Etranger Chapter 88


“Menurut informasi yang diberikan Dite, ini adalah kursus eksperimental berikutnya untuk para Awakener. Pilihan dan hasil kita di sini akan menentukan desain percobaan berikutnya. Ini mungkin situs pengujian kecakapan tingkat tinggi bagi mereka yang telah Bangkit. Kita mungkin baru saja melewatkan kursus kedua dan ketiga, ”kata Biyeon.

“Sesuatu seperti pemeriksaan fisik?” tanya San.

“Ini bisa menjadi proses cuci otak yang menyinkronkan tubuh dan pikiran untuk menciptakan tubuh para dewa. Kita mungkin kelinci percobaan yang menyediakan data perbandingan bagi mereka untuk memecahkan masalah. Sepertinya kita diperlakukan dengan cukup baik karena kita adalah Awakener.”

“Kita tidak bisa menghindari ini, kan?”

“Selama kita ada di dunia ini…”

“Jika kita tidak bisa menghindarinya, kita harus bertarung.”

Keduanya menatap pemandangan di bawah. Yang bisa mereka lihat hanyalah batu nisan tak berujung dengan langit yang gelap dan suram sebagai latar belakang.

‘Wilayah orang mati. Sebuah pilihan untuk hidup …’ pikir San.

“Di negeri ini, kematian adalah kehidupan. Di Pian, sudah menjadi rutinitas bagi orang mati untuk bangkit dan berjalan kembali dengan utuh… Kita mengklaim bahwa kita hidup di dunia ini, tetapi apakah kita benar-benar hidup atau tidak masih belum pasti. Tapi…” San beralasan dengan keras. Uvulanya diam-diam bergerak ke atas dan ke bawah sebelum dia melanjutkan kata-katanya. Biyeon menatapnya diam-diam.

“Tapi kita tidak bermain game bertahan hidup, kan?”

[Lalu apakah ini perang?] Biyeon bertanya di saluran pribadi mereka.

[Ini adalah perang pembebasan.]

[Itu tidak akan mudah, kan?]

[Bukankah itu mudah?]

[Mengapa…?]

[Hanya perasaan…]

 

Pilihan – Bab 6

‘Heu-Eup-‘

San menarik napas dalam-dalam. Sepertinya dia sedang menyedot udara ke setiap sudut molekul paru-parunya. Udaranya lembap, dan baunya tidak sedap. Hujan mulai gerimis turun sekali lagi. Uap air samar naik dan sepertinya menciptakan kabut, yang bergulung di sekitar lereng bukit dan menyebar tipis ke arah makam. Jam gelap kematian dengan cepat mendekat.

Mereka bisa melihat pria dan wanita dari korps tentara bayaran kembali ke desa mereka setelah pelatihan harian mereka. Puncak bukit tinggi itu menghadap ke Sirid Square. Keduanya berdiri tegak di tengah angin kencang. San berteriak, “Sekarang, mari kita mulai ronde kedua!”

Gelombang kejut dari suara yang luar biasa mengguncang tanah pada radius 2 km.

Rerumputan di lereng bukit mulai dipukuli seolah-olah angin topan bertiup. Perlahan-lahan, rerumputan dan tanah terbalik, menciptakan tanah longsor dan materi tanaman menuruni bukit.

Tentara bayaran yang telah kembali ke rumah mereka berhenti bergerak, melihat sekeliling, dan memiringkan kepala mereka. Hujan berkabut dan kabut mengaburkan pandangan mereka, tetapi mereka tidak dapat menyangkal merasakan sesuatu yang kuat.

“Cepat keluar kau bajingan! Aku bisa melihat rambutmu!”

San memegang pedang di tangan kanannya dan menekan tombol panggilan ponsel dengan tangan kirinya. Biyeon diam-diam menyaksikan pemandangan di bawah dengan pedang terhunus di sisinya.

“Keluarlah, bajingan. Kami sudah datang,” San menggeram pelan ke telepon.

– Eh …!

Melalui ponsel, sebuah suara yang dipenuhi dengan kebingungan bisa terdengar.

“Bajingan yang terkejut? Kakak laki-lakimu ada di sini … ”

– Cara bicaranya… sangat kotor.

Suara mereka bukan laki-laki atau perempuan. Itu adalah suara metalik, netral gender.

“Beralih tempat sejenak. Jika kau berada dalam situasiku, apakah kau akan baik, brengsek ?! ”

– Jika kau Bangkit, kau harus bertindak bermartabat. Aku tidak berpikir kau pantas mendapatkan perlakuan yang baik.

“Mari kita hentikan obrolan yang tidak berguna. Mengapa kau memanggil kami ke sini? ”

– Fiuh- Aku sudah menunggu dengan penuh semangat karena saya belum pernah kedatangan tamu istimewa selama setidaknya dua puluh tiga tahun. Tunggu sebentar. Aku harus mengajarimu apa itu sopan santun pertama. ”

Ketika orang lain menutup telepon, San melirik ke bawah gunung. Biyeon menyentuh bilah pedangnya dengan ekspresi cemas.

T-T-T-Teu-

Di tanah tempat mereka berdiri, getaran terputus-putus terasa. Uap abu-abu yang tidak menyenangkan naik dari tanah.

Gedebuk-

Suara sesuatu yang besar, keras, dan berat memukul sesuatu bisa terdengar di kejauhan. Fluktuasi gelisah terus bergema. Tak lama kemudian, bumi di bawah mereka mulai retak dan terbuka. Ribuan ‘benda’ berbahaya bermunculan dari makam, menciptakan lautan hitam. ‘Benda-benda’ itu memiliki kulit ungu basah dan mata abu-abu. Mata bersinar mereka melihat ke arah San dan Biyeon mengancam.

***

Anak-anak Count dan kru konvoi lainnya membuat keputusan. Mereka memutuskan untuk meninggalkan hotel mewah tempat mereka menginap dan pindah ke hotel yang lebih murah, di mana mereka bisa tinggal lebih lama di kota. Sebelum membuat keputusan, sebagai kebiasaan, saudara-saudara mengumpulkan anggota kru dan meminta pendapat mereka. Itu adalah pertemuan yang dihadiri oleh para pejuang, musisi, dan pedagang.

Pertama, mereka mendefinisikan masalahnya.

‘Apakah kita akan menunggu atau tidak? Jika kita menunggu, di mana kita akan menunggu? Bagaimana kita bisa memastikan keselamatan kita sendiri? Bagaimana biaya akan ditanggung? Apa yang harus kita persiapkan jika kapten akan segera kembali? Bagaimana mereka akan menghubungi mereka, bagaimana mereka harus membagi dan mengatur ke dalam kelompok, dan dalam situasi terburuk, bagaimana mereka akan kembali ke rumah?’

Daftar hal-hal yang mereka diskusikan sangat panjang. Setelah masalah didefinisikan, semua orang terlibat dan mencoba mencari solusi yang mungkin. Anehnya, meskipun kapten mereka telah pergi, metodologi yang mereka ajarkan masih digunakan oleh para kru. Para kapten telah mengajari mereka untuk menjadi lebih ‘efektif’.

Kapten Biyeon sering berkata: “Efisiensi adalah ukuran seberapa baik kalian melakukan sesuatu, dan efektivitas adalah ukuran apakah kalian melakukan sesuatu dengan ‘benar’. Jauh lebih penting untuk melakukannya dengan benar, terutama ketika kalian harus bekerja dengan banyak orang. Misalnya, pikirkan perahu dayung. Jika kalian mendayung cepat sendirian, perahu tidak akan bergerak maju, kalian akan berputar-putar. Namun, jika kalian memperlambat dan mendayung di kedua sisi, kalian akan bergerak maju. Ini untuk menjadi ‘efektif.’ Inilah yang juga harus dilakukan oleh kerja tim. Jika ada dua orang, masing-masing dapat mendayung di satu sisi, tetapi agar perahu dapat bergerak ke arah yang benar, mendayung harus dilakukan secara merata. Itu ‘efisiensi’.”

“Sekarang, mari kita simpulkan,” kata Yuren, Komandan Kompi 1, yang menjabat sebagai ketua sementara rapat.

“Kita telah memutuskan untuk pindah ke tempat yang relatif murah. Tempat itu disebut ‘Wildflower Inn’, dekat kuil Dewi Diana. Kita akan segera pindah.”

“Aku akan menjual ketiga kuda kecuali satu, dan untuk item perdagangan yang tersisa …”

“Masa tunggu kapten adalah satu bulan dan …”

“Selama periode itu, tiga kelompok akan diatur untuk melakukan bisnis dan mencari kargo curian kita …”

“Cara menghubungi setiap grup…”

Setelah keputusan dibuat, tiga saudara kandung Essen, perwakilan pemilik kargo konvoi, mengkonfirmasi keputusan bersama. Pekerjaan itu berlangsung dalam sekejap. Meskipun material Archon yang paling mahal dirampok, sepertiga kargo yang tersisa secara tak terduga berisi banyak barang berharga.

Di satu sisi, ada hadiah dari Marquis Norian, dan di sisi lain, kulit dan tendon Algons dan Alchins, bahan dari tubuh binatang yang tidak dikenal, sisik aneh, gigi, dan permata yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. . Ada banyak barang tak terduga yang terbungkus dalam kargo yang sebelumnya mereka pikir tidak memiliki nilai. Kargo diatur dengan baik seolah-olah ditinggalkan dengan sengaja. Juga, untungnya, barang kargo yang tersisa terlihat cukup mahal.

“Barang-barang ini akan mendapatkan harga yang sangat tinggi dengan sendirinya. Aku tidak yakin kita akan kesulitan membayar bulan depan dan biaya perjalanan kita kembali ke wilayah Essen. Kupikir hanya ada makanan di kargo ini…” kata Yekin dengan ekspresi cerah.

“Aku juga berpikir begitu,” Yeria setuju dengan tenang.

Tatapannya berhenti di sudut di mana dia bisa melihat berbagai botol porselen berisi obat-obatan aneh dan gulungan kulit kebiru-biruan yang digulung rapi di satu sisi. Dia memiringkan kepalanya. Ada cukup banyak barang berharga di kargo yang tersisa.

‘Itu … itu bukan sesuatu yang kami bawa dari wilayah…’

Yeria tahu barang-barang keluarganya dengan baik karena dia menyortir dan mencatat jumlahnya di buku besar.

‘Tapi sepertinya anehnya akrab … Di mana aku melihat itu sebelumnya?’

***

“Ini merupakan panen terbesar dalam sepuluh tahun terakhir. Kerja yang sangat bagus…”

Pria dengan janggut putih dan rambut abu-abu berdiri dari kursinya yang berbulu halus dan berlapis bulu binatang. Dia benar-benar bahagia. Dia adalah pemimpin Guild Kegelapan, ‘Maheim’, sebuah nama yang membuat banyak orang ketakutan. Dia menyambut pria di depannya dengan senyum di wajahnya. Pria di depan adalah yang paling dipercayanya. Jika orang di depannya mencapai Awakening, dia mungkin akan mengambil alih sebagai pemimpin Guild Kegelapan.

Sedum, pria di depan Maheim, diam-diam mengucapkan terima kasih, lalu langsung berbalik dan menginstruksikan bawahannya untuk meletakkan semua barang yang mereka bawa. Di belakang, dua gerobak penuh barang sedang diatur dan dibawa keluar. Ada satu kotak kayu di setiap gerobak. Bawahan Sedum mengeluarkan dua kotak kayu.

“Buka!”

Kotak kayu pertama dibuka sesuai instruksi Sedum. Semuanya dikemas dengan benar, dan kondisinya luar biasa. Di bagian atas kotak itu ada spesimen kulit dan tulang Archon. Wajah Maheim dipenuhi dengan kepuasan. Dia melihat kulit dan tulang Archon sebentar sebelum dia mulai menyentuh dan menariknya.

“Aku tidak percaya. Tulang Archon asli dan kulit Archon asli… Itu juga dikemas dan diawetkan dengan sangat baik sehingga mirip dengan makhluk hidup. Dua dari ini … kita punya dua ini? Apakah kotak berikutnya adalah hal yang sama?”

“Ya!”

“Ayo kita buka juga!”

“Ya.”

Kotak kedua dibuka.

“?”

Mata Maheim berubah. Sedum menyentakkan bahunya. Di dalam kotak, ada sesuatu yang jauh di luar ekspektasi mereka. Ada gumpalan batu dan jerami di dalamnya. Di atas jerami dan batu ada pemberitahuan tertulis.

‘Penyedia: Count Essen

Pembeli: Siapa pun yang membaca catatan ini

Total Faktur: 100.000 Tongbo, namun, dalam hal pemindahan barang secara tidak sah di dalam kotak kargo, akan dikenakan biaya dua kali lipat, 200.000 Tongbo. Pembayaran dapat dilakukan secara mencicil.

Metode pembayaran: Tunai atau Cek

Namun, cek harus dikeluarkan dan dijamin oleh organisasi yang lebih besar dari kerajaan.

Pengiriman: Saat kita bertemu berikutnya… (Jadi, persiapkan terlebih dahulu)

Penanganan Tindakan Pencegahan: Jangan membuka paket individu tanpa izin (Racun dan bahan peledak telah dipasang)

Pembayaran Penalti jika terjadi kerusakan: Produk sampel yang tidak disegel adalah 1/10 dari total kargo. Jika rusak karena penanganan yang ceroboh, 10.000 Tongbo akan diterapkan sebagai kompensasi.’

Mata Maheim beralih ke Sedum. Ada kemarahan yang berkilauan di mata Maheim.

“Kau bilang kau selalu bersama mereka? Bagaimana kau bisa menjelaskan situasi ini?”

Sedum menggelengkan kepalanya. Ekspresinya sangat tenang. Sejak saat dikonfirmasi bahwa masalah kargo telah ditukar, pikirannya bekerja sangat cepat untuk memahami bagaimana dan mengapa. Dia mengingat transaksi antara konvoi dan Akum. Satu-satunya kesepakatan di mana dia sendiri tidak hadir adalah ketika para kapten bertemu dengan Akum di desa mereka. Kargo harus telah dialihkan pada saat itu.

“Ngomong-ngomong, mereka bilang akan melakukan ‘tagihan angsuran’ dengan kita. Aku tidak mengerti apa artinya itu. Saat ini, aku sudah membawa sebagian kargo ke sini tanpa izin mereka, jadi kita harus menunggu mereka datang. Hanya mereka yang tahu lokasi kargo yang tersisa. Kita harus bersiap untuk kedatangan mereka pada akhirnya, ”kata Sedum keras-keras setelah mempertimbangkan pilihan mereka.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset