Etranger Chapter 90


Pilihan – Bab 8

Keduanya berdiri dengan ekspresi tercengang. Hujan berkabut yang terputus-putus turun melalui dunia ilusi yang menghilang dengan cepat.

‘Mereka benar-benar kuat! Apakah ini Sage?’

Hanya ungkapan ‘luar biasa’ yang tepat untuk menggambarkan tingkat kekuatan dan aura musuh. San dan Biyeon merasa tercekik. Tubuh mereka gemetar sendiri. Dengan bibir terkatup rapat, San menatap tiga orang di depannya secara bergantian. Dia berhenti pada orang yang duduk di tengah.

Pria itu, yang tingginya lebih dari dua setengah meter, sedang duduk di batu nisan besar dengan satu lutut ditopang di batu nisan. Leher putih pucat Dite dipegang seperti mainan di tangan kanannya, secara alami direntangkan ke depan di tangannya dengan lutut tegak menopang lengannya. Dite gemetar seperti boneka compang-camping. Kakinya menjuntai di atas tanah dan satu sisi dadanya terlihat melalui pakaiannya yang sobek. Dia membuka matanya, tetapi matanya tidak fokus.

“Mengapa?” tanya Biyeon.

Ini adalah pertanyaan yang memiliki beberapa arti.

“Aku harus mengumpulkan produk cacat yang tidak berkomunikasi secara efektif. Apakah itu mengejutkanmu?” Seorang wanita di sebelah pria raksasa itu berkata. Dia mengenakan gaun one-piece perak abu-abu, yang memamerkan sosok bangsawannya. Namun, ekspresinya dingin dan acuh tak acuh.

Kabut putih naik di atas siluetnya. Dia memiliki kulit merah muda halus yang sedikit terlihat di sepanjang garis bahunya. Kulitnya tidak basah karena hujan. Uap yang naik dari tubuhnya mengeluarkan suasana ungu yang melamun selaras dengan lanskap gelap di sekitarnya.

“Ini seperti pertunjukan horor yang aneh. Malaikat maut kami mengenakan pakaian hitam, sepertinya mesin penuai di lingkungan ini sedikit berbeda?” San dengan ringan menyentuh pedangnya dan bergumam. Bertentangan dengan ucapan sarkastiknya, dia menatap Biyeon dengan cemas. Dia masih membeku karena gugup.

“…”

“Hei! Letnan Kim Biyeon! Bangun dan tenangkan ekspresimu. Bukankah itu hanya berarti kematian? Sepertinya kita benar-benar jatuh ke ujung yang dalam kali ini… persetan…”

“Aku tidak ingin mati sebagai perawan. Jadi kenapa… Tolong, biarkan kami pergi,” jawab Biyeon terus terang.

Biyeon mengerutkan kening pada pria yang memegang Dite. Tubuh Dite, dengan kepala sedikit ditekuk, sesekali kejang-kejang seperti tersengat listrik, berulang kali berkontraksi dan mengendurkan otot-ototnya. Mungkin pria itu sedang bermain-main dengan energinya.

“Kami tidak akan membunuh kalian, jadi jangan takut. Kalian berdua adalah spesimen yang sangat berharga. Kami harus membuat kalian berdua tetap hidup untuk eksperimen yang tepat, ”kata pria lain di sebelah raksasa di tengah.

“Itu kabar baik…”

“Tidak begitu. Menjadi hidup akan membuatmu merasa lebih sakit. Mari kita lihat … Jika kau sudah menjadi Awakened Warrior, maka itu berarti kau telah mencapai tingkat Councilor, jadi kalian berdua tidak akan mati karena kematian alami setidaknya selama seratus tahun. Ada begitu banyak orang lain yang ingin tahu tentang apa yang terjadi di tubuh alian. Mereka semua mengantri, termasuk kami. Bagaimana menurutmu? Tidakkah menurutmu itu akan menyenangkan?”

“Kami akan hidup selama itu? Itu terdengar bagus. Namun, aku tidak ingin hidup sampai usia ketika aku akan membuang kotoranku ke dinding! Kami akan menolak dengan sopan.” San menanggapi dengan tenang dengan nada pahit.

“Jalan untuk menjadi pahlawan tidak diaspal dengan baik. Selain itu, tidak mungkin untuk menghindari kami dengan kemampuanmu. Anggap saja itu sebagai takdirmu. Mereka yang Bangkit dengan nektar hidup lebih baik daripada yang pernah mereka jalani sebelumnya. Bahkan hal-hal yang dilarang di duniamu adalah mungkin. Apa pun yang diperintahkan instingmu untuk dilakukan adalah mungkin. Mengapa kau membenci kehidupan seperti ini?” wanita itu menjawab. Wanita bernama ‘Sil’, kependekan dari ‘Siluroy’, berdiri perlahan, menyapu rambut pirangnya ke belakang, dan tertawa.

“Apa yang bisa kulakukan? Kedengarannya tidak terlalu menarik?” Kata Biyeon sambil melangkah mundur. Dia masih sesak napas. Staminanya belum pulih sepenuhnya.

“Aku penasaran ketika aku mendengar beberapa anak terkenal datang, tetapi tampaknya mereka masih belum terlalu baik. Yah, dikatakan bahwa kalian berdua pandai dengan teknik ilusi dan memikirkan solusi alternatif, jadi kalian berdua tidak bertingkah normal sekarang, kan? Aku menantikan untuk melihat warna asli kalian. ”

Biyeon menatap San. Dia diam-diam melihat pedangnya. Sepertinya tidak ada niat untuk menghindari hal yang tak terhindarkan. Sementara itu, pria lain melompat di depan mereka.

“Kami tidak memperkenalkan diri dengan benar, kan? Pada suatu waktu, mereka memanggil kami Sage. Namaku Sul, dan nama gadis itu adalah Sil. Kami yang akan mengajakmu berkeliling.”

Dia perlahan mengambil satu langkah ke depan. Gerakannya sangat indah. Dia tampak seperti patung laki-laki era Yunani.

“Hentikan gonggonganmu …” Pria di tengah membuka mulutnya. Sil dan Sul berhenti bergerak.

‘Dammusa’, disingkat ‘Dam,’ mengeluarkan aura yang sama sekali berbeda.

Pria itu menjabat tangannya dan melemparkan ‘Dite’ ke samping.

“Bawa dia pergi. Aku benci mereka yang tidak tertarik dengan pekerjaan kita.”

Tubuh Dite terbang di depan keduanya. Tubuhnya berguling beberapa kali di lantai berbatu seperti boneka compang-camping dan kemudian berhenti di depan kaki San. Dite masih gemetar dengan mata terbuka lebar. Leher dan sendi anggota tubuhnya hancur dan terlipat secara acak. Gaun chitonnya sangat robek, memperlihatkan pahanya.

San menatap Dam. Dam tersenyum kembali. Tidak ada perubahan dalam ekspresi San. San membungkuk dengan satu lutut dan memeluk Dite. Dia meletakkan tangan di bawah lehernya, membersihkan rambutnya yang berlumuran darah, dan meluruskan tulang leher dan lehernya. Kemudian dia mulai menempatkan anggota tubuhnya yang tertekuk kembali ke tempat aslinya yang alami. Dia merobek bagian dari pakaian compang-camping Dite dan meluruskan tulangnya yang patah di tempatnya. Dia memeluk tubuhnya, yang masih bergidik karena rasa sakit yang menyiksa.

Kemudian dia memindahkannya ke tempat yang datar. Sage tidak terlalu memperhatikan tindakannya.

‘Kenapa?’ Cahaya sebentar kembali ke mata kabur Dite saat dia masih dalam pelukannya. Bibir kecilnya bergetar sesaat. San tersenyum.

“Masa kontrak kita belum berakhir. Tiga tahun, kan? Sampai saat itu tiba, bukankah seharusnya kita saling membantu dan berjuang untuk hidup? Namun demikian…”

“…”

“Sepertinya kami butuh beberapa saat untuk membalas dendammu. Mohon mengertilah.”

Biyeon mengambil alih San dan dengan hati-hati meletakkan tubuh Dite di tanah kering di dekat batu. Dia mengeluarkan nektar yang dia miliki dan menuangkannya ke mulut Dite untuk memberinya energi.

Gerakan Biyeon lambat, tapi dia terus bergerak. Gerakannya seperti air yang mengalir, terus bergerak. Namun, dalam keheningan, sesuatu yang lain mungkin mengalir. Karena itu adalah cara mereka berkomunikasi…

Tiga Sage memandang mereka berdua dengan penuh minat.

“Tentu saja, mereka berbeda. Bagaimana menurut kalian berdua?”

“Kupikir mereka sedang melakukan percakapan. Itu ada dalam catatan Nil. Sepertinya ada saluran yang kita tidak tahu yang bisa mereka gunakan.”

“Tapi bagaimana mereka bisa begitu tenang? Apakah mungkin untuk mempertahankan homeostasis internal bahkan setelah terkena gelombang ‘Dragon Fear’ yang kita kirimkan pada mereka?”

“Aku tidak ingat ada manusia yang bertindak seperti ini bahkan setelah satu gelombang. Kurasa itu akan sangat menyenangkan dan menarik bagi kita, kan?”

“Ah… mereka sepertinya hanya berada di Akselerasi Tahap 4, kan?”

“Lebih baik seperti itu. Kita harus melakukan pemeriksaan fisik dan membedahnya, jadi kita harus menangkap dan menahannya…”

Sil dan Sul meregangkan tubuh mereka dan berdiri. Di depan mereka, San dan Biyeon mengambil napas dalam-dalam sambil memegang pedang mereka di satu tangan dan saling berpelukan dengan tangan yang lain. Di bahu mereka, hujan berkabut menguap. Aura mendung mereka mulai menyebar seperti badai.

Pilihan – Bab 9

“Apakah kau siap?”

[Jika bukan karena pria ‘Dam’ itu, kupikir kita akan memiliki kesempatan yang cukup bagus.]

Biyeon mengangkat kepalanya dan mengomentari pendapatnya ke San di saluran pribadi mereka.

“Ya… aku merasa tidak enak. Ini seperti aku sedang berjalan menuju kematianku sendiri, kan?”

[Mari kita tetap pada tujuan…] San berkomunikasi secara singkat. Biyeon tersenyum tipis.

“Yah, kita harus melewatinya setidaknya sekali, bukan?”

“Ayo pergi!”

San keluar duluan. Biyeon mengikuti dari belakang. Mereka melepas pakaian berat mereka. Mereka hanya mengenakan pedang, sarung tangan, dan pakaian sederhana. Itu seperti hari itu di alun-alun hutan …

“Mereka tidak ingin menjadi spesimen! Ini terlalu menyenangkan! Sangat menarik!”

Sil berjalan santai dengan tangan di belakang punggungnya. Sul mengikuti dari belakang.

Seolah-olah dia tidak tertarik dengan pertempuran, Dam mengeluarkan kubus yang tampak aneh dan sepertinya mencoba mencocokkan pola yang berbeda, seperti Kubus Rubik modern.

Kwang-

San meledak ke depan setelah menginjak tanah. Biyeon mengikuti dengan seksama. Tubuh mereka sudah berada di Tahap ke-4. Rambut Sil sedikit berkibar saat dia mendekati San yang bergegas.

San mengayunkan pedangnya tanpa ragu-ragu. Sil adalah lawannya. Dia memutar bilahnya pada poros untuk mengiris tubuhnya menjadi beberapa bagian. Dia sudah memecahkan kecepatan suara.

Pedangnya keluar lebih dulu saat suara itu menyusul kemudian. Lawannya adalah seorang wanita dan tidak bersenjata. Namun, serangan agresif San sangat menentukan dan tak tergoyahkan.

Sil mengangkat kedua tangannya dan melambaikannya dengan ringan seolah-olah mengibaskan tetesan air dari dirinya sendiri. Dia menatap San dengan terang-terangan …

Pedang San meluncur mulus di antara jari-jarinya dan menjauh dari target aslinya.

Tetapi…

‘Hoh-?’

Mata Sil tumbuh sedikit lebih besar. Dengan serangan perbedaan waktu, pedang Biyeon datang dari belakang San, menargetkan area dada kanan Sil dengan serangan menusuk.

Di sinilah jantung kedua dari ras ini berada. Bahkan, saat dalam proses bergerak maju, tubuh Sil tiba-tiba bergerak mundur, nyaris tidak menghindari serangan Biyeon.

Namun, karena gerakan berturut-turut lawan berikutnya, Sil harus buru-buru memutar pinggangnya untuk menghindari serangan yang masuk. Pada saat yang sama, pedang Biyeon menggesek ke bawah dari atas seperti kapak.

Sil memutar tubuhnya dan menghindarinya, tetapi aura yang lewat meninggalkan bekas luka di bahu dan kakinya. Ekspresi santai Sil dengan cepat mengeras.

‘Oh! Orang-orang ini lebih kuat dari yang kami duga! Mereka menggunakan tingkat akselerasi yang berbeda dalam serangan berturut-turut…’

Pedang San, yang telah dibelokkan dengan ringan dengan jarinya pada serangan pertama, telah tertekuk dua kali di angkasa dan mendekati Sil dengan kecepatan yang jauh lebih cepat dari yang diperkirakan. Selanjutnya, pedang Biyeon tampaknya menyerang jarak yang lebih besar dengan tikamannya. Mereka berdua menyerang di atas batas yang diharapkan Sil dan Sul.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset