I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 03

Pertunjukan Harus Dilanjutkan

Di dalam kabin yang bingung, orang-orang berdebat dan saling menjatuhkan.

“Apa yang sedang kamu lakukan? Tekan tombolnya sekarang juga!’

“Minggir! Jika Anda tidak menekannya, aku akan melakukannya!”

“Apakah kalian semua gila? Mereka juga belum menekannya. Ada apa denganmu?”

“Jika kita sedikit terlambat, kita semua akan mati! Anda harus menekannya terlebih dahulu! ”

Dua kapal.

Dua bom

Dua tombol.

Kapal yang menekan tombol bisa hidup ‘tanpa syarat’.

Namun, saat Anda tidak menekan tombol, Anda ‘bisa mati’.

Padahal, jika Anda memikirkannya secara rasional dan realistis, tidak ada alasan untuk menekannya.

Jika ada tombol di depan Anda, tidak ada yang akan menekannya kecuali ada orang gila yang ingin menekan semuanya.

Situasinya tidak seperti “Yah, hanya ada tahanan di kapal lain sehingga bajingan gila itu akan menekannya!”

Tapi juga tidak “Kedua kapal akan meledak jika Anda tidak menekan bom!”

Jadi jika Anda memikirkannya secara rasional, itu adalah kemenangan jika Anda tetap diam. Tidak perlu menekannya.

Kemudian! Jika Anda memikirkannya secara rasional, tidak ada alasan untuk menekannya, atau tidak bisakah Anda menghentikan mereka untuk berpikir secara rasional?

Jadi agitator aku dengan cepat memulai penghasutan dan pemalsuan!

“Aku bilang mereka akan menekannya! aku tahu segalanya!”

“Betul sekali! Kita harus menekannya terlebih dahulu untuk bertahan hidup! Apakah Anda memiliki jaminan bahwa mereka tidak akan menekannya? Di dunia ini, kamu membunuh atau dibunuh!”

Itu sebabnya aku menempatkan agitator secara merata di dua kapal.

Bahkan sebelum orang dapat berpikir secara rasional, mereka akan menyebarkan desas-desus bahwa jika mereka tidak menekan tombol terlebih dahulu, mereka akan mati.

Akibatnya, orang yang bermental lemah akan langsung merasa cemas dan takut.

Penilaian rasional akan kabur dan akhirnya berubah menjadi kegilaan kolektif.

“Ayo tekan dulu sebelum mereka melakukannya!”…

Tentu saja, bagaimanapun, sekarang cenderung mengarah pada pertarungan antara akal dan kepekaan.

Sensibilitas, yang takut dengan hasutan, akan memberitahu mereka untuk segera menekan tombol itu.

Namun, seiring berjalannya waktu, itu akan menjadi ‘rasa’ yang muncul di benak mereka.

Mengapa?

Karena lambat laun mereka akan sadar seiring berjalannya waktu.

“Kapal lain masih belum menekan tombol!”

Jeritan wanita itu mengguncang aula.

Betul sekali.

Orang-orang mulai menyadari seiring berjalannya waktu.

Pihak lain belum menekan tombol untuk meledakkan kapal mereka.

Jika Anda memikirkannya, tidak ada alasan bagi mereka untuk menekan tombol.

Panggung yang aku atur sempurna.

Pertama, aku menghubungi orang-orang untuk membawanya ke kapal dan kemudian memutus Internet.

Wifi? LTE? Tidak ada yang akan bekerja.

Orang-orang yang melihat ponsel mereka akan berpikir bahwa ponsel mereka mati.

Dan pada saat yang sama, aku menyiarkannya secara langsung.

Jadi ini adalah pertunjukan yang sudah aku rekam sebelumnya.

Ada bom di kapal Anda sekarang.

Jika mereka meledak, Anda semua akan mati.

Tapi ada detonator di kapal.

Namun, detonator di kapal Anda bukan milik Anda tetapi detonator bom di kapal lain.

Jika Anda menekannya, orang-orang di sisi lain akan mati.

Tapi ya ampun! Detonator Anda ada di kapal lain.

Bahkan jika Anda tidak menekan tombol, siapa yang tahu? Kapal di sebelah Anda mungkin menekannya.

Apakah akan menekan tombol atau tidak. Lakukan sesukamu.

Batas waktu adalah 30 menit. Semoga beruntung.

Dan kekacauan pun dimulai.

Itu seperti perang.

Para kapten disiksa dengan detonator di kabin kapten dan para penumpang menangis.

Ya. Ini adalah adegan.

Adegan yang sangat ingin aku arahkan.

Dalam film lain yang aku tonton sebelum aku jatuh ke dunia ini, adegan terbaik dari film tersebut adalah pertarungan antara Batman dan Joker.

Memilih antara dua kapal di tengah malam.

Meskipun itu antara kapal tahanan dan kapal pesiar, dan latar belakangnya adalah pada malam hari di film.

Karena keadaan orang dewasa, aku tidak bisa menerapkannya secara akurat.

Maksudku, tidak ada yang namanya kapal tahanan di Seoul.

Kalaupun komik ini tentang pahlawan dengan kekuatan super, kapal tahanan pada dasarnya tidak ada di Seoul, Korea Selatan.

aku pikir ketegangan dramatis mungkin sudah sedikit berkurang.

Nah, ada cara lain untuk melakukannya.

Fiuh, sangat sulit untuk mempersiapkan ini.

Tidak seperti itu, orang menggunakan smartphone di dunia ini saat ini, jadi aku harus memblokir semuanya.

Ada begitu banyak pahlawan tingkat rendah lainnya di negara kecil ini, aku harus menjaga mereka agar tidak ikut campur.

Kehidupan seorang penjahat juga tidak mudah.

Omong-omong… Mari kita lihat, apakah mereka masih bertarung?

Ya, kapal pertama masih berjuang.

Aku tahu itu. Seperti yang aku rencanakan.

Bagaimana dengan yang kedua?

“Jika menurutmu kita harus menekan tombolnya, angkat tanganmu.”

Oh… Orang-orang menutup mata dan mengangkat tangan.

Kapten sedang menghitung.

Apa ini? Ini bahkan bukan pemilihan ketua kelas di sekolah dasar.

Tuhan. aku merasa sedikit pusing.

Bahkan jika ini yang aku maksudkan, itu masih agak tidak masuk akal.

Mengalihkan pandanganku dari beam proyektor, aku melihat ke arah Stardus yang berdiri jauh dariku.

Dia masih fokus pada layar dengan wajahnya yang kaku.

Wow.

Tapi serius,

Dia sangat cantik.

Stardus, karakter utama komik [Stardust!].

Karakter utama dalam salah satu dari beberapa komik pahlawan yang digambar oleh penulis Korea.

Dan komik pahlawan Korea pertama yang sukses secara komersial.

Bintang. Nama aslinya adalah Shin Haru.

Rambut pirang mengkilap yang bersinar seperti cahaya bintang.

Setelan lateks merah memeluk seluruh tubuhnya.

Dan visual yang sangat cantik.

Wah, serius…

Mungkin karena aku akhirnya bertemu dengan karakter favorit aku di kehidupan nyata.

Melihatnya secara pribadi seperti ini membuatku merasa seperti aku bisa mati dengan bahagia sekarang.

Tentu saja, ini belum waktunya untuk mati.

Astaga, apakah aku terlalu banyak menatap?

Dia mulai memelototiku.

“…Apakah kamu pikir kamu akan pergi setelah semua ini?”

Suaranya juga cantik.

Ahem, saatnya aku mengubur pikiran-pikiran itu, dan berkonsentrasi pada pekerjaanku lagi.

kataku dengan riang.

“Ya ampun, kata-katamu membuatku sedih. Sejujurnya, apakah aku memberi tahu orang-orang untuk menekan tombol dan mati? Apa yang aku lakukan? aku hanya melemparkan mereka detonator, dan mereka membuat keributan untuk menekannya sendiri.”

Setelah mengatakan itu, aku tersenyum padanya.

Sejujurnya, karena aku memanipulasi situasi dengan menempatkan orang di sana, aku merasa bersalah.

Tapi itu tidak masalah, selama mereka tidak tertangkap! Betul sekali.

Stardus masih memasang ekspresi kesal di wajahnya.

Aku terus berbicara dengannya.

“Jujur, aku pribadi sangat tertarik dengan Anda, Nona Stardus. Dari apa yang aku lihat, Anda adalah pahlawan teladan.

Tiba-tiba, dia melihat ke arahku seolah-olah dia tidak yakin dengan apa yang aku bicarakan.

Haruskah aku mengatakan sesuatu yang lain padanya?

“Dalam sebuah wawancara dari masa lalu, Anda mengatakan semua manusia memiliki keberanian untuk mengorbankan diri mereka di dalam hati mereka. Itu pepatah yang bagus. Aku harus berdiri dan bertepuk tangan begitu mendengar kata-katamu.”

Sekarang, mari kita tertawa sekali lagi di sini.

Satu detik, dua detik, tersenyum, lalu bicara lagi.

Ketuk, jentikkan jari saya.

Saat aku menjentikkan jariku, lampu yang sudah terpasang di belakang mulai menyinarinya.

Saat dia mengerutkan kening pada cahaya yang tiba-tiba, aku melanjutkan pembicaraan.

“Jadi kali ini, aku akan memberimu satu kesempatan.”

“Bisakah kamu mengubah orang-orang egois itu, Stardus?”

Segera setelah aku mengatakan itu, kamera menyala lagi. Pertunjukan mungkin telah beralih ke tempat ini lagi, bukan situasi kapal pesiar lagi.

Ini akan disiarkan ke semua orang, termasuk orang-orang di seluruh negeri dan penumpang di kapal.

“Ya, 20 menit… telah berlalu. 10 menit lagi! Pahlawan kita Stardus memiliki sesuatu untuk dikatakan! Tolong dengarkan! Perhatian, penumpang!”

Segera setelah aku selesai, kamera mulai mengarah ke arahnya.

Stardus tampak sedikit terkejut dengan situasi yang tiba-tiba.

Tapi, seperti yang diharapkan dari seorang pahlawan profesional. Dia dengan cepat mengetahui apa yang sedang terjadi dan mulai menatap lurus ke kamera.

Dan dia angkat bicara.

“Halo semuanya. Ini adalah pahlawan kelas-A, Stardus.”

Lalu tiba-tiba, dia mulai berpidato.

“Semuanya, apa pendapatmu tentang orang di sebelahmu?”

Bahkan dalam situasi yang tiba-tiba seperti itu, dia berbicara secara alami tanpa mengguncang suaranya.

Jadi singkatnya, apa yang dia katakan adalah bahwa orang di sebelah mereka juga adalah keluarga yang penuh kasih bagi seseorang. Bahwa Anda harus mempercayai orang lain. Berbahagialah orang yang percaya. Dia mengatakan kepada mereka untuk tidak khawatir. Nah, sesuatu seperti itu.

Pidato singkat tiga atau empat menit.

Setelah pidatonya, yang sangat menarik sampai akhir, aku mematikan kamera.

Dan melihat situasi di ruangan itu…

Beberapa orang berdiri dan bertepuk tangan sambil menangis.

Para kapten berteriak hore dan melemparkan detonator ke laut tanpa ragu-ragu. Hah?

Mereka tiba-tiba semua bernyanyi dan memuji kemanusiaan bersama, dan kemudian 30 menit telah berlalu.

Penumpang yang selamat menangis kegirangan dan saling memberi selamat. Erm… Itulah yang aku maksudkan tetapi entah bagaimana itu sedikit terlalu dramatis. Itu seperti film 80-an tentang patriotisme.

Bagaimanapun, Stardus tampaknya lega bahwa semua orang selamat.

Ini akan diupload di Youtube besok. [Jepang kaget, Eropa kaget dan AS iri K-Hero!. Para penumpang dipersatukan dalam air mata oleh kata-katanya!]. Seperti ini.

Baiklah, saatnya untuk mulai berakting lagi.

aku secara alami mengarahkan kamera ke kami …

Oke, pergi.

Dengan ekspresi kaget, aku melihat ke dinding tempat video itu terpantul dan sedikit memutar tubuh saya.

“A-Apa? Ini tidak mungkin terjadi. Manusia-manusia egois itu…”

Aku bergumam seolah-olah aku sangat bingung. Dengan suara yang sedikit lebih keras, sehingga kamera dapat menangkapnya dengan baik.

“Tidak mungkin…”

Oh tunggu.

Tidak mungkin ini tidak terjadi.

Beberapa penumpang dan kapten adalah orang-orang yang aku sewa. Ha ha.

Bagaimana jika mereka menekan detonator meskipun aku sudah memasukkan agitator?

Biasanya, sebuah pertunjukan harus direncanakan dengan matang.

Ini sebagian besar terjadi berbeda dari apa yang dimaksudkan oleh produsen.

Tapi selalu bersiaplah untuk variabel.

Untuk menghindari itu, jelas aku harus mengendalikan situasi.

Kapten, penumpang.

Skrip yang aku buat.

Sekarang, aku harus berakting dengan baik.

pikirku, berpura-pura menatap Stardus dengan tatapan panik.

Stardus, Stardus. Shin Haru.

Wanita yang selalu di bawah tekanan dan dirugikan dalam komik aslinya.

Jangan khawatir.

aku akan memastikan Anda hanya berjalan di sepanjang jalan yang menyenangkan.

Manipulasi dan mengarahkan.

Kebohongan dan penipuan.

Apapun yang bisa aku lakukan.

Mari kita lanjutkan dengan akting lagi.

“Ini tidak mungkin terjadi… Apa yang terjadi di sini?!”


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset