I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 04

Seni Melarikan Diri

“Hahaha… Ini tidak mungkin terjadi.”

Angin dingin bertiup di atap.

Aku berdiri di sana, tertawa seperti aku sudah gila.

“B-Manusia bukanlah makhluk yang tidak mementingkan diri sendiri, tahu! aku pikir mereka akan menekan tombol tapi bagaimana! Kenapa mereka tidak menekannya?”

Aku mulai berbicara pada diriku sendiri seperti orang gila.

Melihat ke langit, tanganku melayang di udara.

Dan pada saat yang sama, aku menghentikan tanganku dan menatap Stardus, yang berdiri di depanku.

“Oh”

Kata-kata singkat saya.

Melihat Stardus, kataku.

“Itu karena kamu.”

Tentu saja, itu bukan karena Stardus.

aku memerintahkan para kapten untuk melemparkan detonator ke laut tepat setelah pidato pahlawannya.

Tapi itu rahasia antara kapten dan aku.

Di depan kamera yang disiarkan langsung di seluruh negeri.

Aku berpura-pura tidak tahu apa-apa.

Seolah-olah terorisme ini gagal berkat pidato Stardus.

Aku menggerakkan bibirku.

“Semua orang tiba-tiba menjadi bersatu setelah pidatomu.”

Dan aku tertawa seperti orang gila.

“Ha ha ha. Hahahahahahahahaha! Hahahahahahahahahahaha!! ”

Astaga, ini sangat memalukan.

Aku menahan rasa maluku dan terus tertawa seperti orang gila.

Stardus menatapku seolah dia melihat seorang maniak.

Ugh, tahukah kamu bagaimana perasaan seorang penggemar ketika karakter favoritnya menatapnya dengan wajah mencemooh?

Aku tertawa untuk sementara waktu.

Alasan mengapa dia tidak mendatangi aku saat aku sedang sibuk tertawa adalah karena detonator di tangan saya.

Dia tidak bisa bersantai sampai kapal datang ke pelabuhan, dan semua orang turun.

Aku membuka lagi setelah tertawa beberapa saat.

“Oke. Baik. Kurasa aku meremehkanmu. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan orang lain. Anda tidak akan hanya mencerahkan publik dengan satu kata, kan?

Hmm.

Kami mempunyai masalah.

aku mulai tidak tahu apa yang aku bicarakan.

Siapa aku di kehidupan aku sebelumnya?

aku adalah pria Korea biasa.

Maksudku, di depan monster yang bisa membunuhku dalam lima detik hanya dengan satu sentuhan, aku tidak terbiasa berbicara dengan lancar ketika seluruh bangsa memperhatikanku.

Sampai sekarang, aku mengatakan apa yang aku siapkan tetapi aku mulai kehilangan akal sekarang.

Anginnya sangat dingin, dan aku kedinginan.

Aku seharusnya memakai heattech di bawah jubah.

Tunggu, kenapa aku mengkhawatirkan ini sekarang…

aku kacau. Aku perlahan kehilangan akal sehatku.

Aku harus bersiap-siap sekarang.

Siap untuk apa? Siap untuk melarikan diri.

“Ehem, ehem. Salahku. Stardus, kurasa aku meremehkanmu. ”

“….”

“Aku tidak akan bersikap mudah padamu lain kali. Kalau begitu, sampai jumpa di lain waktu!”

Melihat ke kamera, aku tersenyum sekali lagi.

Kemudian menghilang dengan kamera.

Itu berarti aku berteleportasi dengan jubah aku menghadap ke depan.

Akan ada banyak polisi di sekitar sini, jadi aku harus berteleportasi jauh ke suatu tempat di dekat tempatku.

Astaga, aku butuh banyak energi untuk berteleportasi ke sana. aku akan berbaring selama tiga hari ke depan.

Mas, hidup ini tidak mudah.

“Kamu bajingan!”

Saat dia menyadari bahwa aku akan melarikan diri, dia berlari ke arahku dalam sekejap.

Yah, tidak ada kesempatan. Sampai jumpa.

“Kalau begitu, selamat tinggal.”

Di akhir kata-kataku, aku menghilang.

***

[[Eksklusif] Terorisme di tengah hari, tidak ada korban.]

[Siapa penjahat kelas A, Egostik? Media sedang mencoba mencari tahu.]

[[Breaking News] Pernyataan dari Asosiasi Pahlawan. ‘Kemampuan penjahat tampaknya adalah telekinesis dan teleportasi.]

[Membajak radio saat ini… Apakah keamanan Siaran Korea akan baik-baik saja?]

[Siapa itu “Stardus, pahlawan yang menjadi sasaran penjahat pembajakan radio? Lihatlah prestasinya.]

[Penumpang dan kru, keluhan kecemasan dan gangguan panik. Menolak untuk diwawancarai.]

Hari itu, artikel mengalir ke negara itu.

Sebuah peristiwa yang tidak biasa terjadi dalam kehidupan sehari-hari.

Tidak seperti serangan teror lainnya terhadap daerah tertentu atau orang tertentu, kali ini serangan itu disiarkan langsung ke seluruh bangsa, yang membuat penjahat perbedaan besar dari teroris lainnya.

Singkatnya, orang-orang memiliki perhatian mereka pada aggro.

Seluruh bangsa menjadi sadar akan kejadian itu dalam sehari dan penggerak utama, penjahat Egostik, dan pahlawan yang menghadapinya, Stardus, langsung menarik perhatian.

Tidak hanya Korea tetapi juga media asing yang memperhatikan insiden berskala besar tersebut.

Asosiasi Pahlawan Korea memuji, “Dengan kinerja pahlawan kelas A Stardus, kami dapat mengakhiri serangan tanpa korban”, semua artikel keluar seperti itu.

Video lengkap dari insiden sensasional itu menduduki puncak tangga lagu Youtube yang paling banyak dilihat secara real-time.

Banyak tempat sudah mulai mengunggah postingan yang merangkum dan menganalisis sang penjahat Egostik.

Dan tentu saja, di antara para analis, ada Asosiasi Superhero Korea.

***

“Oke, mari kita mulai briefingnya.”

Asosiasi Pahlawan Korea.

Di lantai atas, sebuah pertemuan sedang berlangsung.

“Penjahat baru telah terungkap, namanya Egostik.”

“Jenis kelamin diyakini laki-laki Korea, dan tampaknya berusia awal hingga pertengahan 20-an.”

“aku tidak tahu tentang lokasinya, tetapi mengingat konsentrasi semua insiden di Seoul, ada kemungkinan besar dia tinggal di Seoul.”

“Tolong lihat materi tentang penampilan penjahat itu.”

Informasi yang dibagikan kepada semua orang yang menghadiri pertemuan tersebut termasuk foto-foto dari depan dan samping.

Dia memakai seragam serba hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki. Jubah hitam yang terlihat seperti mantel panjang, dan jubah hitam.

Dan topeng yang menutupi separuh wajahnya. Di bawah foto itu tertulis catatan kaki, “Walaupun hanya menutupi separuh wajahnya, diduga sulitnya mengidentifikasi wajahnya karena gangguan fungsi kognitif.”

“Sampai sekarang, dia telah membunuh dua orang. Seorang penjahat kelas-A dan kelas-S. Keduanya tampaknya terbunuh oleh kompresi atau ledakan kepala oleh telekinesis, dan itu dianggap sebagai serangan mendadak karena tidak ada cedera di tempat lain.

“Menurutmu seberapa kuat telekinesisnya?”

“Aku… belum yakin. Pertama, menghancurkan tengkorak lawan yang tak berdaya yang tetap diam menjadi dua bagian adalah sesuatu yang bahkan bisa dilakukan oleh kelas-C. Tentu saja, jika lawannya melawan, itu bahkan bukan pekerjaan mudah untuk kelas-A. Tapi diperkirakan dia menyerang saat mereka tidak berdaya.”

“Hmm. Apakah itu berarti dia adalah kelas C?”

“Kami juga tidak bisa memastikan itu. Karena ada juga kemungkinan penjahat itu tidak menggunakan kekuatannya dengan sengaja saat menyerang.”

“Oke. Terus berlanjut.”

“Ya. Meskipun Egostic sendiri hanya membunuh dua penjahat… Sepertinya dia juga mencoba membantai warga biasa dengan terorisme massal.”

Saat pengarahan berlangsung sejauh itu, keheningan menyelimuti ruangan. Alasan mereka berkumpul disini adalah karena kejadian kemarin.

“Oke. Mari aku selami dan jelaskan tentang kejadian kemarin, yang disebut ‘Percobaan pengeboman kapal pesiar di Sungai Han’. Pertama-tama, bom-bom itu tampaknya telah dipasang terlebih dahulu, dan setelah dibongkar, itu dipastikan sebagai bom dengan daya ledak kuat yang cukup untuk menghancurkan kapal menjadi dua. Belum diketahui di mana ini diperoleh. ”

Presenter, yang telah berbicara sejauh ini, minta diri sejenak. Dia meneguk air dan mulai berbicara lagi.

“Dan pembajakan radio. Tidak pasti bagaimana radio itu dibajak dan disiarkan melalui teknologi keamanan terbaru. Tidak ada log yang tersisa, dan kamera juga dipindahkan oleh penjahat, jadi kami belum bisa memverifikasinya.”

“Beberapa orang mengatakan bahwa dia mungkin memiliki kemampuan yang berhubungan dengan radio. Namun tidak ada data tentang negara adidaya yang terkait dengan teknologi informasi. Dan juga tidak ada kasus tentang memiliki tiga kemampuan sekaligus, jadi itu hanya spekulasi.”

“Pertama, menurut aku Egostic memang memiliki kemampuan karena dia dengan mudah menangkap gelombang radio dari tiga stasiun penyiaran. Juga, transmisi itu sendiri tidak diblokir oleh kami, Egostic menghentikan siarannya sendiri setelah insiden itu, jadi itu mungkin.”

“Oke, aku mengerti. aku pikir aku mengerti sekarang setelah mendengar dari kalian. ”

Presiden asosiasi memotongnya. Presenter membungkuk sekali dan kemudian kembali ke tempat duduknya.

Di meja panjang, hanya kata-kata presiden yang terdengar.

“Penjahat ini adalah perencana dan menyimpan banyak informasi. Dia bisa mengetahui tempat persembunyian dan identitas penjahat kelas A dan S dan bisa meretas gelombang radio stasiun sesuka hati. Lalu apa lagi?”

“Ya.”

Presenter sebelumnya yang baru saja duduk angkat bicara.

“Juga… Sepertinya dia menepati kata-katanya. Faktanya, ketika tidak ada seorang pun di kapal yang menekan tombol, dia membiarkan mereka hidup. Dan yang paling penting adalah dia terobsesi dengan Stardus.”

Saat dia mengakhiri kalimatnya, mata semua orang tertuju pada seseorang yang duduk di ujung meja.

Mereka melihat ke arah Stardus, pada Shin Haru, yang sedang menghadiri pertemuan.

Stardus, yang menerima perhatian semua orang, angkat bicara saat semua orang memandangnya.

“Ya itu betul. Untuk beberapa alasan, dia meninggalkan aku pesan di tempat pembunuhan seorang penjahat, dan dia menargetkan aku dalam situasi ini.

“Kamu tahu kenapa, Stardus?”

Haru hanya menjawab dengan tenang atas pertanyaan presiden.

“Aku tidak tahu.”

“Yah … Itu hal yang sangat aneh untuk dilakukan.”

Setelah mendengar jawabannya, presiden asosiasi mulai menggelengkan kepalanya dan beralih ke topik yang berbeda. Bukankah tepat untuk menempatkan peringkatnya sebagai kelas-S, daftar yang paling dicari? Tidak, itu hanya upaya untuk membunuh warga, dia belum benar-benar melakukannya, dan terlalu dini untuk menilai dia sebagai kelas-S karena kita tidak tahu seberapa kuat telekinesisnya…

Diskusi panas berlanjut sepanjang malam.

***

Pada waktu itu.

Di sebuah apartemen studio kecil yang hanya beberapa kilometer dari lokasi penyerangan.

“Ya ampun… Sial, aku merasa ingin mati.”

Aku hanya merengek di tempat tidurku.

Tidak mudah untuk hidup sebagai penjahat.


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset