Etranger Chapter 81


Biyeon menatap Sedum. Begitu dia mengangkat kepalanya, dia bertemu matanya. Dia tidak tahu apakah itu disengaja atau tidak disengaja. Mulut Biyeon sedikit meringkuk.

Sedum memiringkan kepalanya, menggaruk bagian belakang kepalanya, dan kemudian mengalihkan pandangannya ke anggota kru lainnya. Senyum penuh arti ada di mulut Sedum.

Etranger

***

Para kru sekarang memiliki penampilan yang cukup tegas, seperti veteran. Suasana grup sangat bagus dan disiplin. Mereka tidak terlihat seperti orang-orang dari desa pegunungan terpencil. Mereka tetap relatif tidak tergerak bahkan ketika melihat eksterior kota yang glamor. Mereka tampak sebebas angin dan sesantai sungai yang mengalir. Tidak akan ada perselisihan di antara mereka. Semua anggota kru menjadi semakin seperti kapten mereka.

Mereka terus tumbuh. Pertumbuhan itu terjadi dengan cepat melalui latihan tanpa henti. Setelah meninggalkan desa Akum dan melewati dua provinsi, mereka disergap sebanyak tiga kali. Para kru telah berjuang setiap kali.

Penyergapan pertama datang dari sekelompok bandit sial yang tidak bisa mengetahui level lawan, dan yang kedua adalah guild tentara bayaran yang cukup terkenal yang menyerang mereka meskipun mereka tahu kekuatan tempur karavan.

Musuh terakhir yang mereka temui disebut ‘Aliansi Bela Diri.’ Bertentangan dengan klan seni bela diri tradisional, para pejuang ini milik dunia lain dari pasukan seni bela diri bersenjata.

Setiap serangan adalah penyergapan yang direncanakan, dan serangan musuh memiliki gaya mereka sendiri yang berbeda.

Strategi dan gerakan karavan, mulai dari penyusupan dan penyergapan hingga penyitaan dan pelarian, sama dengan metode tempur pasukan khusus modern. Ada beberapa perbedaan taktis, tetapi tidak jauh berbeda dari yang ditemukan di pasukan khusus Korea di Bumi.

Apa yang disayangkan bagi para penyergap ini adalah bahwa karavan itu dipimpin oleh para ahli terbaik, sejauh menyangkut cara pertempuran. Apa yang beruntung bagi mereka adalah bahwa prajurit karavan yang bertahan memiliki kemampuan tempur tingkat rendah. Anggota kru individu memiliki kekuatan tempur yang rendah, jadi tidak aneh jika mereka hanya bisa melarikan diri dan melarikan diri.

San dan Biyeon tidak secara langsung berpartisipasi dalam pertempuran ini. Bahkan ketika kru bertarung melawan prajurit yang menakutkan dalam pertemuan ketiga mereka, mereka mengawasi dan mengamati dari kejauhan.

Pesan yang mereka sampaikan kepada kru konsisten dan selalu sederhana. Ketika kru menghadapi pertempuran, San dan Biyeon diam-diam akan mengamati kru dari jauh, seolah-olah mereka sedang menonton pertandingan.

Terkadang, mereka bertepuk tangan, berteriak, atau memberi semangat…

“Hanya melindungi! Tidak penting untuk melindungi kargo, lindungi temanmu!”

“Kau banyak berlatih. Bukan masalah besar!”

“Bertarunglah secara kreatif! Percayai kolegamu dan lakukan serangan balik! ”

“Jika kalian tidak selesai dalam satu jam, tidak ada makan malam!”

Tiga komandan kompi, Yekin, Yuren, dan Raron, tahu apa yang harus dilakukan saat mereka bertarung. Pertempuran dengan musuh pertama berakhir dalam waktu yang sangat singkat.

Pergerakan para bandit lambat karena kru berlatih dengan kecepatan lebih cepat. Niat musuh sudah bisa ditebak. Musuh pertama melakukan serangan mendadak, standar pertempuran penyergapan, tetapi para bandit tidak menikmati efek serangan mendadak. Para bandit menyerang secara kasar sesuai dengan gaya mereka yang biasa, tetapi kemampuan bertahan dari para pejuang pedesaan ini seperti tembok besi. Para bandit hanya bisa menjulurkan bibir mereka karena semua serangan mereka dilawan.

Akhirnya, serangan itu gagal, dan korban dengan cepat meningkat dalam serangan balik sistematis kru berikutnya, yang akhirnya memaksa para bandit untuk mundur. Anggota kru bersorak dan bersukacita. Mereka mengira mereka beruntung dan menghadapi sekelompok bandit bodoh yang malang.

Namun, pada hari berikutnya, saat bertarung dalam pertempuran lain, pikiran para kru mulai berubah.

Serangan kedua datang dari sekelompok tentara bayaran yang relatif terkenal. Kelompok ini memiliki tingkat organisasi dan kemampuan perang yang jauh lebih unggul daripada para bandit. Tentara bayaran melakukan serangan mendadak yang datang dengan cepat. Mereka juga dipersenjatai dengan senjata dan baju besi yang kuat.

Jika mereka bentrok dua bulan lalu, anggota kru tidak akan bisa melawan. Namun, hasil pertempuran itu mengejutkan bagi anggota kru. Prajurit kru memblokir serangan masuk kelompok tentara bayaran dengan kekuatan mereka sendiri. Meskipun sepertiga dari kru terluka dan kelelahan setelah pertempuran setengah hari, lebih dari setengah prajurit bayaran tewas dalam perkelahian itu. Setelah pertempuran kedua, pikiran para kru secara bertahap berubah menjadi keraguan, keraguan atas ‘akal sehat’ mereka yang terbentuk sebelumnya. Mereka mulai mempertimbangkan bahwa kemampuan tempur mereka mungkin tidak serendah yang mereka kira pada awalnya … bahwa mereka memiliki potensi untuk menjadi lebih dari mereka.

Meskipun tidak ada yang mengatakannya dengan lantang … kru terus-menerus mengingat ‘permainan’ yang mereka ikuti dalam dua jam sehari dengan kapten mereka dan bagaimana ‘permainan’ itu dengan jelas membentuk ‘inti’ dari strategi dan gerakan pertempuran mereka.

‘Seolah-olah’ inti ‘pertempuran sudah ada di dalam diri kita …’

Ini adalah pikiran komandan kompi Yuren setelah mengalahkan prajurit ‘Aliansi Bela Diri’ dalam pertempuran ketiga kru. Bukan keterampilan tempur yang telah dibor oleh para kapten ke anggota yang ditarik. Mereka dipaksa untuk ‘memvisualisasikan’ gerakan dan skenario seolah-olah mereka adalah pelukis atau seniman. Visualisasi yang diinginkan para kapten bukan sekadar sketsa. Segala sesuatu yang bisa diungkapkan harus diungkapkan. Visualisasi harus diungkapkan dalam kata-kata, dan tubuh harus mereproduksi visualisasi mereka seperti pantomim. Selain itu, kru harus menggambarkan aliran perubahan bentuk dan karakteristik di dunia visual mereka. Apa yang mereka gambarkan bukanlah detail yang tidak berguna tetapi berbagai pilihan yang mengalir dari ‘inti’.

Inti biasanya disarikan menjadi beberapa baris dan beberapa titik. Misalnya, ketika mereka memvisualisasikan kepala, mereka hanya perlu menggambar lingkaran di benak mereka. Gerakan dibuat dengan garis lurus dan kurva.

Para kru menggunakan visualisasi ini untuk mencoba dan menciptakan kembali gerakan tubuh dan pedang lawan. Mereka perlu memvisualisasikan aliran tindakan sampai saat ujung pedang menyentuh tubuh mereka. Ketika kru pertama kali memulai pelatihan, mereka berjuang mati-matian. Pada awalnya, kapten mengayunkan pedang, ujung pedang mendekat perlahan ke arah tubuh mereka. Selama seluruh pendekatan, mereka tidak diizinkan untuk menutup mata. Begitu mereka dapat melihat gerakan itu, mereka membuatnya berulang kali di dalam pikiran mereka.

Di medan perang, latihan visualisasi dan latihan fisik yang konstan memungkinkan mereka untuk memiliki semangat yang berani dalam menghadapi serangan lawan dan penilaian yang fleksibel untuk dilawan. Mereka mencapai penyederhanaan dengan mengekstrak hanya inti. Mereka mengatasi rasa takut melalui pelatihan dan pengalaman yang tak terhitung jumlahnya.

Seperti menghafal tabel perkalian sekali dan tidak perlu menghafalnya lagi, sehingga gerakan dan perasaan lawan divisualisasikan sebagai ‘adegan’ yang disederhanakan dan alur adegan ini diproses secara real-time. Anggota kru sekarang dapat mengumpulkan dan menganalisis data untuk membuat keputusan tentang bagaimana harus bereaksi.

Mereka bisa membaca lekukan otot, ekspresi, dan tatapan lawan pada saat yang bersamaan. Jadi, meskipun masih dalam tahap awal, para pejuang terus-menerus mencari dan menghidupkan kembali realitas dalam ruang dan waktu yang mereka ciptakan.

Menciptakan ‘pandangan dunia’ internal ini, suatu bentuk pelatihan citra, adalah apa yang dibawa San dan Biyeon ke dunia ini. Mereka tidak mencari jarak terpendek antar ruang, tetapi jarak terpendek antar ruang dalam kaitannya dengan waktu.

* * *

Etranger

Anggota rumah tangga Count Essen memimpin gerbong depan, karena mereka akan memimpin negosiasi. Porato City bukanlah hal baru bagi sebagian besar dari mereka. Yesil, si bungsu di usianya yang baru delapan belas tahun, sangat senang. Ini adalah tempat yang sering dia dengar dan impikan untuk dikunjungi. Dia berencana untuk juga belajar di luar negeri di sini.

Prosesi itu saat ini sedang menuju ke sebuah hotel mewah. Bahkan jika mereka hanya bangsawan pedesaan, menjaga wajah dan otoritas Count itu penting. Secara khusus, dalam konteks negosiasi ke depan, penampilan luar delegasi tidak dapat dilebih-lebihkan. Akomodasi disarankan oleh Sedum.

Hotel ‘Tertinggi Poran Kingdom’ ini menampung bangsawan berpangkat tinggi, seperti Count, atau lebih tinggi. Party menyewa ruang besar yang memiliki ruang tamu besar, kamar mandi bersama, kamar tidur terpisah, dan unit penyimpanan besar. Di hotel-hotel bergengsi ini, penginapan untuk kelompok selalu tersedia karena bangsawan tingkat atas sering datang ke kota.

Biasanya, lantai pertama tidak memiliki dinding tetapi sekat dengan partisi yang dapat dilepas untuk menyediakan ruang pribadi bagi pedagang dan prajurit junior untuk beristirahat. Lantai dua memiliki akomodasi kamar tidur mewah untuk bangsawan dan prajurit. Konvoi memutuskan untuk menyewa seluruh bangunan. Itu adalah pilihan teraman dan termudah untuk melindungi anggota kru dan kargo.

“Kau ingin aku menginap di lantai atas?” protes Cecil.

“Lalu siapa lagi yang akan naik? Orang tua sepertimu harus beristirahat di lantai atas,” jawab San.

“Para kru akan merasa tidak nyaman jika kapten tidak menginap di lantai atas.”

“Kami tidak terganggu! Jangan membuatku mengulangi diriku dua kali.”

“Oke.”

San dan Biyeon memutuskan untuk tinggal di pintu masuk ruang tamu di lantai pertama. Sedum memutuskan untuk mengambil tempat di sisi lain pintu masuk. Mereka menempatkan diri mereka pada posisi paling berbahaya. Itu adalah keinginan kapten untuk melindungi kru dan untuk melindungi kargo mereka.

“Apakah Dite pergi?” San bertanya pada Biyeon.

“Dia pergi. Dia mungkin akan tinggal di kuil untuk sementara waktu.”

“Baiklah, ada pembaruan atau berita?”

“Kupikir beberapa pelanggan akan mengunjungi kita malam ini.”

“Kapan menurutmu kita bisa menjual?”

“Karena produk kita sangat mahal, itu akan memakan waktu cukup lama. Kita juga perlu mempertimbangkan waktu penilaian untuk setiap calon pembeli.”

“Mari kita lanjutkan perlahan. Kita tidak terburu-buru. Karena kita akhirnya di sini, akankah kita berkeliling kota? Hei, Yeria! Apakah Yekin ada?”

Yeria dan Yekin berlari keluar. Yesil mengikuti, seperti bonus…

“Apakah kamu mengatakan kamu mengenal lingkungan ini dengan baik?” tanya Biyeon.

“Ya!”

“Bisakah kau memandu dan menjelaskan atraksi kota?”

“Oke.”

“Bagaimana dengan barang-barang kita?” tanya Biyeon sambil menoleh ke arah umum area penyimpanan.

“Kami telah memasang beberapa jebakan di gudang. Layaknya hotel prestisius, fasilitas penyimpanan barang berharga dijaga ketat. Ini harus baik-baik saja. Ayo pergi … bukankah kita harus makan sesuatu? ” San menjawab.

“Tetap saja …” kata Biyeon sambil melihat sekeliling dengan hati-hati. Di sisi lain, Sedum melihat ke bawah.

“Orang-orang kecil tidak bisa masuk ke pertandingan besar. Sama seperti Las Vegas, surganya para penjudi. Tidak ada pengganggu atau pengutil di sana. Jika kau tidak nyaman, mari kita minta pihak hotel untuk lebih menjaga keamanan.”

“Oke.”

Saat itu sore hari. Langit gelap, dan angin meniup hujan ke samping. Mereka berjalan-jalan di sepanjang jalan tengah. Kota berdengung di kedua sisi jalan. Awal dari takdir dan petualangan baru San dan Biyeon akan segera dimulai di kota ini.

Etranger

Pilihan – Bab 1

“Mereka telah tiba di Porato,” utusan itu dengan hati-hati menyatakan.

Sang Master sedang melihat ke luar jendela dengan tangan di belakang punggungnya.

Melalui jendela yang terbuka, dia bisa melihat Pegunungan Orom dengan lapisan es di puncak pegunungan. Suara angin yang bertiup di luar cukup keras.

“Area ini diperintah oleh Siluone?” tanya sang Master.

Itu lebih merupakan pertanyaan retoris.

Angin dingin menyebarkan rambut peraknya, tapi dia tidak peduli. Utusan itu berpikir sedikit sebelum dengan hati-hati menyatakan, “Siluone belum bergerak. Dia mengumpulkan pasukannya di utara, tapi itu bukan kekuatan besar.”

“Dia meminta data beberapa waktu lalu, kan?”

“Ya. Aku menyampaikan data sebulan yang lalu. Dia sangat marah.”

Kerutan halus terbentuk di wajah Master.

“Dia pasti begitu. Karena kita menyeret kaki kita selama tiga bulan … Bagaimana dengan pengeditan data?

“Aku menghilangkan bagian yang Anda suruh kuhilangkan.”

Master mengangguk.

“Apakah dia menunjukkan minat?”

“Dia sangat tertarik.”

“Bagaimana dengan permintaanku?”

“Dia bilang dia akan memikirkannya setelah menganalisis data.”

Master merapikan rambutnya ke belakang. Pandangannya masih mengarah ke luar jendela.

“Bagaimana keadaan Pian?”

“Untuk sementara kami tutup. Diperkirakan butuh sekitar 20 tahun untuk pulih. ”

“Bagaimana dengan yang dipanggil lainnya?”

“Sesuai rencana, program operasi kelompok selesai dengan aman. Mereka dijual dan diserahkan kepada pelanggan. Dua imam diberikan kepada Dewa Perang, Kamije, dua imam diberikan kepada Dewa Api, Tehara, dan untuk Eliana, naga ajaib…”

Sang Master melambaikan tangannya. Utusan itu menutup mulutnya.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset