Etranger Chapter 75


Infiltrasi – Bab 10

San dan Biyeon membuat keputusan setelah mempertimbangkan pilihan dan tanggung jawab mereka. Mereka bukan tipe orang yang ragu. Mereka juga bukan orang yang akan lari ketika masalah muncul.

Bagi mereka, masalah adalah sesuatu untuk dipecahkan, bukan sesuatu untuk dibiarkan berlarut-larut.

Tugas mereka adalah untuk melestarikan kehidupan bawahan mereka dalam keadaan apapun dan mereka akan melaksanakan tugas mereka dengan cara mereka sendiri. Menurut pendapat mereka, tingkat risikonya sama untuk kedua opsi. Bagaimanapun, medan perang akan ditentukan oleh keputusan dan tindakan mereka. Kasus ini tidak terkecuali.

Party itu maju ke gunung. Gunung itu tampak terjal dan hutan di sekitarnya rimbun, tetapi medan jalan mereka sebagian besar berupa bukit-bukit lembut yang menghubungkan ke bukit-bukit yang lebih landai. Sementara itu, sebuah sungai besar mengaum di dekatnya, menciptakan gundukan pasir besar.

Berdasarkan jalur yang ditentukan, mereka akhirnya harus menyeberangi air setidaknya dua kali, membuka diri untuk penyergapan. Jalan yang mereka ambil adalah jalan kereta yang sering dilalui. Jalannya sendiri landai, tetapi hutan yang mengelilinginya di kedua sisi semakin tebal.

Para kru bekerja sama untuk membersihkan rintangan yang sulit dilalui atau yang runtuh akibat hujan deras. Sebelum berangkat, para kru menyadari bahwa peralatan yang ditugaskan secara khusus oleh kedua kapten dari bengkel itu sangat berguna. Beberapa alat sudah familiar, tetapi bentuknya sangat berbeda dari yang biasa mereka gunakan. Secara khusus, gergaji besar dan kecil, sekop kecil berbentuk aneh, gunting, tuas, berbagai besi dan pahat, penggaris, dan alat yang disebut kompas membantu memecahkan banyak masalah di lapangan.

Saat itu sore hari, sedikit setelah jam 4 sore. Waktu siang hari di hutan itu singkat. Matahari akan segera terbenam. San meminta konvoi untuk berhenti dan mendirikan kemah di tempat yang relatif aman. Tempat yang mereka pilih memiliki tebing batu di belakang mereka dan kumpulan pohon besar di depan mereka, yang akan melindungi mereka dari serangan panah apa pun. Sekarang saatnya untuk pengintaian. Mereka akan melanjutkan pengintaian ke depan sampai mereka aman dari penyergapan …

San berjaga-jaga sementara Biyeon melakukan pengintaian.

Biyeon dengan hati-hati maju di sepanjang jalur hutan. Dengan langkah ringan, dia bergerak melalui hutan dengan cepat. Setelah mengambil beberapa langkah, dia menghilang ke dalam hutan lebat, seolah-olah merembes melalui cabang-cabang yang tinggi.

Dia menerima berbagai sinyal. Napas, rasa sakit, dan jeritan hutan disaring dan dibagi dengan indranya, menciptakan pola dan siklus yang dia tafsirkan ulang menjadi rangkaian waktu. Seolah-olah dia sedang menciptakan realitas dengan menyatukan berbagai sumber bukti non-visual.

Etranger

Sensasi tidak wajar terpancar dari makhluk hidup. Dia merasakan semua jenis permusuhan, batasan, dan ketegangan. Gerakan dan niat mereka diterjemahkan melalui pengalaman tempurnya dan menjadi bagian dari peta ruang-waktu yang tergambar di dalam pikirannya.

[Delapan belas … empat belas, dan dua. Dua dari mereka sangat berbeda… Aku akan mencoba berbicara dengan mereka.]

Biyeon berhenti bergerak dan berdiri tegak di tempat terbuka.

“Makhluk dari hutan ini! Apakah kau bersedia untuk berbicara sebentar? ”

Suara keras Biyeon menyebar ke seluruh hutan. Setelah beberapa saat, gelombang supersonik dengan kekuatan yang cukup besar mulai mengaum di hutan. Biyeon mengerutkan kening.

Tiba-tiba, dia mengulurkan tangan.

Ssst-

Dua anak panah pendek tersangkut di antara jari-jari Biyeon. Panah itu berwarna hijau. Itu adalah panah beracun.

Biyeon menendang pohon dan berbalik ke belakang.

Pa-Pat-

Empat anak panah yang sama menancap di pohon dalam waktu singkat. Biyeon menatap langit. Enam Elang, bukan, Orang-Orang Avian, sedang memasang anak panah baru di busur mereka.

‘Oh … bunuh dulu dan ajukan pertanyaan nanti, ya? Kukira kau tidak punya niat untuk berbicara … ‘

Dua dari mereka terbang menuju punggung Biyeon sementara dua lainnya menembakkan panah di depannya. Orang-orang Avian tampak santai saat mereka melayang di udara. Tidak ada titik buta di sini. Selain itu, tidak ada cara bagi manusia untuk menyerang balik makhluk di udara. Tetapi…

Toong-

Biyeon melangkah dengan paksa di ujung dahan yang tebal. Saat ranting-ranting terhuyung ke bawah dan muncul kembali ke atas, Biyeon melonjak ke langit.

Dia terbang lebih cepat dari burung layang-layang. Salah satu orang Avian membuka matanya lebar-lebar dan mengikuti jalannya. Namun, itu mengepakkan sayapnya terlambat. Musuh sudah mencapai di belakangnya. Ia buru-buru melipat satu sayapnya dan memutar tubuhnya dengan cepat. Namun…

Kwa-Jik-

Bahunya terasa panas. Tubuhnya bergetar hebat sebelum kehilangan pusat gravitasinya di udara. Dengan keterkejutan di matanya, ia jatuh dalam bentuk spiral, dengan agresif mencoba mengepakkan satu sayapnya. Itu bisa melihat ekspresi terkejut rekan-rekannya yang lain.

Orang Avian lainnya sedang menatap wanita manusia yang terbang ke arahnya. Pedang putih bersinar di tangan wanita itu. Sepertinya dia berenang di udara saat dia bergerak cepat ke atas. Garis putih berkedip segera dibuat, diikuti oleh suara ‘Su-Kuk-‘. Hal terakhir yang dipikirkan orang Avian adalah perasaan bahwa garis lehernya sedikit bergeser.

Biyeon mengubah arah setelah serangannya dan memantul ke sisi lain.

Empat orang Avian lainnya di kejauhan memiliki ekspresi tercengang saat mereka berhamburan ke udara, memperlebar jarak antara mereka dan manusia terbang misterius ini. Mereka lupa memasukkan anak panah ke busur mereka saat mereka menelan air liur mereka.

Mereka sudah kehilangan dua rekan mereka. Namun, masalah yang mereka hadapi bahkan lebih serius.

‘Seorang manusia mengambang di udara. Tanpa sayap!’

Biyeon berhenti di udara. Dia sedikit menekuk lututnya dan perlahan bangkit ke posisi berdiri. Dengan pedangnya di satu tangan dan kelereng kecil di tangan lainnya… dia menatap orang-orang Avian yang tersisa dengan niat membunuh.

Angin kencang bertiup ke bawah dari 30 meter di atasnya, tetapi pakaian dan rambut Biyeon anehnya berkibar ke atas. Jika dia menerapkan hukum Bernoulli dengan benar, arus udara akan mengalir dari atas, bukan dari bawah. Matahari sore yang jatuh menciptakan latar belakang merah di belakangnya.

“Kau menolak untuk berbicara… dan menyerang tanpa syarat… Harga untuk mengincar nyawaku harus dibayar oleh nyawamu. Aku pernah mendengar bahwa itu adalah aturan untuk jenismu. Apakah aku benar?”

Suara Biyeon terdengar lembut.

Seolah-olah keempat orang Avian berjanji sebelumnya, mereka memasukkan anak panah kembali ke busur mereka. Itu adalah gerakan yang cepat dan alami. Itu adalah naluri tempur prajurit Avian untuk dapat menembak dengan akurat bahkan di tengah kepakan sayap yang kasar. Perintah yang mereka terima adalah serangan tanpa syarat dan pembunuhan tanpa henti. Selain menjalankan perintah mereka, mereka tidak diizinkan untuk berpikir sendiri. Tidak peduli siapa lawannya, mereka tidak bisa melawan perintah mereka. Bahkan jika mereka harus dimusnahkan …

Panah terbang dari kirinya. Pada saat yang sama, kelereng kecil terbang keluar dari tangan kiri Biyeon. Sebuah lubang kecil muncul di salah satu alis orang-orang Avian. Hampir seketika, sebuah kelereng muncul dari belakang kepalanya.

Biyeon membuat gerakan menendang ke udara dan melempar kelereng berikutnya. Target kedua jatuh dari langit. Namun, di sepanjang lintasan gerakan Biyeon ke bawah, lebih dari 10 anak panah terbang dari segala arah dengan sedikit perbedaan waktu.

Chit-

Biyeon mengerutkan kening. Lebih dari tiga puluh orang Avian bangkit dari hutan seperti awan gelap. Biyeon terus menerus melempar kelereng sambil jatuh.

Panah dengan kecepatan berbeda melewati area yang baru saja dia lewati.

Biyeon bergerak ke kanan, menekuk tubuhnya yang jatuh pada sudut yang tepat. Sepuluh anak panah terbang melewati tempat tubuhnya berada jika dia tidak mengambil tindakan mengelak.

Lima anak panah terbang dari kiri dan kanannya. Mereka membidik posisinya yang diproyeksikan. Menghindari panah ini sepertinya tidak mungkin. Biyeon memperlambat kejatuhannya. Dia menutup matanya. Tangan kanannya memutar ujung pisau ke bawah dan tangan kirinya terangkat dengan kelima jari lurus ke atas.

Dia masuk ke Akselerasi Tahap 4. Indranya sedang diaktifkan ke tingkat tertinggi. Di dunia yang melambat, setiap pola dan setiap vektor panah yang terbang ke arahnya dengan cepat diterjemahkan ke dalam bahasa untuk tubuhnya bereaksi. Otot dan tulangnya direkonstruksi saat dia memutarnya di sana-sini. Tak lama, Biyeon mengangkat pedangnya dan menggoyangkannya untuk menutupi sisi kanannya. Anak panah itu sudah mencapai tubuhnya.

Tuk-Tuk-Tuk-

Lima anak panah di dekat sisi kanannya dipukul dengan lembut di sisi mereka oleh pedangnya. Menerapkan sedikit torsi pada pedangnya, anak panah meluncur melewati tubuhnya ke arah yang berbeda. Dia telah mengubah arah mereka dengan mengetuk sisi panah yang masuk, cukup untuk menghindari terkena panah.

Selanjutnya, Biyeon berbalik dan menyapu udara dengan tangan kirinya seperti memainkan piano. Panah yang datang ke arahnya dari kirinya memantul dari jarinya satu per satu. Arah mereka berubah pada saat terakhir. Posisi dan kekuatan jari-jarinya yang menyentuh setiap batang panah yang masuk begitu akurat sehingga tidak ada lagi yang bisa dia lakukan.

“Dia bisa melakukan itu?”

Oslan, seorang Pemimpin Patroli, berada di udara dengan busur di tangannya dan mulutnya terbuka lebar.

Apa yang dia lihat adalah seni mengendalikan kekuatan besar dengan kekuatan terkecil! Itu adalah ‘Bending Force’ yang membuat Klan Dong-Myung terkenal. Itu adalah keterampilan Klan Absolut.

Namun, dia belum pernah melihat keterampilan di mana seseorang tampaknya bisa berenang di udara.

‘Ini … tidak! Sesuatu yang salah!’

Sebelum Oslan berteriak, wanita manusia itu terpental lagi dari cabang lain. Tapi kali ini, kecepatannya berbeda.

Oslan memejamkan matanya. ‘Bahkan jika kita tahu itu akan datang … kita tidak bisa menghindarinya tepat waktu.’

Biyeon datang seperti badai. Dia menyadari bahwa sayap spesies ini sangat lambat pada gerakan lateral yang cepat, jadi dia memutuskan untuk mengambilnya dengan cepat dengan serangan vertikal.

Lintasan pedangnya, bergerak tanpa henti melalui ruang angkasa, elegan, dan gerakannya di udara agak indah. Biyeon maju pada setiap prajurit Avian dengan menginjak bahu dan sayap rekan-rekan mereka. Tubuh mereka terus-menerus dihancurkan oleh ujung jari kakinya. Tubuh putih yang menguasai langit sekarang mengotori tanah.

Di langit merah malam awal musim panas, bulu-bulu putih berkibar-kibar seperti kelopak.

Oslan tutup mulut. Biyeon berdiri di belakang satu-satunya prajurit Avian yang tersisa sambil menatapnya. Dengan satu kaki di atas kepalanya dan pedangnya sedikit menutupi lehernya…

“Sepertinya kau bos di sini. Berkatmu, aku hampir mati tanpa tahu kenapa. Sekarang aku bertanya-tanya apakah aku perlu berbicara denganmu. Apa tanggapanmu? Mengapa kau secara proaktif menyerang? Apakah manusia terlihat lucu bagimu ketika kau melihatnya dari atas? Apakah bahkan sebuah kata tidak perlu?”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset