I Became The Villain The Hero Is Obsessed With Chapter 17

Saatnya Memilih

Terorisme.

Kedengarannya seperti hal sederhana untuk dilakukan di mana Anda hanya perlu melempar bom.

Namun pada kenyataannya, ini rumit karena membutuhkan banyak desain dan perencanaan. Meskipun aku hanya menyebabkan dua serangan teroris skala besar, aku dapat meyakinkan Anda bahwa itu benar. Mungkin.

Orang-orang diikat ke rel yang dilewati kereta.

Kedengarannya sangat mudah. Atau apakah itu?

Anda mungkin berpikir bahwa kita bisa menculik seseorang dan mengikatnya…

Tetapi ketika Anda melakukannya dengan sungguh-sungguh, itu sama sekali tidak mudah.

Pertama, sulit untuk menemukan orang yang mengizinkan aku untuk mengikat mereka.

Betapa tidak nyamannya perasaan aku jika aku mengikat warga asli dan membunuh mereka secara tidak sengaja?

Meskipun aku sudah mendapatkan banyak darah di tangan saya, aku belum bisa tidur di malam hari setelah melakukannya. aku hanya warga negara Korea Selatan yang taat hukum belum lama ini.

Jadi aku memilih beberapa yang busuk. Mereka yang turun dengan tamparan di pergelangan tangan bahkan setelah melakukan kejahatan. Agak mudah untuk menculik mereka karena mereka masih hidup seperti sampah.

Meskipun aku berhasil menculik mereka, mengikat mereka ke rel juga merupakan masalah besar. Sebenarnya, entah bagaimana mirip dengan bagian penculikan. Ada terlalu banyak CCTV di Korea. Mereka tidak menginstalnya di semua tempat karena pelanggaran privasi, tetapi terkadang, mereka mengaturnya dengan hati-hati.

Tentu saja, aku dapat menghindari CCTV dengan teleportasi aku dan bantuan keterampilan hacking Seo-eun, tetapi mengikat orang ke trek …

Di Korea, karena ada pahlawan yang tak terkalahkan, Shadow Walker, aku akan berada dalam masalah besar jika aku ketahuan melakukan sesuatu di malam hari. Akan baik-baik saja jika berbagai serangan teroris terjadi pada saat yang sama karena Shadow Walker tidak dapat menangani semuanya sekaligus. Tapi karena semua penjahat itu pengecut, akan menjadi masalah besar jika mereka keluar sendirian di malam hari. Ck.

Maksudku, aku teleport dan mengikat orang di siang hari bolong. Ini memalukan dan aneh. Bahkan jika tidak ada CCTV, hari itu cerah, aku tidak yakin bagaimana merasakannya …

Dan kereta api. Jujur, aku tahu dosa aku besar, tetapi sejak pengeboman kapal pesiar sebelumnya dan pengeboman gedung pengikut saya, inspeksi bahan peledak diperketat di mana-mana, jadi aku tidak bisa memasang bom di kereta. Jadi Soobin tidak punya pilihan selain mulai bekerja. Dia membius masinis dan mengemudikan kereta sendiri.

Soobin, aku yakin dia tidak punya teman dan hanya tinggal di rumah sejak dia masih muda, tapi dia tahu cara mengemudikan semuanya. Dari helikopter ke kereta api, ekskavator, dan bahkan pesawat. aku bertanya kepadanya bagaimana dia bisa melakukannya dan aku hampir pingsan ketika dia berkata bahwa dia mempelajarinya melalui simulator komputer.

Secara rasional, itu tidak masuk akal bagi aku sama sekali, tetapi aku memutuskan untuk menerima kenyataan itu karena aku mengetahui bahwa dia mulai belajar untuk CSAT seminggu sebelumnya dan masih bisa masuk ke Universitas Nasional Seoul. Itu benar, jenius pasti berbeda dariku.

aku pikir dia mirip dengan aku karena dia sangat pemalu, tapi aku lupa bahwa dia juga jenius yang bisa melakukan percakapan teknis dengan Seo-eun. Apa hanya aku yang normal disini? Itu sangat menyedihkan…

Bagaimanapun, kami membiarkan Soobin mengemudikan kereta. Akan sulit bagi kita jika pengemudi tiba-tiba berhenti atau melayang kereta untuk menghindari menabrak orang. Dan jika itu terjadi, dia akan keluar dari kereta dan mati.

Dibutuhkan waktu, usaha, dan asuransi untuk memulai terorisme. Seperti yang selalu aku katakan, aku memiliki tubuh rapuh yang bisa dibunuh seketika hanya dengan satu pukulan dari Stardus. Aku menyuruhnya menarik tuas, tapi aku bisa mengucapkan selamat tinggal pada dunia ini saat dia menarik tulang punggungku. Makanya aku harus punya asuransi. Asuransi pertama adalah untuk Soobin, yang mungkin harus menggelincirkan kereta. Dan asuransi kedua adalah memasang bom di tempat aku mengikat orang-orang itu jika Stardus menyerang kereta. Tidak ada yang mudah.

Tetap saja, setidaknya jika aku melakukannya seperti ini,

aku bisa menunjukkan kepada warga betapa jahatnya saya!

Aku bisa meningkatkan kesukaan Stardus lagi!

Saya, Da-in, bisa mengorbankan diri aku untuk karakter favorit saya.

Dan tepat pada waktunya, dia datang ke sini.

Dengan rambut pirangnya yang beterbangan, Stardus datang dengan setelan lateks merahnya yang aku tidak tahu bagaimana dia punya waktu untuk berganti pakaian.

Perasaan yang sama setiap kali aku melihatnya, betapa cantiknya dia.

Akankah aku bisa berkencan dengan gadis secantik Stardus? aku tidak berpikir begitu, mungkin.

Tentu saja, kecantikan Soobin juga cukup sebanding dengan Stardus… Meski begitu.

Bagaimanapun, saatnya untuk kembali ke konsep.

Meskipun aku bisa merasakan tangan dan kaki aku gemetar, aku sudah memilih konsep ini! Melindunginya dengan menjadi jahat.

“Oh, bintang hari ini. Nona Stardus, Anda akhirnya di sini!”

Aku bertepuk tangan dan menyapa Stardus.

Dia mendarat agak jauh dariku.

“Kamu bajingan! Apa sih yang kamu lakukan?”

Sehat.

Sebenarnya, konsep aku bukan satu-satunya hal yang aneh.

aku tidak menyadarinya saat membaca komiknya, tapi setelah mendengarnya langsung dari Stardus, eh…

Anda dan saya, kami berdua memilih konsep yang salah. Tidakkah menurutmu begitu?

Mendengar seorang mahasiswi biasa seperti Shin Haru berbicara dengan nada drama sejarah di zaman modern itu aneh.

Tentu saja, aku juga bukan orang yang penurut.

“Hahahaha! Apa yang aku lakukan? aku hanya ingin melihat apakah Anda bisa membuat pilihan ‘moral’.”

“Kamu bajingan. Apakah Anda pikir Anda akan baik-baik saja jika Anda membantai warga seperti itu? ”

[Warga Negara (Tidak)] [Membunuh (Belum melakukannya)] [Stardus itu, kenapa dia mencoba memfitnah Tongkat Mangga kita seperti itu?] [Sungguh. Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa namanya adalah Mango?] [Aku suka…] [Maksudmu siapa?] [Maksudku aku suka Stardus. Aku sedang menyindir. Aku tidak menyukainya.] [??? Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu menyukai Egostik?] [aku pikir Anda bermaksud bahwa Anda menyukainya.] [Apa-apaan, mengapa ada dua arti untuk “suka”?] [Menilai berdasarkan konteksnya.] [Ini bung, aku kira ini pertama kalinya Anda melihat bahasa gaul di komunitas, Anda tidak bisa menyatukan diri. wwww* ] *TN: Digunakan untuk mengekspresikan tawa

[Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo. Lepaskan Kim Sunwoo.] [Berhenti berkomentar!] [Aku benci melihat wajah Stardus.]

…Aku memeriksa jendela obrolan sekali lagi, dan bahkan dalam situasi ini, mereka bahkan lebih kasar terhadap Stardus. Tidak, aku harus cepat dan membalikkan meja!

Aku berbicara dengan suara yang berlebihan.

“Yah, bukan itu masalahnya. Saat ini, kereta datang dan masalahnya akan menabrak lima orang! Mengapa Anda tidak pergi ke sana dan segera memutuskan apakah akan menarik tuasnya atau tidak?”

Aku bisa melihat pembuluh darah tumbuh di dahi Stardus saat aku berbicara dengan nada sarkastik.

“…Apakah ada alasan mengapa aku tidak meninggalkanmu di sini?”

“Apa? Tentu saja, ada alasannya! Kau tahu ini apa, kan?”

Aku segera menarik detonator dari jubahku. Apakah aku belum menjelaskan ini? Mungkin belum.

“Sekarang, bisakah kamu melihat ini? Jika aku menekannya, keenamnya akan musnah. Dan jika aku mati, anak buah aku yang mengemudikan kereta api tidak akan tinggal diam, kan? Jadi lebih baik kamu tenang.”

Stardus tampaknya tidak terlalu menyukainya, tetapi dia tampak yakin. Fiuh, itu sudah dekat.

Tapi aku tidak punya waktu sekarang. aku pikir kereta hampir tiba.

“Sekarang! Berita terbaru, kereta sudah dekat!”

Segera setelah aku selesai, aku berteleportasi ke tuas di bawah tebing. Menatap tebing dari bawah, Stardus melihat sekeliling untuk menemukanku tapi kemudian terbang menuju tuas beberapa saat kemudian.

“Sekarang, sekarang! Saatnya membuat pilihan. Apa yang akan kamu lakukan? Jika Anda tidak memutar tuas, lima orang yang diikat di sana akan mati. Nu-uh, jangan pergi ke sana! Anda bisa saja menggagalkan kereta. Ya, tuas. Jika Anda memutar tuas, hanya satu orang yang akan mati. Tolong putuskan dengan cepat apakah akan mengorbankan satu untuk menyelamatkan lima.”

Dengan cepat menyelesaikan kata-kataku, aku naik kembali ke tebing.

Di tebing, kamera merekam Stardus yang sedang berpikir keras di depan tuas. Dan suara kereta yang datang langsung bisa terdengar.

“Sekarang, sekarang! Kereta menuju Pentakill* akan datang. Pilihan apa yang akan dibuat oleh Stardus kita?” *TN: Dalam video game ‘Valorant’, istilah ini digunakan ketika satu pemain menghilangkan lima pemain dan menjadi ace

[Dia harus memutar tuas.]

[Jika dia memutar tuas, Stardus akan menjadi orang yang membunuh satu orang itu, kan? Jika dia tetap diam, dia tidak akan bersalah, tetapi jika dia memutar tuas, dia akan membunuh seseorang dengan tangannya sendiri.]

[Itu akan menjadi pilihan yang tepat jika dia mengubahnya, karena dia akan menyelamatkan empat orang dengan cara yang bermanfaat…]

Bahkan di jendela obrolan, orang memiliki pendapat yang beragam.

Namun, semua orang tampaknya mengharapkan Stardus untuk memutar tuas.

Ya, semua orang pasti akan berpikir seperti itu.

Tapi aku tahu.

Stardus yang kukenal bukanlah orang seperti itu!

Kereta api sudah dekat.

Stardus, yang menderita di depan tuas, tidak menarik tuas pada akhirnya.

Dia kemudian mengepalkan tinjunya, dan mulai berlari menuju kereta.

[AAAAAAAAA! Masuk! Dia berlari ke arahku. Apa yang harus aku lakukan?]

Aku mendengar teriakan Soobin dari telingaku. Dia pasti melihat Stardus yang berlari langsung ke arahnya dari ruang mesin.

aku buru-buru mematikan kamera yang aku rekam dan memberi tahu dia.

“Jangan khawatir. Dia tidak datang untuk menyakitimu.”

Mungkin, dia akan mencoba memblokir kereta dengan tubuhnya.

Baik.

Jika itu adalah Stardus yang kukenal, Shin Haru yang paling benar,

Aku tahu dia akan memilih jalan yang tidak akan menyakiti siapa pun.

Sekarang, aku akan membuatnya menonjol seperti itu.

Setelah mematikan kamera, aku berteriak sambil mengacak-acak rambut aku dengan tangan.

“Tidak mungkin! Apa yang sedang dilakukan Stardus?!! Ya Tuhan!”

aku berteriak seperti pterodactyl dan aku bisa merasakan sakit di tenggorokan aku segera.

Stardus, apakah kamu menonton?

Aku sangat kacau untukmu…


I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

I Became The Villain The Hero Is Obsessed With

The Hero Became Obsessed With The Villain, 히어로가 집착하는 악당이 되었다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2022 Native Language: Korean
Aku menjadi penjahat dalam kisah seorang pahlawan. Jadi aku akan berhenti setelah melawan karakter utama. Tapi dia terobsesi denganku. Mengapa…?

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset