Etranger Chapter 82


“Tidak apa-apa. Aku tidak ingin mendengar tentang keberadaan sampah yang tidak berharga seperti itu … ”

“Ya…”

Sang Master tenggelam dalam pikirannya. Utusan itu menunggu kabar lebih lanjut. Dia tidak akan berani bergerak tanpa izin Master. Saat ini, minat Masternya terfokus pada satu hal … satu-satunya hal yang membangkitkan keberadaan yang sangat sinis dan membosankan ini selama bertahun-tahun.

“Keduanya belum bermutasi, kan?”

“Menurut informasi Diana, itu benar. Mereka belum bermutasi.”

“Bagaimana dengan nektar?”

“Kami mengirimi mereka versi nektar terbaru yang disempurnakan melalui Dite. Kemurniannya adalah 99,99%.”

Master menutup jendela. Itu menjadi sunyi di dalam ruangan.

“Mereka mengalahkan Gapael dan Linuel?”

“Itu benar. Kecepatan kebangkitan mereka luar biasa. Mereka mencapainya melalui model ko-evolusi yang khas. Ini pertama kalinya model ini ditemukan pada mereka yang berada di level Awakening.”

Master tersenyum pahit.

“Yah … kita harus menunggu dan melihat.”

“Tapi … kapan Anda berencana untuk mengingatnya?” utusan itu bertanya dengan hati-hati.

Master menoleh padanya untuk pertama kalinya. Utusan itu tidak bisa berpaling. Master menatap matanya.

“Pian adalah laboratorium. Itu juga merupakan laboratorium yang dilengkapi dengan sangat baik. ”

“Ya…”

“Produk yang dibuat di lab itu sangat berharga…terutama karena kita tidak menahan persediaan dan material…pengumpulan dan analisis data kita juga sangat rumit…produknya seperti sebuah karya seni. Bukankah itu benar?”

“Itu benar,” jawab utusan itu sambil menyeka keringat di keningnya.

“Tetapi pekerjaan lab memiliki kesalahan fatal. Apakah kau tahu apa itu?”

“…”

Utusan itu menahan lidahnya. Master memperhalus pandangannya dan melihat ke luar jendela lagi. Jawabannya mengalir seolah-olah dia berbicara pada dirinya sendiri, “Tidak ada reproduktifitas. Secara sederhana, itu adalah tanah yang tidak subur. ”

“…”

“Banyak variabel, kondisi tak terduga, lingkungan tak terduga… itulah dunia nyata. Bertahan dan makmur dalam kondisi ini memungkinkan kesuburan. Itulah yang ingin kumiliki.”

“Tapi… jika Satan yang bangkit dan Raja Sage Nakun bergerak, maka mengingat mereka akan berada di luar jangkauan kita. Apakah ada alternatif yang Anda andalkan, Tuan?” utusan itu bertanya.

“Mereka pasti akan bergerak. Nakun, seekor naga yang memilih untuk bermutasi menjadi naga sihir. Satan pasti punya alasan sendiri untuk bangkit. Namun, tindakan mereka semua dalam perhitunganku. Tidak perlu terburu-buru. Pastikan semuanya berjalan sesuai jadwal.”

“Ya pak.”

“Pergi.”

Utusan itu mundur. Master masih melihat dunia melalui jendela.

“Naga Sihir Siluone … mengawasi kematian dan transformasi spesies cerdas … itu tugasmu, kan? Seekor naga yang telah berevolusi untuk memiliki kompleks laboratorium biologi raksasa di dalam tubuhnya sendiri. Itulah mengapa kau adalah orang yang paling ingin tahu dan paling dekat dengan manusia… Aku penasaran dengan pilihanmu.”

* * *

Udara terasa dingin.

Karena udara dingin lebih berat, ia selalu tenggelam rendah ke tanah dan menggali ke tempat-tempat terkecil. Di sisi lain, udara panas ringan. Ketika udara dingin masuk, seperti yang terjadi sekarang, ia mengalir ke bawah. Kelembaban mengembun saat udara dingin menyerang permukaan datar, membentuk tetesan air. Bentuk udara dingin yang tiba-tiba ini dengan cepat naik melalui arus dan menciptakan awan yang naik secara vertikal di atas area yang luas. Bentuk awan ini disebut cumulonimbus.

Saat itu malam. Awan gelap mengancam menurunkan hujan. Warga yang diramalkan akan diguyur hujan pun bergegas pulang. Lentera mulai muncul di setiap jendela. Cahaya merembes keluar dari banyak bangunan, yang semuanya berdinding lebar dan berjendela sempit.

Jalanan gelap, dan orang-orang berserakan. Itu adalah suasana yang gelap dan penuh firasat. Namun, perlu ada orang yang menunjukkan kualitas yang berlawanan agar dunia ini seimbang.

“Aku rindu coklat panas,” gumam Biyeon. Uap putih keluar dari mulutnya.

“Pada hari seperti ini, soju dan panekuk Korea adalah yang terbaik…” tambah San.

Tidak seperti percakapan santai mereka, wajah mereka mengeras. Di saku mereka, getaran akrab dari mesin terus-menerus meminta perhatian mereka.

“…”

Anggota rumah tangga Count, yang tidak tahu apa yang mereka berdua bicarakan, memiringkan kepala mereka. Mereka berjalan-jalan di jalan dekat hotel. Anggota kru lainnya mungkin akan menikmati waktu luang mereka sendiri. Mereka telah terjebak bersama selama hampir sebulan, jadi mereka mungkin akan menolak untuk keluar bahkan jika kapten bertanya.

Keduanya berjalan perlahan saat mereka menikmati suasana dan pemandangan kota. Pemandangan malam kota sangat asing namun akrab bagi mereka.

Di satu sisi, para pedagang sibuk memilah-milah barang sisa sebelum kegelapan turun. Di sisi lain, seorang perampok di sebuah gang sedang mengincar semua orang yang lewat, mengincar bagian harinya. Warga kaya perlahan-lahan mengendarai gerobak mereka yang berisik ke ruang perjamuan. Setelah seharian bekerja keras, rakyat jelata mencari rekan mereka di bar dan restoran lokal. Bau gurih makanan, makanan yang dipanggang, dan alkohol yang menyerupai bir meyakinkan mereka bahwa ini adalah waktu makan malam.

Party memasuki restoran terdekat. Restoran itu besar dan cukup berwarna-warni, karena turis sering mengunjungi tempat itu. Di sebelah restoran ada beberapa bangunan mewah dengan suasana seperti salon. Itu adalah tempat di mana bangsawan kelas atas menikmati hiburan dan diskusi.

Restoran itu seperti pub Jerman, dengan suasana yang asyik dan menyenangkan. Mencerminkan temperamen ceria dan tidak sabar dari para pejuang utara di sini, tawa keras dan sumpah serapah juga bisa terdengar di mana-mana.

Sambil melihat sekeliling restoran, Biyeon tiba-tiba memiringkan kepalanya. Dia melirik beberapa tempat di dalam restoran. Wajah San menjadi gelap. Dia menggigit satu sisi bibirnya yang tampak kokoh… tangannya memainkan sesuatu di belakangnya. Seorang gadis pendek berpenampilan ramping dengan bintik-bintik dan celemek abu-abu segera menyambut mereka.

“Apakah ada lima di partymu?”

“Tolong bawa kami ke tempat yang tenang,” kata Yekin.

“Ini bukan suasana di mana pria dan wanita dapat berbicara dengan penuh kasih sayang …” gumam San sambil melihat ke aula besar.

Biyeon berpikir bahwa kata-kata pendeknya adalah ekspresi yang tepat untuk restoran ini.

“Di luar prajurit atau pedagang yang dapat melindungi diri mereka sendiri, orang biasanya tidak sering mengunjungi tempat-tempat seperti ini. Lagi pula, kebanyakan pelanggan adalah pelancong asing, jadi sering terjadi pertengkaran,” jawab Yeria tanpa berpikir.

Dia tidak mengenali api ganas yang berayun jauh di mata kaptennya.

Party itu mengikuti instruksi pelayan dan duduk di sisi aula. Meja dan kursinya terbuat dari kayu. Kursi-kursi itu memiliki bantal yang ditenun dari rumput liar. Meskipun restoran itu rapi, bekas pisau dan potongan kasar di atas meja menunjukkan betapa kasarnya meja itu diperlakukan serta tipe orang yang menggunakannya. Meja itu cukup besar untuk menampung empat orang. Kelimanya menghubungkan meja lain dan duduk santai bersama.

Ketika semua orang duduk, teko air matang keluar dengan gelas porselen. Cangkir porselen berisi kelopak kering.

“Mereka membuat teh dengan kelopak. Apakah aromanya baik-baik saja? ”

“Itu namanya Teh Sarong. Ini teh paling enak di sini,” jawab Yesil bungsu, mencoba membantu. Dia memegang gelasnya erat-erat dengan kedua tangannya. Sangat lucu melihatnya meniup uap yang naik dan minum dengan kedua tangan. Akan sulit untuk percaya bahwa dia adalah seorang gadis yang berjuang begitu keras dalam perjalanan ke sini.

“Ngomong-ngomong…” Yeria berbicara dengan hati-hati.

Dia dengan saksama memperhatikan mata San dan Biyeon. Ketiga anak Essen memandang keduanya.

“Apa?” tanya Biyeon.

“Sepertinya kau punya alasan untuk memanggil kami bertiga.”

“Apa yang membuatmu mengatakan itu?”

“Karena selalu ada alasan untuk setiap tindakan?”

Ada kecemasan dalam nada suara Yeria. Ekspresi Yekin dan Yesil mengeras, memahami bahwa ada sesuatu yang tidak biasa.

“Oke…” kata San.

“Mungkin…”

“Ini tidak seperti yang kamu pikirkan, jadi santai saja,” kata Biyeon sambil memutar cangkir tehnya dan tertawa.

“Kami menepati janji kami. Apakah kau percaya atau tidak, kalian bebas, tapi … kami memiliki sesuatu untuk diminta dari kalian bertiga, “kata San. Dia menatap ketiga orang itu secara bergantian. Ketiganya menelan ludah.

“Sesuatu yang tidak terduga terjadi pada kami berdua. Jadi, kita mungkin harus tinggal di kota sedikit lebih lama dari yang direncanakan. Kami mengubah kursus dan mengambil jalan pintas karena kami mungkin memerlukan waktu tambahan di sini. Itu sebabnya kita tiba 5 hari lebih awal dari yang diharapkan. ”

“Berapa lama kita akan tinggal di sini?”

“Kalau pendek bisa 10 hari, kalau lama bisa sebulan. Aku juga tidak yakin tentang waktu yang tepat. Apa pun yang terjadi di masa depan, jangan panik atau terburu-buru menghakimi. Ini adalah permintaan.”

“Bisakah Anda memberi tahu kami apa yang terjadi?”

“Kami juga tidak tahu pasti. Namun, jika kau tidak yakin apa yang harus dilakukan di masa depan, bawa kru dan pergi ke Kuil Diana di kota.

Yekin melihat ekspresi keduanya. Yang satu kuat dan tegas, dan yang satu lagi bergaya dan santai. Namun, dia merasakan sesuatu yang sedikit berbeda tentang mereka hari ini. Dia tidak punya bukti, tapi Yekin merasakan kesedihan dari mereka.

Makanannya keluar. Itu adalah makanan yang cukup mengenyangkan, tetapi percakapan yang berat dari sebelumnya tampaknya mengurangi suasana hati. Namun, kedua kapten dengan cepat tersenyum, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Tiga anak Count juga merasa santai saat alkohol mulai beredar. Hati mereka, terlatih dengan mengalami banyak kematian dalam perjalanan yang kasar dan berbahaya, tidak mudah menyerah pada ketakutan sedikit pun …

“Yeria, apakah kamu mengatakan kamu tahu geografi tempat ini?” San bertanya sambil menatap Yeria.

“Ya, sedikit…” jawabnya. Dia menunggu kata-kata berikutnya dengan ekspresi diantisipasi.

“Pernahkah kau mendengar tentang Sirid Square?”

“Sirid Square adalah tempat yang sangat terkenal. Ini agak jauh. Itu di pinggiran barat kota…”

“Bisakah kau menggambar peta kasar untukku?”

“Tentu saja! Aku akan segera menggambarnya ketika kita kembali ke hotel, ”jawab Yeria. Suaranya seperti suara gadis kecil. Biyeon tersenyum tanpa suara. Dia tiba-tiba iri pada Yeria. Kepolosan seperti itu…

‘Untuk merasakan kegembiraan yang biasa … Betapa menyenangkannya hidup ini …’

Tatapan Biyeon kembali beralih ke setiap sudut restoran. Dia tiba-tiba memikirkan sebuah kata. ‘Di mana-mana!’


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset