Etranger Chapter 80


Beberapa orang Akum dengan gugup menyapa San. Sisanya beringsut lebih dekat ke air. San berdiri di depan para perwakilan. Biyeon menatap perwakilan Akum utama dengan bibir tertutup ringan. Tidak ada permusuhan dalam tatapannya, hanya rasa ingin tahu.

“Namaku ‘Kui’. Ada yang ingin kutanyakan kepada para musafir yang hebat,” ujar perwakilan utama Akum.

“Apakah kau mengenal kami?” San memiringkan kepalanya dan bertanya.

“Aku mendengar tentangmu dari Linuel. Dia telah menjaga orang-orang kami aman dari kontaminasi untuk waktu yang sangat lama.”

“Jadi begitu. Kau menyebutkan bahwa kau memiliki sesuatu untuk ditanyakan kepada kami …? ” Biyeon bertanya sambil melihat-lihat Akum lainnya.

“Aku ingin kalian berjanji bahwa kalian akan memenuhi permintaan kami terlebih dahulu. Kemudian, kami akan membantu kalian menyeberangi jembatan. Jembatan itu mirip dengan pelampung, jadi sangat sulit bagi kereta untuk menyeberang. Selain itu, ada ikan dan binatang yang sangat berbahaya yang hidup di air. Akan sangat sulit untuk menyeberang tanpa bantuan kami.”

“Bagaimana jika kami menolak?” tanya San. Suaranya sangat kering.

“Kemudian kami akan menghancurkan kedua jembatan itu agar tidak ada yang bisa lewat. Setelah itu, kami akan berlindung di air.” Kui menjawab dengan nada tenang.

Biyeon melihat ke arah jembatan. Sepertinya tidak ada rute alternatif di luar jembatan.

“Sepertinya kita tidak punya banyak pilihan. Namun, tidak mungkin membuat janji tanpa mengetahui isi permintaanmu. Biarkan aku memberi tahumu prasyarat kami. Kami tidak akan mengorbankan hidup kami atau nyawa kru kami dan kargo kami harus dipertahankan utuh. Juga, apa pun permintaannya, tidak bisa lebih dari tiga hari untuk menyelesaikannya. Jika salah satu dari prasyarat ini tidak terpenuhi, maka kami akan mencari rute alternatif. ”

“Permintaan kami tidak terlalu rumit. Aku tidak berpikir akan ada masalah. Kami ingin kalian melakukan sesuatu setelah kalian menyelesaikan perjalanan kalian. Tentu saja, kami juga akan memberi kalian kompensasi atas pekerjaanmu, ”jawab Cui dengan tenang.

“Kami menghargai negosiasi, tetapi kami membenci pemerasan. Di atas segalanya, kami memilih. Menjanjikan tanpa mengetahui isi permintaan sama tidak menyenangkannya dengan mendengar orang bodoh memakimu. Jika kau mau, kau bisa mematahkan jembatan itu sekarang. Namun, kau harus membayar untuk membuat perjalanan kami sengaja tidak nyaman, ”kata Biyeon dengan dingin.

Kui memasang wajah bingung.

“Tetapi…”

Biyeon menyela kata-kata Kui.

“Menjadi sepihak, tetapi tidak memiliki pilihan bukanlah negosiasi. Yang kami inginkan adalah kesepakatan yang adil. Jika tidak, kami akan melakukan hal-hal dengan cara kami. Selanjutnya, aku memperingatkanmu, kau dan rekanmu tidak akan bisa masuk ke air hidup-hidup. Haruskah kita memeriksa dan melihat apakah kata-kataku benar? Sepertinya Linuel menyuruh kalian melakukan ini?” Keputusan dan ultimatum Biyeon yang tegas terdengar di telinga mereka.

Mata San bersinar saat dia maju selangkah dengan tangan di belakang punggungnya.

San dan Biyeon menurunkan postur mereka, mempersiapkan diri untuk pertempuran.

Aura mereka mulai menyebar. Aliran udara dan aroma di udara berubah. Kui mengerutkan wajahnya. Dia merentangkan tangannya yang berselaput terbuka lebar. Dia tampak kecewa dengan terungkapnya peristiwa.

“Ah! Jika kalian tersinggung, aku minta maaf. Karena kebiasaan kami yang tidak percaya pada manusia…tolong izinkan aku menjelaskan persyaratannya terlebih dahulu.”

“Bagus. Kami akan mendengarkan.”

* * *

Etranger

“Bagaimana jika ada ras seperti Akum di Bumi?”

“Mungkin nasib mereka tidak akan sama?”

“Kau pikir mereka didorong ke kepunahan?”

“Mungkin…”

San dan Biyeon melihat ke arah orang-orang Akum.

Mereka sekarang menyeberangi jembatan dengan bantuan Akum. Lebar sungai lebih lebar dan lebih dalam dari yang diperkirakan.

Etranger

Rombongan itu menyeberangi sungai dan tinggal dua hari lagi di desa tempat tinggal Akum. Itu adalah ruang yang sangat luas yang dibangun dengan rumit dengan batu dan kayu, tetapi suasana keseluruhannya sejuk. Secara keseluruhan, itu bersih, tapi selalu agak lembab, dan ada bau amis yang tertinggal. Desa ini berfungsi sebagai gudang untuk menyimpan makanan laut dan barang-barang untuk diperdagangkan.

* * *

Mereka mendengar permintaan orang Akum secara detail. Mereka juga mendiskusikan persyaratan satu sama lain… Tampaknya kesepakatan yang dapat diterima telah dibuat.

Mengikuti instruksi San, kru mengikuti Akum dan mengemas barang tambahan untuk diperdagangkan.

Atas permintaan Biyeon, Sedum melakukan pengintaian awal dengan beberapa anggota kru menuju tujuan berikutnya. Pengintaian mereka akan memakan waktu sekitar satu hari.

San dan Biyeon memeriksa barang yang Kui ingin mereka tukar dan membuat daftar barang yang Kui ingin mereka beli di Porato City. Ketika mereka akhirnya meninggalkan desa Akum, gerbong mereka penuh sesak.

* * *

Keesokan harinya, konvoi meninggalkan desa Akum.

“Musnahkan Akum yang terkontaminasi… orang-orang di sini benar-benar meminta hal-hal gila. Jika kita terus seperti ini, kita mungkin akan membuat semua orang di dunia ini menjadi musuh, ”gumam San dan menghela nafas.

“Linuel tampaknya telah menggunakan kepalanya untuk yang satu ini. Pertempuran di air akan sulit bagi makhluk bersayap seperti dia. Sepertinya dia meninggalkan pekerjaannya untuk kita lakukan.”

“Yah, setidaknya kita bisa melakukannya dengan cukup mudah. Apakah kau mengetahui sesuatu tentang Akum?”

“Hanya apa yang kudengar dari Dite. Menggabungkan semuanya…”

Akum adalah pemburu segala cuaca amfibi. Mereka memiliki lima lapisan kulit. Dengan luas permukaan yang besar, mereka telah mengembangkan organ pernapasan kulit yang dapat menyaring air dan mengumpulkan oksigen melalui elektrolisis yang sangat efisien. Mereka mengembangkan paru-paru, sehingga memungkinkan untuk hidup di darat. Selanjutnya, darah mereka secara efisien mampu membawa sekitar 80% oksigen atmosfer, memungkinkan mereka untuk bergerak dengan nyaman di darat. Mereka adalah spesies amfibi yang cerdas.

Untuk berburu, mereka menggunakan hidrogen dan oksigen bersama dengan listrik untuk mengirimkan pulsa listrik, sehingga kekuatan tempur mereka tidak dapat diabaikan. Di dalam air, ras mereka berada di puncak rantai makanan. Namun, karena kemampuan berburu khusus mereka, mereka mengandalkan kemampuan individu atau kelompok kecil daripada aksi kelompok besar. Spesialisasi individu mereka tidak kondusif untuk formasi pertempuran skala besar. Dengan demikian, ras itu terbatas dalam perkembangannya secara keseluruhan.

Mereka membuat sebagian besar alat berburu mereka sendiri, tetapi barang-barang kompleks diamankan dengan perdagangan dengan manusia. Oleh karena itu, Akum tidak memusuhi manusia. Namun, mereka tidak mempercayai mereka.

Biyeon menjelaskan semua ini pada San. Dia menatap Akum. Sekarang, gerbong terakhir sedang melintasi jembatan. Memang, gerakan Akums masuk dan keluar dari air sangat cepat dan alami.

“Itu cukup luar biasa …”

“Kita akan kesulitan untuk melawan mereka di dalam air,” kata Biyeon sambil menggelengkan kepalanya.

“Kuharap ini berjalan sesuai rencana…” gumam San.

“Kita selalu membutuhkan asuransi jika kita akan mengambil risiko …”

Matahari semakin terik, membuat aliran sungai terlihat sangat sejuk. Sepertinya musim panas yang sangat panas akan segera tiba. Sama seperti ini, perjalanan sulit mereka perlahan berakhir. Mereka sekarang mendekati tujuan akhir mereka.

Etranger

Etranger

Infiltrasi – Bab 15

Porato City!

Kerajaan Poran memerintah bagian utara benua. Porato City adalah kota metropolis terbesar kedua di kerajaan. Itu adalah kota yang direncanakan dibangun 40 tahun yang lalu, dinamai Grand Duke Porato, seorang jenius militer dan sersan terkenal yang mempertahankan kerajaan melalui masa-masa sulit.

Banyak saluran air dan sistem transportasi darat dikembangkan untuk terhubung dengan kota, dan semua barang langka dari Pegunungan Orom utara dikumpulkan dan didistribusikan ke seluruh benua dari kota ini. Sistem perdagangan sudah mapan, dan perdagangan bebas dijamin. Karena berbagai faktor ini, lalu lintas ke dan dari kota sering terjadi, dan permintaan prajurit untuk mengawal para pelancong juga sangat tinggi.

Saat ini, Klan Dong-Myung, di antara Klan Absolut, adalah pendukung terbesar Kerajaan Poran. Kantor cabang Klan Dong-Myung adalah yang paling terlihat di kota, diikuti oleh berbagai klan seni bela diri besar dan menengah.

Para prajurit di sini bersaing secara bebas satu sama lain. Prajurit milik klan memperoleh ketenaran melalui duel dan penghargaan bersertifikat. Duel antar prajurit diadakan secara teratur, dan duel semacam itu memberikan pasar terbuka untuk kesuksesan dan peluang yang diimpikan oleh para pejuang. Namun, duel mereka sangat jauh dari pertempuran normal yang terjadi di medan perang. Duel dilakukan dengan cara yang jauh lebih elegan dan canggih. Prajurit duel tidak hanya harus menunjukkan kekuatan tempur mereka tetapi juga kepribadian dan pesona pribadi mereka yang berbudaya. Orang-orang yang mempekerjakan mereka kemungkinan besar adalah wanita bangsawan cantik …

Saat mereka meluncur ke kota sekitar sore hari, awan gelap membentang di langit, membawa hujan musiman yang lebat. Suasana kota tampak sedikit gelap.

Empat gerbong perlahan menyusuri jalan menuju Porato City. Itu adalah konvoi yang sangat kumuh dan sederhana dibandingkan dengan yang lain yang sering mengunjungi kota ini. Di depan, seorang pria yang tampak seperti seorang sarjana memimpin prosesi, dan seorang wanita yang mempesona seperti seorang dewi mengikuti di belakang dengan gaun chiton yang tipis. Sekitar 30 prajurit pria dan wanita biasa mengikuti di belakang barisan depan, dan pada akhirnya, dua orang mengikuti dengan pakaian yang tidak biasa.

Tiga puluh bukanlah ukuran yang kecil untuk sebuah karavan pengangkut atau pedagang. Namun, karavan sebesar ini sangat umum di kota besar ini dengan populasi lebih dari 500.000 orang. Biasanya karavan sebesar ini tidak diperhatikan oleh orang-orang di sini. Tentu saja, ini akan terjadi jika mereka membawa barang dagangan biasa. Sayangnya untuk San dan Biyeon, karavan mereka menjadi pusat perhatian.

* * *

“Wow- Ini lebih besar dari yang kukira.”

San meregangkan, mengangkat tangannya lurus ke atas dan memutar kepalanya dari sisi ke sisi.

Di depannya, ada struktur batu besar yang mirip dengan Arc de Triomphe. Gedung-gedung administrasi dan gedung tambahan yang berwarna-warni mengikuti. Jalan-jalannya lebar dan ditandai dengan jelas, dan bangunan-bangunan yang tampak seperti rumah-rumah mewah terhubung tanpa henti di banyak jalan.

Etranger

“Aku setuju. Selain itu, aku tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan begitu banyak perhatian pada kita, ”kata Biyeon sambil melirik ke arah kerumunan. Mata warga melihat arak-arakan dari setiap sudut kota. Di pinggir jalan, dari gedung, dari jendela mereka, dan di gang-gang gelap…

“Bagaimana menurutmu tentang kondisi keamanan?”

“Kupikir itu harus baik-baik saja. Ini tampaknya menjadi kota di mana ketertiban ditegakkan. Namun, sepertinya tikus tidak menyerah. Jika kita tidak segera membuangnya, stres akan sulit diatasi di kemudian hari,” Biyeon melihat sekeliling dan berkata dengan tenang.

Dia mengamati kota dengan cermat. Itu tidak bisa dibandingkan dengan hiruk pikuk Seoul, Korea, tapi itu adalah kota yang cukup berkembang. Rasanya seolah-olah dia memasuki kota metropolis kuno di Eropa. Lantainya diaspal dengan batu, dan tidak ada genangan air berlumpur meskipun hujan turun, jadi harus ada sistem drainase yang efektif.

Semua mata menatap mereka. Sedemikian rupa sehingga akan membuat kulit siapa pun merinding.

Orang-orang terus-menerus melewati karavan mereka, orang-orang dan barang-barang bergerak di antara gedung-gedung, barang-barang dan orang-orang berpindah dari satu jendela ke jendela lainnya… Itu seperti adegan film ketika sebuah kamera bergerak seiring prosesi bergerak maju.

Suasana di sekitar gerbong itu kacau. Anggota kru menyadari bahwa mereka adalah pusat perhatian. San dan Biyeon harus berubah pikiran tentang kecepatan penyebaran informasi dan komunikasi di dunia ini. Meskipun mengambil rute yang sama sekali tidak terduga, mereka jelas dilacak dan diharapkan. Mereka mudah dikenali meski baru memasuki kota.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset