I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 08

Pertama Kali dalam Sejarah

300 orang.

300 orang, cukup banyak siswa sekolah menengah.

Fakta bahwa begitu banyak orang berkumpul bersama berarti banyak hal.

Apakah tempat itu memiliki banyak ruang untuk mereka, atau mereka terjebak bersama.

Dalam hal ini, mungkin keduanya.

Sejumlah besar 300 orang berkumpul berdampingan di ruang besar.

Begitu banyak orang berkumpul pada saat yang sama tetapi tidak satu pun dari mereka yang membuka mulut.

Lalu apakah sepi? Tidak, bukan.

Karena wanita yang meratap di depanku.

“Waaaaaah! Waaaaaaaah! Waaaaaaaaaaaa.”

Berhentilah menangis, kumohon.

[Dia menangis dengan sedih.]

[Dia membunuh tujuh anggota dari sisinya. Itu adalah sesuatu yang pantas untuk di tangisi. Ha ha ha]

[Apakah dia akan segera mati? Dia cantik. Itu terlalu buruk.]

[Kamu anak nakal gila. Apakah Anda tidak melihat sandera menggigil,,,, Ini bukan film.]

[Ya, selama itu bukan aku~~~~]

[aku tidak berpikir dia akan membunuh para sandera.]

[Melihat wanita itu menangis dengan sedih, aku sangat khawatirㅜㅜ]

[Dengan serius. Wanita itu juga seorang teroris, dasar bocah gila Hahahaha.]

[Ini bahkan lebih menarik daripada TV terestrial. Sangat menyenangkan. Ha ha.]

Melihat komentar lagi untuk melihat bagaimana suasananya,

aku menyadari bahwa aku tidak perlu melihatnya lagi. Kepalaku berputar.

“Waaaaaaaaaaah.”

Pertama-tama, wanita ini lebih meresahkan.

Apa yang harus aku lakukan? Dia sangat keras.

Haruskah aku membunuhnya saja?

Tidak, tapi setidaknya aku harus memperingatkannya. Bagaimanapun, aku seorang pria terhormat.

Aku berjongkok di depannya dan mengambil pistol yang dia jatuhkan.

Saat aku tetap rendah, aku melakukan kontak mata dengan wanita itu.

Saat mata kami bertemu, aku tersenyum lembut padanya dan berkata,

“Jika kamu terus menangis, aku akan menembakmu.”

Ketika aku berpura-pura menembak dengan pistol sebagai lelucon, dia mulai panik dan mencoba yang terbaik untuk berhenti menangis.

…Bisakah orang menahan air mata mereka dengan meletakkan kepalan tangan di mulut mereka? aku tidak yakin.

Bagaimanapun, itu menjadi lebih tenang dari sebelumnya.

Mendengarkan cegukannya di belakang, aku berdiri di depan para sandera.

Sungguh pemandangan yang luar biasa ketika 300 orang berjongkok dan melihat ke arah saya.

Mata mereka dipenuhi ketakutan.

aku bertanya-tanya mengapa tetapi kemudian aku menyadari bahwa aku baru saja membunuh tujuh orang di depan mereka.

Seberapa sering orang melihat orang lain tertembak, berdarah, dan pingsan dalam kehidupan nyata?

Tunggu, atau itu hal biasa bagi orang-orang di dunia ini?

Ini adalah Seoul.

Ekonomi terbesar ketiga di Asia dan kota teroris terbesar ketiga.

Anehnya, kota ini dianggap sebagai ibu kota Korea dengan banyak pahlawan dan penjahat dengan kekuatan super.

Bagaimanapun, orang-orang terlihat sangat gugup.

aku berbicara keras kepada mereka.

“Baiklah baiklah. Halo semuanya. Aku adalah penjahat kelas A, Egostic. Senang bertemu denganmu.”

Menggunakan telekinesis saya, aku memperkuat suara aku lebih keras sehingga semua orang dapat mendengar saya.

Suasana menjadi lebih dingin ketika aku selesai berbicara. Semua orang tampak gugup. Ayo. Aku tidak akan menyakitimu.

[Aku yakin dia akan mengatakan ‘Sekarang, bunuh satu sama lain’!]

Melihat komentar, aku bisa mengerti mengapa.

Menurutmu aku ini apa? aku bukan psikopat seperti itu.

…Kalau dipikir-pikir, aku memang mengatur adegan di mana siapa pun di antara dua kapal yang membunuh yang lain terlebih dahulu akan hidup. Astaga, baiklah, burukku. Salahku.

aku berkata kepada orang-orang yang gemetar.

“Pertama-tama, aku ingin meminta maaf kepada semua orang di sini. Aku sangat menyesal.”

Aku membungkuk 90 derajat.

…Betulkah. aku bahkan menggunakan telekinesis aku untuk menjaga busur aku pada sudut yang tepat. Detail seperti ini penting.

Ketika aku tiba-tiba membungkuk untuk meminta maaf, aku bisa merasakan orang-orang menahan napas.

Aku menegakkan punggungku dan melanjutkan.

“Meskipun aku tidak melakukan ini, aku merasa bertanggung jawab besar atas kejahatan peniru yang dilakukan oleh preseden saya.”

Mulut para sandera terbuka lebar.

Tiba-tiba, suasana mulai ribut.

[?????????]

[Apa yang dia bicarakan?]

[Apakah ini … penjahat? Jadi apa penjahat yang aku lihat sejauh ini?]

Jendela obrolan terkejut.

Beginilah reaksi orang tua ketika melihat putra mereka yang selalu membuat masalah, tiba-tiba kembali dengan membawa surat penerimaan dari Seoul National University setelah belajar keras selama 50 hari.

Apakah atau tidak, aku terus berbicara.

“Menerima sandera adalah sesuatu yang tidak akan aku lakukan, jadi kamu bisa kembali ke rumah sekarang. aku akan mengirimkan $1000 kepada Anda masing-masing yang menderita karena saya, jadi tolong periksa akun Anda.”

[??? Omong kosong apa ini???]

[Memberikan kompensasi atas kerusakan? Persetan Hahahahahaha.]

[Bu, aku akan menjadi sandera ketika aku dewasa! Bu, aku akan menjadi sandera saat aku dewasa! Bu, aku akan menjadi sandera saat aku dewasa! Bu, aku akan menjadi sandera saat aku dewasa! Bu, aku akan menjadi sandera saat aku dewasa! Bu, aku akan menjadi sandera ketika aku dewasa!]

[Apakah ini benar-benar… terorisme? Terorisme macam apa yang aku alami sejauh ini?]

“aku akan mengirimkan $10.000 untuk masing-masing dari tiga orang yang meninggal yang malang. aku tahu semua akunnya, jadi Anda tidak perlu khawatir.”

Aku bilang, kan?

aku kaya.

aku tidak sebelumnya, tapi sekarang menghabiskan uang adalah yang terbaik yang bisa aku lakukan.

[Hanya… $10.000?]

[Tsk, aku tahu orang mati tapi $10.000 terlalu banyak…]

[??? Sejujurnya, Egostic bahkan tidak membunuh mereka. Bukankah $10.000 terlalu banyak?]

[Betulkah? $10.000 terlalu banyak untuk kompensasi kematian…]

[Serius, dia bahkan tidak membunuh mereka sejak awal. Hahaha.]

Melihat komentar, aku menyesal. Mungkin aku seharusnya mengatakan $ 100.000 …

aku tidak dapat mengambilnya kembali sekarang, transaksi sudah menunggu di akun saya.

Bagaimana aku tahu akun mereka? Tentu saja, Seo-eun si peretas jenius akan membantuku mengurusnya. Aku mungkin harus mempercayai Seo-eun.

[….Haa ….] TN: Mendesah sfx.

aku pikir aku baru saja mendengar desahan dari telinga saya, tapi mungkin itu hanya saya. Ya.

Setelah mengatakan semuanya, aku melihat ke belakang lagi.

Pengikut wanita tak dikenal itu masih gemetar di belakangku.

Jika aku meninggalkannya di sini, dia akan mati atau menyebabkan masalah, haruskah aku mengikatnya…?

[Hyung. Bawa saja dia ke sini.]

Aku mendengar Seo-eun berbicara melalui telingaku.

Dia ingin aku membawanya ke sana? Wanita ini? Mengapa?

Tapi aku tidak bisa meninggikan suaraku dan bertanya padanya.

Ratusan orang sedang memperhatikanku sekarang, dan jika aku bergumam pada diriku sendiri, aku akan terlihat sangat bodoh…

[Kurasa aku mengenalnya. Jika aku benar, dia bisa sangat membantu. Jadi lebih baik membawanya ke sini.]

Hmm, baiklah.

Seo-eun terdengar sangat yakin tentang itu, pasti ada alasannya.

“Wanita? Ikut denganku.”

“Apaaaaaa?”

Aku mengangkat wanita aneh yang menangis dan memeluknya.

Dia mulai meronta-ronta seolah dia terkejut. aku memeluknya dan kemudian menyapa orang-orang.

“Kalau begitu, selamat tinggal.”

Segera setelah aku mengucapkan selamat tinggal, aku membentangkan jubah aku di depan saya.

Lalu aku menghilang.

[Apakah siarannya berakhir?]

[Akhirnya sedikit membosankan… aku beri kamu 6/10.]

[Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo.]

[Setelah melihat itu, mereka memutuskan untuk membunuh Kim Sunwoo.]

==[Siaran telah berakhir]====

Dan aku juga mematikan siaran langsung yang kacau.

***

[Penjahat yang bertanggung jawab yang mengkompensasi dengan uang? Ulasan nyata dari para sandera. Egois, siapa dia? Mari kita lihat lebih dekat.]

[[Editorial] Seorang penjahat yang membunuh pengikut terorisnya, apakah itu hal yang benar untuk dilakukan?]

[Egostik, penjahat yang menjadi topik utama dari kemarin hingga berita jam 9 hari ini … NEWSSTREE.]

***

[Penulis] Anonim.

[Judul] Jadi itu benar?

Seorang penjahat kelas A tiba-tiba menculik dua kapal dan bersikeras, “Bunuh satu sama lain mulai sekarang.”, Tetapi akhirnya tidak membunuh siapa pun. Kemudian para pengikutnya memulai terorisme pada hari berikutnya sehingga dia naik ke piring, membunuh mereka semua, lalu memberi kompensasi kepada para sandera dan membebaskan mereka? Dan semua ini disiarkan langsung?

[Anonim 1] Ayo. Tidak mungkin. Hehe

[Anonim 2] aku tahu benar haha.

[Anonim 3] Tidak ada orang seperti itu di dunia ini. (Ada)

[Anonim 4] Dia bahkan membajak gelombang radio dan TV publik? aku yakin itu bohong. (Bukan)

[Anonim 5] Serius, aku belum pernah melihat penjahat seperti Tongkat Mangga itu dalam hidup saya. Ini baru dua hari tapi aku sudah mengukirnya di kepalaku.

[Anonim 6] Siapa Mango Stick? Ha ha ha ha

[Anonim 7] Persetan, Tongkat Mangga. Ha ha ha

[Anonim 8] Penjahat mana yang akan menamai dirinya Mango Stick? Ha ha ha.

[Anonim 9] Sejujurnya, dia membunuh para penjahat, menghentikan terorisme dan membebaskan para sandera… Bukankah dia seorang pahlawan?

[Anonim 10] Pahlawan (Menculik kapal dan mencoba meledakkannya.)

[Anonim 9] Tapi apakah ada yang mati? Ha ha ha.

[Anonim 11] aku mendukung pahlawan gelap, Mango Stick.

***

Penjahat membuat seluruh bangsa mengukir namanya dua hari dalam peran, Mango Stick.

…Bukan itu, dia Egostik. Dia menggelengkan kepalanya dan mengoreksi dirinya sendiri. Dia sudah terlalu lama scrolling komunitas membaca opini publik, mungkin pikirannya sudah lelah.

“Haru, apa yang kamu lakukan?”

“Oh, unnie .” TN: Unnie berarti “Kakak perempuan”. Istilah ini digunakan ketika seorang wanita menelepon atau berbicara dengan seorang wanita yang lebih tua apakah dia berhubungan dengannya atau tidak.

Di dalam kafe.

Mahasiswa Shin Haru sedang mengerjakan tugasnya dengan seniornya.

Ketika dia adalah seorang pahlawan, dia pada dasarnya menyembunyikan namanya dan memakai filter penghentian pengakuan sepanjang waktu, jadi tidak ada yang tahu bahwa dia adalah seorang pahlawan.

Dia ingin menikmati kehidupan kampus yang biasa.

Dia menjalani kehidupan ganda sebagai Shin Haru, seorang mahasiswa biasa di siang hari, dan Stardus, seorang pahlawan di malam hari.

“Haru, kamu sepertinya tidak berkonsentrasi. Apa masalahnya?”

“T-Tidak ada. aku hanya punya sesuatu untuk dipikirkan sebentar. ”

Dia menjabat tangannya dan melegakan seniornya dengan mengklaim bahwa dia baik-baik saja dan dia akan bekerja keras sekarang. Dia mengambil pena untuk mengerjakan pekerjaan rumahnya lagi.

Tapi perhatiannya tertuju ke tempat lain.

Egois, apa sih pria itu?


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset