I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 14

Aku Menjadi Penjahat yang Ramah

Aku mencintai Stardus.

Bintang. Dia adalah bintang komik.

Kenapa aku suka Stardus?

Tentu saja. Dia cantik.

Dia tidak begitu cantik secara pribadi, tetapi dia digambar dengan sangat indah di komik.

Omong-omong, bukankah nasib makhluk menyedihkan bernama pria yang secara naluriah menyukai wanita cantik?

Juga, dia mempertahankan jarak yang baik antara menjadi pahlawan dan menjadi orang normal.

Setiap hari, dia hanyalah seorang wanita normal yang sedikit blak-blakan, tetapi ketika dia adalah seorang pahlawan, sangat menyenangkan melihatnya mengatakan hal-hal seperti ‘Dasar bajingan! Menurut Anda apa yang sedang Anda lakukan?’ dengan nada canggung yang unik.

aku tidak yakin apakah itu untuk membedakan citra hariannya dari citra non-hariannya atau menyembunyikan cara bicaranya yang biasa. Tapi sejujurnya menurutku, dia mungkin berpikir dia terlihat keren melakukannya…

Nah, favorit aku dari semuanya adalah rasa keadilannya yang unik.

Sejak orang tuanya meninggal dalam sebuah insiden yang disebabkan oleh penjahat ketika dia masih kecil, dia telah memupuk balas dendam dan kebencian terhadap penjahat.

Gadis yang bermimpi menjadi pahlawan.

Tapi dia tidak punya kekuatan super, tidak punya bakat.

Dia hanya bisa berharap pada bintang-bintang.

Tolong biarkan aku membangkitkan kekuatanku.

Jadi, biarkan aku membalaskan dendam para penjahat itu sendiri.

Apakah bintang-bintang menanggapi permintaannya?

Karena dia secara ajaib memperoleh kemampuan.

Membangkitkan kekuatan supernya, dan anehnya, rambutnya mulai berubah menjadi pirang seperti cahaya bintang.

Begitulah cara dia mendapatkan namanya. Debu Bintang . debu bintang.

Tapi asosiasi menyarankan bahwa lima suku kata terlalu panjang untuk nama pahlawan, jadi mereka menyingkatnya menjadi ‘Stardus’. TN: ‘Stardust’ dalam bahasa Korea ditulis sebagai (Su-Ta-Deo-Su-Teu) yang memiliki lima suku kata.

Bagaimanapun, kehidupan seorang pahlawan dimulai dengan balas dendam, tetapi melalui banyak peristiwa, dia menjadi sadar.

Pahlawan bukan pengganggu tapi pelindung warga.

Sama seperti itu, dia menjadi pelindung sejati. Dia menjadi pahlawan.

Sebagai seorang anak, aku telah jatuh cinta pada ceritanya.

Faktanya, banyak pahlawan dengan cerita dan pandangan yang mengesankan tentang keadilan muncul, tetapi aku pikir dia menjadi karakter favorit aku karena dia orang Korea. Karena aku bisa merasakan kisahnya.

…Jadi mengapa aku membuat keributan sekarang?

Karena karakter favorit aku tiba-tiba muncul di depan saya.

“Egostis!”

“Bintang?”

Ya Tuhan.

Apa yang sedang terjadi?

Di tempat yang ramai ini.

Setelah mencapai tujuan yang aku inginkan untuk menghilangkan Teleporter, aku akan pulang.

Aku pasti akan membunuhnya secara diam-diam, tapi aku berada dalam masalah saat aku menarik agro secara berlebihan.

Ta-dah! Tiba-tiba, Stardus muncul.

Sudah berapa lama aku di sini agar dia punya waktu untuk terbang ke sini?

Sayangnya, dia tidak bisa mendarat karena terlalu banyak orang, jadi aku melihatnya melayang.

Dia dipenuhi keringat, kurasa dia terbang ke sini dengan tergesa-gesa. Mungkin dia mulai terbang ke sini saat dia mendengar bahwa aku ada di sini. Meski begitu, dia masih punya waktu untuk mengganti setelan lateks merahnya.

“Egostis, brengsek!”

“Ya, ya. Aku mendengarkan.”

[Hyung, apa yang kamu lakukan? Ayo cepat!]

Astaga, Seo Eun. Beri aku waktu sebentar.

Karakter favorit aku benar-benar terbang jauh-jauh ke sini untuk melihat saya. Aku ingin mendengar apa yang akan dia katakan.

Dan begitu banyak orang di sini, jika aku hanya mengatakan ‘POOF-!’ dan menghilang, dia akan sangat terhina dan malu. Bagaimana aku bisa membiarkan orang menertawakan Shin Haru saya!

“Kamu, barusan. Apa yang telah kau lakukan?”

Melihat Teleporter yang berbaring di kakiku, Stardus kemudian memelototiku dan berkata.

Warga sudah dalam posisi untuk mengawasi situasi seolah-olah mereka bersemangat bahwa kami berdua akan bertarung. Orang-orang, apa yang akan Anda lakukan jika Anda terluka? Wow, mereka bahkan mengeluarkan ponsel mereka untuk syuting. Tunggu, bukankah orang itu syuting dari tadi? Itu bahkan lebih serius …

Di depan warga yang tidak peka yang tidak mengerti betapa berbahayanya situasi ini, aku memutuskan untuk pergi bersama Stardus sedikit lagi.

“Apa yang aku lakukan? aku baru saja melenyapkan parasit dari masyarakat ini. aku hanya melakukan apa yang seharusnya dilakukan para pahlawan. Seperti apa yang seharusnya dilakukan orang-orangmu. Yah, kamu tidak perlu berterima kasih padaku. aku tidak melakukannya untuk mendapatkan rasa terima kasih Anda. Ha ha!”

“Anda…”

Tendon mulai tumbuh di dahi Stardus. Wajahnya memerah dan dia sangat marah. Oh, ada apa? Apakah aku mengatakan sesuatu yang buruk?

Tubuhnya yang gemetar sepertinya akan melepaskan konsepnya kapan saja. Hei, hei. Tenang! Aku hanya menggodamu sedikit dan kamu sudah kesal?

Sebelum dia mengucapkan kata kemarahan, aku segera angkat bicara.

“Tentu saja! Tentu saja, aku tidak meminjam kekuasaan publik tetapi aku memberlakukan sanksi pribadi! aku melakukannya, tetapi aku pikir itu perlu diperhitungkan. Teleporter, bukankah pria brutal ini dinilai sebagai kelas A karena kekuatan kemampuannya dan bahaya dari skill melarikan diri? Bukankah mungkin bagi para pahlawan untuk langsung memberikan penilaian di tempat kejadian jika penjahatnya adalah kelas A?”

Ketika aku selesai, dia berbicara seolah-olah dia telah menunggu.

“Ya, itu mungkin. Lalu, apakah kamu seorang pahlawan?”

Dia sepertinya ingin langsung melompat ke arahku dan menamparku. Tetapi ketika dia akan melakukannya, dia takut aku bisa melarikan diri atau warga akan menghalangi jalannya. Hmm, aku tidak berpikir aku akan membantu jika aku tinggal lebih lama. aku harus perlahan-lahan menemukan cara untuk melarikan diri.

“Yah, aku mengerti apa yang Anda katakan, Nona Stardus. Itu berarti bahwa pahlawan harus menjadi satu-satunya yang membunuh sampah yang pantas mati, tetapi tidak ada artinya jika penjahat seperti aku membunuh mereka. Seperti yang diharapkan, pemikiran Ms. Stardus memiliki rasa keadilan yang kuat.”

Pertama-tama, aku secara kasar membela Stardus.

Rencana aku adalah menjadikan Stardus sebagai pahlawan yang populer. Jadi pertama, puji dia!

Biasanya, ketika Chulsoo mengatakan ‘Aku pandai belajar’, entah bagaimana itu terdengar tidak bisa diandalkan. Tapi jika saingannya, Younghee, berkata, ‘Aku tidak tahu tentang hal lain, tapi aku mengakui dia belajar.’, maka orang akan mulai berpikir, ‘Oh, Chulsoo pandai belajar.’. Tidak ada yang lebih efektif daripada pujian dari lawan Anda! TN: “Chulsoo & Younghee” adalah cerita yang muncul di buku pelajaran dasar Korea untuk mendidik anak-anak. Itu juga diadaptasi menjadi film dengan nama yang sama pada tahun 2005.

Tapi aku kira warga memiliki pendapat yang berbeda.

“Apa, hanya pahlawan yang bisa menangkap penjahat?”

“Dia pikir dia siapa … Sangat kasar.”

Tiba-tiba, suara-suara kecil keluar dari kerumunan.

Permisi, aku bisa mendengar Anda semua.

Aku menyadari ini setelah aku jatuh ke dunia ini.

Orang-orang di sini gila.

Ketidakpekaan keamanan adalah dasar. Seorang pahlawan dan penjahat saling berhadapan di sini, dan mereka mulai membela penjahat.

Apakah mereka keluar dari pikiran mereka?

“Dia baru saja datang ke sini setelah semuanya selesai. Aku tidak bisa mempercayainya.”

“Jujur, apa yang Egostik lakukan salah?”

Aku hampir kehilangan akal.

Apakah percakapan yang aku dengarkan adalah percakapan nyata?

Saat gumaman di sekitar kami bertambah, ekspresi Stardus dan ekspresiku berangsur-angsur menegang.

Mereka menyalahkan Stardus, bukan aku. Stardus yang tidak bersalah mulai difitnah.

Mengapa? Apakah orang menjadi gila setelah melihat darah?

Bagaimanapun, ini bukan situasi yang aku harapkan. aku ingin gambar di mana aku dikritik dan Stardus dipuji, dan aku tidak pernah berpikir bahwa itu akan menjadi seperti ini.

Mengapa warga berpihak pada penjahat? Apa ini?

Wajah Stardus juga mulai menegang ketika opini publik berubah menjadi aneh. aku merasa harus cepat dan menebusnya. Cepat, buru-buru aku angkat bicara.

“aku juga! aku tidak mengatakan sepatah kata pun bahwa aku melakukan pekerjaan dengan baik. aku hanya bertanya apakah memang seperti itu! aku telah- uh … aku akan terus melakukan hal-hal jahat! aku harap Nona Stardus akan mencoba menghentikan saya! Kalau begitu… aku akan pergi sekarang!”

Aku mengeluarkan kata-kataku seperti pistol lalu membalikkan jubahku ke depan, aku berteleportasi. Sesuatu yang salah. Aku harus kabur dulu.

Setelah teleportasi, pemandangan di depanku berputar. aku bahkan tidak bisa berdiri dengan benar karena perut aku yang mual, dan akhirnya aku pingsan. Sejujurnya, aku telah mendorong diri aku untuk menangkap Teleporter itu untuk sementara waktu, tetapi tubuh aku tidak dapat bertahan saat aku melakukan perjalanan jarak jauh lagi.

“Huff… Huff…”

Saat aku pingsan, aku hampir tidak bernapas. Pintu terbuka dan seseorang masuk.

“Oppa!”

Itu Seo Eun. Seo-eun, yang datang berlari, meraihku dan mulai merengek sambil mencoba membangunkanku.

“Aduh, kok berat banget sih! Oppa, bangun! Ini tidak bekerja, unnie! Tolong aku!”

“Oh! aku datang!”

Dan setelah beberapa saat, Soobin melompat masuk. Yah, aku kira itu mungkin Soobin. aku bahkan tidak bisa membuka mata aku karena terus jatuh. Wow, aku pasti akan mati pada tingkat ini.

“Sekarang, satu, dua! Ayo bangunkan dia!”

Kemudian mereka mulai mengerang ketika mencoba membangunkan saya. Sejujurnya, aku merasa hanya Soobin yang memelukku dengan sedikit bantuan dari Seo-eun, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Dan aku juga dalam keadaan di mana aku hampir tidak bisa mengatakan apa-apa.

“Fiuh, tolong teleportasi tepat di depan kapsul pemulihan kelelahan mulai sekarang.”

Seo-eun, yang akhirnya berhasil memasukkanku ke dalam kapsul pemulihan, mendesah dan merengek padaku. Ya, aku harus melakukannya lain kali. aku tidak bisa berpikir jernih beberapa waktu yang lalu.

“…Terima kasih…”

“Jika kamu mendapatkannya maka istirahatlah. Kamu terlihat seperti sedang sekarat.”

Dia menggerutu dan pergi.

Soobin ada di sampingnya. ‘Cepat sembuh’, dia menyemangatiku sambil mengangkat tinjunya. Sangat menggemaskan.

Aku pingsan begitu saja.

aku perlu tidur malam yang nyenyak dan istirahat, tetapi kepala aku tidak mudah tertidur karena kecemasan.

Karena bisikan tentang Stardus itu.

***

[Survei Favorit) Jika Anda lebih menyukai Mango Stick daripada Kkondae* Stardus, tekan Rekomendasikan] *TN: Ekspresi mengacu pada orang yang memaksakan pikiran mereka pada orang lain dan percaya bahwa mereka sepenuhnya benar.

Aku pergi dulu hahaha.

[Rekomendasikan] 1380. [Tidak rekomendasi] 28

***


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset