Etranger Chapter 99


“…!”

“Setelah itu, kami mampir ke tempat penyamakan kulit. Pakaian atau kantong yang digunakan untuk membawa racun atau bahan kimia abrasif akan membutuhkan pakaian yang dirancang khusus. Kami memberi tahu dia tujuannya dan dia memperkenalkan kami ke toko yang berspesialisasi dalam pakaian custom.”

“…!!”

“Dan kami juga mampir ke toko parfum. Apakah kau tidak menggunakan parfum dan aroma tertentu untuk menyembunyikan bau atau melacak sesuatu? Kami sangat ingin tahu tentang siapa yang secara teratur membeli parfum dan minyak tertentu yang bukan bangsawan.”

“…!!!”

“Kami juga melihat ke banyak tempat lain. Di mana informasi didistribusikan seperti penjual buku, di mana barang curian bisa dijual seperti toko barang antik, dan di mana obat curian dan barang obat bisa dijual seperti toko jamu. Selain itu, kami melihat kota sepanjang hari. Jika ada tempat di mana semua kegiatan ini dapat diintegrasikan, di mana perjalanan ke kota-kota yang jauh dapat menjadi lebih mudah, pertukaran dengan bangsawan sering terjadi, dan di mana seseorang dapat secara diam-diam mengembangkan kekuatan tempur…”

“…”

“Yah… duniamu sederhana. Tidak termasuk guild tentara bayaran dan pedagang, tidak banyak tempat yang bisa kau kunjungi. Sementara beberapa klan terlihat mencurigakan, kami pikir markas Guild Kegelapan tidak akan berada di salah satu dari mereka kecuali jika pemimpinnya adalah orang bodoh.”

“Alasan yang hebat!”

Maheim meratap. Dia benar-benar mengagumi alasan mereka. Bangsawan tidak mengerti logika melakukan bisnis. Selera dan perilaku kaum bangsawan tidak diketahui oleh rakyat jelata. Pedagang tidak tahu logika pengrajin khusus. Pengrajin itu bermusuhan dan waspada terhadap pengrajin lain untuk melindungi keterampilan dan pengetahuan khusus mereka. Kecuali pedagang, hanya sedikit orang biasa yang tahu cara menulis. Jadi, logika Guild Kegelapan tidak pernah benar-benar didekonstruksi seperti yang dikatakan Biyeon. Dalam celah deduksi dan penalaran itu, Guild Kegelapan mereka selalu aman.

“Apakah kau ingin terus berbicara seperti ini? Tanganku mulai lelah.”

San memberi tekanan pada pedangnya. Pedang itu perlahan menggali lebih dalam ke tenggorokan Maheim.

“Kami bisa menjual barang-barangmu… Ini akan sangat membantumu… Ini hal yang sulit bagimu untuk menjual dirimu sendiri,” kata Maheim sambil mengerutkan kening.

“Kau tidak membelinya?” tanya San.

“Kami tidak punya uang sebanyak itu. Tapi kami tahu pelanggan yang memiliki uang sebanyak itu. Dan kami bisa menjualnya dengan harga murah.”

“Kau meminta bayaran?” Biyeon menyela.

“Jika kau mempertimbangkan risiko transaksi, kami harus mendapatkan 20%.”

“Apakah kau pernah merenungkan pencurianmu? Sepertinya penipu ini belum belajar darinya, ”komentar San.

“Itu hanya bisnis. Tidak dapat dimaafkan bagi orang yang tidak memenuhi syarat untuk memiliki barang mahal. ”

“Dan pikiranmu sekarang?”

“Kupikir kau memiliki kualifikasi.”

Maheim tertawa. Lawannya adalah yang terkuat yang pernah dia hadapi. Selain itu, setelah mengobrol, San sepertinya mengerti dunia Maheim. Ada begitu banyak yang bisa dilakukan dengan seseorang yang kuat dan tahu bagaimana bernegosiasi. Selain itu, ada alasan di dunia ini untuk keberadaan Guild Kegelapan. Tetapi…

“Kau menjijikkan …” kata San ringan.

Segera setelah itu, pedang San beredar sekali, dari bawah ke atas dengan suara ‘Sh-Sh’.

Pada saat yang sama, lengan kanan Maheim terlepas dari bahunya. Lengannya tampak melayang di udara sesaat sebelum jatuh ke lantai. Pedang San segera kembali ke leher Maheim. Darah menyembur keluar dari bahu Maheim di sepanjang arteri yang robek. Wajah santai Maheim berubah menjadi biru saat dia melihat kembali ke San.

“Aku bertanya-tanya apakah lenganmu pantas dijepit di sana. Mengapa, menurutmu tindakanku tidak adil? ”

“Apakah kau ingin menjadi musuh seumur hidup dengan Aliasi Guild Kegelapan?” Maheim berteriak sambil menggertakkan giginya.

“Itu tidak banyak bicara… aku bersedia. Lagipula kami punya banyak musuh. Aku bahkan bermusuhan dengan orang yang membuat dunia ini. Maafkan aku. Aku tidak berpikir aku membuat diriku jelas tentang seberapa serius kami. Lain kali, itu akan menjadi tenggorokanmu. ”

San tersenyum cerah. Maheim mengerang dan menggertakkan giginya. Lawan tampaknya memiliki keinginan untuk membunuhnya. Dia ingin Maheim menyerah, bukan bernegosiasi. Namun, Maheim tidak bisa menebak alasan atau niat mereka mengambil tindakan radikal ini.

“Apa yang kau inginkan?”

“Pertama-tama, refleksi dan permintaan maaf.”

“Apa?”

“Kau harus mengembalikan semuanya ke keadaan semula. Apa kesepakatan bagus yang bisa kita buat dengan anak-anak yang tidak tahu cara berefleksi? Kami percaya kami harus diberi kompensasi, bukan membayar komisi. Mengingat kata-katamu, kupikir perbedaan dalam pikiran kita terlalu besar. Kupikir percakapan ini mungkin membuang-buang waktu…”

“…”

“Apakah kau memiliki sesuatu untuk dikatakan lagi?”

“Setelah membunuhku, maukah kau membunuh semua orang di sini?” Maheim bertanya dengan suara rendah. Pendarahannya sudah mencapai titik kritis. Bibirnya sudah membiru.

“Mungkin… jika itu adalah organisasi yang tepat, kami harus membunuh semua orang. Bukankah itu cara terbersih untuk menyelesaikan masalah?” San menjawab dengan datar.

Maheim menatap mata San untuk waktu yang lama. Dia melihat jalan buntu.

“Maafkan aku. Aku akan membayar jumlah kompensasi yang diminta, ”kata Maheim sambil menundukkan kepalanya.

“Untuk kami? Atau untuk anak-anak Count?”

Tatapan acuh tak acuh San tertuju pada Maheim. Maheim merasa seperti es dingin mengalir di punggungnya. Tubuhnya menggigil. Mata lawannya terasa seperti hakim yang mengukur isi ketulusan dan kebohongan. Dia merasakan perasaan takut murni untuk pertama kalinya sejak dia masih kecil. Kengerian itu seperti kesedihan tanpa akhir yang terlihat. Seolah-olah dia dimarahi oleh orang tuanya ketika dia masih muda.

“Maafkan aku. Untuk semua orang. Dan… dengan tulus…”

Ada senyum tipis di mulut Biyeon.

Dengan sedikit investasi, mereka sekarang akan mendapatkan organisasi informasi yang paling kompeten di dunia ini, sesuatu yang sangat mereka inginkan. Ini akan membantu mereka mempersiapkan jenis perang yang mereka inginkan dalam waktu dekat. Biyeon mengeluarkan sebotol nektar dan mengangkatnya ke arah Maheim. Dia akan segera bisa menggunakan lengan kanannya lagi.

 

Investasi – Bab 5

Mereka menyalakan lampu di ruang pertemuan.

Tempat pertemuan besar itu berantakan seperti terkena bom.

San berdiri kembali dengan pedangnya terlepas dari leher Maheim sementara Biyeon berdiri di sampingnya setelah menyelesaikan perawatan Maheim.

Semua prajurit Guild Kegelapan meletakkan pedang dan senjata mereka, tapi mereka masih gugup. Mata semua orang memperhatikan setiap gerakan dan kata-kata kepemimpinan mereka.

Maheim menjentikkan jari kanannya. Rasa sakit di bahunya telah hilang, dan meskipun masih tidak wajar, sensasi di lengannya kembali.

“Fiuh- air kehidupan… Aku benar-benar tidak tahu siapa kalian berdua. Tingkat konsentrasi air kehidupan ini bahkan sulit untuk dikuasai oleh para elit Klan Han-Sung… Faktanya, air kehidupan ini jauh lebih berharga daripada material Archon…” kata Maheim sambil menatap San.

Wajah Maheim bercampur dengan kejutan dan rasa ingin tahu. Dia sudah menurunkan kewaspadaannya. Lawannya tidak ragu untuk menggunakan pedang mereka tanpa pemberitahuan sesaat. Dia mengerti bahwa dia tidak bisa main-main dengan orang-orang seperti ini. Namun, alih-alih menjawab pertanyaannya, San mengangguk ringan dan kemudian berbalik ke tempat lain.

Ada seorang pria yang menghilang selama Maheim dan perawatan komandan batalyon ketiga. Seorang pria terpelajar berusia empat puluhan berjalan menuju San setelah mengangkat tirai pintu.

Dia disambut dengan senyum San.

“Sepertinya kami memenangkan pertandingan ini,” kata San sambil tersenyum.

“Begitulah. Anda berdua jauh melampaui penilaianku, ”kata Sedum sederhana.

Wajah Maheim berubah secara halus. Ekspresi komandan batalion dan pejabat tingkat tinggi lainnya dari guild juga tenggelam dalam-dalam. Namun, San dan Sedum tidak peduli.

“Apakah ini menyelesaikan masalah?” tanya San.

“Aku akan mengikutimu, seperti yang kujanjikan,” jawab Sedum. Dia meletakkan tangan kanannya di dada kirinya dan membungkuk dalam-dalam ke San. Hal yang sama dilakukan untuk Biyeon. Tindakannya adalah apa yang dilakukan seseorang saat memenuhi janji dewa perang.

“Aku berhak tahu apa yang terjadi di sini. Apa artinya ini? Sedum…anakku…” Maheim berbicara sambil memegang tangan kanannya. Suaranya bergetar.

Sedum mendongak dan menatap mata ayahnya. Mata Maheim terus-menerus bergetar, bercampur dengan kesedihan, kemarahan, rasa sakit, dan kecurigaan.

“Bisakah aku berbicara sebagai gantinya?” San berkata sambil menatap Sedum.

Sedum menutup mulutnya saat dia hendak membalas Maheim, ayahnya, dan melihat ke arah San. Dia membungkuk ke arah San, memberikan persetujuannya. Dia tidak akan melanggar kehendak orang yang dia janjikan hidupnya. San tersenyum ringan dan menghadap Maheim.

“Itu … itu adalah situasi yang sama seperti sekarang …”

“…?”

“Saat itu, saat kami menangkap Sedum, dia mengincar barang-barang kami. Sejak kami meninggalkan tanah Count, kami memperhatikan gerakannya sejak awal karena dia adalah orang yang menunjukkan gerakan seorang ahli. Hanya ada orang baik dan tidak bersalah di tanah Count, jadi informasi tentang dunia nyata yang keras sangat sulit didapat. Jadi, pertama-tama kami menawarkan untuk bernegosiasi dengan Sedum. Tentu saja, jaminannya adalah nyawa Sedum sendiri…”

Seluruh tempat itu sunyi saat mereka fokus pada setiap kata San.

“Sedum menyatakan bahwa dia tidak bisa mengkhianati guild dan misinya. Jadi, aku merasa dia lebih bisa dipercaya. Kami bisa memahami situasinya. Bahkan, dapat dianggap bahwa kami berada di industri yang sama. Jadi, kami mengusulkan cara yang masuk akal untuk menerima keinginan dan kebutuhan satu sama lain.”

“…”

“Pertama, kami menuju ke arah yang sama, jadi kami melakukan perjalanan bersama menuju tujuan bersama kami, Porato City. Ada banyak orang yang mengincar barang-barang kami, dan ada banyak musuh yang kuat, jadi itu adalah usaha patungan yang bagus. Sejauh ini, tidak ada alasan bagi Sedum untuk keberatan. Kami pikir usaha patungan itu juga bisa diterima…”

“Hmm…”

Desahan rendah Maheim mengalir keluar saat San terus berbicara.

“Kedua, ketika kami tiba di Porato City, aku memintanya untuk melakukan misi aslinya dengan kemampuan terbaiknya. Aku juga ingin tahu tentang seberapa hebat dan seberapa mampu ‘Guild Kegelapan’ itu. Bagaimanapun, akan merepotkan bagi kami untuk memegang barang-barang berharga seperti itu dan melawan banyak orang yang mengincar mereka di kota. Ada juga situasi di mana kami berdua akan dipaksa meninggalkan hotel untuk urusan pribadi, jadi sebenarnya, kami tidak dalam posisi untuk menjaga barang-barang tetap aman. Juga, kami harus memikirkan keselamatan banyak orang yang kami bawa…”

“…!”

“Jika Sedum berhasil dalam misinya, kami memutuskan untuk datang menemukannya. Jika kami tidak dapat menemukannya, barang itu akan menjadi miliknya. Jika kami menemukannya, dia akan membayar kompensasi yang sesuai. Tentu saja, perjanjian ini harus dirahasiakan dari pemimpin Guild Kegelapan…”

Maheim memandang Sedum. Sedum mengambil tatapan penuh keraguan dari ayahnya dengan ekspresi tenang.

“Tapi, bahkan jika kami menemukan tempat ini, kami tidak akan pernah menceritakan kisah ini jika kami tidak memiliki kemampuan untuk mendapatkan barangnya kembali. Pada akhirnya, bagi Sedum, itu bukanlah permainan yang akan merugikan organisasinya. Bahkan jika guild lain seperti Guild Kegelapan telah mencuri barang-barang kami, hari seperti hari ini pasti akan datang.”

“Hu-Uh!”

“Singkatnya, Sedum percaya pada kemampuan dirinya dan ayahnya, dan kami percaya pada kemampuan kami. Kami melakukan yang terbaik untuk satu sama lain, dan hasil pertandingan sama seperti yang kau lihat hari ini. Namun, kami juga melakukan segala upaya untuk menghindari bahaya. Tidak ada ruginya bagi kami jika kami tidak dapat menemukanmu. Jumlah yang kau ambil adalah jumlah yang kecil, dan aku akan memberikannya kepada Sedum sebagai bonus. Aku tidak akan terlalu asin. Kau akan mendapatkan 10% dari total penjualan.”

Cerita San sudah berakhir. Maheim memandang Sedum dengan mata tenang. Kemarahan yang meluap dalam dirinya beberapa saat yang lalu telah menghilang. Sebaliknya, sebagai gantinya, kepercayaan dan kasih sayang yang mendalam mengisi tempatnya. Juga, sedikit kelembapan terbentuk di sekitar matanya…


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset