Etranger Chapter 83


Itu menjelang tengah makan mereka. Di luar, hujan turun dengan deras dan jendela membuat keributan, seperti biji popcorn pecah. Restoran sudah penuh dengan orang karena semua orang berjalan ke dalam untuk keluar dari hujan. Tempat itu ramai dan lembab.

“Permisi…”

Pelayan wanita dari sebelumnya bertemu pandang dengan San.

“Ya?”

“Jika tidak apa-apa, bisakah party lain duduk dengan partymu?” dia bertanya dengan hati-hati.

Dua pria dan seorang wanita berdiri di dekatnya. Di setiap bagian restoran, orang-orang yang datang untuk menghindari hujan berdiri di sekitar.

“Tidak apa-apa. Kami merasa agak buruk mengambil begitu banyak kursi. ”

“Terima kasih.”

Pelayan membimbing ketiganya menuju tempat duduk mereka.

“Permisi,” seorang lelaki tua, yang tampaknya berusia 60-an, duduk dan menyapa mereka. Dua lainnya menganggukkan kepala ke arah mereka, menanggalkan mantel basah kuyup mereka, menggantung mereka di gantungan, dan menemukan tempat duduk mereka. Para pria mengenakan pakaian biru dan wanita mengenakan pakaian merah pucat. Ketiganya membawa pedang. Ada aliran anggun dalam gerakan mereka.

Saat mereka duduk, keheningan yang canggung terjadi. Duduk di dekat jendela, Biyeon melirik mereka sebelum mengalihkan pandangannya ke jendela. Tetesan hujan menggulir di celah-celah jendela kertas yang dilumuri minyak. Jika jendelanya terbuat dari kaca, dia akan bisa melihat ke luar… Cahaya yang mengalir dari api minyak yang menyala di tengah meja diproyeksikan ke semua orang, membuat wajah mereka merah. Party San makan dalam diam.

“Dari mana saja kamu anak muda? Melihat pakaianmu, sepertinya kamu datang dari tempat yang jauh.”

Sebuah suara tebal dan menyenangkan memecahkan keheningan canggung. Mata semua orang beralih ke pemilik suara. Orang tua itu melihat mereka sambil mengelus-elus janggutnya yang panjang dan lembut.

“Kami datang dari utara. Itu adalah tempat yang sangat terpencil dan terisolasi, jadi Anda mungkin tidak akan tahu bahkan jika kami memberi tahu Anda, ”jawab Yekin hati-hati.

Meskipun pakaiannya relatif lusuh, Yekin berpakaian seperti bangsawan. Jika dia diajak bicara, itu berarti pihak lain juga harus bangsawan. Juga, makan di restoran seperti ini berarti dia adalah seorang musafir. Jika seseorang adalah seorang bangsawan dan pengembara, dia mungkin adalah seorang pejuang dari klan atau organisasi bersejarah.

“Utara yang kamu katakan … Kamu berasal dari tempat yang kasar. Ketika aku masih muda, aku melakukan perjalanan ke utara untuk berpartisipasi dalam perburuan. Apakah itu dekat wilayah Marquis Norian?”

“Seseorang harus melakukan perjalanan ke utara satu hari lagi dari sana. Itu di kaki Pegunungan Orom.”

“Itu di kaki pegunungan utara. Pasti sangat berbahaya karena ada begitu banyak monster dan binatang buas di sana. Omong-omong, kau telah melakukan perjalanan cukup jauh. Kalian harus menjadi anak-anak muda yang berani dan suka berpetualang.”

Orang tua itu memandang party itu dengan mata tertarik. Di era perang ini, pelancong selain anggota klan dan pedagang sangat jarang. Seseorang tidak akan tahu kapan atau bagaimana seseorang akan ditipu saat bepergian sendirian. Bahkan jika dua atau tiga orang bepergian ke luar kota, mereka harus berhati-hati. Dengan demikian, ia menyimpulkan bahwa kelima orang itu pastilah orang yang sangat kuat.

Pria dan wanita muda yang datang bersama pria tua itu memesan makanan. Ekspresi lelaki tua itu tenang dan santai. Secara alami, tatapannya menatap setiap orang. Namun, setelah melewati Yeria, Yekin, dan Yesil, tatapannya berubah aneh saat dia berbalik ke arah dua orang di sudut. Pria dengan gaya berpakaian yang tidak dikenal sedang makan dalam diam dengan tatapan tertuju pada meja, dan wanita yang membawa suasana aneh tentang dirinya menatap ke luar jendela dengan mata kosong. Sebenarnya, keduanya tidak tertarik dengan percakapan yang dilakukan orang lain.

Pria tua itu sebentar membuat ekspresi berpikir, lalu segera menjadi main-main.

“Jadi bisa dibilang ini adalah takdir dan awal dari sebuah hubungan yang baik. Mari kita mengenal nama satu sama lain terlebih dahulu dan berbicara dengan nyaman. Aku ‘Hanyoung’, anak laki-laki ini adalah ‘Hanjun’, dan wanita ini adalah ‘Hanya’.” Hanjun dan Hanya membuka mata lebar-lebar karena terkejut. Sikap lelaki tua itu yang menawarkan nama mereka dan memperkenalkan diri terlebih dahulu sama sekali tidak umum.

“Hanyoung? Apakah Anda… dari Klan Han-Sung?” Yesil bertanya sebelum menutup mulutnya. Dia masih muda, tapi dia tahu dia tidak seharusnya dengan bebas menyebut nama klan di depan anggotanya. Yeria dan Yekin dengan gugup menatap Hanyoung dan yang lainnya. Namun, tatapan Hanyoung tertuju pada dua orang di sudut.

Ujung bibirnya terpelintir di dalam janggut putihnya.

Keduanya tampaknya masih tidak peduli dengan lingkungan mereka dan tetap diam dalam pikiran mereka.

‘Mungkin salah satu dari keduanya. Seseorang tidak akan terlalu peduli dengan apa yang terjadi di sekitar mereka atau mengetahuinya, tetapi dengan sengaja mengabaikannya. Yah… mungkin begitu.” pikir Hanyoung sambil tersenyum.

“Ya. Kami adalah prajurit Klan Han-Sung. Dan kalian?” Hanyoung bertanya dengan suara rendah.

Tiga anak keluarga Essen berdiri.

“Ah! Jangan berdiri di atas upacara. Ini rumit! Maukah kau memperkenalkan diri? ”

“Aku merasa terhormat untuk bertemu dengan ‘Pedang Besi’ yang hebat. Aku putra kedua Count Essen, Yekin. ”

“Aku adalah putri kedua, Yeria.”

“Aku putri kelima, Yesil.”

“Kau dari tanah milik Count Essen!” Hanjun dan Hanya berteriak sebentar. Segera setelah itu, mereka menutup mulut mereka. Mereka mengejutkan diri mereka sendiri dengan ledakan tiba-tiba mereka.

Namun, lingkungan sudah menjadi sunyi. Saat satu sisi menjadi sunyi, kurangnya suara menyebar ke area lain seperti penyakit, seolah keheningan menular.

“Lalu… kaulah yang membawa tulang dan kulit Archon, bersama dengan air kehidupan?” orang-orang berteriak dari sekitar mereka.

Biyeon menoleh. San berhenti makan.

Restoran mulai mengaum dengan riuh.

 

Pilihan – Bab 2

Yesil menyeka keringat di dahinya. Dia merasa terlalu panas di sini …

Restoran menjadi sunyi senyap, tetapi suhu naik dengan cepat.

Di ruang tertutup, kelembaban tebal dan napas orang-orang bercampur. Mata yang dipenuhi rasa ingin tahu dan keserakahan fokus pada satu tempat seperti kaca pembesar pada suatu subjek.

“Apakah kau sudah selesai makan? aku sudah selesai sekarang…” tanya Biyeon pada Yesil.

Suaranya selembut dan senatural suara seorang ibu. Yesil menoleh ke arahnya.

Biyeon meletakkan sendoknya di piringnya dan menyeka mulutnya dengan handuk. Pandangan Yesil berikutnya adalah ke arah San. San juga mulai berdiri perlahan. Dia sudah menarik kursinya ke belakang untuk bangun.

“Karena sepertinya kau sudah menyelesaikan perkenalanmu, akankah kita kembali ke hotel? Udara di sini terlalu pengap. Sepertinya agak berbahaya juga, dan…”

Dia membalikkan tubuhnya perlahan, menyandarkan lengannya di belakang punggungnya seperti meregangkan sambil meluruskan punggungnya. Tatapannya yang lambat dengan tenang menyapu kerumunan. Kerumunan berkibar saat pandangannya melewati mereka semua. Di sampingnya, Biyeon berdiri sambil meletakkan tangannya di atas meja.

Di sebelah kirinya, Hanjun dan Hanya melihat keduanya secara bergantian dalam posisi duduk.

“Ehm…”

Yekin menatap San. Ekspresinya adalah salah satu rasa malu.

“Mengapa? Apakah kau ingin menunggu sampai hujan berhenti? Bukankah sepertinya itu tidak akan berhenti dalam waktu dekat?”

Ketiga bersaudara itu dengan canggung mulai bangun. Mereka sudah selesai makan, tapi bukankah canggung untuk bangun seperti ini dalam suasana seperti ini? Mungkin karena para kapten tidak tahu sopan santun dan adat istiadat di sekitar bagian ini, tetapi mereka seharusnya menyadari bahwa orang yang ‘sangat mulia’ di dekatnya mungkin terhina oleh tindakan mereka.

Juga, minat mulai mengalir dari mana-mana. Orang-orang di sekitar mereka masih memandang mereka secara terbuka. Keringat mengalir di punggung mereka. Wajah mereka sudah tertutup keringat.

San menatap lelaki tua itu. Hanyoung menyipitkan matanya. Senyum di sudut mulutnya semakin lebar. Mata keduanya bertemu. Itu adalah pencarian eksplisit. Mereka saling menatap cukup lama. Itu cukup lama untuk membuat orang-orang di sebelah mereka merasa cemas dan tidak nyaman.

Setelah beberapa waktu, San menundukkan kepalanya sedikit, mengungkapkan salamnya seperti pekerja kantoran modern kepada atasannya. Hanyoung menggaruk bagian belakang kepalanya dengan canggung dan menundukkan kepalanya untuk membalas sapaan itu.

“Aku San dan orang ini adalah Yeon. Seperti yang baru saja Anda dengar, orang-orang di sini berasal dari tanah milik Count Essen, dan kami bertanggung jawab untuk mengangkut dan menjual barang-barang Count. ”

“Wah, kebetulan sekali. Sebenarnya, aku juga tertarik dengan barang-barangmu, jadi aku datang ke Porato City sendiri… Betapa beruntungnya aku bertemu dengan kalian di sini? Haruskah aku mengatakan aku terlalu beruntung? Bagaimanapun, senang bertemu denganmu.”

Para bangsawan Klan Han-Sung yang lebih muda menahan napas. ‘Kakek’ mereka berbicara sedikit canggung … sedikit terlalu hormat …

“Siapa pun bisa menjadi pelanggan jika harganya masuk akal,” jawab Biyeon sambil tersenyum.

“Tentu saja, terkadang kami memberi pelajaran kepada orang lain jika mereka mencoba menipu kami,” San mengikuti.

“Sekarang aku ingat! Aku mendengar banyak rumor tentang kalian berdua. Aku tidak percaya bahwa kalian berdua akan menjadi Awakened Warrior tingkat kedua, tetapi sekarang setelah aku melihat kalian berdua dengan mata kepala sendiri, desas-desus itu tampaknya benar. Kalian berdua memiliki semangat yang hebat.”

Hanyoung perlahan bangkit dari tempat duduknya. Ketika dia bangun, Hanjun dan Hanya juga bangun dengan gugup. Mereka yang menyaksikan adegan yang sedang berlangsung mundur beberapa langkah. Tidak ada yang berniat untuk bergerak, tetapi tekanan lembut, seolah mendorong tangan ke dada mereka, membuat mereka mundur. Sekarang ada ruang kosong besar di sekitar meja tempat mereka berdiri.

“Aku tidak percaya bahwa ‘Philosopher’s Sword’, Hanyoung, muncul di sini …” seseorang bergumam dari sudut belakang. Ini adalah peristiwa yang benar-benar langka.

Hanyoung adalah adik dari pemimpin Klan Han-Sung, Hanhyeok, seorang seniman bela diri yang hampir menjadi ‘Legenda.’

‘Legenda’ merujuk pada tiga orang yang menjadi Awakened Warrior tingkat kelima. ‘Legenda’ semuanya dihasilkan dari Klan Absolut. Belum ada kasus Legenda yang diproduksi di dunia persilatan di luar Klan Absolut. Kekuatan Klan Absolut berasal dari keberadaan ‘Legenda’ ini.

Bagi manusia, akurat untuk mengatakan bahwa mereka adalah orang-orang terkuat mutlak di dunia seni bela diri. Mereka sudah mencapai puncak seni bela diri.

Hanyoung dikenal sebagai pria dengan kemampuan mistik, dan meskipun dia adalah seorang pemimpin kehormatan, dia adalah salah satu tokoh terkemuka yang membuat nama untuk dirinya sendiri dengan keluarga kekaisaran. Dia adalah seorang fanatik yang menghabiskan seluruh hidupnya bepergian dan menjelajah, dan baginya, seni bela diri dan kekuatan tempur adalah kegiatan eksplorasi utamanya di dunia ini. Ini adalah bagaimana dia datang untuk memiliki berbagai pengalaman dan kebijaksanaan. Dia adalah semacam ‘Manusia Renaisans’.

Selain itu, di masa lalu, Hanyoung dan kakak laki-lakinya Hanhyeok melintasi benua dan mengalahkan empat belas klan prajurit dan dengan baik membongkar dua puluh Guild tentara bayaran besar. Secara khusus, mereka memusnahkan lima ratus prajurit kuat ‘Yasran Mercenary Guild’, yang dikenal sebagai salah satu guild tentara bayaran terkuat pada waktu itu, sendiri. Selama dua hari dua malam, mereka telah mengalahkan seluruh kelompok. Prestasi mereka masih dibicarakan hingga hari ini dan dianggap sebagai kisah legendaris di benua itu.

Hanyoung tampak seperti berusia 60-an, tetapi dia sebenarnya berusia lebih dari 80 tahun.

“Barang kami mana yang membuatmu tertarik Kakek?” tanya San.

“Kakek… tidak ada yang pernah mengatakan itu padaku,” balas Hanyoung sambil menggali ke dalam telinganya seolah-olah dia kesal. Dia tidak terlalu menyukai ekspresi itu.

“Lalu aku harus memanggilmu apa? Tetua?”

San tertawa. Berbeda dengan percakapan nyaman yang terjadi di antara keduanya, orang-orang di sekitar mereka memperhatikan keduanya dengan tegang dengan mulut tertutup. Tidak peduli seberapa keras mereka mengepalkan rahang mereka, mereka tidak bisa menghentikan tubuh gemetar mereka …


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset