Etranger Chapter 76


“Apakah kau dari Klan Dong-Myung?” Oslan bertanya dengan suara gemetar dan tatapan muram. Dia relatif tampan menurut standar manusia dan tampak berusia tiga puluhan.

Namun, alih-alih menjawab, Biyeon berbicara sambil melihat ke arah area lain.

“Kalian berdua! Apakah kalian berdua akan terus bersembunyi? Jika kalian tidak berencana menikamku dari belakang, mengapa kalian berdua tidak keluar?

Bagian dari hutan bergetar. Dua orang Avian dengan sayap emas terbang ke atas, menampakkan diri mereka dari arah yang berbeda. Mata Biyeon terbuka lebar.

‘Malaikat?’

Etranger

Infiltrasi – Bab 11

San sedang duduk di atas batu dan diam-diam menatap ke arah yang seharusnya Biyeon berada.

Dengan bibir tertutup rapat, dia membuka dan menutup tangannya yang memakai sarung tangan… Bagian dalam sarung tangan itu basah oleh keringat. Saluran komunikasinya dengan Biyeon tiba-tiba menjadi tidak stabil. Ini adalah tanda bahwa musuh yang kuat telah muncul. Dite mendekatinya.

“Apakah mereka seseorang yang kau kenal?”

“Mereka berasal dari ras yang disebut Golden Avian.”

“Golden Avian?”

“Mereka adalah salah satu ras tertua mengenai prototipikal spesies terbang cerdas. Di antara spesies tersebut, suku Avian adalah ras yang beradaptasi dengan hutan dan Elang adalah ras yang telah menyatu dengan hutan. Ada yang tidak beres. Mereka hampir tidak pernah muncul di dunia… Kupikir aku pernah melihatnya 600 tahun yang lalu.”

“Apakah mereka kuat?”

San mencoba menenangkan napasnya. Jantungnya berpacu. Itu mungkin kecepatan di mana jantung Biyeon berdetak sekarang. Dia tiba-tiba merasa haus.

“Mungkin … ada legenda bahwa ‘Original One’ menggunakan mereka sebagai pembawa pesan.”

Rasa takut mulai mewarnai wajah Dite.

“Original One?” tanya San, menoleh untuk melihat ekspresinya.

“Itu adalah nama lain dari ‘Pencipta’. Penjaga ‘A-Pian’ terkadang menyebutnya sebagai ‘Old One’.”

“Apa itu ‘A-Pian’?” San bertanya lagi, mengarahkan pandangannya ke suatu titik di langit. Tidak seperti dirinya yang biasanya, dia semakin tidak sabar.

“Itu, aku benar-benar tidak tahu. Dikatakan bahwa itu adalah kampung halaman dari ‘semua suku di alam semesta’. Namun, keberadaannya tidak pernah dikonfirmasi.”

San mawar. Dia sudah mengeluarkan pedangnya.

“Sedum!” San memanggil sambil bergegas maju.

“Ya pak! Apa yang dapat kulakukan?”

“Berjaga-jaga di kamp. Aku harus pergi.”

Sebelum Sedum memberikan jawaban, San sudah bergerak jauh.

* * *

Biyeon melirik bahu kirinya. Darah mengalir keluar dari tempat sepotong daging diambil.

Dia menggerakkan pinggangnya ke kiri lagi. Dua bulu emas menembus pakaiannya sebelum kembali ke tempat asalnya.

Sekali lagi, empat bulu terbang ke arahnya secepat peluru. Biyeon memutar pedangnya.

Ting-Ting-Ting-

Biyeon mengatupkan giginya. Bulu yang masuk dan pedangnya bertabrakan. Kejutan bergema dari bentrokan itu ditransmisikan dari pedangnya ke tubuhnya, menciptakan cedera internal dan kerusakan tulang. Itu seperti dia memukul palu ke trotoar beton.

Dia tidak bisa menghindari semua serangan mereka. Beberapa saat sebelumnya, beberapa bulu melewati pertahanannya dan dengan ringan menyerempet bahunya, merobek pakaian dan dagingnya.

Biyeon memejamkan matanya. Dia berkata pada dirinya sendiri bahwa ini bukan waktunya untuk bertarung sendirian… dia memaksimalkan indra dan pikirannya untuk memproses.

Mereka tampak seperti malaikat. Mereka juga menyerang tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Bahkan sekarang, mereka bergerak dengan kecepatan luar biasa, terus-menerus memposisikan diri mereka di depan dan belakang Biyeon. Mereka tidak terbang dengan sayap mereka. Karena hambatan udara, sayap mereka tidak dapat melakukan gerakan cepat seperti yang mereka tunjukkan sekarang.

Mungkin prinsip pergerakan udara mereka sama dengan apa yang dia pelajari sendiri. Namun, kecepatan mereka jauh lebih cepat. Itu seperti perbedaan antara pembalap pemula dan pembalap profesional.

Biyeon merasakan kepahitan di mulutnya.

Sayap emas itu bukan hanya untuk hiasan. Sebaliknya, sayapnya tampaknya telah berevolusi menjadi senjata pemusnah massal. Metode serangannya seperti peluru kendali yang dikendalikan dari jarak jauh. Saat ditembakkan, serat bulunya terlipat, tetapi saat berputar atau melewati sasaran, serat bulunya terangkat. Mereka juga akan berputar lebih dekat ke target mereka, menghancurkan semua bulu yang dilewati dengan kekuatan rotasi yang luar biasa.

Apalagi masalahnya adalah jumlah senjata berbahaya ini mencapai jutaan.

‘Sangat tidak penting. Apakah kau sudah menyerah, Kebangkitan manusia yang dibatasi permukaan?’

Golden Avian jantan tampaknya telah berbicara. Suaranya masuk ke telinga Biyeon, tetapi tidak melalui media suara tradisional. Biyeon tidak menjawab. Meskipun dia telah menyadarinya sebelumnya, tidak satu pun dari keduanya yang mau bernegosiasi. Dia hanya bisa merasakan mereka dipenuhi dengan perasaan arogansi dan kekejaman. Mereka seperti serigala yang menggigit dan membunuh apapun yang memasuki wilayah mereka…

Biyeon merasa sudah waktunya untuk memenuhi perannya. ‘Dengan dingin, tanpa perasaan… dan setangguh saat dia pertama kali datang ke dunia ini… kenapa aku harus ragu sekarang?’ Biyeon menertawakan pikirannya sendiri.

‘Aku tertangkap basah karena wajah malaikat mereka. Tiba-tiba, kupikir aku mungkin penjahatnya … aku bodoh memikirkan hal-hal konyol seperti itu … ‘

Biyeon, setelah mengatur pikirannya, bergerak cepat. Arah yang dia pilih adalah turun.

Jika pertempuran di udara tidak membawa keuntungan baginya, dia akan mengubah medan perang. Saat dia bergerak ke bawah, seberkas bulu emas mengalir ke arahnya, mekar seperti bunga saat mendekati tubuhnya.

Biyeon memutar tubuhnya saat dia turun. Kepalanya menghadap ke bawah dalam posisi delta.

Udara di sekitarnya mulai berputar. Gaya sentrifugal yang kuat tercipta di sekitar tubuhnya. Dengan demikian, gaya sentrifugal menciptakan gaya sentripetal terhadap bulu-bulu yang masuk yang mengarah langsung ke angin puyuhnya.

Bulu-bulu menjadi terperangkap dalam kekuatan rotasinya. Alih-alih bergerak maju ke arah tubuhnya, bulu-bulu itu bergerak dengan gerakan melingkar di sekelilingnya. Beberapa bulu berhasil mengalir lebih dalam dan menyapu bagian tubuh Biyeon, tetapi tidak menyebabkan pukulan fatal.

‘Lumayan…’

Kali ini, Golden Avian betina, ‘Linuel’, mulai berbicara. Suaranya terdengar lembut di gendang telinga Biyeon. Biyeon sudah menembak jauh ke dalam hutan. Cabang-cabang hancur oleh bulu-bulu emas yang mengejar. Pecahan pepohonan hijau bertebaran ke segala arah seolah banyak bom kecil yang diledakkan.

‘Apakah kau percaya bahwa itu akan sedikit lebih menguntungkan bagimu jika kita bertarung di darat?’

‘Gapael’, Golden Avian jantan, tampak merengek di gendang telinganya. Kedua Golden Avians berbalik di udara dan melihat ke arah hutan.

Mereka tidak mengalami gangguan penglihatan atau pendengaran. Mereka dengan jelas melihat siluet Biyeon saat dia bergerak di dalam hutan.

Mereka membuka kedua tangan mereka sebelum turun. Kedua lengan berubah bentuk dengan bebas, mengeras tajam menjadi pisau runcing. Sekarang, kedua lengan mereka telah menjadi pedang hitam yang bersinar. Bilah-bilah ini, cukup kuat untuk memotong baja, dapat diregangkan tipis-tipis atau dikontrakkan secara bebas. Dengan demikian, area lebih dari 20 meter ditetapkan sebagai ruang pembunuhan mereka. Harus dipahami bahwa kemampuan mereka adalah sesuatu yang bahkan orang bijak tidak bisa lawan dengan sembarangan. Itu adalah berkah khusus spesies mereka dari ‘Original One’.

“Tidak, tidak masalah di mana kita bertarung. Bertarung bukanlah keahlianku. Jangan terlalu sabar dan menunggu sebentar. Kami akan mulai berburu malaikat hari ini,” jawab Biyeon sambil terus bergerak cepat.

Pakaiannya compang-camping dan basah oleh darah. Dia terluka dan berdarah di sekujur tubuhnya. Matanya masih tertutup. Biyeon untuk sementara menyerah pada penglihatannya yang terlalu sensitif. Sebaliknya, dia memperluas semua indranya yang lain. Tak lama, Biyeon tersenyum. Satu atau dua sensasi akrab tumpang tindih dengan indranya. Seperti ciuman Prancis yang dalam, sensasinya hangat dan kuat. Namun, itu juga halus dan membelai. Perasaan berbaur seperti kekasih yang tidak bisa jauh dari satu sama lain …

‘Berburu malaikat?’

Linuel memiringkan kepalanya. Gapael berhenti bergerak dan tersentak. Sumber energi baru ditangkap dari indra mereka. Linuel dengan tajam berbalik dan bergerak cepat di udara. Gapael buru-buru mundur. Sumber energi yang berat dan ganas datang ke arah mereka dari bawah. Namun, entah bagaimana, aura itu tampak akrab bagi mereka. Aura dan aroma yang familiar menyebar ke segala arah…

Biyeon terus berlari. San dengan cepat mendekatinya dari seberang hutan.

Sebuah percakapan mengalir di antara mereka.

[Tingkat kekuatan mereka…]

[Antara level 6 dan 7. Serangan pedang di Akselerasi Tahap ke-3 tidak berfungsi.]

[Kecepatan mereka adalah …?]

[300 hingga 400.]

Kecepatannya tumbuh lebih cepat. Ke mana pun dia lewat, hutan tampak menganggap kehadirannya seperti biasa, seolah-olah bernafas dengannya. Dengan indranya yang terbuka lebar, Biyeon melanjutkan melalui hutan yang kompleks dan lebat seolah-olah itu adalah ruang terbuka lebar.

Ke mana pun San lewat, dia meninggalkan jejak hangus di pepohonan hutan, seolah-olah sebuah gudang senjata besar tertembus.

[Sifat fisik dan kimia…?]

[Tahan panas, konduktivitas, dan komunikasi jarak jauh berbasis gelombang elektromagnetik…]

[Apa poin utama dari operasi kita?]

[Kebingungan dan sengatan listrik harus digunakan.]

Gapael dan Linuel berputar-putar di udara. Mereka melihat ke bawah ke dalam hutan dengan kecemasan yang tidak biasa. Di hutan, dua manusia berputar ke arah yang berlawanan, menggambar lintasan melingkar. Manusia tampaknya memvariasikan kecepatan melingkar mereka, terkadang mempercepat dan di lain waktu melambat. Mereka menggambar pola seperti hiu yang mengincar mangsanya di dalam air.

“Apa yang mereka lakukan?”

‘Mereka dilindungi oleh kanopi hutan … kita tidak bisa mendapatkan bidikan yang jelas tentang mereka … t-t…ung…g…u …’

‘Ngomong-ngomong… ini… perasaan aneh… Apa… aku tidak bisa… mendengar… …..’

Gapael membuka matanya lebar-lebar. Untuk pertama kalinya sejak dia lahir, saluran komunikasinya di dunia ini benar-benar terputus. Saluran mati, radio diam total.

Tidak ada suara yang terdengar. Fokus di mata mereka menghilang dan seluruh dunia mereka tiba-tiba mulai terlihat kabur.

Linuel tersandung di udara. Gapael tiba-tiba merasa sayapnya menjadi lebih berat.

Organ sensorik mereka berteriak tajam ke setiap sel di tubuh mereka. Mereka melihat gambar yang kuat melalui citra yang dapat mereka bentuk dari gelombang elektromagnetik di sekitarnya. Pola gelombang elektromagnetik tiga dimensi yang besar muncul seperti tornado dari bawah!

Salah satu tema utama San dan Biyeon untuk operasi ini adalah menabur kebingungan dari ‘kekacauan’. Tidak butuh waktu lama bagi Golden Avians untuk menyadari bahwa mereka terperangkap dalam jaring berburu yang sebenarnya.

‘Ini … badai elektromagnetik?’

‘Ini … tidak!’

Gapael samar-samar bisa mengetahui apa yang sedang terjadi melalui penglihatannya yang kabur. Energi ‘yang’ positif mengalir dari pria dan energi ‘yin’ negatif mengalir dari wanita, membungkus energi yang berlawanan secara harmonis. Saat medan elektromagnetik yang diinduksi oleh keduanya berputar dengan cepat, tornado elektromagnetik memenuhi ruang dan melesat ke atas.

Untuk pertama kalinya, Gapael dan Linuel memasang ekspresi ketakutan dan penuh ketakutan di wajah mereka. Tubuh mereka telah berevolusi di sekitar saraf elektromagnetik yang cepat. Badai ini seperti Electro-Magnetic Pulse (EMP) yang melumpuhkan fungsi utama tubuh mereka.

Gapael dan Linuel perlahan-lahan mencoba berjalan ke pinggiran badai elektromagnetik. Namun, mereka tidak dapat secara efektif menggerakkan tubuh mereka yang tiba-tiba berat.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset