I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 06

Eliminasi Imitasi

[Pengikut Egostic menyebabkan serangan bom di pusat kota Incheon. Mereka sekarang mengklaim menyebabkan lebih banyak ledakan dengan bom ditempatkan di gedung. Mereka saat ini duduk dan berbagi keinginan mereka untuk mati tanpa kondisi tertentu. Diperkirakan setidaknya tiga orang telah meninggal hingga saat ini.]

Aku mengerutkan kening saat Seo-eun menunjukkan berita itu padaku.

Siapa para bajingan itu? Mengapa mereka menjual aku sambil menyatakan diri mereka sebagai pengikutku?

Dan apa? Mereka bahkan menyebabkan korban? Mereka membunuh orang?

Sesuatu berputar di dalam diriku.

Kemarin aku berusaha keras untuk meningkatkan kesadaran dan menciptakan citra publik saya.

Dan semuanya berantakan pada hari berikutnya.

Apakah Anda tahu bahwa Anda melewati batas, Anda bajingan?

Beraninya kau menggunakan namaku dan menyebabkan terorisme?

Dan dengan cara yang tidak beradab dan kejam. Cara dangkal yang sama sekali tidak cocok untukku!

“……”

Dan orang-orang telah meninggal.

aku bersumpah pada diri sendiri bahwa aku tidak akan pernah menyebabkan korban pada orang-orang saat aku berjalan di jalan penjahat ini.

Tapi tiga orang telah meninggal.

Dan sekarang aku yang harus disalahkan karena pengikut aku melakukannya.

Kehidupan mereka bertiga.

Dengan wajah kaku, aku berkata pada Seo-eun yang duduk di kursi.

“Seo-eun, bantu aku sekali lagi. aku harus berurusan dengan anak-anak nakal itu dan melakukan sesuatu tentang akibatnya. ”

“Aku tahu itu akan terjadi, jadi aku mempersiapkannya sebelumnya.”

Seo-eun mencari melalui laci dan menyerahkan telepon kepadaku.

Sambil memegangnya di tanganku, aku berjalan menuju lift.

“Ha ha ha.”

Aku memaksakan tawa.

Dengan serius.

Bekerja tanpa henti dua hari berturut-turut agak terlalu banyak.

***

Asosiasi Pahlawan Super Korea.

Namun, tidak ada yang menyebut mereka seperti itu, Asosiasi Pahlawan.

Saat ini, suasana Asosiasi Pahlawan sangat intens.

“Bagaimana situasi saat ini?”

Mendengar pertanyaan dari suara berat presiden, agen yang duduk di depan dengan cepat angkat bicara.

“Para penjahat masih melakukan aksi duduk di tempat kejadian. Saat ini, aku yakin ada sekitar 300 sandera yang diisolasi di dalam gedung.”

“Ada korban tambahan?”

“Belum.”

“Oke, aku mengerti. Apakah para pahlawan sedang dalam perjalanan?”

“Kami memiliki pahlawan kelas C dan kelas B yang siaga. Tapi mereka mengancam akan meledakkan bom, jadi sulit untuk didekati.”

“Sialan, bajingan-bajingan itu. Apakah Egostik itu membawa mereka ke sini? ”

“Kami sedang menyelidiki hubungan mereka … tapi kami masih belum tahu.”

“Baiklah, aku mengerti. Oh ya. Dimana Stardus sekarang?”

“Dia sedang memperhatikan situasi di dekatnya. Dia mungkin akan melakukan serangan mendadak dalam keadaan darurat.”

Seperti yang dia katakan.

Shin Haru, Stardus, mengamati situasi dengan seksama dari atap gedung terdekat.

‘Sialan, apa yang harus aku lakukan …’

Alasan mengapa Asosiasi Pahlawan ada sederhana.

Sulit bagi polisi, yang hanya warga biasa, untuk menangkap penjahat lain yang dapat menggunakan kekuatan super.

Secara teknis, mereka ingin menggunakan negara adidaya untuk menangkap negara adidaya.

Terorisme pada generasi ini hampir seluruhnya disebabkan oleh orang-orang yang memiliki kekuatan super.

Sebagian besar terorisme disebabkan oleh mereka yang ingin memamerkan kekuatan mereka, membenci dunia, atau yang telah dibangkitkan sebagai penjahat.

Jadi, ini adalah terorisme pertama yang disebabkan oleh orang-orang biasa yang tidak menggunakan kekuatan super.

Alasannya adalah…

“Egostis, bajingan itu.”

Shin Haru menggertakkan giginya.

Pria itu jelas tidak menggunakan banyak kekuatan super, tetapi dia masih menginspirasi orang lain dengan cara dia menekan pahlawan hanya dengan bom.

‘Tidak. Itu karena apa yang terjadi pada hari berikutnya setelah apa yang dia sebabkan.’

Ya, kemungkinannya akan agak tinggi.

Atau bahwa dia mengorganisir terorisme skala besar lainnya dalam satu hari, yang tidak mungkin.

Kejahatan yang direncanakan adalah bukti diri.

‘Seharusnya aku membunuhnya kemarin… Tunggu, itu?’

Begitu dia menemukan sesuatu, dia mendapat telepon dari telinganya.

[Stardus, pria egois itu akhirnya muncul. aku ulangi. Egostis sendiri tampaknya muncul di tempat kejadian. Saat ini, penjahat sedang melakukan video langsung dirinya di Youtube. Silakan periksa segera.]

Bahkan tanpa mendengar panggilan mendesak dari markas, Shin Haru bisa melihatnya saat ini.

Karena itulah dia, Egostic berdiri di depan gedung tempat para penjahat menyandera.

“Youtube…?”

Salah satu kontak dari markas memang mengatakan bahwa dia sedang melakukan video langsung di Youtube.

Dia buru-buru menyalakan ponselnya dan masuk ke aplikasi.

Video saat ini menduduki puncak tangga lagu di halaman utama.

[LIVE Egostik]

Dia mengklik video itu.

***

Sebuah bangunan yang penuh dengan ketegangan dingin.

Jalan yang tidak bisa dilihat siapa pun.

Sesuatu yang hitam muncul.

Jubah hitam menutupi seluruh tubuh.

Rambut hitam terlihat seperti pakaian.

Dan setengah topeng menyembunyikan wajah.

Ya, ini aku, Egostik.

[Apa ini?]

[Sial, siaran langsung penjahat]

[aku pikir bajingan egois ini sedang streaming langsung terorisme sekarang.]

[Penjahat terbaik dari generasi ini, Egostik. Ha ha ha ha]

[Aku tidak ada hubungannya hari ini, tapi sekarang ini akan menjadi menarik.]

[Ada begitu banyak bajingan gila di ruang obrolan. Ini TKP, dasar brengsek.]

[Tentu, selama itu bukan aku~~~~]

[Second☆Hand♧Mobil#Volk%Swagen♡On@Sale×Right₩Now□It’s☆The♧Last#Chance%Selling♡It@Right×Away₩Silahkan□Hubungi☆Kami♧Sekarang>>>0703461555<<< [Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo.] [Sial, ruang obrolan ini kacau.] [Apakah Youtube tidak akan melepas ini?] [Memikirkan pembajakannya kemarin, Youtube mungkin tidak bisa melepaskannya.] …Dan pemandangan aku berjalan adalah live streaming di Youtube. Telepon syuting diperbaiki dengan telekinesis saya. aku tidak punya pilihan lain karena aku harus menghidupkan kembali reputasi aku yang tampaknya berantakan. Aku mengintip ke ruang obrolan, dan aku mulai menyesalinya. Bagaimanapun, aku terus berjalan. Pada titik tertentu, aku berdiri di depan gedung. Saat aku masuk tanpa batasan apa pun, bagian dalam yang gelap menarik perhatian saya. Banyak orang sedang duduk di dalam. Dan orang-orang yang berdiri mengenakan pakaian dan topeng hitam seperti saya. Bukan topeng yang menutupi separuh wajah tetapi menutupi seluruh wajah mereka. aku masuk melalui pintu masuk ke lobi gedung besar. Memegang senjata di tangan mereka, mereka terkejut melihat aku pada awalnya. Segera setelah itu, beberapa orang bersorak ketika mereka mengenali aku melalui jubah hitam dan topeng setengah saya. Kemudian sebuah suara dari salah satu teroris bergema. Dia menatapku dan berkata dengan suara lucu. "Pahlawan kita, Egostik, datang untuk bergabung dengan dirinya sendiri!" Ha… Ada apa dengan para bajingan ini? Kenapa aku yang merasa malu? Dimulai dengan orang yang berbicara lebih dulu, para pengikut mulai bernyanyi bersama. “Egostis! Egois!” "Ia datang! Dia benar-benar datang!” “Wooooooooo!” Para perusuh mulai meneriaki saya. Para sandera hanya berjongkok di antaranya. Bahkan jika aku memutuskan untuk menjadi penjahat. aku juga warga negara Korea biasa sampai aku datang ke sini. Ada sesuatu yang terbakar di dalam diriku. Hei, kalian anak-anak nakal yang bodoh. Ini hanya kerusuhan. Itu tidak memiliki perasaan tekanan kuat, ide orisinal, atau tekanan psikologis. Terorisme dangkal yang hanya menggunakan ketakutan dan intimidasi yang mendasar. Anda menyebut diri Anda pengikut aku tetapi menjual nama aku dan membuat kekacauan ini? aku belum mengatakan sepatah kata pun sejak aku memasuki gedung. Aku hanya menoleh perlahan dan hati-hati membaca wajah mereka. Jubah hitam dan topeng. Mereka semua memegang senjata. Dan salah satu dari orang-orang ini pasti memegang detonator di suatu tempat. [Yang berdiri di arah jam 3 memegang detonator.] Sebuah suara berbicara dari earphoneku. Seperti yang diharapkan, Han Seo-eun memang seorang hacker jenius. Dia tahu persis apa yang aku butuhkan. …Meskipun aku tidak tahu bagaimana dia mengetahuinya. Di antara tempat mereka berdiri, itu penuh sesak dengan orang-orang. Sekitar 300 orang, kurasa. “….” Sekarang, apa yang akan kita lakukan dengan anak-anak nakal ini? Hmm baiklah. Pertama, mari kita tertawa. "Haha, hahaha." Aku menunduk, terkikik lalu tersenyum. Dan kemudian aku tertawa lagi. “Hahaha, hahaha! Hahahahahaha!” Aku tertawa seperti orang gila. Di dalam gedung yang sunyi, hanya tawaku yang terdengar. Para pengikut yang memproklamirkan diri juga diam seolah-olah mereka melihat sesuatu yang aneh. Setelah tertawa terbahak-bahak, aku berhenti dan berbicara. “aku mendengar sesuatu tentang 'pengikut saya'… jadi aku datang. Itu, itu…” Ketegangan menyapu ruangan saat kata-kataku mengalir keluar. “Kamu melakukannya dengan sangat, sangat baik! Bagus sekali!" Para pengikut tampaknya langsung lega ketika mereka mendengarku. Ya, santai sendiri. Seorang pria, yang tampaknya menjadi pemimpin di antara mereka, angkat bicara. "Ha ha ha! Terima kasih Pak! Kami bergairah dari Egos–” “Sungguh luar biasa …” Aku memotongnya dengan dingin. Dan aku memasukkan tanganku ke dalam mantel. “Omong kosong yang sangat bagus–” Saat aku berbicara, aku meraih pria yang tampaknya adalah pemimpin dan pria yang memegang detonator dengan telekinesis saya. "-sekarang juga," Kemudian aku mengambil pistol dari mantel aku dan menembak mereka berdua. Bang. Suara yang begitu menyenangkan. Berkat telekinesisku, dua dari mereka tertembak dengan menyedihkan dan pingsan saat berdarah. “AAAAAAAAAAH!” Para sandera mulai berteriak saat melihat orang-orang yang pingsan dan suara pistol. Berdiri di antara pengikut yang memproklamirkan diri menyembunyikan wajah mereka di balik topeng, aku mengembalikan pistol saya. Sekarang, saatnya untuk 'Pendidikan Moral'.


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset