Etranger Chapter 73


Masalah pertama yang dihadapi San dan Biyeon dalam memimpin kru bukanlah kurangnya kekuatan tempur. Masalahnya berasal dari tempat yang tidak terduga.

Awak kru tidak mengerti instruksi yang diberikan, dan bahkan ketika mereka mengerti, mereka tidak tahu bagaimana melaksanakannya. Juga, perintah tidak terkirim dengan benar di rantai komando.

Itu seperti permainan telepon, pesan utamanya akan disalahpahami atau salah disampaikan. Instruksi San dan Biyeon dengan cepat terdistorsi saat diturunkan, memperbesar masalah aslinya daripada menyelesaikannya. Pertempuran dengan Natin di hutan dilakukan dengan sistem komando sederhana menggunakan peluit dan alat musik.

Dalam hal itu, 100% dari kekuatan tempur disediakan oleh dua kapten dengan 50% dari kekuatan tempur itu digunakan hanya untuk melindungi ‘beban’ mereka, para anggota kru. Sebuah organisasi yang tepat tidak dapat dipimpin dengan cara ini.

Setelah pertempuran pertama, keduanya menganalisis penyebabnya dengan cermat. Itu adalah masalah mendasar yang tidak dapat mereka bayangkan di dunia mereka. Kurangnya pengetahuan dasar dan pengalaman hidup. Anggota kru individu bahkan tidak bisa membuat penilaian paling sederhana sendiri. ‘Akal sehat’ orang Bumi modern adalah ‘misteri’ bagi orang-orang di sini. Mereka mengalami kesulitan besar menghasilkan pendapat dan penilaian mereka sendiri.

San dan Biyeon dengan cepat membuat keputusan.

“Kita tidak bisa memerintah dan memimpin di kelompik  ini. Ayo cari solusi.”

“Kita harus memulai dengan dasar-dasar yang kita pelajari di pasukan khusus.”

“Ya. Kau harus bertanggung jawab atas studi seni liberal mereka dan aku akan melatih mereka dalam seni bela diri. Kita tidak punya banyak waktu, jadi akan lebih cepat untuk berlatih beberapa kali dan kemudian langsung menerapkannya di lapangan.”

“Apa yang harus kita lakukan tentang anggota keluarga Essen dan tamu kita yang lain?”

“Pertama, mari kita gunakan mereka sebagai asisten pengajar. Jika mereka tidak mau membantu, maka…”

* * *

Lima hari telah berlalu sejak konvoi meninggalkan tanah milik Count Essen.

Antara dulu dan sekarang, tidak ada kecelakaan untuk dibicarakan.

Berkat bimbingan Sedum, konvoi mengambil berbagai jalan memutar dan menempuh rute yang relatif tidak dikenal tetapi aman.

Menjelang matahari terbenam, ketika matahari sore perlahan-lahan menuju ke bawah puncak gunung, rombongan bersiap untuk berkemah di hutan yang jarang berhutan.

“Kepala Pendeta Dite, apa pendapatmu tentang perkembangannya?” tanya Yeria.

“Apa yang membuatmu penasaran, Yeria?” Dite bertanya balik dengan mata terbuka lebar.

Kedua wanita itu menatap ke arah anggota kru yang sedang belajar sesuatu dari San di area terbuka lebar. Anggota kru berkeringat deras saat mereka mengikuti arahannya.

“Dari mana mereka berdua berasal?” lanjut Yeria.

“Mereka bertindak sangat berbeda dari orang lain di sini, kan?” Dite menjawab.

“Kupikir aku belajar banyak di kota dan bertemu banyak tipe orang yang berbeda. Namun, dibandingkan dengan keduanya, aku merasa seperti anak kecil. Bagaimana mereka bisa memiliki kekuatan dan kebijaksanaan yang luar biasa di usia yang begitu muda?”

“Aku setuju dengan penilaianmu. Sebenarnya, aku juga tidak tahu banyak tentang mereka, ”jawab Dite sambil tertawa cerah.

“Bukankah itu aneh? Sepertinya mereka tidak banyak berbicara satu sama lain, tetapi semua yang mereka lakukan berjalan dengan baik seolah-olah mereka telah membuat beberapa rencana dan janji sebelum memulai. Seolah-olah mereka tahu sebelumnya apa yang dipikirkan satu sama lain. Terkadang, aku terkejut.”

“Hmm, pikiranku sebaliknya,” jawab Dite sambil menoleh ke arah Yeria.

“Oh?”

“Keduanya selalu berbicara satu sama lain. Bahkan ketika mereka jauh dari satu sama lain, percakapan mereka tidak pernah berakhir.”

“Tapi… aku belum pernah melihat mereka berbicara bersama…”

“Mungkin akan sulit bagi Nona Yeria untuk mengerti. Mereka tidak selalu berbicara melalui kata-kata. Ambil diriku misalnya. Aku selalu berbicara dengan Dewi Diana.”

“Oke … lalu apakah kamu mengatakan mereka berdua adalah dewa …?” Yeria bertanya sambil menutupi mulutnya dengan tangannya.

“Tidak. Mereka adalah manusia sama sepertimu. Yang bisa kujamin. Mereka adalah manusia, tetapi mereka juga Awakened. Mereka adalah Awakened Warrior, keberadaan yang dibicarakan dan dihormati semua orang.”

“Lalu, apakah semua Awakened Warrior seperti itu?” Yeria bertanya sambil menelan ludah.

“Tidak. Sejauh yang kutahu, dan sejauh yang diketahui para dewa, tidak pernah ada Awakened seperti mereka berdua. Jadi, aku tidak punya pilihan selain mengatakan bahwa aku tidak tahu.”

“Apakah itu sebabnya Rasul Kepala bergabung dengan konvoi kami? Untuk mempelajari lebih lanjut tentang mereka?”

“Mungkin. Mungkin… Aku belum pernah melihat dua orang saling percaya dan saling membantu. Mereka saling percaya dalam semua aspek, baik tubuh dan pikiran… Jika itu adalah dewa, mungkin itu adalah kelahiran dewa ‘utama’ lainnya… Mungkin mereka adalah versi manusia yang ‘asli’?”

Suara Dite berangsur-angsur tenggelam saat dia berbicara. Keingintahuan dan ketakutan terkubur dalam suaranya.

“Makanan Pendeta?” Yeria berkata keras, membangunkan Dite dari pikirannya.

“Ah… aku sedang memikirkan sesuatu untuk sementara waktu. Bagaimanapun, Nona Yeria mungkin belum merasakannya, tetapi keduanya terus bergerak. Bahkan ketika kamu semua sedang tidur, salah satu dari mereka selalu terjaga. Mereka selalu melakukan pengintaian terlebih dahulu untuk mengetahui apa yang ada di depan mereka. Mereka selalu tahu apa yang akan terjadi setidaknya satu setengah jam ke depan ke mana pun konvoi akan pergi.”

“Benarkah?”

“Ya. Setidaknya, sejauh yang kutahu, tidak satu pun dari apa yang kau alami terjadi secara kebetulan. Mereka dengan cermat merencanakan, mengintai, mempersiapkan, dan terus-menerus berpikir. Begitulah cara mereka bekerja.”

 

 

Infiltrasi – Bab 9

“Heuk-Heuk-”

Raron melangkah mundur dengan cepat. Piren berbelok ke kiri. San memegang tongkat dan menyerang kedua pria itu, menekan mereka untuk bergerak.

Keduanya menghindar dengan baik kali ini. Mereka bisa melihat ujung pedang lawan dan mengenali arah yang dituju. Ini adalah langkah maju yang besar. Keduanya merasa gembira dengan perkembangan mereka sendiri. Namun, mereka tidak berani mengalihkan pandangan dari mata dan mata pedang lawan. Mata mereka selalu terbuka, menyebabkan air mata terus-menerus terbentuk. Mereka harus menyadari tidak hanya gerakan lawan tetapi juga memperkirakan gerakan di masa depan. Mereka mulai menguasainya.

Mereka tahu betapa menakutkannya melakukan kontak mata dengan seseorang yang penuh keinginan untuk membunuh mereka. Pada awalnya, meskipun mereka tahu itu adalah pelatihan, mereka ketakutan setiap kali ujung pedang yang tajam datang ke arah mereka, menutup mata mereka erat-erat pada saat-saat paling kritis. Harga untuk pengabaian dan pengunduran diri yang pengecut seperti itu menyebabkan rasa sakit yang mengerikan dan kejam.

“Menutup mata? Sangat bodoh! Apakah kau mengorbankan hidupmu?”

“Jika kau menyerah untuk mencari, bagaimana kau bisa menghindari sesuatu?”

“Apakah kau menyerah pada rekanmu?”

“Apakah kau akan tinggal sendiri?”

“Kenapa kau tidak membunyikan alarm dulu?”

Kapten mereka teguh dalam prinsip dan bertekad dalam tindakan. Hukuman yang menyakitkan selalu mengikuti mereka yang melanggar janji mereka. Tugas selalu diberikan kepada kompi, dan jika setiap orang tidak sepenuhnya memahami solusi atau berbagi ide satu sama lain, seluruh kompi akan terkena penalti.

“Aku tidak peduli apa status sosialmu di luar konvoi ini. Ingatlah satu hal. Aku kaptenmu. Semua bawahan sama-sama kusayangi. Oleh karena itu, selalu gunakan kehormatan saat berbicara satu sama lain. Ini adalah perintah.”

“Apakah kau lebih bahagia jika kau mengetahui sesuatu dan tidak membagikannya kepada orang lain? Dengarkan baik-baik… Tidak ada rahasia yang diperbolehkan di antara kalian sampai akhir masa kontrak kita. Jujurlah dan dengarkan orang lain.”

“Akui kekuatanmu dan pahami kelemahanmu. Kapan pun kau perlu berbicara dengan rekan kerjamu, bicarakan sesuatu yang menyenangkan. Mulailah dengan kata yang akan menyenangkan rekanmu. Jika kau tidak dapat memikirkan sesuatu, temukan dengan paksa. Jangan pernah bersumpah pada rekan kerjamu. Bukankah hidup terlalu singkat bahkan jika kau tersenyum sepanjang hidupmu? Intinya, jangan ganggu aku.”

“Perkelahian antara anggota kru? Haruskah aku membuat kalian bertarung sampai mati? ”

Tuntutannya termasuk dalam kontrak. Aturan perilakunya sederhana, dan pedoman serta penghargaannya jelas. Penegakan itu sangat berat.

Semua perubahan kecil ini mengubah kru. Perubahan berlangsung perlahan, tetapi keduanya tidak pernah terburu-buru. Mereka memahami bahwa pembelajaran akan terjadi pada tingkat eksponensial setelah fondasi ditetapkan.

“Postur yang baik. Kerja bagus. Sekarang istirahatlah dan bersiaplah untuk mulai bergerak!”

Dengan dorongan, San membubarkan para anggota.

“Aku akan terus mencoba.”

“Terima kasih.”

Para kru dengan canggung mengungkapkan penghargaan mereka kepada kapten dan satu sama lain.

* * *

Swa-

Pada hari keenam, para kru menghadapi masalah besar pertama mereka.

Saat musim memasuki awal musim panas, atmosfer yang tidak stabil memenuhi langit dengan awan cumulonimbus, menyebabkan hujan lebat turun.

Party tersebut mendirikan tenda di area dataran tinggi yang aman di dalam hutan.

“Hujannya tidak berhenti,” gumam Dite.

Pertanyaan retorisnya adalah untuk San. Dia baru saja selesai melatih kru dan sedang beristirahat. Biyeon mengambil alih berikutnya. Sedum, yang menjadi instruktur pelatihan seni bela diri, duduk sedikit lebih jauh dan merawat peralatannya.

“Berapa lama kau bilang hujan akan terus turun?” tanya San.

“Cuaca akan cerah setelah tiga hari,” jawabnya, sedikit mengernyit.

Dia seharusnya sudah terbiasa dengan cara bicaranya yang langsung sekarang, tapi tetap saja tidak mudah baginya untuk beradaptasi. Cara bicaranya berbatasan dengan mengeluarkan ‘perintah’. Namun, dia berbicara dengan suasana yang santai dan alami, seolah-olah dia sedang berbicara dengan seorang adik.

Meskipun itu bukan masalah besar bagi orang lain, bagi Dite, ini adalah masalah yang sangat serius. Ini karena satu-satunya yang harus memerintahnya adalah Dewi Diana. Mengikuti perintah entitas lain berarti dia berada dalam konflik langsung dengan hierarki ilahi dan posisinya sebagai Rasul.

Terlepas dari keinginannya, keduanya menggunakan salurannya dengan dewa ilahi secara alami.

Namun, dia merasa lebih tidak nyaman karena sepertinya tidak ada murka dari Dewi Diana. Seolah-olah mereka telah menjadi rasul juga.

Bukankah ini menempatkannya dalam posisi yang canggung? Dia tidak bisa memberontak, dan dia tidak punya pilihan selain mengikuti permintaan mereka sambil menganggukkan kepalanya. Selanjutnya, Rasul dewa dimasukkan ke dalam situasi di mana dia harus memberikan ramalan cuaca yang konstan. Ada hal lain yang membangunkan sarafnya yang sebelumnya tenang…

Dite melihat ke luar tenda.

Rambutnya yang sedikit basah dan gelap mengalir ke bawah dan menempel di bahunya. Lekukan seorang wanita anggun bisa dibuat dari gaun putih basahnya, yang berkibar tertiup angin. Dia memiliki potongan daun dan bahan lain yang menempel di kakinya yang bersandal. Kontras warna menonjolkan jari kakinya yang putih, indah, dan kulitnya yang halus. Hujan terus turun. Gunung, tepi sungai, dan lembah mulai basah. Tampaknya dunia bernafas berat di atas tanah.

Bibir kecil Dite terbuka. Sedikit uap keluar saat dia berbicara, “Apakah pekerjaanmu berjalan dengan baik akhir-akhir ini?”

Dia tidak bertanya dengan nada suaranya yang normal. Sepertinya dia sedikit lelah.

“Semua orang mencoba yang terbaik. Itu akan berhasil pada akhirnya, ”jawab San, masih menjaga pandangannya di depannya.

“Yah, itu bagus…”

“Apa?”

“Akan sulit bagi seseorang dari dunia lain untuk beradaptasi begitu cepat ke dunia ini, tetapi kau sudah memengaruhi orang untuk menciptakan kekuatan.”

San menoleh. Mata Dite yang berkedip menyambutnya. Ekspresinya aneh berubah.

“Apakah terlihat seperti itu? Ada apa dengan pertanyaan itu tiba-tiba? Aku tidak mengerti apa yang kau maksudkan. ”

San tersenyum. Di sisi lain, ekspresi Dite tetap sama.

“Aku ingat ketika aku pertama kali mendirikan sebuah denominasi di dunia ini lebih dari seribu tahun yang lalu. Tentu saja, tidak dengan tubuh ini. Dewi Diana harus membuat namanya dikenal orang-orang, jadi aku terus menyebarkan keyakinannya.”

“Seribu tahun yang lalu … maka itu belum terlalu lama.”

San menggelengkan kepalanya. Dia tidak bisa memahami lamanya waktu. Seratus tahun terasa seperti seribu tahun.

“Saat itu, aku lemah dan tidak punya apa-apa, jadi aku memilih cara yang paling mudah. Bisakah kau menebak apa itu? Apa yang akan kau lakukan?”

“Yah, aku tidak terlalu pintar. Bukankah seharusnya kau berbicara dengan Biyeon tentang hal-hal ini?”

San menuju ke hujan. Aliran kecil yang muncul dari curah hujan menjadi lebih lebar seiring dengan hujan yang terus berlanjut. Semua air mengalir ke bawah bersama-sama.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset