I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 11

Kehidupan Sehari-hari Seorang Penjahat

[Jepang terkejut, Amerika terkejut, dan Eropa terlempar! K-Villain mengguncang dunia. “Kenapa kita tidak bisa memiliki penjahat seperti Egostic?” kata juru bicara dari Asosiasi Pahlawan Jepang sambil menangis!]

“Ck.”

Aku meletakkan smartphone-ku.

aku menikmati video Youtube, tetapi ini muncul.

“Gula, aku butuh sesuatu yang manis.”

Melihat wajah pusing aku muncul di TV Gukppong, kadar gula aku turun dengan cepat. Ya Tuhan. Bagaimana bisa yang ini tidak mengubah apa pun dari dunia sebelumnya?

Komik yang menjadi kenyataan, secara paradoks, sangat mirip dengan kenyataan aslinya.

Dengan kata lain, hampir sama kecuali untuk hal-hal seperti pahlawan dan penjahat, sejalan dengan pandangan dunia komik “Dunia di mana hanya kekuatan super yang ada di Bumi biasa.”

Jadi di dunia ini, Gukppong TV juga mengejar uang. aku tidak tahu mengapa penjahat juga menjadi sasaran Gukppong.

Keluar dari kamar, aku berjalan ke lemari es.

aku hanya ingin minum jus jeruk, tetapi mengapa aku harus berjalan sepanjang lorong?

Apakah ini nyata? aku pikir aku harus benar-benar membeli kulkas pribadi dan meletakkannya di kamar saya.

aku punya banyak uang jadi aku harus membelanjakannya dengan murah hati.

Setelah sampai di ruang tamu berukuran auditorium, aku membuka kulkas.

…Hanya tersisa satu botol MinuteMade . Seingat saya, aku minum dua botol, jadi mengapa hanya tersisa satu? Apakah Seo-eun meminumnya? TN: MinuteMade adalah merek jus jeruk Korea

Yah, dia memiliki gigi manis sepertiku.

Oke, mari kita lihat apa yang dia lakukan.

Aku berbalik dan menuju ke sektor utama pangkalan bawah tanah ini di mana Seo-eun berada.

Tentu saja, aku masih ingat untuk minum jus jeruk aku dalam perjalanan ke sana. Minuman dingin memang yang terbaik. Rasanya enak saat ditelan.

aku suka susu coklat ketika aku masih muda, tetapi aku lebih suka jus jeruk sekarang.

…Yah, meskipun keduanya adalah selera anak sekolah dasar.

Berjalan melewati lorong lagi, aku memikirkan Seo-eun untuk sementara waktu.

Han Seo Eun. Dia adalah senior di sekolah menengah.

Dalam karya aslinya, dia muncul sebagai penjahat di bagian akhir komik.

Dia, sendirian, menghancurkan jaringan komputer di Korea dan menonaktifkan keamanan Kamp Konsentrasi Songdo, yang mengumpulkan penjahat terburuk, menyebabkan pelarian besar.

Insiden tersebut membuka “The Catastrophe of Korea”, yang merupakan acara utama dari edisi 120 hingga 150 [Stardust!].

Dia muncul di “The Apocalypse of Korea” sebagai penjahat terakhir.

Dia meninggal dalam masalah setelah itu dan tidak pernah muncul lagi.

Berbeda dari imagenya sekarang, yaitu seorang gadis dengan potongan rambut pendek seperti laki-laki, dia muncul sebagai orang dewasa dan menyerang Stardus dengan segala macam senjata yang dia ciptakan.

Akhirnya, dia meninggal setelah dihentikan oleh Stardus.

Julukannya saat itu adalah Penyihir Putih.

…Tentu saja, aku tidak bisa membayangkan gambaran dirinya saat ini.

Dia hanya seorang siswa sekolah menengah yang menyukai hal-hal manis dan memiliki mulut busuk sekarang.

Han Seo Eun. Seperti yang dapat Anda lihat dari karya-karyanya yang luar biasa dalam aslinya, dia adalah seorang jenius.

Spesialisasinya adalah peretasan dan penemuan komputer. Bahkan, dia sangat pintar sehingga dia bisa melakukan segalanya. Pada kenyataannya, dia adalah karakter yang memecah keseimbangan kekuatan yang diciptakan oleh penulis. Mungkin itu alasan mengapa dia muncul di paruh kedua aslinya.

Kisah hidupnya sangat disayangkan.

Dia dibesarkan sebagai tikus percobaan di Grup Han-Eun sejak dia masih muda.

Mereka melakukan semua jenis eksperimen ilegal atas nama membuat kekuatan super buatan, dan akhirnya membuahkan hasil sampai batas tertentu.

Ratusan anak tak berdosa digantikan dan mereka hanya berhasil menciptakan kekuatan super khusus untuk empat anak pada akhirnya.

Salah satunya adalah Seo Eun. Para peneliti menyebut mereka ‘Super Intelligence’.

Anak-anak lainnya semuanya mengembangkan kekuatan super langsung. Serangan listrik, penembakan es, dll…

Setelah anak-anak bangun, mereka masih melanjutkan eksperimen dengan hal-hal mengerikan di bawah arahan para pemimpin Grup Han-eun.

Bahkan dalam situasi tanpa harapan seperti itu, empat anak menanggung semuanya sambil saling menghibur.

Namun tiba-tiba, seorang anak meninggal.

Tiga yang tersisa, termasuk Seo-eun, terkejut karena mereka saling mendukung mental.

Akhirnya, salah satu dari anak-anak itu sangat tertekan sehingga dia diledakkan oleh kekuatannya, menyebabkan semua orang di laboratorium terperangkap dan mati.

Tentu saja, tidak semuanya.

Seo Eun selamat.

Sejak Seo-eun selamat dari insiden itu, dia telah tinggal di bawah tanah ini untuk menghindari mata kelompok Han-Eun. Sampai aku datang untuk menemukannya sendiri.

Dalam karya asli yang tidak aku ikuti, dia melacak grup Han-Eun sendirian. Untuk menghukum para pemimpin kelompok yang bersembunyi setelah insiden mengerikan itu.

Pada akhirnya, dia menemukan mereka semua sendirian dan membalas dendam.

Yang tersisa setelah balas dendam hanyalah kekosongan.

Menggigil dalam kekosongan yang mengerikan, dia berakhir dengan sedikit, hmmm… Yah, dia menjadi gila. Setelah insiden itu terjadi pada saudara laki-lakinya dan dirinya sendiri, dia menjadi penjahat dan melakukan terorisme. Dia mengklaim bahwa ‘Itu karena negara dan para pahlawan yang tidak kompeten ini’.

Tentu saja, aku tidak akan pernah membiarkan Seo-eun menjadi penjahat seperti itu lagi.

Tunggu, kalau dipikir-pikir, dia sudah menjadi kaki tangan aku jadi dia juga penjahat, kan? Hmm…

Biarkan aku memperbaikinya. Aku tidak akan membiarkan Seo-eun menjadi penjahat yang ‘gila’. Menjadi penjahat moderat baik untuk kesehatan Anda.

Karena itu juga mirip dengan dunia tempat aku tinggal, menjadi penjahat lebih baik daripada pahlawan di Korea.

Secara alami, apa yang terjadi pada Han Seo-eun tidak akan pernah menjadi urusan saya, aku hanya mendekati untuk menggunakan keterampilan teknologinya. Tapi saat kami tinggal bersama, aku menjadi terikat dengan anak kecil ini.

Aku tidak bisa membiarkan dia mati sia-sia seperti itu.

Mengingat pemikiran itu, aku tiba di sektor utama dan masuk.

***

Pesta monitor menyambut aku segera setelah aku masuk.

Satu monitor memiliki CCTV, dan beberapa menyimpan data yang berbeda.

Ruang ini membuat mataku berputar.

Ini adalah sektor utama dari pangkalan bawah tanah ini.

Nah, bukankah lebih keren jika aku menamai ruang ini?

Pusat Pengamatan?

Seo-eun sedang duduk di kursinya, sibuk dengan sesuatu.

Soobin juga bekerja keras pada sesuatu di sebelahnya.

“Seo Eun, apa yang kamu lakukan?”

Tanyaku sambil mendekatinya. Seo-eun menoleh dan menatapku.

“Hei, datang ke sini dan lihat ini.”

“Oh, apa itu?”

Ketika aku semakin dekat, dia menunjukkan kepada aku …

“Festival Es Krim Internasional ke-13?”

“Ini pertama kalinya mereka mengadakan ini di Korea. aku selalu ingin pergi! Mari kita pergi ke sana lain kali. Dengan Soobin.”

“Emm… Tentu…”

Soobin tersenyum malu-malu di sebelahnya.

Soobin…

“Hm, baiklah. Jadi Seo-eun, kamu ingin pergi ke festival es krim itu, ya?”

Ck. Aku bisa melihat Seo-eun menjadi jauh lebih cerah.

Baru kemarin ketika aku pertama kali bertemu dengannya, dia mewaspadai aku sebagai landak …

Sekarang, dia bahkan meminta kami untuk pergi ke festival es krim bersama. Meskipun aku bertanya-tanya siapa di dunia yang akan mengadakan festival es krim.

Tentu tentu. Sangat menyenangkan melihat sisi murni dan cerahnya. Itu bagus tapi…

aku pikir dia sedang mengerjakan sesuatu.

Dia fokus pada monitor jadi aku pikir dia merencanakan sesuatu lagi! Aku merasa sangat bangga padanya untuk sesaat.

…Tapi dia berencana pergi ke festival es krim.

aku tidak pernah berpikir bahwa aku harus pergi ke festival es krim pada usia ini.

“Pokoknya, kamu bisa pergi ke apa pun itu. Jadi, apakah Anda punya rencana untuk tujuan kita selanjutnya?”

“Gol berikutnya?”

Setelah mendengar pertanyaanku, Seo-eun meletakkan jarinya di bibirnya dan mulai membuat ‘Hmmm..’ dan memikirkan sesuatu.

“Oh! Oke. Apa yang Anda katakan? Orang Samaria yang Baik Hati ?” TN: Perumpamaan tentang Orang Samaria yang Baik Hati.

“Ya, tapi itu juga serangan teroris besar-besaran, jadi akan sulit untuk melakukannya dalam satu minggu. Ini akan membuat orang kelelahan juga. Tepat ketika orang-orang mulai melupakan Knig Kegelapan kita… Maksudku, terorisme kapal kita lalu BOOM!, saat itulah kita harus keluar lagi.”

“Yah, lalu apa lagi yang kamu katakan yang harus kita lakukan? Singkirkan penjahat? ”

“Ya. Mari kita lakukan itu di waktu luang kita. Apakah Anda merekomendasikan penjahat? Yang kita punya hanyalah waktu.”

“Hmm… Biarkan aku mengingat apa yang ingin kamu lakukan. Bukankah kamu bilang kita harus melakukan prediksi terorisme itu atau semacamnya?”

Seo-eun memiringkan kepalanya sambil bertanya padaku.

aku hanya mengatakan kepadanya bahwa itu adalah ‘Prediksi Terorisme’ tetapi aku sebenarnya baru saja membaca komik aslinya dan memberi tahu mereka anak nakal mana yang akan menyebabkan terorisme untuk saat ini.

aku menjelaskan kepada mereka bahwa aku dapat menggunakan beberapa metode yang aku tahu untuk memprediksi …

“Terakhir kali kita melenyapkan dua bocah paling penting jadi tidak apa-apa. Sekarang, Anda dapat memilih siapa saja dari daftar yang aku berikan kepada Anda.”

“Betulkah? Mari kita lihat… Soobin, tolong pasang daftar penjahatnya.”

“Oke!”

Dia menjawab dengan tegas dan mengoperasikan komputer.

Yah, sudah sekitar seminggu sejak kami mulai hidup bersama, dan dia tampaknya telah menyesuaikan diri.

Dia mengalami kesulitan mencoba menenangkan dirinya selama seminggu sejak dia takut padaku. aku pikir dia menjadi lebih baik sekarang tapi masih sedikit takut padaku. Tapi kami berada di kapal yang sama sekarang jadi aku tidak akan menyakitinya. Apa aku terlalu membuatnya takut terakhir kali?

“Mari kita lihat… Dari semua penjahat kelas A, bagaimana dengan bocah ini? Orang yang melakukan teleportasi. Teleporter.”

“Bocah itu? aku pikir akan sulit untuk membunuh yang itu. ”

aku biasanya memegang mereka dengan telekinesis aku terlebih dahulu untuk mencegah mereka menyelinap pergi, lalu membenturkan kepala mereka atau menggunakan pistol.

Tapi bocah itu bisa berteleportasi. Bahkan jika aku memegangnya dengan telekinesis saya, dia hanya bisa pergi POOF dan pergi sehingga akan sulit. Sangat sulit!

“Oppa, semakin tangguh musuh, yang pertama kamu harus singkirkan.”

“Haa. Apakah begitu?”

Baik. Lebih baik disudahi saja.

Ayo kita tangkap dia dulu.

Jadi berhentilah menatapku seolah aku anak menyedihkan yang benci belajar.

“Oke. Aku harus segera bersiap-siap. Dan Seo Eun.”

“Apa?”

“Kamu mulai memanggilku ‘oppa’ beberapa waktu lalu. Apakah Anda memutuskan untuk melepas konsep Anda sekarang? ”

Aku menyeringai padanya dan wajah Seo-eun mulai memerah.

“Oh. Karena aku memanggil Soobin ‘unnie’…”

Dia mulai menggumamkan sesuatu jadi aku segera keluar.

Dia berteriak padaku setiap kali dia malu.


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset