Etranger Chapter 95


“Ngomong-ngomong, tempat yang disebut Sirid Square ini adalah tempat yang sangat aneh, bukan? Dikatakan bahwa itu adalah area yang dikendalikan oleh tentara bayaran yang berafiliasi dengan Klan Ki-Jang. Jadi, aku datang untuk memeriksanya. Aku sangat penasaran. Kenapa kau datang kesini? Aku mendengar bahwa materi Archon yang ditangkap dalam acara berburu sebelumnya dibagikan dengan seseorang bernama Dongye dari Klan Dong-Myung. Orang tua ini memiliki banyak rasa ingin tahu, sulit untuk menanggung orang yang lebih tua, lho. Namun, tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, sepertinya itu bukan perlakuan yang ramah terhadap Klan Han-Sung, ”lanjut Hanyoung.

Mata Hanyoung mulai bersinar semakin kuat. Sedikit auranya mengalir keluar, tetapi sejumlah kecil aura itu saja akan membuat seluruh tubuh seseorang tergelitik.

Seperti yang diharapkan, tubuh San bergetar sejenak. Namun, reaksinya sangat berbeda dari yang diharapkan Hanyoung.

“Apakah kau ingin pergi denganku?”

San perlahan menjauh dari Hanyoung.

“Di mana?” Hanyoung membuka matanya lebar-lebar dan bertanya.

Tubuhnya berbalik sedikit sehingga San memiliki ruang untuk lewat. Hanyoung mengernyit.

Aura yang dia keluarkan dengan mudah dihamburkan oleh lawannya. Selanjutnya, lawannya dengan lembut mendorongnya ke samping dengan auranya sendiri.

“Aku akan mulai dengan Guild Kegelapan. Aku perlu memastikan barang dikirim dengan benar. Aku juga perlu memikirkan kembali apakah aku harus bertransaksi dengan pelanggan yang kasar seperti itu. Bagaimanapun, Guild Kegelapan mungkin sedang menggaruk-garuk kepala sekarang karena mereka tidak tahu apa artinya pembayaran cicilan berbasis kredit. Jika kakek mau, kau bisa ikut dengan kami,” San menawarkan.

“Kamu bisa mengatakan tidak jika kau mau…” kata Biyeon ringan sambil mengikuti San.

Keduanya melewati prajurit Klan Han-Sung tanpa meminta persetujuan Hanyoung. Mereka melewati para pejuang dengan margin terkecil, tetapi tidak ada yang melawan.

“Fiuh- orang-orang kasar ini.”

Prajurit Terbangun Tingkat Kedua, Soun dan Sohun, menyelinap di depan pasangan itu dan menghalangi jalan mereka.

“…?”

San berhenti dan menatap Awakened Warrior tingkat dua berusia 40 tahun, Sohun Han. Biyeon juga mengangkat kepalanya dan melihat ke arah Soun Han, seorang Awakened Warrior tingkat kedua di usia 40-an juga.

San mundur selangkah, berbalik ke samping, dan bergerak maju perlahan. Sohun menghalangi jalannya lagi. Biyeon mundur selangkah dan mengikuti San. Soun melangkah di sebelah Sohun. San berbalik lagi dan mengambil langkah ke arah lain. Langkah mereka diblokir oleh saudara Han sekali lagi.

Untuk sementara, seperti anak-anak bermain, mereka masing-masing berputar dengan cara yang konyol, satu pasangan mencoba keluar dan pasangan lain menghalangi jalan mereka. Prajurit Klan Han-Sung lainnya, dengan ekspresi sedikit geli, berbaris di belakang saudara Han dengan pedang terhunus.

Itu seperti saudara-saudara Han bermain-main dengan anak anjing yang terperangkap. Dengan mata cekung, Hanyoung menatap bentuk yang San dan Biyeon ciptakan dengan gerakan mereka. Sambil mengamati dia terus menggosok punggung tangannya …

San berhenti. Biyeon berdiri di belakangnya.

“Haruskah aku melanjutkan?”

“Tiga putaran lagi.”

“Apakah itu berarti?”

“Kita punya banyak waktu sekarang, bukan?”

“Dan selanjutnya?”

“Aku akan mengikuti petunjukmu.”

Sohun mengerutkan kening saat Soun memainkan gagangnya.

Misi itu adalah tugas yang diturunkan oleh klan mereka, tetapi dua saudara Han lebih tertarik pada orang-orang muda yang menarik perhatian dan rasa hormat dari orang tua mereka, Hanyoung. Saudara kandung sangat menghormati Hanyoung, jadi mereka ingin bertemu dengan orang-orang muda yang luar biasa ini. Namun, mereka tidak tahu mengapa San dan Biyeon bertingkah aneh dan konyol.

Karena itu, mereka memutuskan untuk tidak berbicara dengan anak-anak muda yang kasar di depan mereka. Pasti ada cukup waktu dan kesempatan untuk berbicara satu sama lain selama permainan konyol ini, tetapi saudara kandung itu memutuskan untuk menghalangi jalan pasangan itu dengan tubuh mereka. Namun, apa yang tidak diketahui oleh saudara-saudaranya adalah bahwa tindakan mereka mirip dengan gangster yang beroperasi di Korea, orang-orang yang dibenci San dan Biyeon dengan semangat yang berapi-api.

“Kita telah menyelesaikan tiga lap terakhir,” kata San.

“Kurasa itu tidak bisa dihindari,” jawab Biyeon.

“Apa operasinya?”

“Menerobos akan bagus.”

“Kalau begitu mari kita menerobos! Kita akan melakukan apapun yang kita inginkan. Apakah sudah selesai?”

“Ya, statusnya bagus.”

San mulai berjongkok. Selanjutnya, dia menyeka sarung tangannya dan melihat ke depan.

Tangan kanannya memegang pedang Archon dan tangan kirinya memegang sarungnya. Biyeon menempel di punggung San. Di depan, selusin prajurit Klan Han-Sung menghalangi jalan seolah-olah mereka bersiap untuk scrum dalam pertandingan rugby. Saudara-saudara Han dua langkah di depan para pejuang ini. Han bersaudara memiliki ekspresi nakal saat mereka menatap San dan Biyeon.

San dan Biyeon mulai mengeluarkan aura mereka. Suasana tiba-tiba menjadi berbeda, dipenuhi dengan aura mendominasi yang berbeda dari yang telah dipadamkan oleh anggota Klan Han-Sung. Ukuran dan bentuknya juga berubah menjadi sesuatu yang lebih gelap dan lebih berbahaya.

“Waspada. Mereka berbeda,” teriak Hanyoung dari belakang.

Sohun memiringkan kepalanya. Dia melihat ke sampingnya. Soun Han sedikit mengernyit tapi mengeraskan wajahnya dan melebarkan langkahnya saat dia menembak ke depan dan ke belakang. Ujung jari Hanyoung bergetar saat dia merasakan firasat yang tidak menyenangkan. Ini adalah instingnya yang mendahului pikiran dan hatinya. Dan ketika pikiran menafsirkan insting…

Soun membuka matanya lebar-lebar. Sohun mengepalkan tinjunya. Hanyoung sudah menghunus pedangnya dan bersiap untuk terjun ke medan pertempuran.

 

Investasi – Bab 2

Kwang-

Tanda pertama dari operasi terobosan mereka adalah suara bass yang berat. Itu adalah suara San yang menggulingkan bola kakinya di tanah dan Biyeon menginjak tanah.

Pa-Pat-

Sebelum suara itu, orang bisa melihat pelepasan busur di ujung pedang mereka. Pelepasan menyebabkan cahaya plasma putih berdenyut di sekitarnya. Kemudian, cahaya putih menyilaukan meledak.

“Dengan kebebasan yang nikmat,” dalam kekacauan lampu yang meledak, suara jernih San terdengar.

“Untuk pembebasan yang menyenangkan!” Suara ceria Biyeon mengikuti.

“Ayo pergi!” “Mari kita menghukum bajingan ini!”

Kedua suara itu terdengar bersamaan.

Prajurit Klan Han-Sung menutup mata mereka rapat-rapat. Cahaya putih terus meledak dan berdenyut, untuk sementara melumpuhkan penglihatan mereka. Dua Awakened Warrior tingkat kedua dari Klan Han-Sung juga dibutakan oleh cahaya. Begitu penglihatan mereka kembali, mereka menghidupkan indra mereka. Namun, gelombang kejut yang berat segera tiba, mendorong tubuh mereka ke belakang. Tubuh kokoh mereka dengan mudah didorong mundur hanya dari gelombang kejut.

‘Luar biasa!’

Sohun Han dan Soun Han menurunkan postur mereka secara bersamaan. Dengan mata tertutup, mereka mempersiapkan diri untuk serangan lanjutan musuh. Teknik kebingungan visual semacam ini adalah teknik yang akrab di medan perang. Secara khusus, kombinasi serangan listrik dan senjata jarak jauh adalah spesialisasi yang sama dengan prajurit Klan Dong-Myung.

Kwang-

Alih-alih serangan terus menerus, raungan lain terdengar sekali lagi. Soun membuka matanya lebar-lebar.

Di depannya, seorang pria dan seorang wanita dengan lampu pijar di sekujur tubuh mereka berjalan ‘perlahan’. Mereka perlahan namun cepat maju selangkah demi selangkah. Dia merasa bahwa ada banyak waktu dan ruang untuk bertarung.

“Blokir!”

Tapi tidak ada yang bisa mencegah San dan Biyeon bergerak maju. Semua ruang dan semua makhluk mundur selangkah demi selangkah, sejalan dengan langkah San dan Biyeon ke depan.

“Keu-Keuk-”

Sohun, yang telah memblokir dari depan, mundur selangkah sambil mencoba menelan erangannya dengan tidak berhasil. Semua prajurit dan bahkan kuda mereka terhuyung mundur. Semua orang dan semuanya terdorong ke belakang, kaki mereka menggores tanah. Seolah-olah ada balon di antara kedua pihak yang mendorong satu sisi menjauh.

Soun menyeka keringat di dahinya.

‘Apakah kalian bersaing dengan kami dengan aura …? Melawan lima belas prajurit, termasuk dua Awakened Warrior Tingkat Kedua?’ pikirnya. Gagasan tentang dua orang yang menghadapi seluruh kelompok prajurit dengan hanya aura tampak tidak masuk akal.

San maju selangkah lagi. Pedang Archon di tangan kanannya mulai memancarkan kilatan cahaya. Biyeon mengikuti dari belakang. Dia memegang pedangnya terbalik, ujungnya mengarah ke tanah. Dia mengangkat pedangnya setinggi mata sebelum memutarnya secara horizontal, sejajar dengan tanah.

Semua prajurit Klan Han-Sung terengah-engah. Mereka duduk dan mengeluarkan pedang biru metalik mereka. Mereka saling membelakangi dan mulai membentuk formasi. Tanah mulai bergetar karena energi dan aura yang mereka keluarkan secara kolektif.

Buk-Buk-Buk-Buk-Buk-Buk-Buk-Buk-Buk-Buk

San dan Biyeon terus bergerak maju, selangkah demi selangkah. Klan Han-Sung terus mundur. Namun, jarak di antara mereka mulai menyempit.

Area di mana dua aura bertabrakan dipenuhi dengan energi yang kuat, menyebabkan ledakan terdengar di sana-sini. Tanahnya retak. Melalui celah-celah, angin kencang bertiup. Sohun dan Soun saling mendukung dengan mendorong kembali aura San dan Biyeon, mencoba menghentikan keduanya untuk maju lebih jauh.

Heuk-Heuk-

Senyum dan tawa menghilang dari wajah prajurit Klan Han-Sung. Otot-otot wajah mereka, yang tadinya digunakan untuk tersenyum beberapa saat sebelumnya, sekarang dengan cepat berubah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda. Tendon, vena, dan pembuluh darah mulai menonjol dari kulitnya, siap meledak kapan saja saat mencapai batas fisiknya. Wajah mereka pucat karena kurangnya sirkulasi darah. Pecahan pasir dan pecahan batu mulai mencambuk di sekitar mereka, menciptakan garis merah tebal dan tipis di wajah mereka saat mereka merobek kulit mereka. Angin sudah berubah menjadi merah berkabut dari darah yang dikabutkan yang terperangkap dalam angin yang berputar.

Meskipun para pejuang semuanya adalah veteran yang telah bertempur dalam banyak pertempuran, mereka belum pernah menghadapi situasi yang tidak masuk akal seperti itu sebelumnya. Perbedaan satu tahap dalam kemampuan Akselerasi berarti perbedaan empat kali kekuatan tempur dan empat kali kecepatan. Apa yang dipikirkan anggota Klan Han-Sung tentang keduanya di depan mereka sekarang?

San mengatupkan rahangnya dan maju selangkah lagi. Ruang bertekanan di antara kedua belah pihak menjadi lebih kacau. Prajurit Klan Han-Sung mengatupkan gigi mereka saat mereka mencoba untuk bertahan. Mereka berusaha untuk menahan tekanan, tetapi mereka tidak bisa membantu tetapi didorong keluar. Mereka semua berpikir, ‘Mengapa!’

Segala macam pertanyaan menari-nari di kepala mereka. Mengapa para kapten tidak mengambil alih dan mengayunkan pedang mereka? Namun, kapten Klan Han-Sung tidak punya niat untuk melakukannya. Karena saudara Han mematuhi aturan yang ditetapkan oleh lawan, mengubah aturan bukanlah gaya mereka. Saat ini, ada satu pemahaman. Kedua belah pihak secara implisit setuju untuk berduel melalui aura. Namun, aura kolektif semua prajurit klan Han-Sung kalah dari dua orang ini. Juga, mereka terlambat menyadari bahwa mereka tidak dapat bersaing dengan musuh mereka.

“Mendatangi kami seperti sekawanan anjing …”

Suara San dipenuhi amarah. Namun, bukan kemarahan yang keras tapi tragis.

“Kamu bahkan tidak bisa menangani beberapa langkah ini …”

Suara Biyeon mengikuti dari belakang San.

“Bukankah kalian semua yang berani menghalangi jalan kami? Itu lucu. Apa-apaan, Klan Han-Sung!” San berteriak.

Keduanya tiba-tiba berhenti bergerak maju. Prajurit Klan Han-Sung mengatur ulang diri mereka ke dalam formasi pertempuran. Ruang yang dipenuhi dengan cahaya putih beberapa saat yang lalu menjadi kosong. Kekosongan yang tiba-tiba dan kesunyian yang asing membuat takut para pejuang Klan Han-Sung.

San mengangkat kepalanya. Dia menatap mata tajam Sohun Han. San tersenyum lebar, memamerkan gigi putih mutiaranya. Untuk waktu yang sangat singkat, keseimbangan yang ketat itu pecah seperti kaca. Soun membuka matanya lebar-lebar dengan mulut setengah terbuka. Dia menyilangkan tangannya dan menutupi wajahnya. Dengan satu kaki buru-buru ditarik ke belakang …

‘Philosopher’s Sword’

Hanyoung mengepalkan tangannya. Akal sehat mengalahkan akal sehat. Titik waktu ketika dia bisa campur tangan dalam pertempuran ini telah berlalu. Dia cemas akan sesuatu. Dia masih merasakan gatal di punggung tangannya. Hanyoung membuka matanya lebar-lebar. Saat dia mencoba meneriakkan peringatan…

‘Itu dia! Itu adalah pedang tulang Archon…! Pasti mereka tidak tahu…?’ pikir Hanyoung.

San dan Biyeon mengangkat gagang pedang mereka setinggi mata sebelum meletakkannya secara horizontal, sejajar dengan tanah. Cahaya lain meledak dari pedang tulang mereka. Seperti prisma yang menghamburkan sinar matahari, cahaya itu terpecah menjadi spektrum cahaya tampak. Cahaya berwarna pelangi berubah menjadi gelombang dan berputar di sekitar ujung pedang mereka.

Pedang San memiliki warna biru yang dominan sedangkan pedang Biyeon berwarna merah. Gelombang pelangi berubah warna dan bergetar seperti cambuk.

“Tidak!”

Hanyoung membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu. Tetapi…

“Kami pergi sekarang.”

“Selamat tinggal…”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset