I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 09

Kehidupan Sehari-harinya

Shin Haru.

Seorang mahasiswa tahun ketiga di Universitas Yeonhui.

Dia normal kecuali rambut pirangnya dan penampilan yang membuat semua orang harus menoleh ke belakang. Sejujurnya, menjadi cantik itu tidak normal …

Bagaimanapun, hanya sedikit orang yang tahu bahwa dia adalah pahlawan.

Sebuah rahasia yang tidak diketahui siapa pun kecuali beberapa agen Asosiasi Pahlawan dan sesama pahlawan.

Itulah sebabnya dia bisa menikmati kehidupan kampus yang relatif normal.

…Tentu saja, fakta bahwa dia tidak hadir lebih dari siswa lain entah bagaimana mencurigakan.

Bukan hanya itu.

Dia merindukan pesta di awal semester, orientasi, MT, after party, festival…

Karena dia tidak berpartisipasi dalam acara sekolah apa pun, dia hampir tidak bisa dekat dengan siapa pun.

Tentu saja, dia juga sengaja menjauhkan diri dengan orang-orang.

Namun, dia masih dekat dengan beberapa teman sekelas dan senior jadi itu bukan masalah besar.

Sama seperti itu, dia melakukannya dengan baik dalam kehidupan ganda seorang mahasiswa dan seorang pahlawan.

Terorisme jarang terjadi di Seoul.

Mungkin setiap dua minggu sekali?

Sejujurnya, jumlah itu biasanya dianggap ‘sering’. Tapi di dunia yang membingungkan ini, itu masih bisa ditanggung.

Belum banyak penjahat kuat yang muncul di Korea.

Tentu saja, di negara terbesar di dunia, Amerika Serikat, mereka mengatakan terorisme merajalela setiap hari untuk menandingi populasinya.

Sebaliknya, mereka memiliki banyak pahlawan kelas S dan kelas A, sehingga keseimbangan tetap terjaga.

Ketika Anda pergi ke AS, sebuah kota penuh dengan pahlawan kelas A.

Mengingat Korea tidak memiliki banyak pahlawan kelas A, AS luar biasa.

Itu sebabnya dia tidak berpikir bahwa dia sangat mampu, meskipun dia adalah pahlawan kelas-A.

Nah, apa saja kemampuannya? Tidak lebih dari menjadi sangat kuat dan terbang.

Hanya itu yang bisa dia lakukan. Jadi ketika Egostic menyebabkan masalah terakhir kali, dia tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton.

“……”

Tap. Tap

Dia mengetukkan jarinya pada gelas smoothie mangga yang dia minum.

egois.

Pada awalnya, melihat dia membunuh penjahat lain membuatnya marah.

Faktanya, dia memiliki pemikiran tentang Egostik ini.

Seorang anak kecil yang kekanak-kanakan tiba-tiba menerima kekuatan super, jadi dia berlari liar.

Itu tebakannya.

Seorang pencari perhatian mendapatkan kekuatannya dan tiba-tiba dia berpikir, ‘Oh, kenapa kita tidak membunuh semua penjahat dengan ini saja’ lalu dia menjadi bersemangat dan membunuh penjahat lainnya.

Alih-alih secara resmi melamar menjadi pahlawan, menjadi anggota kehakiman.

Seorang anak yang bertindak seolah-olah dia adalah keadilan dengan menggunakan kekuatan yang berlebihan.

Beberapa orang berangkat untuk menjadi warga setelah mendapatkan kekuatan dan menikmati perhatian publik.

Mereka menipu diri mereka sendiri sebagai “pahlawan” yang berbeda dari “pahlawan yang tidak fleksibel”.

Tipe yang paling dia benci.

Pencari perhatian.

Pikiran itu berubah menjadi keyakinan ketika Shin Haru melihat namanya tertulis dengan darah di tempat pembunuhan.

Seorang bajingan yang menjijikkan.

Dia yakin bahwa dia hanya peduli dengan wajahnya.

Bagaimana dia bisa begitu brutal dan melakukan itu dengan darah?

Dia hanya bisa berpikir untuk memasukkannya ke penjara saat itu.

…Meskipun, dia tidak mengerti bagaimana dia menemukan di mana penjahat kelas-A yang tersembunyi tinggal.

Ya, tidak ada yang tahu saat itu.

Dia tidak tahu apakah dia gila.

[Ya, ada bom di kedua kapal itu sekarang. Ledakan! Dan semua orang di kedua kapal itu…akan mati tanpa bisa mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang mereka cintai.]

[Batas waktunya adalah 30 menit, dan Anda tidak dapat menekan detonator dua kapal.]

Dia bukan hanya seorang anak yang bersemangat dengan kekuatan supernya.

Dia pasti seorang penjahat, merencanakan terorisme skala besar.

Dan dia juga seorang psikopat yang bermain dengan hati orang lain.

Meskipun dia tidak menunjukkan apa-apa di luar, tetapi di dalam dia terkejut.

Bagaimana seseorang bisa begitu anti-manusia?

Jujur saja, jika Egostic mendengar cerita ini, dia akan marah karena itu bukan idenya tapi sebuah penghormatan dari film lama di kehidupan lampau. Tapi dia tidak bisa mengatakan itu padanya.

Dia bilang namanya Egostik.

Orang-orang di komunitas menganalisis bahwa ia tampaknya menamai dirinya sendiri menurut kata bahasa Inggris ‘Egoistic’, yang berarti egois.

Hubungan antara namanya dan idenya tentang betapa egoisnya manusia.

Bahkan dengan melihat ini, dia tidak terlihat seperti orang normal.

Dan yang ditunggu-tunggu minggu lalu.

Awalnya, dia menghela nafas ketika dia mendengar bahwa pengikut Egostic menyebabkan serangan bom.

Ketika orang gila keluar, penjahat lain keluar seperti efek kejatuhan.

Dia bahkan tidak tahu bagaimana Egostic melanjutkan acara itu keesokan harinya setelah terorisme pertamanya.

Serangan teroris terjadi begitu dekat dengan yang lain karena dia harus berasumsi bahwa itu adalah rencana yang telah diatur sebelumnya.

Para pengikut yang dengan tulus mengikuti Egostik lahir dalam sehari, dan mereka sangat aktif sehingga menyebabkan terorisme pada hari berikutnya.

Bahkan ketika Asosiasi membahas dan mengeluarkan kebijakan untuk mencegah kejahatan peniru seperti serangan bom Egostic.

Terorisme terjadi begitu cepat sehingga dia tidak punya pilihan selain melakukannya tanpa persiapan apa pun.

Namun, dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri karena tidak melakukan apa-apa dan melihat situasi dengan gugup.

Egostic melangkah ke piring sendiri.

Sejujurnya,

Dia sangat gugup.

Takut? Tentu, dia memutuskan untuk bersikap dingin dan mengakuinya.

Dia sedikit takut. Sedikit. Tidak benar-benar takut.

Pria itu, yang tak seorang pun bisa memprediksi tindakan selanjutnya, pergi ke sana sendiri. Dan belum lagi, tempat dengan lebih dari ratusan sandera.

Akan aneh jika dia tidak khawatir.

Semua pahlawan dari Asosiasi, termasuk dirinya sendiri, hanya bisa melihat situasi sambil menahan napas.

…Dan tentu saja, mereka tidak punya pilihan selain menontonnya melalui siaran langsung. Meskipun wajahnya tertutup, dia terlihat sangat tidak tahu malu sehingga dia hanya ingin berlari ke sana dan langsung meninjunya. Tapi dia mencoba untuk tetap tenang dan terus menonton.

Dan dia membuktikan bahwa dia juga aneh.

Ketika dia melihat para pengikutnya, dia menembak mereka semua bersama-sama sambil menyebut mereka omong kosong.

Kemudian dia membebaskan para sandera dengan selamat. Dia bahkan berjanji untuk memberikan kompensasi kepada mereka dengan uang. Dia mendengar bahwa uang benar-benar ditransfer ke rekening korban. Mereka dikirim dari rekening bank palsu sehingga mereka tidak dapat melacaknya.

Tidak hanya dia memberi mereka uang, dia bahkan meminta maaf. Dia meminta maaf kepada mereka karena pengikutnya menyebabkan keributan. Tepat di depan siaran langsung.

Pada saat itu, dia benar-benar bingung.

Apa yang dia lakukan? Jika dia penjahat, dia harus bertingkah seperti penjahat.

Dan terus terang, dia benar-benar heroik dalam tindakannya hari itu.

…Tentu saja, kamu tidak bisa menerima seorang main hakim sendiri. Namun, karena Asosiasi telah mengizinkan pembunuhannya saat dia melakukannya untuk menyelamatkan nyawa para sandera, dan mereka tetap mati.

Itu sebabnya dia merasa aneh.

Tidak ada penjahat yang seperti Egostik ini.

Pembunuhan tanpa pandang bulu, pengeboman, pembakaran, penculikan, terorisme.

Penjahat yang menyebabkan kejahatan ini sangat umum.

Tapi penjahat yang sepertinya memiliki semacam “kepercayaan” seperti pria egois ini?

Ini adalah kasus pertama yang dia lihat.

Tentu saja, mungkin ada kasus serupa di seluruh dunia, tetapi setidaknya ini adalah kasus pertama di Korea.

-Cincin

Dia meninggalkan kafe setelah menyelesaikan pekerjaan rumahnya.

Hari yang cerah dengan sinar matahari yang hangat.

Dia merentangkan tangannya sebagai kebiasaan.

“Woaaa.”

Terkadang, pria lewat dan melirik ke arahnya saat dia mengulurkan tangannya untuk meregangkan tubuh. Tapi dia tidak menyadarinya.

“Egois…”

‘…Dia tahu di mana tempat persembunyian para penjahat. Dia bisa membajak radio. Dia tahu uang rekening para sandera yang dia temui pertama kali. Dia kaya.’

Siapa sih orang ini?

Egostik sudah menjadi peringatan nomor satu di benaknya.

Dia bermaksud.

Apakah dia baik atau buruk, pria bernama Egostik memiliki andil yang besar.

‘…Aku akan mencari tahu siapa dirimu.’

***

“Ck. Apa ada yang membicarakanku?”

“Bukankah itu karena kamu belum mandi akhir-akhir ini?”

“Seo-eun, aku tahu kamu perempuan tapi kamu tetap–”

“Hyung, tolong diam.”

“Baik…”

“…. Haruskah aku… menyiapkan air untukmu?”

“Soobin. Ada apa denganmu lagi? Anda tidak perlu melakukan apa-apa, tetap diam. Juga, aku mencuci diri setiap hari. aku dijebak!

“…Oke.”

“Kenapa kamu tidak percaya padaku? Aku bilang aku dijebak!”

Di jantung kota Seoul.

Sebuah pangkalan rahasia yang terletak jauh di bawah beberapa lantai di sebuah rumah yang tampak normal.

Dasar Egois. Dasar ego.

“Hyung. Kenapa kamu menamai rumah seseorang seperti itu?”

“Seo-eun, tidak ada yang namanya rumahmu atau rumahku antara kau dan aku. Rumahmu adalah milikku, milikku adalah milikmu.”

“Kamu menjual rumahmu sehingga kamu bahkan tidak punya rumah lagi.”

“……”

Ya, aku pindah.

Ke ruang bawah tanah rahasia bawah tanah Seo-eun.

Karena aku harus melakukan banyak hal mulai sekarang, aku memutuskan akan lebih baik untuk pindah ke tempat di mana semua peralatan dikumpulkan. Seo-eun setuju dengan saya.

Meskipun aku tidak tahu seberapa dalam, tempat ini masih terang dan bagus dengan lampu LED. Ini memiliki banyak kamar sehingga tidak ada masalah besar.

Terima kasih, Seo Eun.

Saat aku menatap Seo-eun dengan rasa terima kasih, Seo-eun mengerutkan kening seolah dia ingin bertanya padaku, ‘Apa yang kamu lihat?’. anak nakal itu.

Sahabatku dan peretas jenius, Han Seo-eun.

Dia adalah anak kecil dengan bob perak. Dia baru kelas 9. aku pikir dia di kelas 7 pada awalnya.

Dia terus memanggilku “hyung” dan mengklaim bahwa dia laki-laki…

Seo-eun, aku sudah membaca komik aslinya dan aku tahu bahwa Anda adalah seorang gadis …

aku tidak pernah berpikir seorang gadis sekolah menengah akan memanggil aku “hyung.”…

Itu tidak berarti bahwa Seo-eun adalah satu-satunya yang tinggal di sini.

Pengikutku yang memproklamirkan diri, wanita yang kuculik kurasa.

“…?”

Soobin, yang ketakutan melihatku, juga tinggal bersama kami.

…Bagaimana aku menjemputnya adalah cerita yang panjang.

“Ha…”

Jumlah orang yang tinggal bersama aku meningkat. Hanya aku yang berpikir begitu, kan?


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset