Etranger Chapter 79


Infiltrasi – Bab 14

“Menurutmu apa yang sedang terjadi?” Sedum bertanya pada Dite.

Ekspresi anggota kru dipenuhi dengan ketakutan. Beberapa melihat Dite sambil menggigil tubuh mereka dengan bibir biru.

“Yah…” Dite menjawab dengan santai.

Ekspresinya tenang, dan dia tampak acuh tak acuh. Namun, matanya, yang terbuka lebar dengan ketegangan yang tidak diketahui di dalam, menatap ke suatu tempat di luar hutan.

Para anggota kru merasakan ketakutan yang tak tertahankan.

Langit malam, diwarnai merah, cerah dengan hanya sedikit awan lembut seperti kapas yang mengambang di sekitarnya. Dari langit yang kering, sambaran petir yang sangat kuat menyambar. Cahaya terang yang akan membutakan mata menyebar ke segala arah, menembus tubuh setiap anggota kru dan menguras energi mereka.

Raungan yang sepertinya akan merobek langit dan tanah, gemuruh seolah-olah gempa bumi terjadi, dan gelombang kejut besar yang tidak tampak seperti jeritan atau teriakan … kejadian berturut-turut ini telah masuk ke dalam hutan dan menyebabkan situasi saat ini di kamp mereka.

Mereka secara naluriah mencari Dite. Mereka tidak bisa memikirkan hal lain kecuali bahwa dewa hutan itu marah. Sesuatu mungkin terjadi pada kapten mereka…

“Aku tidak tahu,” kata Dite sambil menoleh ke arah mereka. Ekspresinya tiba-tiba menjadi lebih lembut.

“Jadilah lega. Kupikir kaptenmu akan kembali. ”

“Dengan siapa mereka bertarung?” Yekin bertanya hati-hati dengan wajah pusing.

“Yah… siapa itu? Monster yang menggunakan kilat dan guntur?”

Dite tertawa. Kemudian dia melihat kembali ke dalam hutan. Dia menatap tajam. Matanya tenggelam. ‘Pasti menakutkan. Bahkan aku sangat takut …’ Ini adalah kata-kata yang dia telan.

Hari itu, rombongan berkemah di perbatasan suku Avian. San dan Biyeon kembali ke perkemahan dengan penampilan santai dan, seperti biasa, memberikan beberapa instruksi dan konfirmasi kepada komandan kompi. Pikiran dan tubuh mereka tidak pernah lelah dan lelah ini sejak melarikan diri dari Pian. Mereka perlu istirahat dan memulihkan tenaga.

[Haruskah aku mencoba nektar?]

[Tidak, tidak ada nektar!]

[Ya … Mari kita tahan. Kepalkan saja gigiku dan tundukkan kepalaku…]

[Sekarang, mari kita mulai…]

Hari berikutnya cerah. Biyeon dan San menyambut pagi di tenda kecil mereka. Tubuh mereka seharusnya sudah pulih sampai batas tertentu sekarang. Keduanya hampir tidak tidur semalam. Mereka saling berpelukan erat dan tertidur saat fajar. Tidur itu lebih manis dari sebelumnya untuk San dan Biyeon.

Pagi yang tenang di hutan memungkinkan orang untuk merenung. Biyeon memejamkan mata dan mengerutkan kening pada matahari pagi yang bersinar melalui celah di tenda. Namun, dia merasakan sentuhan lembut dan familiar dari tangannya mengalir di rambutnya, jadi dia sengaja menutup matanya sedikit lebih lama. Bahkan dengan mata tertutup, dia bisa merasakan dan memvisualisasikan apa yang terjadi di sekitarnya.

Dia tahu ekspresi apa yang dia miliki dan di mana dia melihat … Dia juga tahu apa yang dia rasakan. Dia memberikan lengannya sebagai bantal sambil mengacak-acak rambutnya…

Biyeon mengangkat tangannya. Kedua tangannya melingkar perlahan di lehernya dan naik ke wajahnya. Dia merasakan napas tenangnya di ujung hidungnya.

Dia membuka matanya sedikit. Matanya yang lucu menatap ke arahnya. Dia merasa matanya bersinar terang seperti cahaya bintang di dalam siluet gelap yang diciptakan oleh matahari pagi.

“Tidur lagi,” katanya dengan suara rendah.

Biyeon memejamkan matanya dan sedikit mengernyit. Tanggapannya terlalu pendek dan langsung. Merinding mulai terbentuk di punggungnya, tapi dia merasa santai dan nyaman…

“Itu tidak sakit lagi.”

“Belum…”

Biyeon menempatkan kekuatan di lengannya untuk bangun. Kata-kata San tidak berlanjut.

* * *

Etranger

Arak-arakan berjalan lancar dan aman melewati hutan. Gapael dan Linuel membuka semua jalan dengan memobilisasi orang-orang Avian, seperti yang dijanjikan. Orang-orang Avian membersihkan semua rintangan di jalan mereka sehingga mereka bisa lewat dengan cepat. Kediaman orang-orang Avian berada jauh di dalam hutan, jadi tidak mungkin untuk melihat ke dalam.

Beberapa perwakilan suku Avian keluar di sisi jalan untuk menemui mereka.

Ekspresi mereka dipenuhi dengan kesedihan dan kemarahan yang ganas saat mereka melihat prosesi yang membantai orang-orang mereka sendiri.

San dan Biyeon menerima dan membalas tatapan dingin mereka dengan wajah tanpa ekspresi. Segera, mereka memancarkan aura kemauan dan keberanian yang jauh lebih kuat. Energi mereka tidak melemah sampai perwakilan orang-orang Avian berpaling. Para perwakilan segera menarik kembali permusuhan mereka sambil membiru di wajah mereka. Hampir pada saat yang sama permusuhan orang-orang Avian ditarik kembali, San dan Biyeon juga menarik kembali aura mereka.

Pesannya langsung dan singkat. Jika mereka bermusuhan, San dan Biyeon juga akan bermusuhan. Mereka bukan pelancong yang menganggur. Mereka adalah tentara yang menjalankan misi mereka selama perang…

Di langit, sekelompok prajurit Avian yang tidak bersenjata mengawasi dan memandu konvoi. Begitu konvoi meninggalkan wilayah orang-orang Avian, sebuah danau megah terbentang di depan mata mereka. Banyak anak sungai dan sungai mengalir dari utara danau dan mengalir ke barat. Jauh di timur dan selatan, zona deposit garam besar bisa terlihat. Itu adalah danau yang kompleks dengan campuran aneh sumber air tawar dan air asin.

Di bagian terdalam selatan, mereka bisa melihat jurang yang lebarnya lebih dari 2.000 meter. Awan, kabut, dan uap naik ke udara. Karena bentuk dan sumber airnya yang aneh, danau ini memiliki ekosistem yang sangat kompleks yang tidak dapat ditemukan di laut atau sungai mana pun. Mereka juga bisa melihat air terjun besar yang jatuh dari pegunungan di kejauhan. Airnya bersinar terang di bawah sinar matahari.

“Danau ini bernama Danau Adrit. Ini adalah danau terbesar di wilayah utara. Jika kita menyusuri tepi danau dari timur ke selatan, kita harus melewati dua aliran sungai,” kata Sedum.

“Jembatan?” tanya San.

“Total ada dua jembatan yang harus kita lewati. Setelah melintasi jembatan, sebuah desa kecil akan muncul. Dari sana, kita bisa mengambil jalan utama ke tujuan kita, Porato City.”

“Berapa lama setelah kita berada di jalan utama?”

“Rutenya bagus, jadi jika kita pergi sedikit lebih cepat, kita akan tiba dalam waktu sekitar 5 hari.”

“Apa bahayanya?”

“Suku Akum memiliki desa dan bertempat tinggal di sebelah jembatan. Mereka mungkin akan meminta tol.”

“Adakah cara lain untuk pergi ke Porato City?”

“Ada, tapi kita harus kembali sekitar sepuluh hari. Ini adalah jalan yang sangat kasar dan berbahaya.”

“Apakah tol yang dikenakan Akum mahal?”

“Tergantung pihak lawan. Mereka lebih memilih barang dan produk daripada uang. Jika uang diterima, seseorang harus membawa barang dan produk dengan nilai yang sama untuk ditukar dengan uang. Mereka tidak menyukai manusia, tetapi mereka secara teratur berdagang dengan manusia untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan.”

“Bagaimana jika aku memberi mereka uang dan tidak kembali?”

“Mereka meminta sandera untuk memastikan para pedagang kembali.”

“Bagaimana jika aku tidak dapat memenuhi perdagangan kedua?”

“Mereka akan mulai membunuh.”

San mengerutkan kening. Biyeon bertanya pada Dite, “Ras macam apa Akum itu?”

“Mereka adalah spesies cerdas yang dapat hidup di air dan di darat. Mereka memiliki kemampuan yang mirip dengan manusia di darat, tetapi mereka hampir tak terkalahkan di dalam air. Mereka telah mengembangkan keterampilan bahasa, sehingga mereka dapat berkomunikasi dengan manusia.”

“Apakah mereka bertindak dalam kelompok?”

“Mereka beraksi dalam kelompok kecil. Mereka biasanya membentuk kelompok beranggotakan empat sampai enam orang, bekerja sedemikian rupa sehingga dua keluarga bekerja sama. Mereka sangat sensitif terhadap domain dan wilayah mereka.”

“Hmm- kurasa mereka seperti putri duyung?” San berkata sambil menoleh ke Biyeon.

“Apakah itu terdengar romantis?” dia menjawab dengan sinis.

“Apakah menurutmu kita perlu melakukan pengintaian?” San mengikuti.

“Kurasa itu tidak perlu. Bagaimanapun, tidak ada tindakan balasan yang bisa kita ambil jika kita perlu bertarung di bawah air. Kupikir akan lebih baik untuk pergi sekarang dan berpikir nanti, ”jawab Biyeon.

* * *

Etranger

Konvoi berjalan perlahan. Semua jenis burung dan makhluk terbang terbang di atas danau.

Diantaranya adalah burung raksasa mirip tetradactyl dari zaman dinosaurus dan berbagai jenis manusia Avian. Kehadiran mereka yang konstan di atas danau berarti ada banyak satwa liar dan makanan di dalam danau.

Sedum menghentikan barisan depan konvoi. Di depan ada jembatan melintasi sungai di mana kereta bisa lewat. Jembatan itu tidak memiliki pagar dan panjangnya sekitar 50 meter. Aliran biru tua tepat di bawahnya mengalir perlahan, menyentuh tepi jalan. Jika seseorang ditarik, didorong, atau digesek ke dalam air dari jembatan, dia pasti akan jatuh tanpa gagal.

“Apakah orang-orang berkepala botak itu dari ras Akum?” San diam-diam bertanya pada Sedum.

“Itu benar, Pak.”

Di depan mereka ada lima makhluk dengan kulit abu-abu perak menatap mereka.

Wajah mereka mirip dengan manusia. Mereka mengenakan pakaian sederhana yang sepertinya terbuat dari sisik ikan dan kulit buaya. Mereka tampak seperti mengenakan baju renang seluruh tubuh yang ramping.

“Bahkan menurut standar manusia, cara berpakaian dan berpenampilan mereka bukanlah hal yang asing. Sekarang, akankah kita memulai negosiasi? Apakah kau akan pergi?” San berkata sambil menatap Sedum.

“Ya pak.”

“Apakah kau membutuhkan pendamping?”

“Tidak perlu membuat mereka waspada. Jika perlu, aku akan memberimu sinyal jika aku membutuhkan bantuan. Aku tidak terlalu lusuh sebagai pejuang di darat. ”

Sedum turun dari kudanya dan perlahan berjalan menuju orang-orang Akum. Sedum berbicara lebih dulu, dan satu Akum, yang tampaknya menjadi perwakilan, mengatakan sesuatu sebagai balasan. Akum lainnya sedang menonton percakapan keduanya dari kejauhan. Lokasi mereka dekat dengan air, jadi sepertinya mereka siap untuk menyelam ke dalam air kapan saja.

Sedum kembali ke konvoi. Dia memiliki ekspresi yang agak hilang. Dia memiringkan kepalanya…

“Sepertinya negosiasi tidak berjalan dengan baik. Apa yang mereka minta?” San menyatakan.

“Mereka tidak meminta apa-apa. Mereka hanya ingin bertemu dengan kapten.”

“Kami?”

“Mereka bilang ada sesuatu yang ingin mereka bicarakan dengan kalian berdua.”

“Ya?”

San menatap Biyeon dengan ekspresi tidak puas.

Dia mengangkat bahu.

Keduanya berjalan ke arah suku Akum bersama-sama. Langkah satu orang berat dan langkah satu orang ceria.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset