Etranger Chapter 87


“Aku percaya pada mereka. Kau mungkin berpikir aku idiot, tetapi aku benar-benar percaya pada mereka. Jangan sembarangan bersumpah pada mereka. Yesil! Apakah kau mendengarkan?” Yeria diam-diam berteriak.
“Kau percaya pada mereka? Apa bedanya jika kita percaya pada mereka? Tidak ada yang tersisa dan mereka pergi. Apa yang tersisa untuk kita? Apakah kita perlu memercayai mereka untuk kembali ke rumah? Dia memanggil kita bersama malam itu dan berkata, ‘Percayalah pada kami,’ tiba-tiba. Namun, apa yang tersisa untuk kita percayai setelah meninggalkan kita terdampar seperti ini?” protes Yesil sambil menangis.
“Mereka pasti akan kembali. Dengar. Dan jangan harap aku menjelaskannya. Sejujurnya, aku tidak punya beberapa alasan untuk mempercayai mereka. Namun, aku menghabiskan sebagian besar waktu dengan mereka berdua. Selama waktu itu, aku belajar banyak, dan aku terkejut. Mereka mengingatkanku betapa tidak bergunanya pendidikanku di klan.”
“…”
“Aku tidak akan percaya bahwa mereka telah berinvestasi begitu banyak dalam akting dan mengajari kita hal-hal yang luar biasa dengan sepenuh hati hanya untuk mengkhianati kita sekarang. Aku masih ingat apa yang dia katakan, ‘Kepercayaan, bagaimanapun, sama dengan keberanian!’ Mereka mengatakan bahwa kepercayaan bukanlah sesuatu yang ada karena keluar dari lidah seseorang tetapi seperti rekening tabungan yang terakumulasi hanya melalui darah, keringat, dan air mata. Apakah kau sudah lupa? Mengapa mereka meminta kita untuk percaya pada mereka saat makan terakhir? Seperti yang kau katakan, apa yang akan mereka peroleh dengan melakukan begitu banyak untuk kita dan kemudian meminta kita untuk mempercayai mereka? Apakah kita tidak cukup percaya pada mereka untuk menunggu beberapa hari? ”
Yekin dan Yesil merenungkan apa yang dikatakan saudara perempuan mereka dengan mulut tertutup rapat. Tiba-tiba, mereka merasa tidak benar-benar mengerti apa yang diucapkan San dan Biyeon di restoran. Pada saat itu, mereka mendengar kata-kata itu tetapi tidak merenungkan makna yang lebih dalam.
Mata Yekin berbinar.
‘Jika sesuatu yang sulit terjadi, temukan Dite.’
‘Apa pun yang terjadi, jangan kehilangan kepercayaan.’
‘Kuharap kau bisa mempercayai kami …’
Yeria menatap pemandangan luar, mengepalkan tinjunya. Di tangannya, peta yang dia coba kirimkan ke San kusut. Itu adalah hari kedua dia tinggal di kamarnya sendiri. Selama waktu itu, San dan Biyeon pergi tanpa meninggalkan sepatah kata pun.
‘Ngomong-ngomong, kami sekarang pengemis, tapi berkat ini, kami pasti lebih aman daripada orang lain. Aku tidak tahu apa yang kalian berdua maksudkan, tapi … ‘
Dia keluar dari keterkejutannya dengan cepat. Dia dengan tenang mengurus hal-hal yang harus dia urus. Yesil segera tersadar dari kesedihannya dan fokus pada kenyataan.
Ekspresi kakak dan adiknya juga kembali normal. Namun, mereka tampaknya tidak sepenuhnya menyadari semua pemikiran Yeria atau pentingnya mengapa alur pemikirannya penting. Fakta bahwa Yeria dapat memiliki pemikiran yang tenang dan mandiri dalam situasi yang sulit ini menjadi aset paling ‘berharga’ dalam hidupnya.
Anggota kru Essen juga tidak goyah secara tak terduga dari kemunduran ini. Barang-barang itu bukan milik mereka sejak awal. Mereka hanya bertanggung jawab untuk mengangkutnya, jadi mereka tidak terkejut seperti saudara-saudara Essen. Namun, mereka tetap berpegang pada pelajaran yang mereka pelajari selama perjalanan.
Saat barang-barang mahal menghilang, bisa juga dikatakan bahwa mereka sekarang aman. Dengan demikian, anggota kru bergerak sendiri. Mereka secara sukarela mulai menyelidiki dari bawah, memahami situasi keseluruhan dan mengumpulkan informasi dan transaksi terkait dari pedagang. Selain itu, mereka mencoba mencari beberapa kemungkinan dan alternatif untuk bertahan hidup di kota melalui diskusi bersama.
Mereka masih memiliki beberapa kargo yang belum diambil. Mereka harus datang dengan langkah-langkah untuk menutupi biaya sehari-hari dengan menjual barang-barang yang tersisa. Sikap teguh mereka membawa saudara Essen kembali ke kenyataan.
Apa yang dipelajari kru dari pengalaman mereka dengan dua kapten mereka adalah untuk menjaga ‘kepercayaan’.
Anggota kru ini tidak membayangkan bahwa kepercayaan mereka mungkin telah dikhianati. Mereka telah hidup dan berjuang bersama, bahu membahu, dengan kapten dan rekan mereka. Kepercayaan mereka tidak dibangun dalam sehari.
‘Kepercayaan itu berharga karena sulit untuk dijaga.’
Inilah yang dikatakan San kepada mereka sehari sebelum dia pergi.
* * *
(e06_15)
“Apakah kau menemukan tanda-tanda mereka?”
“Aku masih mencari-cari.”
“Mereka benar-benar bersembunyi dengan benar.”
“Itu sudah diduga, karena itu adalah spesialisasi utama dari Guild Kegelapan.”
“Guild Kegelapan… Kapan kita harus mencari mereka?”
“Karena kita telah memberi ‘aroma’ pada barang, melacaknya tidak akan sulit. Namun, aku tidak bisa mengatakan hal yang sama untuk tempat ini. Tempat ini adalah masalah utama kita.”
Keduanya tiba di Sirid Square. Itu adalah tempat bersejarah yang terletak di pinggiran barat Porato City.
“Apakah ini akan menjadi stadion baru kita?” San bergumam ketika dia melihat ke alun-alun. Tangan kirinya memegang bahu Biyeon dengan kuat sementara tangan kanannya memperbaiki pinggiran topinya…
“Itu kuburan mewah. Ini adalah ruang di mana orang-orang yang memimpikan kematian dan mereka yang telah meninggal bertemu sebagai pahlawan.”
San dan Biyeon jengkel saat melihat batu nisan tak berujung dan struktur pemakaman di sekitar alun-alun. Sirid Square terletak di daerah cekungan besar yang dikelilingi oleh perbukitan rendah dan pegunungan. Sebuah sungai dangkal mengalir di tengah alun-alun. Pohon dan batu terbentuk secara alami di sepanjang sungai. Di atas segalanya, yang menarik perhatian mereka adalah batu nisan dan makam yang tersebar di semua bukit dan gunung sejauh mata memandang.
Di seberang sungai ada beberapa garnisun untuk tentara bayaran. Berbagai desa tentara bayaran tersebar di daerah ini. Mereka bisa melihat orang-orang sibuk di sekitar dengan berisik. Pemandangan yang ramai itu anehnya kontras dengan kuburan yang sepi.
Di kedua sisi jembatan kayu yang melintasi sungai, sebuah alun-alun besar dibangun di sekitar struktur batu. Jembatan yang menghubungkan kedua kotak itu berbentuk lingkaran dengan diameter sekitar 20 meter, dan pagarnya dibangun dengan ujung logam tajam di atasnya, menciptakan suasana yang keras.
“Bangunan apa itu?”
“Itu tempat paling terkenal di alun-alun ini. Mereka bilang itu seperti gym umum, tempat tentara bayaran. Ini adalah arena resmi terbesar di Porato City. Makam di sisi berlawanan dari alun-alun adalah tempat peristirahatan bagi banyak prajurit yang tewas dalam duel mereka.”
“Terlalu mencolok untuk rumah singa. Seseorang tidak bisa hidup di kuburan yang begitu mewah.”
San melirik makam dan memiringkan kepalanya. Biyeon sedang menyapu rambutnya yang tertiup angin di belakangnya. Matanya terfokus pada berbagai makam dan kuburan. Di belakang makam, pegunungan terjal membentang ke utara, terdiri dari bagian-bagian Pegunungan Orom.
“Ayo pergi sekarang!”
San mulai berlari. Biyeon mengikuti. Kecepatan mereka secara bertahap meningkat. Keduanya menjelajahi pinggiran Sirid Square, melompat di antara batu, pohon, lembah, dan air.
[Ada sesuatu di sini, kan?]
[Ada di mana-mana.]
[Apa yang kau lihat?]
[Sepertinya itu manusia tapi bukan?]
[Apakah itu energi orang mati? Mengapa begitu lengket?]
[Kurasa tidak. Mereka makhluk hidup… seperti jaring laba-laba? Sesuatu terjerat …]
Mereka bergerak tanpa mengambil waktu untuk mengatur napas. Armor yang mereka kenakan saat melarikan diri dari Pian ada di punggung mereka dan bahan untuk pertempuran terpasang di sekujur tubuh mereka.
Mereka mencari sepanjang pagi. Mereka ingin membiasakan diri dengan medan, memilih rute pelarian, dan menentukan opsi pertempuran apa yang mungkin jika mereka bertarung di ruang ini. Ini adalah tugas ‘operasi informasi’ yang harus dilakukan pertama kali dalam semua skenario perang khusus.
[Ada juga semacam reaksi logam atau magnet… mesin yang terbuat dari organisme hidup… kan?]
[Bukankah itu tampak seperti mekanisme yang dibangun menjadi makhluk hidup?]
[Apakah kita akan melawan zombie legendaris? Atau vampir?]
[Aku tidak tahu. Bukankah ini pertama kalinya kita menghadapi spesies semacam ini?]
[Ah! Sialan… Apakah dunia ini dipenuhi dengan hal-hal yang dijiplak? Segala sesuatu yang bisa muncul dalam novel atau film fantasi muncul di dunia ini. Apakah kita melawan mayat daur ulang sekarang? Bagaimana cara membunuh sesuatu yang sudah mati? Dari indraku, tampaknya ada ribuan dari mereka …]
[Bukan itu masalahnya.]
[Apakah ada yang lebih serius?]
[Pencipta makhluk-makhluk itu juga harus ada di sini.]
[Oh itu benar.]
[Seluruh area tampaknya merupakan ghetto yang dirancang dengan rumit. Setidaknya berusia ratusan tahun, kan? Distribusi tahun yang tertulis di batu nisan menunjukkan bahwa usianya setidaknya 300 tahun.]
[Lalu … Apakah ini berarti bahwa daerah ini diperintah oleh pasukan Pencipta?]

[Bahkan iklim dan geologi tempat ini telah dirancang. Dan ada sesuatu di bawah. Wilayah itu sendiri adalah sistem tempur yang sangat besar. Daerah ini hidup dengan sendirinya. Jika seseorang memiliki setidaknya 300 tahun untuk menciptakan sesuatu, itu mungkin sesuatu yang sangat mengerikan.]

Etranger

***

Hujan mulai reda. Hari masih pagi, tapi hari masih gelap. San sedang melihat ponselnya. Tombol panggil terus berkedip. Biyeon juga menatap layar ponselnya. Sebuah pesan teks baru saja masuk. Mungkin informasi yang mereka minta dari Diana, yang telah menggunakan jaringan dewanya untuk menyelidiki dan mengatur permintaan informasi mereka. Seperti yang diharapkan, pesan kali ini detail dan panjang.

“Apakah kau akan menekannya?”

Setelah membaca pesan teks yang panjang, Biyeon bertanya pada San dengan mata berbinar.

“Yah… aku tidak benar-benar memikirkan pembicaraan yang mendesak. Lagi pula, pilihan kapan kita memilih untuk melakukan kontak tampaknya diserahkan kepada kita, jadi tidak perlu terburu-buru, bukan? Mari kita lakukan pengintaian dan penelitian lagi.”

San menutup ponselnya. Biyeon menganggukkan kepalanya dan juga menutup ponselnya.

“Tidakkah kita akan mengikuti permainan apa pun yang mereka rencanakan?”

“Pesan itu mengatakan bahwa ingatan mental kita akan ditukar dan tubuh kita akan dicuci sebagai hukuman jika kita gagal.”

“Apa artinya itu?”

“Aku juga tidak yakin. Mungkin sesuatu seperti cuci otak?”

Biyeon menatap San. Dia akan mulai bergema di benaknya.

[Kita … Bukankah sudah sulit untuk menangani tubuh kita seperti sekarang?]

[…]

San tenggelam dalam pikirannya sendiri, mulutnya tertutup rapat. Setelah beberapa saat, dia menggelengkan kepalanya.

[Tidak… kurasa tidak. Bahkan jika kita telah mencapai batas atau penghalang, kita akan menemukan jalan melaluinya.]

Biyeon mengangguk dengan senyum tipis di wajahnya.

[Kau pikir begitu? Jika itu adalah San yang selalu berpengetahuan dan bijaksana, itu pasti begitu…]

San tertawa canggung.

[Ini … aku kehilangan kata-kata. Bukankah kau terlalu mudah setuju denganku?]

[Itu karena aku tahu indramu selalu mengarahkan kita ke jawaban yang benar.]

[Hmm…]

San mulai berjalan. Biyeon secara alami mengikuti di belakangnya. Tatapannya masih tertuju pada punggungnya. Bahu yang terbuka, jiwa yang bebas dan kokoh, gaya berjalan yang berat namun ceria… dan keluguan serta kejujuran dalam memandang dan menghadapi dunia dengan segenap dirinya…

‘Dia mungkin memiliki sesuatu yang menghubungkannya langsung ke alam semesta …’

Langkah San menjadi lebih ringan dan lebih cepat. Segera, dia berlari. Biyeon mengikuti dari belakang. Rambut dan pakaiannya berkibar dengan keras. Mereka dengan ringan melintasi beberapa batu nisan yang runtuh, meluncur melewati pohon-pohon yang patah, menerobos kota orang mati, dan berlari seperti badai ke puncak gunung botak setinggi 2.000 meter.

“Ayo kita putuskan,” kata San sambil beristirahat untuk menenangkan napasnya yang kasar.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset