Etranger Chapter 98


Maheim mengangkat kepalanya. Para komandan dan staf duduk dalam dua baris di depannya. Mereka menunggunya untuk berbicara. Di depan, Sedum duduk diam sambil melihat ke ujung meja. Sekarang saatnya bagi Maheim untuk menggunakan sumber daya dan orang-orang setia organisasinya. Banyak dari mereka adalah kawan seumur hidup yang ‘lengket’. Ini adalah kawan yang akan lari dari sisi lain benua atas panggilannya.

“Ada tiga masalah,” Maheim berbicara.

“Apakah kita mencoba untuk mematahkan leher Kaisar? Jika tidak, tolong beritahu kami dengan bebas. Tidak ada masalah yang belum bisa kami selesaikan sejauh ini,” jawab komandan batalion pertama, ‘Donini’.

Dia memiliki suara yang lembut, meyakinkan dan ekspresi yang hangat. Dia sudah menjadi prajurit berbakat yang telah mencapai kondisi Awakening tingkat pertama. Dia juga bertanggung jawab atas informasi dan intelijen karena sifatnya yang halus dan detail.

Maheim tertawa. Memiliki rekan seperti ini sangat menghibur.

“Seperti yang kau tahu, ini tentang barang-barang Count ini. Ini sangat merepotkan. Tidak ada jalan keluar. Pertama, Klan Han-Sung akan segera mencari kita, tapi kita tidak punya cara untuk menjawab pertanyaan mereka. Jika kita tidak memiliki sesuatu yang seharusnya kita miliki, akan ada keraguan. Selain itu, siapa yang akan percaya jika kita menjelaskan bahwa kita telah ditipu? ”

Orang-orang batuk di sana-sini di dalam ruangan. Klan Han-Sung adalah lawan yang sangat sulit. Bobot kasus yang diangkat pun tidak ringan.

“Kedua, ada kemungkinan dua orang yang ditugaskan oleh Count Essen akan datang. Menurut informasi Sedum, mereka masih muda tetapi sangat bijaksana dan berbahaya. Masalah bagaimana menghadapinya tanpa mengambil kerugian dalam prosesnya adalah tugas besar lainnya. Akan sulit bagi mereka untuk menemukan tempat ini, tetapi kita harus benar-benar siap dalam hal apa pun. ”

Kali ini, suara erangan terdengar di seluruh ruangan. Erangan itu datang dari ketidakpercayaan informasi Sedum. Bagaimana seseorang di luar organisasi menemukan tempat ini? Juga, bagaimana mungkin dua orang melawan mereka semua?

Wajah Maheim mengerutkan kening dengan canggung. Itu adalah wajah yang dia buat untuk melindungi reputasi putranya.

“Ketiga, kita tidak melakukan hal yang benar pertama kali. Ini berarti barang Count ada di tempat lain. Prestise kita di industri akan turun jika tersiar kabar bahwa kita tidak berhasil dalam operasi kita. Mengingat sudah diketahui bahwa kita telah mencuri barang-barang Count, itu bisa berakibat fatal bagi bisnis kita jika kebenarannya terungkap. Itu akan meninggalkan preseden buruk. Biaya komisi kita juga akan turun. Kami telah mengamankan sandera untuk negosiasi, tetapi aku sangat curiga tentang nilai sandera dalam negosiasi. ”

Maheim berhenti dan melihat sekeliling ruangan.

“Jadi … tentang itu,” komandan batalion kedua, ‘Jessen’ perlahan berbicara. Dia adalah pria kejam yang dijuluki ‘Quiet Butcher’. Dia juga seorang Awakened Warrior yang berpengalaman dalam racun dan ilusi. Dia juga seorang pemimpin pusat di Guild Kegelapan. Meskipun dia berusia lebih dari lima puluh tahun, dia memiliki kekuatan mental yang sangat kuat dan sedingin racun mematikan yang dia gunakan.

“Hanya dua orang yang dipekerjakan oleh Count, dan Count pedesaan pada saat itu. Apa yang begitu sulit? Begitu kita memiliki barangnya, kita bisa melewatinya dengan harga tinggi, jadi… kedengarannya seperti masalah sederhana? Haruskah kita melonggarkan beberapa anak kita yang cepat tangan?”

“Ini tidak sesederhana itu. Lawannya adalah Awakened Warriors tingkat kedua. Aku sendiri pernah mengalaminya. Apakah kau tahu apa artinya tingkat kekuatan tempur itu? ” Sedum berkata sambil mengulangi peringatan yang dia berikan kepada anggota guild lainnya.

“Persetan! Kapan kita hidup dengan pedang kita sendiri? Tidak ada yang bisa menahan rentetan serangan gelap kita setiap hari. Orang tidak bisa hidup tanpa beras dan air, kan? Begitulah dan mengapa Guild Kegelapan kita bisa bertahan di posisi ini. Salah satu dari kita mungkin lemah dalam pertempuran, tetapi gerombolan biadab kita tahu bahwa misi belum selesai sampai musuh terbunuh!” komandan batalion ketiga, ‘Sahyun’, angkat bicara. Dia tampak berusia sekitar lima puluhan, tetapi dia sudah berusia lebih dari delapan puluh tahun. Dia adalah seorang veteran terkemuka di guild dan bibi dari Maheim.

Dia adalah Awakened Warrior tingkat ketiga yang berspesialisasi dalam biokimia. Kemampuan tempurnya terutama menggunakan angin dan bahan kimia. Dia adalah orang yang menakutkan yang bisa menghancurkan apa saja dalam radius 50 meter.

Sedum memejamkan matanya rapat-rapat. Tiba-tiba, untuk pertama kalinya, pikiran bahwa misinya mungkin gagal muncul di benaknya. Pikirannya dengan cepat menjadi kenyataan.

Kwang-

Seolah mengumumkan awal dari kenyataan ini, suara gemuruh bergema di seluruh ruangan. Dengan seluruh dinding hancur, dua orang perlahan masuk, siluet mereka nyaris tidak terlihat di kegelapan malam. Lingkaran cahaya yang mempesona mengelilingi siluet mereka.

Etranger

Investasi – Bab 4

[B304, E403, K234]

[B207, F303, N204]

Kwang-

Dinding kanan meledak. Tatapan semua orang langsung menoleh ke kanan.

Kwang-

Dinding kiri runtuh berikutnya. Semua mata dan kepala bergerak ke kiri. Prajurit Guild Kegelapan menutupi mata mereka dengan tangan mereka dan terhuyung mundur untuk mundur. Kilatan cahaya putih yang terang diikuti oleh angin kencang.

Semua lampu yang menerangi ruang pertemuan yang luas itu padam seketika.

Dua sinar intens menembus kegelapan dan mengalir ke interior. Sinar cahaya menerangi debu tebal yang berputar seperti tornado di dalamnya.

Aura kedua lampu itu berangsur-angsur meningkat saat datang ke arah orang-orang di dalam. Kecepatan di mana aura mendekat sangat menakutkan.

“Menyebar! Pukul itu!” teriak Maheim.

Seperti seorang pemimpin veteran, Maheim menyaksikan situasi yang terjadi dengan mata yang tenang namun menyipit. Pada saat yang sama dengan perintahnya, Komandan Ketiga Sahyun terpental ke udara.

Donini, komandan pertama, bergerak tajam ke kiri. Komandan Kedua Jessen melompat ke depan sambil memegang gagangnya. Gerakan mereka terkoordinasi dan sangat cepat, seperti yang diharapkan dari Awakened Warriors. Itu adalah naluri Awakening mereka. Mereka merasakan dan bergerak sebelum berpikir. Namun demikian…

Sahyun, prajurit Guild Kegelapan dengan peringkat tertinggi, menyipitkan matanya saat berada di udara. Dia sudah bisa merasakan gerakan lawan dengan indranya yang Dipercepat. Ada dua lawan, dan yang mendekatinya adalah seorang wanita. Dia sudah menyemprotkan lusinan jarum dari tangannya. Itu adalah senjata mematikan dengan racun ekstrim yang diterapkan pada mereka.

“A-Apa ini?”

Sahyun, seorang prajurit berpengalaman, terperangah. Lawannya telah dengan tajam menembus ke arah yang berbeda di udara. Dia tidak bisa memprediksi lintasan baru lawannya. Dia mengangkat jarumnya lagi, siap untuk membuangnya kapan saja. Namun, selama keraguan singkat itu, dia merasakan sesuatu melingkari lehernya. Sahyun menoleh ke samping. Itu adalah keterampilan jerat Biyeon!

“Keu-Euk-”

Sahyun mengerang tidak nyaman. Tali di lehernya tiba-tiba ditarik kencang. Dia berteriak sambil membuka matanya. Kedua tangannya mati-matian menggenggam tali yang melilit lehernya erat-erat. Tulang lehernya hampir patah saat dia ditarik ke langit-langit di luar keinginannya. Matanya yang kabur, seolah-olah dia dalam mimpi, menatap pemandangan lain yang terjadi di bawahnya.

Kwa-Kwang-

Di bawahnya, kekacauan terjadi. Pria penyerang itu datang seperti badai. Meja-meja yang diinjaknya meledak seperti petasan ke segala arah. Hanya gumpalan debu yang membuktikan kehadirannya yang singkat di daerah itu.

Donini yang mencoba menghadang penyusup dari kiri, tersapu kembali oleh momentum aura San tanpa bisa mencabut pedangnya. Pada saat itu, San melayang ke udara setelah menginjak meja.

San memutar tubuhnya di udara. Dalam satu putaran, kaki kanannya terhubung dengan bagian belakang kaki Donini, dan pada putaran berikutnya, kaki kirinya terhubung ke dagu Donini. Kaki Donini patah dan pecah berkeping-keping seperti sepotong kayu kering, dan rahangnya pecah seperti kaca. Wajahnya berputar ke satu sisi, memuntahkan gigi patah dari mulutnya.

San membuat revolusi lain di udara, meraih leher prajurit di dekatnya sebelum memutarnya. Menggunakan mundur, dia meluncur di atas meja tengah besar seolah-olah mengendarai kereta luncur, dan hanya dalam satu gerakan, dia tepat sasaran. Maheim, pemimpin Guild Kegelapan, tidak bisa mempercayai apa yang terjadi dalam waktu yang sangat singkat. Di sebelah kirinya, pedang putih telah menembus setengah lehernya. Itu bersinar cahaya pendar. Juga, tangan kanannya tertancap kuat di atas meja dengan belati menembusnya. Tepat di depan wajahnya, San memegang pedangnya di tempatnya dan tersenyum cerah.

“Apakah kau ingin memberi tahu anggotamu untuk mundur? Aku ingin berbicara denganmu, “kata San. Matanya melihat sekelilingnya. Dia menusukkan pedangnya sedikit lebih jauh ke leher Maheim. Darah yang mengalir dari tenggorokan Maheim tampak mengalir hitam melawan cahaya neon pedang San.

Ilusionis, ahli dalam halusinasi dan kontrol psikologis, Jessen menggumamkan sesuatu dengan mulutnya. Saat dia melihat dengan sia-sia pada situasi di mana Maheim disandera, ekspresinya menjadi kaku. Dahinya menjadi berminyak karena keringat. San menggagalkan usahanya menciptakan ilusi dengan senyum cerah.

“Kau seharusnya tahu kapan harus berhenti, bukan? Bukankah kau seharusnya khawatir tentang rekanmu? Jika kau membuat langkah yang salah, maka rekanmu akan mati. Ngomong-ngomong, dewa-dewa kecil yang kau coba ajak bicara itu tidak bisa berbuat apa-apa dan tidak mau mendengarkanmu. Kenapa kau masih mencoba?”

Wajah Jessen memucat saat dia buru-buru melangkah mundur. Roh dan dewa yang dia panggil jelas menolak permintaannya. Dari sudut pandang ‘roh’, kehendak dan kehadiran San jauh lebih besar daripada Jessen, jadi prioritasnya lebih tinggi untuk mengikuti kata-kata San daripada permintaannya.

Semua prajurit tingkat tinggi dari Guild Kegelapan dengan gugup mundur beberapa langkah. Tatapan berapi-api mereka masih tertuju pada San… Dengan semua lampu dimatikan, lingkaran cahaya yang mengelilingi kedua penyusup itu menciptakan efek misterius dan menakutkan, terutama dengan sejumlah besar debu di udara.

Di belakang pria itu, seorang wanita cantik berusia dua puluhan menarik tali di leher Sahyun dan menggantungnya di dinding. Kemudian, menarik talinya kencang, dia secara alami berdiri di belakang pria yang memegang Maheim. Jika wanita itu menarik talinya sedikit lebih keras, tulang leher Sahyun akan patah.

“Kami harus mengambil kembali barang-barang kami. Tentu saja, kau harus mengembalikannya, kan? ” suaranya terdengar.

“Atau, kau bisa membayar sejumlah uang yang diminta…” wanita di belakang berbicara.

“Bagaimana …” Suara gemetar Maheim terdengar tipis.

Dia memilih untuk bertanya daripada menjawab. Dia tidak percaya ini nyata. Seluruh Guild Kegelapannya sangat lemah di depan mereka berdua. Selain itu, dia tidak bisa mengerti bagaimana pertahanan berdinding besi markasnya ditembus dengan begitu mudah. Bagaimana seluruh guild bisa dikalahkan dan hampir dimusnahkan hanya dalam beberapa saat? Bahkan jika dia mati …

San diam-diam menatap mata Maheim. Mata San sepertinya mengatakan bahwa dia punya banyak waktu dan tidak banyak yang bisa dilakukan. Tidak ada terburu-buru lagi. Selain itu, tidak baik untuk terburu-buru. Ada transaksi terpisah dan tujuan lebih lanjut yang perlu dicapai.

“Apakah kau penasaran?” tanya San pelan.

Maheim mengangguk. San menatap Biyeon yang berdiri di belakangnya. Biyeon berbicara dengan jelas, “Orang-orang di industri yang berspesialisasi dalam siluman dan informasi memiliki pola pikir yang sangat mirip. Karena orang-orang seperti kalian melakukan pertempuran yang sensitif secara ekonomi dengan efisiensi yang jauh lebih tinggi, pertahanan juga dibangun dengan cara yang sangat sadar secara ekonomi. Kami datang ke sini lebih awal dan melakukan pengintaian singkat, tetapi tidak ada celah di mana pun. ”

“…”

“Tetapi pola pikirmu juga merupakan kelemahan dan keterbatasanmu. Karena sumber daya tempur tersebar, responsmu agak lambat dan rentan terhadap terobosan skala penuh. Jadi… pilihan kami adalah menciptakan momen kebingungan, diikuti dengan kecepatan, dan akhirnya, hanya meraih angka yang paling penting. Kuharap kau puas dengan jawaban ini.”

“Begitulah. Oke … lalu bagaimana kau menemukan pangkalan ini? Maheim bertanya lagi. Suaranya yang bermartabat kembali. Dia telah melewati titik kematian puluhan kali dalam hidupnya, jadi dia tahu bahwa dia perlu membaca niat San melalui matanya. Dia mengerti bahwa yang diinginkan lawan adalah negosiasi, bukan konfrontasi. Namun, ada sesuatu yang perlu dia periksa terlebih dahulu.

Bagaimana orang-orang ini menemukan tempat ini? Tatapannya mendarat di Sedum. Biyeon tersenyum tipis.

“Faktanya, kami sedikit kesulitan menemukan tempat ini. Aku menaburkan beberapa parfum beraroma yang dikatakan hanya diproduksi di dekat wilayah Count Essen, tetapi aromanya sangat lemah sehingga tidak berfungsi dengan baik. Jadi, kami mencari di seluruh kota. Yah… butuh beberapa waktu, tetapi tidak terlalu sulit untuk menemukan lokasimu. Itu tidak jauh dari akal sehat kami.”

“Akal sehat…?”

“Karena kau adalah kelompok yang mencuri dan menyusup, aku pertama kali mencari melalui tukang kunci yang membuat kunci dan kunci. Di dunia mana pun, profesi membuka rumah seseorang adalah kelompok yang membutuhkan moralitas dan persaudaraan yang paling luar biasa. Begitu tukang kunci di kota ketakutan, dia memperkenalkan kami kepada beberapa teman lamanya. Selain itu, ada pelanggan yang ingin tahu lebih banyak tentang transaksi curang dari kalian orang-orang yang curang, jadi lebih banyak informasi mulai mengalir ke depan … “


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset