I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 10

Pangkalan Bawah Tanah

“A…Aaaaaaaaaaaaaaaaah!”

“Hyung, berhenti membuat suara aneh.”

“Kau bajingan yang buruk. Oppa bekerja sangat keras dan kamu bahkan tidak bisa memberiku kenyamanan.”

“…Jangan ‘oppa’ denganku. Bagaimanapun, akan lebih baik jika Anda hanya berbaring di sana. Kenapa kamu jadi cengeng?”

Kupikir air mataku akan keluar saat Seo-eun menatapku dengan sedih. Astaga, itu benar-benar menyakitkan.

Tempat ini jauh di bawah tanah di suatu tempat di Seoul.

Itu adalah markas bawah tanah Han Seo-eun, seorang peretas jenius dan ilmuwan jenius yang bisa membuat segalanya. Tentu saja, dia masih anak-anak yang baru kelas 9.

Segera setelah aku menangani terorisme yang disebabkan oleh pengikut aku yang menyamar sebagai saya, aku berteleportasi ke sini dan pingsan lagi. Teleportasi terus menerus membunuhku. Bahkan ke bawah tanah yang dalam…

Tetap saja, itu tidak terlalu menyakitkan karena Seo-eun membuatkanku kapsul pemulihan kelelahan. Dia seharusnya memberitahuku bahwa dia mengalami hal seperti ini kemarin. aku benar-benar pingsan sepanjang hari kemarin.

Itu bahkan dua kali lebih sulit karena aku bukan satu-satunya yang bergerak, aku juga menyeret orang lain bersama aku kali ini.

Untungnya, Seo-eun membuat kapsul pemulihan kelelahan ini atau semacamnya, atau aku akan benar-benar pingsan.

“Ugh. Jadi… kenapa kau menyuruhku membawanya ke sini?”

Aku menunjuk wanita yang duduk di kursi.

Ketika dia menyadari bahwa dia diperhatikan, wanita itu cegukan dan terkejut.

Wanita dengan rambut lurus hitam panjang dan matanya tampak mati. Entah kenapa aku merasa tidak enak melihatnya.

Dia bahkan terlihat cantik, jadi dia terlihat seperti pahlawan wanita dari kisah cinta yang tragis.

Dia adalah satu-satunya yang aku selamatkan di antara delapan pengikut.

Sejujurnya, aku menyelamatkannya karena aku ingin memberikannya kepada Asosiasi Pahlawan dan Stardus sebagai hadiah. Tapi aku baru saja membawanya kembali setelah mendengarkan Seo-eun.

“Oh.”

Seo-eun, yang sibuk dengan sesuatu di layar komputernya, memutar kursinya dan menatap kami.

Seo-eun menatapnya dan bertanya.

“Unnie … maksudku noona . Noona, apakah kamu Lee Soobin?” TN: Noona berarti “Kakak perempuan”. Istilah ini digunakan ketika seorang pria menelepon atau berbicara dengan seorang wanita yang lebih tua apakah dia berhubungan dengannya atau tidak.

“Hah? Oh. Bagaimana kamu tahu?”

“aku tahu segalanya.”

Seo-eun bersikap chic dan menyatakan. Tapi jika dilihat lebih dekat, batang hidungnya tampak lebih tinggi.

Bocah ini sangat lucu mencoba berbicara seperti itu. aku merasa seperti seorang ayah yang tersenyum pada putrinya.

Jadi nama orang itu adalah Lee Soobin. Kalau dipikir-pikir, aku bahkan belum tahu namanya. Lee Soobin. Nama yang sangat umum.

“Jadi, Seo Eun? Bisakah Anda menjelaskan mengapa aku harus membawa Lee Soobin ke sini? Dia memproklamirkan diri sebagai pengikut saya. ”

Dia bergidik lagi ketika aku berkata.

Maksudku, dia sangat pemalu, bagaimana dia menyebabkan terorisme itu?

Dia sudah mulai menangis. Dia pasti sangat ketakutan.

“Oh. aku ingin meminta bantuan Anda. ”

Seo-eun berkata dengan santai.

Tunggu, minta tolong? Anda?

Bukan hanya aku tapi Lee Soobin juga tampak cukup bingung dengan kata-kata Seo-eun. Apa artinya ini tiba-tiba?

“Tidak… Hmm, Seo-eun. aku tidak paham. Anda mengatakan kepada aku untuk menculik seorang teroris yang baru pertama kali aku temui untuk membantu Anda? Oh… Hmm… Sebelum itu, bukankah lebih cepat jika kamu ditusuk dengan pisau roti oleh orang itu saat kamu tidur?”

Wanita di belakang berkata, ‘Aku tidak… melepaskan pisau roti.’ atau sesuatu, tapi aku mengabaikannya. Tempat ini adalah basis Ego yang dingin dan tidak berperasaan. Yang bersuara kecil tidak bisa bertahan.

“Haa. Tidak seperti itu”

“Apa maksudmu ‘tidak seperti itu’, Seo-eun? aku pikir Anda belum tahu dunia karena Anda masih di kelas 9 sekolah menengah. Dunia ini bukanlah tempat di mana orang benar-benar akan bekerja dengan tenang untuk orang-orang yang menculik mereka dan menyuruh mereka bekerja. Tidakkah menurutmu dia akan menyimpan dendam? Entah dia akan mencuri semua informasi Anda dan melarikan diri atau membalas Anda. Meskipun aku tidak tahu mengapa Anda membutuhkan bantuannya. ”

Aku merasa seperti seseorang dari belakang menggelengkan kepalanya seperti dia ingin mengatakan, ‘Aku tidak akan mengkhianatimu’. Yah, itu bukan perasaan, tapi dia benar-benar mengatakannya.

Seo-eun hanya menghela nafas mendengar pidatoku. Serius, bocah ini? Itu dia. aku harus disiplin sebagai seorang ayah.

Saat aku akan memulai pidatoku, Seo-eun angkat bicara.

“Hei, Lee Soobin.”

“H-Hah?”

“Orang tuamu adalah peneliti di Grup Han-Eun, kan?”

Pada saat itu, pembuluh darah mulai menghilang di wajah Lee Soobin.

Wajahnya menjadi pucat dalam sekejap.

‘NN-Tidak…’, dia mulai menyangkal. Melihat pemandangan itu, Seo-eun hanya tersenyum pahit.

“Unnie, apakah kamu tidak ingin membalas dendam juga? Untuk para bajingan itu, Grup Han-Eun.”

“Apa…?”

“Bukankah orang tuamu meninggal dalam ‘kecelakaan’ itu?”

Wajah Lee Soobin sedikit menegang mendengar kata-kata Seo-eun.

Aku hendak memarahi Seo-eun, mengatakan dia mengundurkan diri dari konsepnya dan memanggil wanita itu ‘Unnie’, tetapi ketika dia menyebutkan “kecelakaan” dengan Grup Han-Eun, aku mulai mendengarkan dengan seksama.

“aku melihat postingan Anda di Deep Web. Anda juga tidak menyukai Grup Han-Eun. Kamu bilang kamu ingin membunuh mereka semua. ”

“HH-Bagaimana kamu …”

“Bagaimana aku tahu? Perangkat lunak firewall Anda memiliki terlalu banyak kelemahan. Kau harus membuat yang baru.”

Bangun dari tempat duduknya, Seo-eun mendekati Lee Soobin dan memegang tangannya erat-erat.

Agak lucu bahwa Lee Soobin, yang duduk di kursi, lebih tinggi dari Seo-eun, yang berdiri. Tetapi aku memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa karena momen itu tampaknya serius.

“aku mencari kepala Grup Han-Eun. Mereka menghancurkan hidupku. Aku akan menemukan mereka, mencari mereka dan membunuh mereka semua. aku pikir hanya dengan begitu aku bisa merasa lega.

Soobin, maukah kamu membantuku?

Ketika Seo-eun mengakhiri kalimatnya seperti itu, Lee Soobin menangis dan memegang tangan Seo-eun.

“Ya, biarkan aku, biarkan aku membantumu!”

“Terima kasih, Soobin.”

Kemudian keduanya saling berpelukan.

Hmm…

Seo-eun dengan rambut putih dan Lee Soobin dengan rambut hitam saling berpelukan. Itu terlihat seperti gambar hitam putih.

Apa hanya aku yang tidak bisa menahan emosi?

Apa yang mereka berdua lakukan tiba-tiba? Mereka mengucapkan beberapa patah kata dan kemudian saling berpelukan.

Melihat mereka berdua berpelukan seperti itu, pria sepertiku merasa ditinggalkan sendirian jadi aku hanya berbaring di sana dengan canggung.

Apa yang sedang terjadi…

***

Lee Soobin.

Lulus dari Universitas Nasional Seoul dengan gelar teknik komputer.

Dia seumuran denganku, 25 tahun.

Orang tuanya meninggal ketika dia masih muda sehingga dia hidup sendiri dengan subsidi.

Sejak sekolah menengah, dia telah mempelajari komputer seperti Hikikomori, dan keterampilan komputernya sangat baik.

Kualitasnya cukup tinggi untuk memahami setiap kata yang diucapkan Seo-eun.

Sementara aku tidak mengerti apa-apa.

Dia bekerja untuk agen terorisme cyber dan kehidupan ekonomi di Deep Web.

Alasan dia keluar sebagai pengikutku terakhir kali adalah…

“Apa? Entah dari mana?”

“Ya… Mereka berbicara tentang mendukung Egostik atau semacamnya… Dan aku hanya ingin menjadi bagian darinya jadi…”

“……”

apa. Jadi kesimpulannya, dia bahkan bukan pengikutku?

Aku melihat dia bergeser dari tempat duduknya.

Lee Soobin. Tidak seperti namanya, yang terdengar baik, dia terlihat sedikit menakutkan secara pribadi.

Dia tinggi dengan rambut hitam panjang. Ketika dia tidak memiliki ekspresi di wajahnya, dia mengingatkan aku pada para pengganggu selama hari-hari sekolah saya.

…Tapi bagaimana dia bisa begitu berbeda dari penampilannya…?

“Kau tidak punya teman?”

“Ya… aku tinggal di rumah sepanjang waktu dan aku hanya menghadiri kelas yang cukup untuk lulus dari sekolah…”

“….”

Mengapa aku merasa ingin menangis saat mendengarkan ini?

Yah, dia tampak tidak berbahaya secara umum.

Tentu saja, dia masih memiliki beberapa poin yang mencurigakan.

Untuk saat ini, aku belum pernah melihatnya di komik [Stardust!], dunia tempat aku jatuh.

Fakta bahwa dia tidak pernah muncul dalam komik, yang berarti dia tidak memiliki pengaruh yang besar.

Dia hanya karakter tambahan. Sama seperti saya.

“aku mengerti. Lee Soobin, selamat datang di kru kami.”

“Y-Ya!”

Aku menjabat tangannya.

Aku bisa melihatnya memerah karena mengunyah lidahnya saat berbicara, tapi anggap saja aku tidak melihatnya.

“…Sejak kapan kita punya kru?”

Aku memutuskan untuk mengabaikan gumaman Seo-eun di belakangku.

Kami memiliki tiga orang sekarang, jadi ini adalah kru!

***

Tapi jujur, aku sedikit gugup.

aku berharap dia adalah karakter asli, seseorang yang aku kenal.

aku tidak tahu apa-apa tentang kepribadiannya yang sebenarnya atau apa yang ada dalam pikirannya. Bagaimana aku bisa membiarkan dia tinggal di samping Seo-eun? Bagaimana jika sesuatu terjadi?

Juga, aku pindah dari rumah yang nyaman ke pangkalan bawah tanah ini.

aku memberi tahu Seo-eun alasan yang berbeda, tetapi jujur, dia sepertinya tahu secara kasar tentang kekhawatiran saya.

Tapi kenapa dia jadi seperti itu?

Apakah dia mengenal Soobin sebelumnya?

Di ruang bawah tanah yang begitu dalam, Han Seo-eun, Lee Soobin dan aku, kami bertiga mulai hidup bersama.

Seorang pria dan dua wanita yang tinggal bersama, gambarnya terlihat sedikit aneh.

Seo-eun di sekolah menengah, dan Soobin, dia tentu saja seorang wanita cantik. Tapi tidak ada masalah khusus.

Hatiku sudah bersama Stardus, Shin Haru sejak awal. Ketika aku jatuh ke dunia ini, aku memutuskan untuk hidup untuknya selama sisa hidup saya.

Yah, meskipun hari dia dan aku akan bersama tidak akan pernah datang. Ha ha.

Jadi aku mulai tinggal di tempat ini.

Hidup dengan orang lain lebih kacau daripada hidup sendiri.

“Hyung, apa kau sadar kau membiarkan pintu kulkas terbuka? Es krimnya akan meleleh!”

“Saya? Hei, aku tidak pernah membuka kulkas!”

“S-Seo-eun. aku pikir aku membiarkannya terbuka. A-aku minta maaf…”

“Oh! Oh… Tidak apa-apa! Orang bisa membuat kesalahan. Hehe.”

“…Wow, kamu membuat keributan ketika kamu pikir aku yang melakukannya.”

“……”

aku sedih. Sangat sedih.


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset