Etranger Chapter 96


Sst-

Pedang San memotong tajam pada bidang horizontal. Cahaya pelangi berkibar dan menyebar. Pedang Biyeon memotong pada bidang horizontal yang lebih rendah. Serangan mereka cepat, dan kecepatan cahaya pelangi berjalan cepat. Aura tajam terbang dengan cahaya pelangi. Itu adalah gelombang cahaya yang tampak tidak menyenangkan.

Soun dan Sohun menurunkan diri untuk bertahan melawan gelombang cahaya pelangi horizontal yang menuju ke arah mereka. Mereka mengayunkan pedang mereka melawan serangan aura yang datang dan bersiap untuk melakukan serangan balik. Namun, gelombang cahaya pelangi lewat dengan ringan tanpa terdifraksi oleh serangan pedang mereka. Seperti gelombang suara lembut, gelombang cahaya pelangi melewati tubuh mereka tanpa kerusakan fisik yang terlihat.

Setelah melewati Soun dan Sohun, gelombang cahaya pelangi mencapai prajurit Klan Han-Sung di belakang mereka. Namun, gelombang cahaya pelangi warnanya kurang cerah setelah melewati Soun dan Sohun. Kedua saudara Han memiringkan kepala mereka. Efek dari serangan ringan ini tidak jelas. Apakah itu debuff? Mungkin pra-serangan yang disamarkan? Sebuah gertakan?

Si-It-

Sekali lagi, suara tak menyenangkan terdengar berturut-turut. San berbaris dengan penuh semangat ke depan sambil mengayunkan pedangnya dari sisi ke sisi. Biyeon mengikuti dengan gaya berjalan ceria, juga mengayunkan pedangnya dari sisi ke sisi.

Warna cahaya yang berbeda terus-menerus terbentuk di pedang mereka, meledak ribuan kali, masing-masing dengan warna yang berbeda. Dari merah ke ungu, dari tidak berwarna menjadi putih, cahaya yang meledak menyebar seperti gelombang. Cahaya yang meledak menangkap spektrum semua warna.

Keduanya berjalan melewati semua prajurit Han-Sung.

“Omong kosong!” Sohun Han berteriak.

Pedangnya jatuh dari ujung jarinya tanpa daya.

“Kenapa ini terjadi…” Soun diam-diam menangis sambil menjatuhkan pedangnya juga. Dia berlutut dengan satu lutut. Sohun juga duduk berlutut dan menatap sosok San dan Biyeon yang lewat dengan sia-sia.

Dia menundukkan kepalanya. Perasaan putus asa yang tak terduga datang menyerbu masuk. ‘Garis’ Akselerasi mereka telah terputus tanpa ampun. Mereka bergantung pada garis ini untuk mempercepat seluruh tubuh mereka. Dengan demikian, dengan garis-garis ini terputus sepenuhnya, mereka tidak dapat melakukan Akselerasi lagi.

Mereka melihat kembali ke pesta mereka dengan ekspresi mendesak. Prajurit Klan Han-Sung memandang klan mereka yang kalah dengan mata penuh ketakutan. Ketika kapten mereka mundur, para prajurit melakukan hal yang sama, tetapi mereka tidak tahu mengapa mereka mundur atau apa yang terjadi pada kapten mereka.

Bagaimanapun, serangan San dan Biyeon telah membuat kapten mereka berlutut. Di belakang, Hanyoung gemetar. Situasinya melampaui harapannya. Tindakan lawan sangat tidak terduga sehingga dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk campur tangan. Dia memegang gagangnya begitu erat sehingga akan patah.

Lawan-lawan ini selalu menyimpang dari harapannya. Apa yang terjadi sekarang tidak terkecuali.

‘B-Bagaimana … bagaimana mereka menggunakan keterampilan Klan Han-Sung?’

Kepalanya berputar seperti orang gila. Meskipun dia dikatakan sebijaksana seorang Sage, dia tidak bisa memahami apa yang baru saja dia lihat. Tidak ada yang bisa ditafsirkan dengan benar, dan akal sehat tidak berguna.

‘M-Mereka … mereka tahu! Mereka tahu mengapa klan kami menginginkan tulang dan material Archon… Tapi bagaimana caranya? Bahkan di dalam klan, hanya sedikit yang bisa menggunakan tulang Archon untuk jenis serangan ini. Pengguna setidaknya harus menjadi Awakened Warrior tingkat ketiga. Gelombang cahaya pelangi yang baru saja melewati… itulah keahlianku! Apakah ini hanya kebetulan?’

Hanyoung menggelengkan kepalanya. Haruskah dia mengikuti mereka? Itu akan curang sebagai pihak yang kalah dalam duel. Haruskah dia menyerah? Itu akan memperburuk keadaan di kemudian hari. Tidakkah dia melihat dengan matanya sendiri apa yang mampu mereka lakukan?

‘Pedang tulang Archon yang dapat memutuskan kekuatan hidup dan mentransmisikan garis Awakened Warriors, dan kulit Archon dan aksesoris yang memblokir bentuk-bentuk serangan itu… Tidak ada yang tahu ini kecuali aku, saudaraku, dan klan inti. Itu ditemukan secara tidak sengaja sejak lama. Dalam kondisi Akselerasi tertentu, tulang Archon bergetar tidak biasa. Ketika getaran ini dimasukkan ke pedang, itu tersebar dalam pelangi cahaya, memiliki efek mematahkan garis Akselerasi dari Awakened Warrior. Dengan kata lain, senjata paling efektif untuk melawan Awakened adalah tulang Archon. Juga, hanya kulit dan aksesori Archon yang dapat memblokirnya.’

Di matanya yang berkerut, orang bisa melihat bayangan dua murid klan yang paling disayanginya yang menatapnya dengan ekspresi tak bernyawa.

“Kita bodoh. Kita terlalu bangga…” kata Hanyoung dengan berbisik.

“Maaf,” kata Soun sambil menundukkan kepalanya dan mulai terisak.

“Kami sembrono dan tidak hati-hati,” Sohun mengambil pedangnya, membungkusnya dengan kedua tangan, dan menangis keras. Dia paling tahu kondisi tubuhnya.

“Sekarang aku tahu mengapa tetua menyuruh kami untuk berhati-hati. Juga, mengapa Anda membeli barang-barang tertentu dengan begitu banyak uang klan meskipun diejek dan ditentang oleh klan lain. Kami terlalu bodoh dan sombong. Jika aku punya kesempatan lagi…”

Hanyoung menelan ludah. Mereka terluka sedemikian rupa sehingga pemulihan tidak dapat dijamin, bahkan dengan semua pengetahuan dan dokter khusus yang dimiliki oleh Klan Han-Sung. Adik laki-laki Hanyoung, yang secara tidak sengaja dibuat Hanyoung menjadi cacat sepuluh tahun yang lalu, masih jauh dari memulihkan kemampuan masa lalunya. Hanyoung menatap dua orang yang bergerak menjauh.

“Aku bodoh. Aku tidak tahu lawan kami atau kekuatan tempur mereka. Keserakahanku membawa ini pada kami. Aku tidak pernah mengharapkan skenario seperti ini. Aku tidak akan pernah berpikir bahwa akan ada orang yang dapat menggunakan keterampilan khusus dari ketiga Klan Absolut, ”gumam Hanyoung.

“Apa yang akan kita lakukan? Apakah kita akan membiarkannya seperti ini?” tanya Hanjun.

“Aku akan mengikuti mereka. Hanjun dan Hanya, ayo pergi bersama.”

“Untuk balas dendam?” Hanya bertanya, meragukan balas dendam itu mungkin.

“Balas dendam?”

Hanyoung menatap Hanya. Dia mungkin tidak mengerti situasinya. Lebih jauh lagi, tidak akan ada kebaikan yang bisa keluar dari pengetahuannya. Sudah ada cukup banyak musuh di dalam klan untuk dihadapi. Berita dan informasi duel ini akan menyebabkan kekacauan lebih lanjut dan perselisihan internal.

“Itu adalah duel yang adil. Mereka bertanya, dan kita menjawab. Untuk alasan apa kita akan membicarakan balas dendam?”

“Kemudian…”

“Pemaksaan melalui kekuatan dan kekuatan tampaknya sulit, jadi apa yang bisa kita lakukan sekarang? Kita harus memohon jika itu terjadi. Untungnya, dari tindakan hari ini, sepertinya mereka tidak mencoba memusuhi Klan Han-Sung, jadi mari kita ikuti saja. Semua orang harus pergi dan menunggu di hotel. Akan lebih baik jika tidak banyak orang yang bergerak. ”

Hanyoung bergerak maju. Kedua cucunya naik ke atas kuda mereka dan segera mengikuti. San dan Biyeon sudah menghilang jauh ke dalam kota.

‘Pembalasan dendam? Bukankah aku menginginkan itu? Mengetahui bahwa mereka tahu bagaimana menggunakan pedang tulang Archon dengan benar, bahkan aku mungkin tidak bisa melawan mereka. Selain itu, ada dua monster ini… situasinya semakin buruk…’ Hanyoung menelan kata-kata ini. Tidak ada gunanya memverbalisasi mereka ke dunia.

***

“Orang-orang itu mungkin mengalami kesulitan,” gumam San dan tertawa.

“Karena mereka tidak memiliki nektar, luka mereka mungkin akan bertahan cukup lama, kan?”

“Kau harus mencampur garam ke dalam makanan agar rasanya lebih enak. Mereka seharusnya lebih berhati-hati. Bagaimanapun, kita harus istirahat. Bagaimanapun, teknik ini memiliki efek negatif yang besar. Setiap bagian tubuhku menjerit kesakitan. Kita telah mengalami cedera pada sekitar 20% dari tubuh kita, kan? ”

“Ya. Aku merasa seperti aku akan mati juga. ”

Mereka mengelilingi pinggiran kota dan menemukan kanopi yang teduh di bawah aliran sungai yang tenang. Biyeon mengeluarkan dua botol seukuran jari dari ranselnya. Cairan merah terang terkandung dalam labu selulosa transparan.

“Sangat lezat…”

“Rasanya seperti cokelat susu.”

Angin sepoi-sepoi bertiup melalui pepohonan. San sedang bersandar di batang pohon dan melihat ke langit.

Tangannya berputar-putar dan bermain-main dengan rambut Biyeon. Berlutut, Biyeon tidur nyenyak dengan senyum cerah seperti anak kecil di wajahnya. Sepertinya dia sedang bermimpi indah.

‘Ya … mari kita lewati rintangan ini juga … teman …’

San memiringkan kepalanya. Bibirnya yang kuat sedikit berkedip.

‘Cintaku…’

San menyipitkan matanya dan melihat ke langit. Awan putih cukup mempesona di langit berwarna giok. Langit sepertinya meramalkan lebih banyak kegembiraan yang akan datang.

 

 

Investasi – Bab 3

Musim panas utara berlangsung singkat. Menjelang makan malam, cuaca sudah sejuk.

Dengan aroma kering jerami bercampur dengan angin yang lewat, sepertinya Musim Gugur dengan cepat mendekat.

Tapi saat ini…

Anginnya menyegarkan, dan matahari terbenamnya indah. Segalanya tampak baik-baik saja di dunia. Kecuali tempat ini. Selalu ada tempat di dunia di mana banyak orang berkumpul tetapi enggan untuk masuk. Salah satu tempat itu adalah pasar ternak. Ada juga dua jenis pasar ternak yang berbeda.

Salah satunya adalah tempat di mana warga biasa dan pelayan keluarga bangsawan, yang disebut ‘orang biasa’, biasanya dikunjungi. Di pasar jenis ini, ternak dibeli dan dijual untuk digunakan segera atau untuk dipelihara di rumah. Dengan kata lain, itu adalah pasar makanan untuk membeli dan menjual unggas atau daging.

Pasar lainnya adalah pasar kuda. Berbagai jenis orang berkumpul di pasar ternak jenis ini. Mereka biasanya pelanggan yang ingin membeli ‘kendaraan’ yang sangat mahal. Oleh karena itu, sering dikunjungi oleh bangsawan, prajurit, dan pedagang skala besar yang memiliki banyak uang. Jadi, di pasar ini, orang-orang memakai segala macam pakaian dan datang dengan banyak pelayan.

Bagaimanapun, karena beberapa alasan, terutama ekonomis, kedua jenis pasar ternak ini selalu ditempatkan berdekatan. Selain itu, ada alasan lain mengapa pasar-pasar ini begitu berdekatan, yang sulit dipahami oleh ‘orang biasa’. Alasan lain ini sama menguntungkan dan operasionalnya dengan operasi ‘publik’ lainnya.

Bahkan di tengah-tengah pasar ternak yang ramai, selalu ada tempat di mana orang-orang langka. Ini adalah rumah sakit ternak dan rumah pemotongan hewan yang terhubung dengan pasar ternak. Terutama, pelanggan dengan status bangsawan tidak akan pernah melihat tempat-tempat ini sepanjang hidup mereka.

Ini adalah tempat di mana orang-orang berpangkat rendah secara sosial dapat menguji peralatan berbahaya, termasuk pedang, tanpa ada yang curiga itu aneh. Oleh karena itu, mereka yang bekerja di bayang-bayang sering mengunjungi daerah-daerah ini tanpa menimbulkan kecurigaan.

‘Pasar Ternak Poramo’

Itu adalah pasar ternak terbesar di Porato City. Dua orang memasuki pasar saat matahari terbenam.

***

“Ini mirip dengan pasar luar ruangan tradisional kita.”

“Cara tawar-menawar mereka sepertinya lebih seperti pertarungan. Aku tidak berpikir orang dapat membeli sesuatu di sini tanpa memiliki nyali untuk kehilangan beberapa anggota badan.”

San dan Biyeon berjalan perlahan dan melihat sekeliling pasar dengan penuh minat. Meski jumlah orang berkurang saat menjelang malam, masih banyak orang yang berkeliaran di dalam pasar.

Awalnya, pasar ini khusus menjual daging tetapi karena lalu lintas pejalan kaki dan keuntungan geografisnya, para pedagang terlihat menjual semua jenis bahan makanan dan barang-barang lainnya. Harga sewa mungkin sangat tinggi untuk menjalankan bisnis di sini.

Pintu masuk ke pasar cukup lebar untuk dilewati dua gerbong. Di sekitar jalan utama, sisi-sisi jalan selalu ramai dengan berbagai kios yang menjajakan dagangannya. Namun, tidak banyak daging yang terlihat, mungkin karena cepat rusak. Sebaliknya, berbagai makhluk hidup yang disimpan dalam keranjang dijual.

“Mereka juga memakan tikus?”

Biyeon membuka matanya lebar-lebar menjadi lingkaran.

“Ada juga ular…”

San mendecakkan lidahnya. Melewati jalan raya ini, mereka menuju pasar yang menjual ternak dengan sungguh-sungguh. Jalan terbelah menjadi dua bagian, kiri ke pasar ternak umum dan kanan ke pasar kuda.

Di jalan ini, orang juga jatuh ke dalam dua kategori. Status dan uang adalah ukuran akurat dari status sosial manusia di pasar ini.

San menatap celah di jalan sambil meretakkan buku-buku jarinya.

Segera dia menegakkan punggungnya, meregangkan, dan kemudian melanjutkan. Menempatkan bibirnya di dekat telinga Biyeon, dia berbisik dengan suara rendah.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset