Etranger Chapter 93


Jaringan saraf yang terhubung dengan mereka pada awalnya adalah jalur koneksi yang menghubungkan Sage ke tubuh seluler naga. Memang, jaringan saraf ini adalah tambatan sensorik cerdas yang menganalisis semua hal dan fenomena di dunia. Seekor naga besar dengan gerakan terbatas memiliki lab rahasia terbesar untuk mengumpulkan, menganalisis, dan mencakup semua pengetahuan dan informasi di dunia manusia.

Informasi yang dikumpulkan oleh Sage seperti manusia, yang aktif di dunia sebagai gantinya, menyampaikan data ke tubuh utamanya melalui jaringan saraf ini. Pengetahuan Sage disintesis dan dibagikan dengan otak naga, komputer paling mumpuni yang ada di alam.

Masalahnya adalah kedua subjek uji ini telah menggunakan jalur jaringan saraf untuk mencapai Kernelnya lebih dari sekali, jadi mereka tahu jalannya. Masalah yang lebih besar adalah fakta bahwa bahkan organ inderanya ‘sekarang’ terhubung dengan mereka melalui jaringan saraf ini. Mereka akan memiliki akses ke setiap dan semua yang ada di tubuhnya. Situasi ini muncul karena tingkat analisis mereka terlalu dalam. Pasti sangat menarik…

Jika sistem sarafnya sengaja diganggu, mereka yang sudah bangun dapat melakukan serangan fisik pada bagian mana pun dari sistemnya menggunakan jaringan sarafnya sendiri, menyebabkan tingkat kerusakan yang tidak terduga di tubuhnya. Bukan ini yang diinginkan Siluone. Jika mereka tahu segalanya, apa yang menghentikan mereka…

Siluone, yang merenung lama, menghela nafas. Dia sekarang mengerti situasi keseluruhan dan posisinya yang genting.

‘Kalian berdua sedang memancing.’

Dengan cerdik, mereka telah melemparkan tubuh mereka sebagai umpan.

Dalam proses rumit dan halus dari para Sage yang meniru tubuh San dan Biyeon dan mentransfer data ke tubuh mainframenya, kehendak San dan Biyeon diam-diam menembus ke dalam intinya.

Rangkaian proses eksperimen yang sistematis dan ekspansif yang dilakukan pada langkah 1, 2, 3, 4, dan 5 memberikan kesempatan dan platform belajar yang besar. Selain itu, mereka sudah menemukan cara untuk mempengaruhi sistem sarafnya dan kemungkinan besar fungsi tubuhnya yang lain.

Dari langkah 3, subjek uji dengan jelas merespons eksperimen secara aktif. Pada langkah 4, mereka ‘sengaja’ menunjukkan sesuatu. Pada tahap ini, Sage yang polos dan penasaran terjebak. Siluone juga tenggelam dalam penemuan-penemuan baru dan fenomena menarik.

Catatan analisis sama persis dengan dugaannya. Dia terlalu dalam dan terlalu mempersempit fokusnya…

Siluone mengerutkan kening. Dia pikir dia mengurus perubahan halus dan kemungkinan risiko saat dia pergi dari satu tahap ke tahap lainnya. Dia memikirkan data dan percakapan luar biasa yang dipertukarkan antara dirinya dan para Sage. Dia juga telah membahas perbedaan antara hasil eksperimen dan teorinya selama proses eksperimen. Melalui diskusi mereka, mereka menyelesaikan masalah utama dari kemampuan Sage yang mandek. Mereka hanya perlu ditingkatkan ke platform baru yang sesuai dan mendukung pengembangan keterampilan yang ditingkatkan.

Apakah subjek tes telah ‘sadar’ selama ini? Jika demikian, seberapa banyak yang mereka pahami dan apa yang mereka peroleh dari diskusinya dengan Sage dan dugaan teoretis mereka?

‘Orang-orang ini secara sistematis memahami para Sage, naga, kemampuan kami , dan mempelajari semuanya menggunakan pengetahuan dan sistemku? Dan mereka sudah dalam kondisi Akselerasi selama lima belas hari terakhir …’

Segalanya menjadi sangat jelas bagi Siluone. Sebagian dari dirinya diambil alih. Jika dia bergerak melawan mereka, mereka akan bergerak melawannya pada saat yang sama. Jika penilaiannya benar, mungkin salah satu dari dua otak mereka bisa dihancurkan. Dalam kasus terburuk, otak semua orang akan hancur. Tentu saja, itu mungkin untuk mereinkarnasi mereka. Kecuali untuk sedikit kerumitan karena harus memanggil semua Sage dari dunia manusia untuk cadangan …

Masalahnya adalah sementara itu, dia benar-benar tidak berdaya. Jika salah satu dari manusia mengerikan itu selamat, dia tidak akan pernah aman.

Selanjutnya, Sage yang tidak diperintahkan oleh tubuh utamanya akan jatuh ke dalam kebingungan. Ini bukan ‘hipotesis’ tetapi ‘fakta’. Mereka tidak lagi memiliki mainframe untuk dihubungkan.

Siluone menelan ludah pahitnya. Dia, makhluk yang maha kuasa, merasa menyesal. Karena dia telah mengirim para Sage, yang telah bertindak sebagai perantara bagi San dan Biyeon untuk mendukung sistemnya, dia tanpa sadar memberi mereka akses langsung.

Dia seharusnya tidak memutuskan hubungan Sil dan Sul. Bahkan jika Sage mengetahui tentang klausa ‘penghentian’ antara naga dan ‘Pencipta’ … dia seharusnya mengambil risiko itu …

‘Ini berbahaya … terlalu berbahaya … aku harus menyingkirkan mereka sekarang …’

Namun, Siluone ragu-ragu untuk bertindak. Untuk pertama kalinya setelah berubah menjadi naga sihir, dia memutuskan untuk mempercayai instingnya daripada analisisnya sendiri.

Naluri yang baru muncul dari tubuhnya sangat enggan untuk menyingkirkan kedua orang ini. Itu adalah penilaian yang konyol ketika berpikir secara logis, tetapi ada kemungkinan tertentu bahwa ada ‘sesuatu’ tersembunyi yang melampaui apa yang dia ketahui dan apa yang dia temukan melalui eksperimen dan analisisnya. Kedua orang ini jelas berbeda. Mereka telah berevolusi ke tingkat yang luar biasa, dan yang mengejutkan, mereka mampu menaklukkan efek nektar. Siluone harus tahu bagaimana dan mengapa.

– Fiuh- Untuk menemukan diriku bernegosiasi dengan manusia …

[Haruskah kita mulai dengan masalah keamanan kami dulu?]

Siluone berpikir bahwa suara Biyeon terdengar jauh lebih keras dari sebelumnya.

***

“Itu ceroboh,” gerutu San.

“Aku tidak punya pilihan,” kata Biyeon seolah menenangkan San.

“Harganya sangat… curam…”

“Itu pasti tidak murah.”

Biyeon sedang berjalan sambil melihat lurus ke depan.

“Kupikir kitalah yang hidup dengan semua yang ada di tubuh kita. Nektar, beberapa alat pengukur, semua jenis alat pelacak… kali ini… kita bahkan memiliki ‘bom biologis’… Apa yang akan terjadi selanjutnya? Harus hidup seperti tikus lab atau mengambil risiko pembakaran internal… apa-apaan… aku merasa kotor.”

“Harus ada solusi. Ini selalu menjadi normal baru kita, kan?”

“Apakah sudah seperti itu?”

San tertawa. Tawanya memberikan rasa takut dan suram daripada bersorak.

Matahari pagi terbit di atas punggung bukit dan memasuki pandangan mereka. Tampaknya tirai merah dilemparkan ke bayangan gunung yang tertutup kegelapan, dan semua makhluk hidup di permukaan terungkap ke dunia. Tanah mulai bersinar terang, memantulkan sinar matahari.

“Bagaimana dengan mata kirimu?”

“Sedikit demi sedikit membaik. Sel-sel induk tampaknya telah terdiferensiasi dengan benar. Karena aku melihat gradasi cahaya yang berbeda, tampaknya sel-sel batang mataku telah pulih.”

“Bagaimana dengan lukamu yang lain?” dia bertanya dengan tenang.

“Ini meningkat pesat. Sudah kubilang tidak ada masalah bagiku untuk hamil, jadi, ya… terima kasih,” kata Biyeon dengan tenang.

Tatapan San diarahkan ke punggung bukit yang jauh.

“Sekarang setelah kita menjalani ‘pemeriksaan fisik’, apakah satu-satunya yang tersisa adalah ‘wajib militer’?”

“Dia bilang kita akan berada di garis belakang, jadi itu seharusnya relatif nyaman.”

“Eksperimen ini berhasil bagi kita. Kita dapat memperoleh beberapa hasil. Sangat menyenangkan bahwa kita akan memiliki sedikit lebih banyak kebebasan.”

“Itu karena kita sekarang memiliki daya tawar. Mereka menyadari bahwa tubuh kita berharga.”

“Sekarang … siapa yang harus kita kunjungi lebih dulu, ‘klan seni bela diri tradisional’ atau ‘guild seni bela diri non-tradisional’?”

“Guild non-tradisional akan menjadi yang terbaik. Bukankah kita harus mampir ke Guild Kegelapan? Kita harus melihat Sedum juga…”

“Apakah anak-anak Count masih percaya dan bekerja dengan kita?”

“Aku ingin percaya begitu … begitu banyak waktu telah berlalu, jadi aku tidak akan terkejut jika mereka tidak lagi mempercayai kita.”

Biyeon tersenyum. Dia membawa ranselnya di punggungnya, mengulurkan satu tangan, dan melipat tangannya di sekitar San. San tertawa. Keduanya meninggalkan Sirid Square dengan cara ini.

Ekspresi mereka terlalu cerah. Sepertinya mereka melakukan tindakan yang disengaja satu sama lain. Di belakang mereka, Sil dan Sul berdiri, menatap punggung mereka dengan wajah tanpa ekspresi. Dam tidak hadir.

“Bagaimana perasaanmu?” tanya Sul.

“Aku bahkan tidak bisa menebak. Yang pasti mulai sekarang kita bukan lagi pihak yang dominan secara sepihak. Semuanya bisa berubah tergantung pilihan mereka,” jawab Sil sambil garuk-garuk kepala.

“Mungkin… Aku merasa kita sedang mengalami apa yang terjadi di Pian eksperimental.”

“Apa maksudmu?”

“Apa yang kita ketahui mungkin tidak ada artinya. Mereka sengaja ditangkap. Kau tahu karena kau telah melihat hasil percobaan, bukan? Kekuatan tempur mereka tidak lebih rendah dari kita. Mereka berdua bisa menaklukkan kita kapan saja… apa lagi yang akan mereka kembangkan?”

“Tapi kita sudah memasang alat pengaman pada mereka, kan?”

“Saat itu juga seperti itu di Pian eksperimental. Apakah itu menghentikan mereka?”

“Ya… aku juga merasa gugup.”

Sil menatap Sul. Matanya tampak kehabisan nyawa.

“Aku tidak meragukan niat Ibu… tapi aku tidak bisa memahami instruksinya. Mengapa kita memberi tahu mereka bahwa kita akan menghentikan Sage lain untuk bereksperimen dengan mereka? Mengapa kita melindungi mereka dari orang-orang kita sendiri? Saat kita menganalisisnya, kita menerobos keterbatasan kita sendiri. Peningkatan kekuatan tempur kita akan menjadi keuntungan bagi orang-orang kita…” kata Sil.

“Yah, tidak bijaksana untuk meragukan Ibu kita, kan?” Sul menjawab.

“Namun demikian…”

“Tidak ada gunanya melanjutkan topik ini. Mari kita pergi dari diri kita sendiri. Apakah sel germinal ditempatkan ke dalam kultur?”

“Sudah memasuki tahap diferensiasi.”

“Untuk menciptakan manusia terkuat melalui penyatuan… untuk saat ini, kau akan keluar dari komisi karena kau harus menggendong bayi, kan? Mungkin bahkan menaikkannya untuk sementara waktu juga. ”

“Ibu berkata bahwa kultivasi cepat tidak diperbolehkan, jadi kali ini untuk jangka waktu sepuluh bulan penuh …”

 

Investasi – Bab 1

“Mereka meninggalkan kuburan.” Hanjun melompat dari luar dan memberi tahu Hanyoung.

“Apa yang mereka lakukan di sana selama 15 hari? Jadi, bagaimana penampilan mereka?”

Hanyoung keluar.

“Mereka terlihat seperti backpacker sederhana yang sedang bepergian.”

Semua prajurit Klan Han-Sung mulai bergerak. Termasuk mereka yang bergabung kemudian, totalnya ada lebih dari sepuluh klan. Sangat jarang bahwa begitu banyak Prajurit Klan Han-Sung, yang sering disebut sebagai ‘Tentara Seratus Orang’, akan berkumpul bersama.

Gerbang Sirid Square tidak dibuka pada hari ketujuh, seperti yang diberitahukan pada awalnya, tetapi setelah empat belas hari. Kesabaran anggota Klan Han-Sung hampir mencapai akhir.

***

“Orang-orang Klan Han-Sung?”

San memiringkan kepalanya saat dia melihat jauh.

“Sepertinya begitu.”

Biyeon melambat. Meskipun gerbangnya tidak terhalang, penampilan sebelas klan yang berbaris berjajar, berdampingan dengan kuda, memberikan suasana yang cukup megah dan megah.

Di tengah adalah Hanyoung, ‘Philosopher’s Sword,’ dan APhilosopher’s Sword tingkat kedua, saudara Han Soun dan Han Sohun.

“Kalian semua sepertinya sudah lama menunggu? Apakah kalian semua menemukan sesuatu?” San berteriak.

“Yah, kurasa mereka tidak akan secara terbuka memberitahu orang-orang bagaimana Klan Han-Sung yang perkasa ditipu oleh Guild Kegelapan yang rendah, bukan begitu?” Biyeon berkomentar keras.

“Orang-orang ini… kalian semua tidak terlihat ramah? Mengapa kau melakukan ini? Apakah kalian berkeliling memaksa orang untuk melakukan perintah kalian, apakah itu manusia atau ular? Lagipula aku merasa kotor. Mungkin aku harus menghilangkan stresku?” San menambahkan.

Mata San bersinar. Biyeon menarik lengannya ke tubuhnya dan melipat tangannya di sekitar tubuhnya.

“Apa itu?” San berbisik sambil menoleh dengan wajah mengeras. Biyeon menatap matanya yang terbuka lebar.

“Itu karena aku takut … apakah kau akan marah padaku karena memberitahumu bagaimana perasaanku?”

“Tidak? Aku takut juga. Aku paling takut padamu, “kata San dengan warna yang memudar dari wajahnya.

“Wah, kau benar-benar menakutkan.”

“Jadilah lega. Aku belum gila…”

San menyeka mulutnya dan tersenyum. Itu adalah senyuman yang menakutkan, bukan seperti manusia. Tangan Biyeon, yang memegang lengannya, jatuh ke sisinya. San mempercepat langkahnya. Biyeon dengan sengaja mengangkat mulutnya yang terkulai dan mengikuti dari belakang. Sebisa mungkin, dia akan memasang wajah tersenyum …

Biyeon hanya tertawa. Dia berharap dia tidak akan merasa kasihan padanya lagi. Bagaimanapun, dia masih bisa diandalkan seperti batu. ‘Dia akan bertahan hidup di dunia ini.’ Sekarang, dan di masa depan, dia akan mempertahankan harapan ini.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset