masuk ke dalam keributan. Sepertinya pertarungan untuk menjarah akan menjadi lebih kontroversial.

* * *

“Enam kali delapan?”

“Uhm… empat puluh delapan.”

“Tujuh kali sembilan?”

“Enam puluh tiga.”

“Delapan kali delapan?”

“Ehm… ada apa? Ini terlalu sulit… aku tidak cukup pintar untuk ini.”

Para kru sangat sibuk. Dari musisi hingga pengrajin, bahkan pedagang yang pandai berhitung bergumam frustrasi. Dua jam pelatihan diadakan di tempat peristirahatan pertama. Mereka diberi selembar kertas, botol berisi tinta, dan pena yang terbuat dari bulu burung. Pembelajaran pun dimulai.

Para anggota kru memulai pengalaman yang sangat istimewa, yang pertama dalam hidup mereka. Itu diatur dalam kontrak. Setidaknya dua jam sehari harus diinvestasikan dalam pendidikan. Begitu mereka mempelajari sesuatu, mereka diharapkan untuk menunjukkan penguasaan mereka di bidang subjek pada pertemuan berikutnya.

San memerintahkan kru yang lebih tua, Ganil dan Onil, yang merupakan saudara sedarah, untuk membuat sesuatu. Mereka membuat papan tulis bergerak, alat tulis, pita pengukur, penggaris segitiga, busur derajat, dan sebagainya. Bahan yang mereka gunakan semuanya diperoleh dari Marquis. Potongan-potongan kayu, kain, kertas, lem tipis dan tebal…

Biyeon juga menulis sesuatu dengan pena dan kertas yang ‘diberikan’ oleh Marquis.

Yeria dan Yekin, bersama para pedagang, menerima tulisan Biyeon dan berusaha menyalinnya atau menjawab pertanyaan yang tertulis di kertasnya.

“Wah! Lebih dari separuh penduduknya buta huruf. Meskipun mereka mengatakan bahwa mereka adalah orang-orang terpelajar. Perjalanan masih panjang,” kata San sambil menghela nafas.

“Kemampuan aritmatika mereka lebih buruk. Selain pedagang, mereka mengalami kesulitan dengan penambahan dan pengurangan sederhana, ”jawab Biyeon sambil tersenyum.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset