Etranger Chapter 78


“Ayo selesaikan ini sekarang… Apa lagi yang pemain veteran di game ini perlu katakan?” San tegas berkata.

“Tunggu! Mari berhenti. Kami adalah utusan Sang Pencipta, dan kami tidak ingin binasa di sini, ”teriak Gapael, mengangkat tangannya seolah-olah dia tiba-tiba terbangun. Tangannya benar-benar kosong. Itu adalah tanda tangan terbuka universal yang menunjukkan bahwa seseorang tidak bermusuhan.

San berhenti bergerak dan menatap Gapael. Sudut mulut San sedikit naik ke atas.

“Malaikat sombong … apakah kau masih berpikir kau punya pilihan?”

“Ada kesalahpahaman.”

“Salah paham? Jika kau membunuh seseorang dan memberi tahu mereka nanti bahwa itu adalah kesalahpahaman, aku cukup yakin orang mati akan merasa sangat baik, bukan? ”

Gapael menatap San dengan getir. Sambil melakukan kontak mata dengan keduanya, dia dengan canggung membersihkan debu dari pakaian dan sayapnya.

“Kami adalah Golden Avians, juga disebut malaikat. Namaku Gapael, dan itu Linuel.”

“Jadi? Apakah kami pernah mengatakan bahwa kami ingin tahu tentang namamu? Aku tidak punya banyak waktu. Katakan saja padaku mengapa aku tidak harus membunuhmu dan apa yang kau tawarkan! Secara singkat!” San menjawab dengan dingin.

Gapael mulai bernapas dengan dangkal.

“Kami berurusan dengan bidat, variasi yang tidak diketahui, dan makhluk yang dimodifikasi secara genetik yang memasuki dunia ini. Kami berdua telah berpatroli di Zona 24 selama 476 tahun, dan kami telah menekan populasi mutan yang berkembang pesat.”

“Varian?” tanya Biyeon.

“Mereka adalah makhluk yang umumnya dikenal sebagai iblis darah. Mereka hidup dari darah rakyatnya sendiri.”

“Mengapa itu menjadi masalah?”

“Sejak ratusan tahun yang lalu, mereka telah memburu dan membunuh banyak spesies Avian asli daerah ini. Juga, Avian yang ditangkap berubah menjadi iblis darah sendiri dan mulai memburu orang-orang mereka sendiri. Manusia juga diburu oleh iblis darah ini. Mereka sangat kuat. Dan… baunya seperti dirimu.”

“Bau?”

“Ini bau obat yang disebut nektar. Nektar dikenal sebagai air hidup, tetapi itu adalah obat yang pada akhirnya mengubah penggunanya menjadi iblis darah. Ini epidemi yang sangat berbahaya,” jawab Linuel.

“Nektar?” tanya Biyeon. Ekspresinya mengeras.

“Jadi… kau tahu? Kami mencium bau nektar dari kalian berdua. Apakah kalian memiliki nektar pada dirimu? ”

“Jika itu nektar yang kami ketahui, maka kami sudah meminumnya dan menggunakannya berkali-kali. Jadi, masalah utama sudah selesai, kan? Apakah kau puas?” tanya San. Dia masih memiliki ekspresi sakit di wajahnya.

“Lalu… bagaimana kabar kalian berdua?” Linuel bertanya sebelum mengeluarkan erangan putus asa.

“Lalu apakah kalian berdua … kemungkinan varian yang berevolusi?” tanya Gapael dengan wajah mengeras.

“Jangan khawatir. Kami tidak cukup lemah untuk menyerah pada nektar, ”jawab San sambil tersenyum.

Gapael menatap wajah San yang tersenyum. Saat dia hendak berbicara, dia malah menoleh ke Linuel.

Sepertinya dia ingin memeriksa sesuatu sebelum mengatakannya. Linuel menutupi mulutnya dengan tangannya dan memeriksa ekspresi Biyeon. Dia menatap Biyeon dengan tidak percaya dan sedikit rasa ingin tahu …

“Lalu … apakah kau mengatakan kau telah mengatasi efek negatif dari nektar?” Linuel berhasil bertanya.

“Katakan saja ya. Setidaknya, kami tidak menjadi kecanduan.”

“Bagaimana…?”

“Mengapa aku perlu melaporkan hal-hal ini kepadamu? Kenapa aku harus menjawab pertanyaanmu?”

San menyingkirkan pedangnya. Dia berbalik untuk melihat ke arah Biyeon. Dia juga menoleh untuk menatapnya. Dia menggelengkan kepalanya. Ada kesalahpahaman yang jelas antara mereka dan orang-orang Golden Avian. Meskipun mereka bertujuan untuk hidup mereka, mereka tidak ingin menekan masalah dan membunuh.

Mereka adalah orang-orang modern yang masuk akal. Mereka bukan psikopat yang menikmati pembunuhan.

Biyeon menyatakan kesimpulannya, “Itu saja. Kami hanya tertarik pada satu hal. Jika kalian tidak ingin melanjutkan serangan kalian, maka buka jalur untuk konvoi kami. Juga, buatlah janji bahwa kalian tidak akan menikam kami dari belakang nanti. Kami berjanji untuk melewati zona kalian dengan damai jika kalian tidak membahayakan kami. Mari kita buat ini tetap sederhana. Apakah ini berhasil untuk kalian berdua?”

“Kami sudah dikalahkan oleh kalian berdua. Aku bersumpah demi ‘Manusia Asli’ dan berjanji untuk memenuhi perjanjian ini. Aku juga akan memberi tahu Orang-Orang Avian dan Akum. Tapi… aku ingin mengajukan dua permintaan.”

Gapael menyeka mulutnya sambil berbicara. Darah masih merembes keluar. Namun, dia memiliki ekspresi santai.

“Mari kita tepat dengan kata-kata kita. Apakah kau meminta atau bertanya? ”

Ekspresi San menjadi dingin sekali lagi. Gapael menyentakkan bahunya.

“Tolong, kami bertanya.”

“Bicara.”

“Pertama-tama kami ingin bertanya apakah kau dapat meluangkan waktu untuk berbicara dengan kami secara detail …”

“Itu tidak sulit. Kami juga ingin berbicara dengan kalian berdua. Dan?”

“Bisakah kau menjanjikan satu hal kepada kami?”

“Apakah itu sesuatu yang besar?”

“Kurasa tidak.”

San menatap Biyeon. Dia menganggukkan kepalanya.

“Mari kita dengar dulu sebelum kita memutuskan. Haruskah kita mulai berdiskusi dengan sungguh-sungguh sekarang? ”

* * *

“Dari mana kalian berdua?”

“Itu adalah tempat yang disebut Bumi. Pernahkah kalian mendengarnya? ”

“Yah… ada begitu banyak tempat. Linuel, apakah kamu pernah mendengarnya?”

“Kurasa aku pernah mendengarnya sebelumnya,” jawab Linuel, berpikir dalam-dalam.

Mata San dan Biyeon mulai hidup. Keduanya mendengarkan dan menunggu dengan seksama sambil menahan napas.

“Aku ingat nama itu disebutkan satu kali dalam percakapan di antara Malaikat Agung 574 tahun yang lalu.”

“Pembicaraan tentang apa?”

“Aku ingat bahwa itu terkait dengan runtuhnya dimensi, tetapi aku belum pernah mendengar nama itu muncul lagi sejak saat itu. Pada saat itu, aku melakukan penyelidikan singkat, tetapi tidak seperti distrik dan dimensi lain, itu benar-benar diselimuti kerahasiaan. ”

“Apa maksudmu?” Biyeon bertanya dengan hati-hati.

“Artinya informasi terkait daerah disegel. Ini adalah kehendak sang ‘Pencipta’. Kami tidak berani menebak.”

“Yah, itu berarti seseorang setidaknya bolak-balik. Itu kabar baik. Apakah ada kemungkinan kami bisa kembali?”

“Pindah ke daerah atau distrik lain sangat dilarang. Hanya Manusia Asli, sang ‘Pencipta’, yang dapat membuka jalan ke area atau distrik lain. Mungkin juga Sang Pencipta telah memberikan otoritas kepada orang lain.”

“Lalu, apakah aman untuk mengatakan bahwa Sang Pencipta membawa kami ke dunia ini? Bahwa Master adalah Sang Pencipta?”

“Itu… aku tidak tahu. Namun, kami dapat meyakinkanmu bahwa Sang Pencipta tidak turun ke dunia ini. Master yang kau maksud bukanlah Sang Pencipta.”

Gapael tampak seperti disudutkan.

“Lalu siapa Master? Apakah kau tahu?”

“Kami juga tidak tahu apa-apa tentang dia. Dia adalah keberadaan yang sepenuhnya tersembunyi. Dia bisa menjadi dewa, naga, atau yang lainnya.”

“Lalu siapa lagi disana? Jika bukan Sang Pencipta, siapa lagi yang bisa membawa kami ke sini? Apakah sistemnya telah diretas?” San mendengus keras.

Ekspresi Linuel tiba-tiba berubah. Ini juga bisa menjadi masalah serius bagi mereka.

“Ada beberapa kemungkinan. Ada makhluk lain yang memiliki kekuatan juga…”

“?”

“Ketika ‘Manusia Asli’ pertama kali menciptakan dunia ini, ada sebuah wadah yang sepenuhnya berisi kehendaknya.”

“Sebuah wadah?”

“Isi wadah sudah lama dikosongkan, tetapi desainnya masih menggambarkan maksud dan cara ‘Pencipta’ menciptakan alam semesta. Dikatakan bahwa jika dapat diisi ulang, wadah tersebut kemungkinan memiliki kekuatan yang sama dengan ‘Pencipta’. Tapi… dia mungkin dalam kondisi ‘dihentikan’…” kata Linuel. Dia mengerang di akhir. Sayangnya, erangannya tidak didengar oleh San atau Biyeon.

“Apa yang kau bicarakan?”

“Aku tidak tahu pasti. Ini adalah konten yang direkam dalam ‘Buku Sage’, yang hanya boleh dibaca oleh suku naga, yaitu, Sage.”

“Apa wadah ini atau disebut?”

“Aku tidak bisa menyebutkan namanya. Kami tidak diizinkan untuk menyebut nama itu.”

Gapael menggelengkan kepalanya. Ketakutan jelas tertulis di seluruh wajahnya.

“Namun, karena ‘wadah’ sering mengacu pada rahim wanita, makhluk itu seharusnya seorang wanita, dan dari wadah itu, satu miliar dewa dan satu miliar Awakener memperoleh tubuh. Itu sebabnya makhluk ini juga disebut sebagai ibu para dewa. Itu sejauh yang kutahu. ”

“‘Pencipta’, juga dikenal sebagai ‘Manusia Asli’… dan kemudian ada Sage yang menjadi wadah bagi naga… sekarang ada Ibu para Dewa… Sial… ini seperti sekelompok selir,” gumam San.

Biyeon tenggelam dalam pikirannya.

‘Ini … dalam agama Buddha, sangat mirip dengan Bodhisattva, ibu dari 700 juta Buddha, kan? ‘Pian’ juga merupakan istilah Buddhis … Ini adalah … Lingkungan seperti apa tempat ini? Kenapa semua mitos dicampur jadi satu seperti ini?”

Wajah San dan Biyeon penuh warna. Mereka mendengar informasi yang sangat berguna dari keberadaan aneh di tempat yang tidak terduga. Ada beberapa pernyataan yang berbeda dari informasi yang mereka dengar dari para dewa, tetapi itu adalah sesuatu yang harus diperiksa ulang secara bertahap nanti.

“Yah, ini adalah lingkungan yang penuh dengan hal-hal aneh, jadi pasti ada semua jenis makhluk. Omong-omong, bagaimana kau bisa tahu siapa variannya? Apakah kami sama dengan varian? Kalau begitu, berarti kami juga akan diserang di tempat lain…” kata San sambil mendecakkan lidahnya.

“Mereka sama seperti manusia. Manusia tidak akan bisa membedakannya. Namun, indera kami dapat membedakan mereka dari ras yang ada. Aku masih tidak tahu siapa kamu. Aromanya sangat aneh, sangat berbeda dari varian biasa. Aroma dan auramu mirip dengan nektar, tapi ada yang berbeda…”

“Seperti perasaan manis? Rasa sesuatu yang manis?” Biyeon menyebutkan.

“Kau tahu?” Linuel bertanya dengan heran.

Biyeon mengangguk. Itu adalah bau yang sama yang dia cium setiap hari di Pian. Sesuatu yang sangat manis, sangat memikat. Itu membuatnya ingin memakan dagingnya sendiri…

“Ini pertama kalinya kami diberitahu bahwa kami berbau seperti itu. Apakah ada aroma atau aura lain dari kami?”

“Aroma yang berbeda dicampur. Kecil sekali tapi…”

“Apa?”

Linuel menatap Gapael bukannya langsung menjawab. Dia meminta persetujuannya. Gapael berpikir sejenak dan kemudian mengangguk. Spesies mereka tidak akan membuat kesalahan tentang aroma itu…

“Aroma pemilik kami…” kata Gapael, ragu-ragu untuk melanjutkan.

“Pemilik?” Biyeon bertanya lagi.

Linuel menggigit bibirnya. Dia juga ragu-ragu sejenak, lalu menambahkan, “Pemilik kami adalah ‘Manusia Asli’, satu-satunya.”

* * *

“Haruskah kita mendengar permintaan itu sekarang?” kata San.

Linuel dan Gapael menatap dalam-dalam ke wajah keduanya. Namun, mereka tidak melihat perubahan nyata dalam ekspresi wajah mereka. San dan Biyeon tampaknya tidak terlalu serius dalam membahas bagian ini.

“Cari ‘A-Pian’,” Gapael meminta.

“A-Pian?” San dan Biyeon keduanya berseru.

“Ini akan memberikan jawaban atas pertanyaanmu,” jelas Linuel.

“Dimana tempat itu?” tanya San.

“Ini adalah tempat yang harus kalian berdua temukan sendiri. Kami juga tidak tahu.”

“Mengapa? Tiba-tiba entah dari mana…” gumam Biyeon.

“Kalian berdua telah mengatasi nektar. Kalian juga membawa tanda ‘Original One’. Itu alasan yang cukup masuk akal.”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset