Etranger Chapter 77


Keturunan ras besar, yang pernah disebut ‘Malaikat’, menggertakkan gigi mereka. Pada suatu titik di masa lalu mereka, makhluk-makhluk ini dianggap sebagai salah satu ciptaan bersinar dari ‘Manusia Asli’. Mereka menguasai langit sementara berbagai ras heroik menguasai tanah. Namun, melawan lawan mereka saat ini, keunggulan kecepatan mereka hilang.
Lengan Gapael, pedang bermata hitam, tumbuh. Bilahnya memantulkan matahari sore yang merah. Mereka harus menganggap serius manusia yang tidak penting ini. Golden Avians adalah ras dengan kehidupan yang hampir abadi, tubuh super kuat yang tidak pernah membiarkan pedang menembus mereka, dan kebijaksanaan untuk bertengkar dengan Sage.
Di depan mereka, seorang manusia berdiri tegak di udara dengan latar belakang badai elektromagnetik. Dia menatap mereka dengan seksama.
“Aku telah melihat banyak hal aneh setelah datang ke dunia ini. Apakah kalian malaikat? Entah itu di sini atau di sana, otak burung adalah otak burung… burung benar-benar tidak tahu apa yang baik untuk mereka.”
Infiltrasi – Bab 12
Gapael tertawa pahit. Namun, matanya bersinar dingin. Kerutan terbentuk di sekitar matanya sebagai tanggapan atas penghinaan manusia. Hampir segera setelah itu, dia merasa tidak senang dan marah pada dirinya sendiri karena sesaat merasa takut oleh manusia yang ‘tercemar’ dan tidak penting …
Dia merentangkan lengan pedangnya dari sisi ke sisi, menciptakan aura mematikan. Ketajaman pedang yang dingin sepertinya menurunkan suhu di sekitarnya beberapa derajat. Gapael berbicara dengan suara rendah dan menggeram, “Kau masih sangat muda. Ras manusia rendahan kalian berduyun-duyun seperti gerombolan di tanah dan memangsa yang lemah. Jangan terlalu sombong untuk mendapatkan kekuatan ‘beruntung’. Keserakahanmu telah membutakanmu dan telah menyebabkanmu menginginkan hal-hal yang tidak dapat kalian miliki.”
“Oh, jadi kalian bisa berbicara. Apakah kalian akan menunjukkan kebaikan dan kesopanan kepada seseorang yang menyerang kalian tanpa peringatan? Mengapa kau tidak mengatakan apa-apa sebelumnya? Tidak ada gunanya berbicara dengan kami?” San menjawab dengan senyum yang tampaknya meneteskan darah. Ada juga campuran ejekan dalam suaranya. Dia memegang pedangnya secara horizontal di satu tangan, dan dengan ringan membelai ujung pisau dengan tangan lainnya.
Menanggapi aura tajam Gapael, aura megah San juga mulai berputar di sekitar ruang.
“Menjengkelkan mendengar seseorang memuntahkan kebohongan dan kemunafikan. Ini terlalu menyakitkan untuk makhluk transenden. Dari dulu hingga sekarang, ras manusia tidak berubah. Kalian adalah orang-orang yang tercemar,” kata Linuel dengan suara sedih.
“Kami memiliki kesamaan saat itu. Kami telah memutuskan untuk tutup mulut dan dengan cepat mengakhiri pertempuran ini, kan? Apakah kita setuju? Mari kita bicara dengan tinju kita mulai sekarang…”
San mengangkat tangan kanannya. Ujung pedangnya, yang diletakkan secara horizontal, dengan cepat berputar di tangannya dan berbalik ke depan. Gapael dan Linuel masuk ke posisi bertarung mereka. San dan Biyeon bergerak maju secara bersamaan. Keduanya berlari di sekitar lawan mereka seolah-olah mereka sedang membungkus sesuatu di sekitar kedua malaikat itu.
Matahari hampir sepenuhnya terbenam. Semua cabang diwarnai dengan warna merah yang luar biasa. Adegan itu akan membuat orang berpikir bahwa hari penghakiman akan segera datang.
Serangan itu tidak segera dimulai. Gapael dan Linuel menjadi gugup. Gapael menelan ludah. Dia merasakan perasaan ancaman yang aneh dari ujung pedang San. Ujung pedang San membidiknya dengan tidak hormat. Itu bersinar putih terang saat sinar matahari terpantul darinya. Dan… dari belakang punggungnya, ujung pedang Biyeon menghadap Linuel. Anehnya, pedang San dan Biyeon sejajar dalam garis lurus, satu demi satu. San dengan rendah menggumamkan sesuatu, “Jupiter baru saja menyuruhku menyampaikan pesan kepada mereka…?”
“?”
Gapael tersentak. Linuel memiringkan kepalanya.
Dunia tiba-tiba menjadi cerah setelah San berbicara. Gapael secara naluriah mengayunkan tangannya yang berbentuk pedang ke arah San. Linuel bergegas ke Biyeon. Tetapi…
Kwang-
Cha-Reu-Reu-
Gapael berhenti bergerak dan mulai gemetaran.
Linuel menekuk pinggangnya mendekati sudut kanan dengan mata terbuka lebar. Sesuatu menembus tubuh mereka… Itu adalah sambaran cahaya putih!
“Keuk- ini…”
Mereka berdua mendesah keras.
“Kenapa kalian berdua sangat terkejut? Ini sambaran petir…” kata San.
Di medan perang, pencahayaan benar-benar mencolok. Cahaya menyilaukan mengalir dari ujung pedang San melalui tubuh dua prajurit Golden Avian dan berakhir di ujung pedang Biyeon.
Badai elektromagnetik yang mereka ciptakan sebelumnya sekarang memberi mereka muatan listrik yang diperlukan untuk menciptakan arus listrik seperti kilat. Sepertinya mereka memiliki generator yang terus berputar.
Semua sel dalam tubuh mereka menerima dan kemudian memancarkan listrik seperti baterai berkinerja tinggi. Jumlah total petir akan serupa dengan jumlah energi dari petir yang jatuh dari awan besar.
Ini adalah salah satu teknik pertarungan tim terbaik yang mereka kembangkan. Mereka menjiplak senjata utama Zeus, sebuah petir. Berdasarkan master plan ‘Pencipta’, skill petir ini akan muncul di semua mitos manusia. Itu akan menyebar ke seluruh Episode di dunia 11-dimensi Sang Pencipta.
Keterampilan itu akan disebut ‘Lightning Storm’. Itu juga akan menjadi keterampilan yang akan menempati eselon atas semua sihir ketika sihir muncul di dunia ini di masa depan.
“Keu-Ah-”
“Ah-Ah-Ah-”
Kedua prajurit Golden Avian mulai menjerit. Suara jeritan mereka, yang sepertinya bisa merobek gendang telinga seseorang, menyebar ke seluruh hutan. Seluruh hutan tampak tegak dan bergetar karena gelombang suara yang sangat kuat.
Pemimpin patroli Avian, Oslan, jatuh dari udara sambil menutupi telinganya. Gendang telinganya sudah pecah.
Kedua makhluk Golden Avian ini berjuang dengan rasa sakit yang mereka alami untuk pertama kalinya dalam hidup mereka. Jeritan jeritan mereka tidak sesuai dengan citra kesucian dan keanggunan mereka.
Kwang-
Pria dan wanita Golden Avian jatuh ke tanah. Mereka menggeliat untuk waktu yang lama di lubang yang kotor. Keduanya mencoba menggerakkan tubuh mereka, tetapi tubuh mereka seolah berteriak sebagai protes. Sistem operasi elektronik internal mereka telah sepenuhnya dinonaktifkan, dan senjata bulu yang dikendalikan dari jarak jauh tidak lagi dapat digunakan. Mereka telah menjadi malaikat dengan sayap patah…
Linuel berdiri perlahan, gemetar. Rambut pirangnya yang indah hangus, dan sayap logam serta otot-otot kulitnya masih aktif mengejang dengan percikan api yang meledak.
Gapael terbangun sambil mengatupkan rahangnya. Kakinya gemetar hebat. Dia melirik ke kiri dan ke kanan. Dalam kabut, dia bisa melihat dua orang duduk dengan nyaman berdampingan di cabang besar. Mereka sepertinya menunggu mereka bangun.
“Haruskah kita memulai putaran kedua sekarang?” tanya San.
“Ini akan menjadi pemandangan yang pantas untuk dilihat,” tambah Biyeon di sebelahnya.
Keduanya turun dari pohon dan berdiri tegak di depan dua Golden Avian.
“Kalian berdua bebas membenci manusia, tapi nyawa kami tidak cukup murah untuk mati di tempat ini, apalagi di bawah tanganmu. Sekarang aku akan mengajari kalian apa itu barbarisme sejati. Aku pasti akan memberi kalian berdua alasan untuk membenci manusia, ”kata San seolah mengunyah kata-katanya dan meludahkannya.
“Kami telah memutuskan untuk melanjutkan jalan kami. Jadi, kami akan membuat kalian berdua ‘menyerah’ untuk mendapatkan apa yang kami inginkan. Kalian akan melihat otoritas yang membusuk dari makhluk yang pernah menguasai dunia ini. Jika tidak ada jalan menuju ke mana kami ingin pergi… kami akan membuatnya,” kata Biyeon dengan tegas.
Kesimpulannya sudah dekat. Baik tubuh dan pedang mereka bergerak cepat menuju lawan mereka yang jatuh.
“Tunggu…”
Bibir Gapael berkibar sejenak sebelum terkatup rapat. Pedang San mendekat ke arahnya. Gapael mengangkat tangannya yang mengeras dan memblokir serangan itu. Tetapi…
Kwang-
Gapael mengatupkan giginya. Gelombang kejut yang luar biasa di luar imajinasi menyebar ke seluruh tubuhnya. Pedang San memantul dari lengannya dan mengayun ke sisi kanannya.
Dia mengangkat tangan kanannya lagi. Tanpa sadar, dia telah menutup matanya dengan erat …
Kwang-
Linuel mengerang. Lengan kanannya patah. Darah mengalir dari mulutnya saat dia mengerang kesakitan. Tulang punggungnya bergetar seolah-olah akan patah kapan saja. Linuel benar-benar merasakan sakit dan ketakutan. Namun, serangan ketiga Biyeon sudah masuk. Biyeon menghubungkan serangannya secara berurutan. Sebuah tinju yang melengkung ke sisinya. Kemudian, sebuah tendangan mengenai bahunya… persendian lengan, lutut…
Boom-Bang-Bang-Bang-
Pukulan seperti badai dan tak henti-hentinya terus menghantam tubuhnya. Kecepatan dan kekuatan destruktif Biyeon tidak meninggalkan ruang untuk berpikir. Gapael berlutut. Linuel berguling-guling di lantai. Kedua lengan mereka patah, dan kaki mereka tertekuk dalam sudut yang tidak wajar. Mereka bahkan tidak bisa menoleh untuk melihat lawan mereka karena tulang leher mereka retak. Tumit dan lutut mereka ditekuk ke samping. Tampaknya setiap bagian dari tubuh mereka melampaui batas menyerap kejutan.
Tanda tinju San dan Biyeon jelas terukir di wajah mereka. Orang tidak bisa melihat fitur wajah mereka lagi, karena setiap tulang telah patah dan berlumuran darah. Sayap emas mereka yang indah setengah robek dan compang-camping. Bulu mereka yang sebelumnya berbahaya tersebar tidak teratur dan sebagian besar patah.
“Kalian berdua memiliki tubuh yang benar-benar diberkati. Aku mengagumi ketangguhannya. Apakah itu sebabnya kalian merasa sangat sombong? Percaya pada tubuhmu?”
Gapael mendengar suara pria itu. Dengan jari kakinya, San menggulingkan tubuh Gapael.
“Bagaimana kami kalah…?”
Linuel menggeliat dan mengerang.
“Kau tidak pernah benar-benar mempertaruhkan nyawamu dalam pertempuran. Kau baru saja menikmati kelimpahan yang diberikan kepadamu oleh orang lain. Kau tidak pernah putus asa untuk hidupmu, kan?” tanya Biyeon dingin sambil berjongkok di samping Linuel. Segenggam rambut emas Linuel dipegang di tangan Biyeon.
“Kami sangat rapuh dan kekurangan sehingga kami selalu harus mempertaruhkan hidup kami. Itu sebabnya aku selalu mengandalkan orang lain, selalu berhati-hati, dan selalu bersiap. Apakah kau ingin merenungkan apa yang kukatakan dengan kepalamu yang cantik itu? Jika kita serupa dalam kekuatan tempur, siapa yang akan menang?”
Linuel melirik Biyeon.
“Apa yang akan kau lakukan sekarang? Apakah kau akan membunuh kami?” Linuel berhasil bertanya.

Cara mereka berbicara berubah. Kedua Golden Avian mulai menggunakan gelar kehormatan. Gapael dan Linuel sendiri bahkan tidak menyadari perubahan itu…

Etranger

Infiltrasi – Bab 13

“Apa yang harus dilakukan…?”

Bukannya menjawab, Biyeon ragu-ragu sejenak. Haruskah dia membunuhnya? Dia menatap Linuel. Linuel gemetar seperti burung yang tertangkap ketakutan. Biyeon merasa bahwa dia sedang berurusan dengan seorang anak. Hanya mengambil apa yang diberikan seseorang kepada mereka dan menggunakannya seolah-olah itu adalah hak alami mereka… Apakah orang-orang melihat hal-hal ini sebagai malaikat?

“Apakah kau ingin hidup?” tanya Biyeon.

“Jika memungkinkan…”

Linuel dengan ringan menganggukkan kepalanya. Helaian rambut emasnya bergerak naik turun dengan gerakan kepalanya. Biyeon tersenyum tipis. Namun, aura yang terpancar dari senyumnya sedingin es dan sangat tajam.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset